hit counter code That Person. Later on… – Chapter 116 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 116 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sepertinya medan perang telah banyak berubah ketika aku tidak sadarkan diri. aku memahaminya dengan baik saat aku melihat sekeliling aku. Orang lain dari golongan moderat juga telah bergabung dalam pertempuran.

Sarona-san, Yuyuna, dan Ruruna terus menghempaskan orang-orang dari faksi garis keras satu demi satu dengan kerjasama yang luar biasa.

Naminissa dan Narellina juga bertarung dengan anggun dan indah. Tapi tentu saja, setiap orang tidak mengambil nyawa lawannya.

Saat aku merasa lega melihat situasi seperti itu, aku terus meninju beastmen yang menghalangi jalanku, satu demi satu.

aku menendang tanah dan maju. Aku mengincar tempat dimana pertempuran paling intens di medan perang ini terjadi sekarang. Tempat Haosui dan Grave-san bekerja sama untuk melawan Deizu.

aku tahu bahwa Haosui menjadi sedikit lebih lemah, tetapi itu agak tidak biasa karena keduanya belum dapat melakukan serangan yang berarti ke Deizu. Tidak peduli seberapa banyak menendang, meninju, dan menebas yang terhubung, tidak ada satupun goresan di tubuh Deizu. Sepertinya dia memiliki kekuatan pertahanan yang tinggi.

Namun, Deizu juga belum mampu membuat serangan yang berarti. Dia tidak bisa mengimbangi kecepatan keduanya jadi tidak peduli serangan jenis apa yang dia gunakan, semuanya tidak ada gunanya. Pertempuran ini adalah representasi dari kecepatan versus ketangguhan.

Aku tiba di sisi ini dan memanggil Haosui dan Grave-san.

(Kalian berdua tolong bantu orang-orang dari faksi moderat yang ada !! serahkan tempat ini padaku !!) (Wazu)

Pertempuran dihentikan sementara saat keduanya mengalihkan perhatian mereka padaku.

(………. Baiklah !!) (Haosui)

(Kamu akhirnya bangun. Lalu, aku serahkan tempat ini padamu !!) (Grave)

Keduanya mengangguk untuk konfirmasi sebelum segera berlari untuk membantu orang lain dari golongan moderat.

Sebuah ruang dibuat di medan perang dengan hanya I dan Deizu di dalamnya. Aku mengalihkan pandanganku ke arah Deizu setelah memastikan sosok dari dua orang yang berlarian di medan perang. Dia menatapku dengan mata marahnya yang biasa.

(Sepertinya ada monster di antara manusia) (Deizu)

(Betapa kasarnya !!) (Wazu)

Siapa monster itu? aku hanya manusia normal ….. tidak, agak sulit untuk memanggil aku normal sekarang …..

(NAMUN, TIDAK ADA MANUSIA YANG AKAN MENINGGALKAN TEMPAT INI HIDUP !!) (Deizu)

Volume suaranya meningkat sekaligus.

(Demi Binatang ….. BAGI KITA UNTUK HIDUP DALAM DAMAI ….. MANUSIA ADALAH ….. TIDAK DIPERLUKAN !!) (Deizu)

Deizu segera berlari sambil berteriak padaku dengan suara seperti raungan. Cakar panjang yang tampaknya mampu merobek apapun tumbuh di ujung lengannya yang tebal seperti batang kayu, dan cakar seperti itu mendekati aku dari atas kepala. kamu tidak bisa membunuh aku dengan itu.

aku menerima cakar itu tanpa melakukan apa pun secara khusus. Serangan itu tidak bisa merobek tubuh aku dan cakar-cakarnya pecah berkeping-keping begitu menyentuh tubuh aku saja.

Yah, aku pikir itu akan terjadi jadi aku tidak melakukan apa-apa secara khusus. Tapi itu berbeda untuk Deizu. Dia menatap cakarnya yang patah dengan ekspresi heran di wajahnya. Mata bercampur amarah dan kebencian, tertuju padaku.

(APA YANG KAU LAKUKAN !?) (Deizu)

(Tidak ada yang istimewa, aku hanya berdiri di sini dengan normal) (Wazu)

(ITU TIDAK BISA TERJADI. MANUSIA, SUPERIOR TO BEASTMAN, AKU TIDAK BISA PERCAYA INI !!) (Deizu)

Mengatakan demikian, dia mengayunkan tangannya yang lain ke arahku tetapi hasilnya sama.

(Itu tidak berguna) (Wazu)

(TIDAK MUNGKIN !! TIDAK MUNGKIN !! HAL TERSEBUT TIDAK MUNGKIN !!) (Deizu)

Deizu tidak bisa menerima kenyataan ini dan sangat terguncang, dia menggaruk kepalanya dengan keras. Dia berteriak – (Gaara !!) – dan berbalik kebencian yang lebih kuat di dalam matanya ke arahku. Saat itu, mataku memantulkan sihir yang lebih kuat dari dalam Deizu.

(AKU TIDAK AKAN KALAH !! AKU TIDAK BISA KALAH !! AKU TIDAK HARUS KALAH DARI MANUSIA KOTOR !! AKU HARUS MENANG !! UNTUK MENGAMBIL KEMBALI APA YANG TELAH DIAMBIL DARI aku, aku TIDAK AKAN KALAH !!) ( Deizu)

Ambil kembali? Dari apa? aku pikir begitu tapi ….. mata aku terganggu oleh perubahan kekuatan magisnya. Kekuatan magis merah-hitamnya telah berubah menjadi hitam sepenuhnya.

Ada perubahan pada tubuh Deizu pada saat bersamaan. Bekas luka di tubuhnya semakin tebal, dan kemudian seluruh tubuhnya berubah menjadi hitam total seperti kekuatan sihirnya.

Cakar baru sudah tumbuh, warnanya hitam kemerahan. Rambut emasnya juga berubah menjadi hitam sementara punggungnya tumbuh jauh lebih besar. Tidak ada bagian merah di matanya yang tersisa, semuanya berubah menjadi warna hitam.

(Bunuh ….. BUNUH ….. BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH BUNUH .KILL.KILL.KILL.KILL.KILL.KILL.KILL.KILL.KILL.KILL.EVERY.SINGLE.OF.THEM ………) (Deizu)

Raungan Deizu bergema di seluruh medan perang. Cukup keras untuk membuat tanah bergetar.

Deizu dalam kekuatan penuh, kekuatan sihir hitam mengalir ke kukunya saat dia menurunkan postur tubuhnya untuk mempersiapkan serangan. Kukunya menyerap kekuatan magis dan berubah menjadi hitam pekat.

Ketika semua menjadi hitam pekat, dia berlari ke arahku dengan kecepatan penuh dan mengayunkan kukunya untuk membelahku. Kecepatannya terasa lebih kuat dan lebih cepat dari sebelumnya.

aku menerima serangan itu di lengan aku, dan untuk pertama kalinya itu terjadi.

Bagian pakaian yang menerima kukunya robek. Tentu saja tidak ada satupun goresan di lenganku.

aku merasa agak sedih. aku membuat pakaian ini sendiri, pakaian yang menemani aku baik di saat bahagia maupun saat sedih. Begitu ….. aku rasa aku harus menganggap ini sedikit serius.

** Proofreader: Niel Dade **
* Disponsori oleh: H. isleño **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List