hit counter code That Person. Later on… – Chapter 113 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 113 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pedang besar yang diayunkan terkubur di dalam tanah. Subjek yang harus dipotong tidak terlihat di mana pun.

Ya tentu saja. Sambil memegang Grave-san, aku telah bergerak di depan sangkar tempat orang-orang dari faksi moderat berada, sebelum para penonton bahkan bisa mengedipkan mata mereka.

(Itu berbahaya ~) (Wazu)

(aku menghargai kamu membantu aku, tetapi posisi ini agak memalukan seperti yang diharapkan …..) (Grave)

Aku berdiri di sana sambil tetap menggendong Grave-san.

(Oh, maaf. Aku akan menurunkanmu sekarang) (Wazu)

Saat aku meletakkan Grave-san di tanah, Marao yang akhirnya menyadari keberadaan kami berteriak dari dalam sangkar.

(Eh? Eh? Kenapa kamu di sini? Hah? Apakah kamu hidup? Atau hantu?) (Marao)

Kasar sekali. aku hidup dan sehat. aku baru saja pindah ke sini secara normal. Tidak, kecepatannya tidak normal.

(((Graveeee …. !!)))

Dengan wajah kacau, istri Grave-san mengulurkan tangan mereka dari dalam kandang secara bersamaan. Grave-san bergerak lebih dekat untuk membiarkan tubuhnya dibungkus oleh tangan-tangan itu sambil memastikan keselamatan satu sama lain. Bagus untukmu!!

Aku mengalihkan pandanganku ke arah Deizu yang tetap diam di sisi lain. Tidak ada yang berbeda dengan dia tapi aku bisa merasakan kemarahan dari mata itu semakin dalam.

(TAMPAKNYA kamu CEPAT DI KAKI kamu …..) (Deizu)

Menanggapi kata-katanya, para beastmen yang memegang senjata mulai mengelilingi kami. Melihat mereka, sepertinya kita benar-benar dikelilingi tanpa tempat untuk melarikan diri. Yah, sejak awal aku tidak berniat melarikan diri.

Seolah berusaha melindungi Grave-san, ketiga istrinya memeluknya erat dari dalam kandang. aku tidak iri …..

(TAPI HASILNYA TIDAK AKAN BERUBAH !!) (Deizu)

Haaa ….. ~ baiklah ….. Aku agak iri ….. Ada orang yang khawatir kalau dia berada dalam situasi seperti ini …..

(KAU SEMUA AKAN MATI DI TEMPAT INI !!) (Deizu)

aku sendirian di tempat ini. Tidak ada yang mengkhawatirkan aku. Tidak ada yang akan senang bahkan jika aku kembali hidup-hidup dari tempat ini. Haa ….. aku merasa kesepian. Jika haosui ada di sini, apakah dia akan mengkhawatirkanku ….. Itu membuatku sedikit merindukannya ….. Aku ingin tahu apakah kondisi fisiknya telah kembali ….. sangat sepi, tidak ada yang berbicara kepadaku di sini. …. seseorang, aku bahkan tidak peduli apakah itu Freud ….. tidak, aku tidak butuh dia berpikir dua kali.

(BASTARD, APAKAH kamu MENDENGARKANKU !?) (Deizu)

(Hmm …..? Oh, maaf maaf, ada apa lagi?) (Wazu)

aku belum mendengar apa-apa sejak aku tenggelam di lautan pikiran. Maafkan aku!!

(SEPERTI PIKIRAN aku, TIDAK ADA NILAI BAGI kamu UNTUK HIDUP MANUSIA !! BUNUH MEREKA SEMUA !!) (Deizu)

Mengikuti instruksinya, para beastmen yang mengelilingi kami mengacungkan senjata mereka sekaligus. Melihat mata mereka yang penuh amarah terhadap kami, membuatku menyadari sesuatu untuk pertama kalinya. Mengapa mereka begitu marah kepada manusia?

Jika itu Deizu, aku rasa itu adalah efek dari bola merah. Lalu, bagaimana dengan yang lainnya? Mengapa mereka memusuhi manusia seperti dia ….. mungkin ada beberapa alasan ….. jika itu benar, tidak baik menghentikan mereka dengan membunuh …..

Aku menghembuskan nafas sebentar ….. dan kemudian aku bergerak dengan kecepatan yang tidak bisa dilihat oleh mata orang lain.

Karena aku tidak akan mengambil nyawa mereka, pertama aku akan menghancurkan senjata yang datang mendekati kami, selanjutnya aku menuai kesadaran mereka sambil menahan sebanyak mungkin, sehingga aku tidak akan secara tidak sengaja membunuh mereka. Oh iya, tanganku masih diborgol.

Itu berakhir pada saat itu juga. Binatang buas yang kehilangan kesadarannya tersebar di kakiku.

(Eh?) (Marao)

Aku mendengar gumaman seperti itu dari belakang. Ketika aku melihat ke belakang, ada Marao dengan tampilan bingung karena dia tidak dapat memahami apa yang baru saja terjadi.

Hmm? aku hanya melakukan hal-hal seperti biasa, bukan? Oh ….. Kurasa aku belum pernah bertarung di depan Marao sebelumnya. Sepertinya Marao tidak percaya ucapan Haosui tentang aku yang lebih kuat dari dirinya.

Beastmen lain di dalam kandang membocorkan "Ooo" atau suara seruan lainnya. Ini bukanlah hal baru bagi Grave-san jadi dia hanya terlihat seperti biasanya.

Aku mengalihkan pandanganku ke arah Deizu lagi.

(Jadi, siapa yang akan kamu bunuh lagi?) (Wazu)

(BASTAAAAAAAAARD …. !!) (Deizu)

Nah, sekarang saatnya untuk sedikit serius. Tapi pertama-tama, borgol ini menghalangi.

(Hoi ~) (Wazu)

aku menaruh sedikit kekuatan di tangan aku dan borgol itu runtuh. Selanjutnya aku meremukkan borgol Grave-san dengan tangan yang sekarang sudah bebas.

(Oh, itu menjadi lebih mudah sekarang. Terima kasih!) (Grave)

Grave-san berterima kasih padaku dan kemudian mengambil dua pedang yang ada di sekitar sebelum memanggilku kembali.

(Jadi, apa yang harus kita lakukan sekarang?) (Grave)

(Tentu saja kita akan melawan !!) (Wazu)

aku berkata begitu dan berbalik ke kandang di belakang.

(Heave-ho !!) (Wazu)

Bersama dengan kata itu aku mematahkan jeruji besi. Orang-orang yang berada di dalam kandang, bahkan orang-orang dari golongan garis keras yang ada disekitar, mereka tercengang di tempat karena apa yang baru saja terjadi di depan mata mereka.

Hmm? kamu tidak akan keluar? Meskipun sejauh ini aku diam untuk menemukan kesempatan ini ….. yah, sudahlah. Tidak ada masalah selama mereka bisa melindungi diri sendiri. Aku mengalihkan perhatianku ke Grave-san.

(Oke, aku serahkan sisi ini padamu) (Wazu)

(aku tidak berpikir itu adalah kekhawatiran yang tidak perlu, tetapi jangan mati) (Kubur)

(Tentu saja. Tahan sebanyak mungkin agar pihak lain tidak mati) (Wazu)

(Aku mengerti. Aku sedikit kesal dengan semua yang terjadi, tapi kurasa ada beberapa alasan dibalik) (Grave)

Seperti yang diharapkan dari Grave-san, dia sangat bisa diandalkan.

(Sekarang, mari kita mulai !!) (Wazu)

Aku dengan tenang mengalihkan pandanganku ke arah Deizu.

(BUNUH !! BUNUH MEREKA SEMUA !!) (Deizu)

Deizu yang menerima tatapanku, mengangkat tangisan seperti raungan. Beastmen lapis baja penuh di tempat ini maju ke arah kami secara bersamaan.

** Proofreader: Niel Dade **
* Disponsori oleh: J. Diaz **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List