hit counter code That Person. Later on… – Chapter 112 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 112 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

BAB 112 – PELAKSANAAN PUBLIK?

Kami keluar dari ruang bawah tanah, naik kereta kuda, dan meninggalkan kastil. Eksekusi publik akan diadakan di padang rumput yang luas, tidak jauh dari kota.

Dari gerbong, aku melihat kondisi kota ini untuk pertama kalinya. Tidak ada yang aneh dengan bangunannya tetapi suasana di sekitar memberi aku perasaan tidak enak. Tidak ada keramaian yang merupakan ciri khas daerah perkotaan. Sangat sepi seperti kota hantu.

Ada beberapa beastmen di sana-sini tapi kebanyakan dari mereka adalah wanita, anak-anak, dan orang tua. Mungkin, kota itu dalam keadaan seperti itu karena hampir semua penduduknya pergi, untuk ikut berperang.

Pertanyaan itu terjawab begitu kereta kami keluar dari kota. Sejumlah besar binatang buas bersenjata lengkap telah membentuk barisan di padang rumput.

Kereta kami mendorong lautan beastmen, menuju barisan depan. Beberapa beastmen yang lewat mengarahkan mata mereka penuh amarah ke arah kami. Di bawah tatapan tajam seperti itu, kereta kami akhirnya berhenti ketika tiba di barisan depan.

Pintu gerbong dibuka. Saat kami keluar dari gerbong, barisan pemegang tombak siap untuk menahan gerakan kami di luar. Cemoohan itu terbang ke arah kita dari segala arah.

(Bunuh !! Bunuh manusia itu !!)

(Bunuh mereka ~ !! Bunuh mereka ~ !!)

(Tunjukkan darahnya !! Darah manusia kotor itu !!)

Secara umum, kata-kata seperti itu mulai datang dari mana-mana. Itu menginfeksi mereka secara keseluruhan dan sepertinya kemarahan semua beastmen di tempat ini dibuang ke arah kita secara bersamaan.

Mengapa mereka membenci manusia sejauh ini? aku tidak tahu alasannya tapi saat ini, perasaan yang terkumpul itu diarahkan ke dua manusia di depan mata mereka, yang tidak lain adalah kita.

(BE QUIET ….. !!) (Deizu)

Itu bukanlah suara yang nyaring, tapi ejekan yang memenuhi tempat ini berhenti seketika setelah dia mengucapkan kata-kata itu.

aku melihat orang yang mengucapkan kata-kata itu. Armor hitam yang tidak menghalangi pergerakannya, jubah merah seperti warna darah, Deizu orang teratas dari faksi garis keras keluar dari tenda yang dibangun dengan mewah. Seperti biasa, dia menatap kami dengan mata penuh amarah saat kami dibawa ke ruang terbuka di hadapannya.

(WAKTU TELAH DATANG ….. TAMPAKNYA SEMUA PERSIAPAN SUDAH SIAP. BERGABUNG !! DARI BANYAK HAL, KAMI MENGINGINKAN KEMATIANMU !!) (Deizu)

Ketika Deizu mengangkat satu tangan dan menyatakan demikian, gelombang ejekan datang dari para beastmen di belakang kami sebagai tanggapan. Dia membiarkan kami mandi di bawah umpatan seperti itu sebelum menurunkan tangannya lagi sebagai sinyal untuk berhenti, lingkungan menjadi sunyi.

(SEKARANG ….. AKU AKAN MEMENUHI JANJI aku DENGAN BENAR) (Deizu)

Deizu menunjuk tenda besar di sebelah tenda tempat dia datang sebelumnya, untuk memandu garis pandang kami. aku melihat ke arah saat dia mendikte.

Di dalam sangkar besi, ada sekitar dua puluh beastmen yang diborgol dengan cara yang sama seperti kita.

Apakah mereka orang-orang dari golongan moderat? Ada beberapa wajah yang kukenal di dalam, Marao dan orang-orang yang kutemui di persembunyian ada di sana. Barro-san juga ada di dalam kandang untuk beberapa alasan. Ada bekas merah seperti tangan di pipi kirinya.

Apakah Marao memukulmu?

Sambil memikirkan hal seperti itu, Marao yang memperhatikan kami, meraih jeruji besi di depannya dengan kedua tangannya dan mengeluarkan suara dengan tatapan yang seperti hendak menangis.

(Maaf !! Karena aku hal seperti ini terjadi, aku minta maaf !!) (Marao)

aku tidak membutuhkan permintaan maaf kamu karena aku tidak punya niat untuk mati di tempat ini. Tapi, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan.

(Ini bukan salahmu. Lebih penting lagi, apa yang terjadi dengan Meru?) (Wazu)

aku tidak melihat sosok Meru di dalam kandang. Jika sesuatu yang buruk terjadi pada Meru aku akan …..

Aku akan membantai semua orang di tempat ini.

aku membanjiri sekitarnya dengan niat membunuh. Marao dan penduduk sekitarnya menderita karena haus darah yang meluap. Grave-san berkata "Fiuh" sementara Deizu tetap dalam ekspresi marah yang sama.

Marao menjawab pertanyaanku sambil tetap ketakutan.

(A-Tentang Aku-Meru, dia melarikan diri sebelum kita semua tertangkap !!) (Marao)

Begitu ….. Aku membubarkan niat membunuh dari udara dan melihat ke langit sambil berdoa untuk keselamatan Meru.

aku perhatikan ada benda kecil berkibar ke arah yang aku lihat. Mungkin itu Meru. Kamu harus tinggal di sana lebih lama.

(Aku benar-benar minta maaf ….. Untuk menyeret kalian ke situasi ini ….. Kau bisa menyalahkanku, mengutukku, atau apa pun …..) (Gio)

Ada seorang beastman yang menundukkan kepalanya dan berkata begitu di dalam sangkar. Di antara binatang buas lainnya di dalam kandang, ia memiliki tubuh terbaik dengan telinga binatang dan fitur wajah seperti singa. Ia mengenakan pakaian yang terlihat berkualitas baik. Mungkin dia adalah ayah Marao, Gio Leganile.

(Ayah ….. !!) (Marao)

Marao berkata demikian kepada ayahnya yang menundukkan kepalanya dengan tatapan sedih. Dia bukan satu-satunya yang memanggil kami.

(((Grave …..)))

(Ritto, Putti, Iura, aku senang kamu aman !!) (Grave)

Grave-san menunjukkan senyuman untuk meyakinkan ketiga wanita itu adalah istrinya.

Dilihat dari urutan dia memanggil mereka, wanita dengan telinga rubah yang terlihat paling dewasa adalah Ritto-san, wanita dengan telinga beruang dan wajah kekanak-kanakan adalah Putti-san, semuanya mengenakan pakaian maid.

Mereka saling berpelukan sambil meneteskan air mata di depan kami.

(aku tidak menginginkannya ….. aku tidak ingin Grave mati …..) (Putti)

Suara patah hati Putti terdengar tetapi algojo terus maju ke arah kami, tanpa belas kasihan mengabaikan permohonannya.

Ada dua orang algojo yang memegang pedang besar, kepalanya ditutupi kain. Masing-masing berdiri di sampingku dan Grave-san sambil mengangkat tinggi pedang mereka. Dengan sinyal, para beastmen di sekitarnya memaksa kami untuk berlutut dengan kepala menjulur keluar.

(LAKUKAN !!) (Deizu)

Begitu Deizu mengucapkan kata-kata itu, pedang besar itu diayunkan ke bawah menuju leher kami.

** Proofreader: Niel Dade**
* Disponsori oleh: J. Diaz **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List