hit counter code That Person. Later on… – Chapter 101 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 101 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Hanya ada Haosui dan aku di dalam ruangan ini sekarang. Haosui telah meminta Meru, Grave-san, Serena-san, dan Freud meninggalkan ruangan untuk memberi kami waktu.

Karena Haosui masih belum dalam kondisi sempurna, aku menyuruhnya tetap di tempat tidur begitu saja. aku mengambil kursi di samping tempat tidur dan duduk di atasnya.

Sejujurnya, jantungku berdetak sangat kencang sendirian bersama Haosui sekarang, tapi aku bisa tetap tenang.

Aku duduk di kursi dan melihat ke arah Haosui, tapi kemudian dia menundukkan kepalanya untuk menghindari kontak mata denganku.

(……… Terima kasih telah menyelamatkanku !!) (Haosui)

(………. Aku juga mendengar bahwa kamu mendapat air mata naga-sama putih untuk menyelamatkanku ….. Terima kasih banyak !!) (Haosui)

Apa dia mendengar itu dari Serena-san? Karena aku hanya memberi tahu Grave-san tentang masalah ini. Baiklah. aku tidak keberatan. aku membelai kepala Haosui untuk menyampaikan bahwa dia tidak perlu khawatir tentang itu. Rambutnya sangat halus dan nyaman.

Aku dengan lembut membelai kepalanya, tapi dia tiba-tiba membuat suara * hyuu ~ * sementara wajahnya memerah. Mungkin itu hanya imajinasiku, tapi aku melihat uap keluar dari kepalanya.

Eh? Apakah aku melakukan sesuatu yang salah?

Sambil berpikir bahwa aku telah mengacau, aku menarik tangan aku dari kepalanya karena tidak mungkin untuk berbicara seperti ini.

Perlahan Haosui membelai wajahnya, dia menyentuh bagian yang kubelai dengan ekspresi gembira. Saat menyaksikan aksinya, mata kami bertemu sekali lagi. – (Uu ~ u ~ u ~) – dia bersembunyi di bawah selimut lagi.

Setelah beberapa saat, Haosui akhirnya keluar dari selimutnya dan mengajari aku sedikit tentang masa lalunya.

Aku membelai kepalanya lagi dengan senyuman untuk membuatnya merasa nyaman tanpa mengatakan apapun. Untuk saat ini, aku tidak akan membahas masalah penjual. Aku terus membelai kepala Haosui sampai dia tenang.

Haosui menatapku untuk memastikan bahwa aku masih di sisinya.

Aku masih di sini. Lalu ….. bolehkah aku mengajukan pertanyaan sekarang?

(Dan kemudian ….. umm ….. hal tentang kamu akan menjadi istri pemenang …..) (Wazu)

(Unn, aku akan ….. Aku akan menjadi istri Danna-sama ~) (Haosui)

Haosui semakin dekat denganku saat menjawabnya secara berurutan.

(Tidak, tidak seperti itu ….. Apakah Haosui baik-baik saja dengan itu? Tiba-tiba menjadi istriku? Apakah itu kondisi yang diatur oleh penantangmu, kan? Kamu tidak harus mengikutinya, tahu? Tentu, aku menang. Tapi aku tidak akan memaksa Haosui menjadi istriku. Ini adalah hidupmu jadi lakukan apa yang ingin kamu lakukan ….. selain itu, Haosui belum cukup umur untuk menikah ….. umm , apa yang aku katakan !?) (Wazu)

(……… Dengan kata lain, apakah kamu membenciku?) (Haosui)

aku mengacaukannya. Haosui memiliki wajah sedih dengan air mata mengalir dari matanya.

(I-Itu salah !! Bukan itu maksudku !! Aku mengutamakan perasaanmu !!) (Wazu)

(………. Apakah kamu tidak menyukaiku?) (Haosui)

(Tidak, yah ….. Aku tidak membencimu, tapi …..) (Wazu)

(Tapi …..?) (Haosui)

(Kami belum memahami satu sama lain dengan baik …..) (Wazu)

(………. Kalau begitu, tidak masalah. Masih sekitar setengah tahun sampai kita bisa menikah. Sementara itu, aku akan membuat Danna-sama tidak bisa hidup tanpaku lagi. Atau, apakah kamu sudah punya istri lain?) (Haosui)

(Tidak, aku pria yang tidak populer. aku bahkan tidak punya pacar) (Wazu)

aku sedih sendiri karena kata-kata itu.

(………. Ya, aku tidak melihat masalah. Bahkan jika kamu sudah memiliki satu atau dua istri, aku akan meyakinkan mereka untuk juga membiarkan aku menjadi istri Danna-sama) (Haosui)

(Ha-Harem !?) (Wazu)

Haosui sangat positif.

(Apakah ini benar-benar baik-baik saja dengan Haosui? Umm …. untuk menjadi istriku?) (Wazu)

(Tidak masalah ….. Karena aku jatuh cinta dengan Danna-sama !!) (Haosui)

Hah? Apakah begitu? Umm ….. sejak kapan? Apakah aku telah melakukan sesuatu? aku tidak punya ide.

Nah, masih ada waktu enam bulan untuk memikirkan semuanya. Mari kita mulai dengan mengenal Haosui lebih baik ….

Hmm? Eh? Mengapa aku agak menantikannya juga?

Tentu saja, aku pikir itu sama sekali bukan kesepakatan yang buruk. aku juga ingin menerima perasaannya dengan baik ….. tapi, langkah apa yang harus aku ambil …..?

Selain itu, setelah aku mendengar perasaan tegas Haosui, aku juga merasakan sesuatu di dalam diri aku. aku tidak mengerti apa ini, tapi aku pikir jawabannya akan datang seiring waktu ….. pasti …..

Karena itu, aku tenggelam dalam lautan pikiran sendirian. Kemudian, Haosui mengeluarkan kartu guildnya dan memberikannya padaku.

(……… aku juga ingin berterima kasih kepada Danna-sama untuk hal lain. Kemungkinan baru telah terwujud setelah aku kalah dari Danna-sama) (Haosui)

aku menerima kartu guildnya dan memeriksanya.

Nama : Haosui Tsurugi
Ras : Ryujin (Pahlawan)
Usia : 14 tahun
HP : 1546/7691
Mana : 257/659
STR : 759
VIT : 800
INT : 438
MND : 698
AGL : 761
DEX : 367

Keterampilan:

(Battle king) Lv.Max (Senyawa)
(Raja Taktik) Lv.Max (Senyawa)
(Dragon-ization) (Unik)
(Sihir Khusus: Naga) Lv.Max (Unik)
(Super Recovery) Lv.Max (Kompon)
(Penguatan tubuh) Lv.7
(Toleransi Total) Lv.8
(Status Abnormal Invalidity)
(Pahlawan) Lv.6
(Batasi Terobosan) (Unik)

Hmm? Apa nilai statusnya jatuh !?

Namun, aku merasa lega karena benda "Raja Iblis" telah menghilang dan berubah menjadi "Pahlawan". Apakah perbedaan nilai statusnya karena itu? Tapi kemungkinan baru apa yang dibicarakan Haosui?

Hmm? Ada keterampilan baru di bagian paling bawah, dalam statusnya.

(Batasi Terobosan) ada apa dengan kata menarik ini? Ada cincin yang bagus di atasnya …..

aku mengkonfirmasi keterampilan terobosan batas ini.

(Limit Terobosan) (Unik) = Keterampilan untuk melebihi batas manusia. Batas atas status naik 1 digit.

(TL: Misalnya, sebelum = 999 / setelah = 9999)

Dengan kata lain, tampaknya Haosui saat ini bisa menjadi lebih kuat dari sebelumnya saat dia berlatih. Tapi kenapa ini karena dia kalah dariku?

(Karena aku mengetahui kekalahan dari Dann-sama ….. Aku yakin itu alasannya) (Haosui)

Apakah itu seperti itu? Nah, perwujudan dari skill ini adalah fakta. Tidak apa-apa jika Haosui yakin tentang alasan itu. Tapi, ada sesuatu yang masih menggangguku.

(Umm ….. Aku mengerti itu, tapi akankah menjadi rumit jika kamu terus memanggilku Danna-sama?) (Wazu)

(………. Ini bukan masalah karena Danna-sama akan menjadi Danna-sama di masa depan) (Haosui)

Apakah begitu? Yah, tidak apa-apa. aku mengembalikan kartu guildnya kembali.

(Sepertinya kamu masih belum dalam kondisi sempurna, jadi istirahatlah sejenak !!) (wazu)

(Aku tahu ….. Aku ingin sembuh secepat mungkin agar Danna-sama bisa mengajariku lagi) (Haosui)

(I-Itu benar …..) (Wazu)

Hmm? Apakah aku pernah mengajari Haosui sesuatu? aku rasa tidak ada yang bisa aku ajarkan padanya tentang keterampilan bertempur.

Sambil memikirkan hal seperti itu, di luar ruangan menjadi berisik. Melihat sesuatu terjadi di luar, Haosui mengirim pandangannya ke arah pintu.

Pintu terbuka penuh semangat dengan * dobaan *. Dari sana, Grave-san masuk dengan seorang gadis dengan telinga binatang.

(Bantu aku !! Hao-chan ….. !!)

(Ma-chan …..!?) (Haosui)

Hmm? Apakah kalian saling mengenal?

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List