hit counter code That Person. Later on… – Chapter 124 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 124 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

(I.am.baaaaack ~ !!) (Dewi)

aku kembali ke kartu guild dengan semangat tinggi setelah aku menyelesaikan pekerjaan aku sebagai dewi. Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak menyeringai. Itu karena akhirnya aku mendapatkan bibir Wazu-san yang kuinginkan. aku penuh energi. aku dalam suasana hati yang baik sekarang.

Namun, ada tiga mayat tergeletak di depanku.

(Hmm? Semua orang tidak terlihat sehat, apa yang terjadi?) (Dewi)

Ketiga mayat itu bereaksi terhadap kata-kataku.

(Karena kamu memenangkan permainan, kamu bilang wajar jika kamu pergi …..) (Dewi Bumi)

(kamu mengambil kekuatan kami dengan paksa untuk mewujudkan …..) (Dewi Perang)

(Mati …..) (Dewi Laut)

(Oh, ayolah ~! Tidak ada alasan bagi kita untuk mati karena hal seperti itu. Berkat mengumpulkan kekuatan semua orang, aku dapat mewujudkan dan memperkuat segel. Yah, bahkan jika aku mengatakan memperkuat, itu hanya cukup untuk memberi kita waktu lagi. Situasi di sana berbahaya. Tidak akan aneh jika segel rusak setiap saat jika kita biarkan saja. Itu berkat kekuatan semua orang, terima kasih banyak !!) ( Dewi)

Sejujurnya aku berterima kasih kepada semua orang di sini, tetapi mereka mengarahkan permusuhan kepada aku sebagai balasannya untuk beberapa alasan. Aku ingin tahu apa yang terjadi? Apakah aku melakukan sesuatu yang salah?

(kamu belum menjelaskan hal yang paling penting …..) (Dewi Bumi)

(Ya, kamu melakukan sesuatu yang tidak pernah bisa kami maafkan …..) (Dewi Perang)

(Bunuh …..) (Dewi Laut)

Dewi Laut mengucapkan ucapan berbahaya sejak beberapa waktu lalu. MENGAPA?

(TL: MENGAPA ditulis dalam bahasa Inggris di sini)

(aku benar-benar tidak mengerti apa yang semua orang coba katakan) (Dewi)

(((Ini tentang berciuman dengan Wazu (-san, -sama))))

O-Ohh !!

(Nuoo ~ apakah kamu melihat itu? Betapa memalukan ….. Jadi semua orang melihat kami bertukar ciuman yang panas dan penuh gairah ….. Kamu seharusnya menerima petunjuk itu dan menutup mata ~) (Dewi)

(Bunuh …..) (Dewi Laut)

(Serius bunuh …..) (Dewi Bumi)

(Benar-benar membunuh …..) (Dewi Perang)

Oh, ayolah semuanya. Cahaya telah menghilang dari mata semua orang, tahu?

(Fuh ….. fufufu ….. Tidak peduli apa yang dikatakan semua orang, tidak sakit atau bahkan membuatku gatal sedikitpun !! Karena kata-kata pecundang itu tidak masuk akal !! Apa kau mengerti? Diantara kami, hanya aku yang telah mencium Wazu-san !! Oleh karena itu, aku pemenang dan kalian para gadis adalah pecundang !! Harap diingat itu !!) (Dewi)

Semua orang terdiam ketika aku menyatakan fakta itu dengan wajah penuh kemenangan.

Tiba-tiba, semua orang bangun seperti zombie dan menyerang aku yang tertangkap basah, mereka menjatuhkan aku. Sial, lepaskan aku ~ !!

(Fufufu, setelah ini selesai, semuanya …..) (Dewi Bumi)

(Kekuatan yang kau rampok dari kami …..) (Dewi Perang)

(Kami akan mendapatkannya kembali !!) (Dewi Laut)

Su-Sucked ~ !! Kekuatanku dihisap ~ !! Sial ~ !! aku melawan dengan sekuat tenaga tetapi aku tidak memiliki peluang dalam pertempuran 1 vs 3. Mereka mendapatkan kembali semua kekuatan yang aku ambil dari mereka. Kutuk kamu ~ !!

(Haa ~ ….. Haa ~ …..) (Dewi)

Kekuatan meninggalkan tubuhku. Di depan aku yang terengah-engah, semua orang yang telah kembali ke kondisi fisik semula memandang rendah kepada aku.

(Fufufu ….. Akhirnya aku bisa kembali ke keadaan semula!) (Dewi Bumi)

(Ya ampun ….. Kamu menuai apa yang kamu tabur!) (Dewi Perang)

(kamu harus bersyukur karena kami tidak mengambil kekuatan asli kamu!) (Dewi Laut)

Sialan ….. aku akan mengingat ini …..

(Sekarang kekuatan kita telah kembali …..) (Dewi Bumi)

(Selanjutnya adalah waktu hukuman !!) (Dewi Perang)

(Fufufu ….. Aku sangat menantikan untuk melakukannya …..) (Dewi Laut)

(Kenapa !? Meskipun aku telah mengembalikan kekuatanmu, mengapa kamu melakukan ini padaku?) (Dewi)

aku berdiri dengan cepat dan segera menutup.

(((Ini untuk dosamu karena mengabaikan kami dan mencium Wazu (-san, -sama))))

Oh, begitu ….. mereka cemburu padaku …..

(Fufufu ….. Aku mengerti sekarang ….. sungguh pecundang !!) (Dewi)

(((……….)))

aku tersenyum dengan senyum elegan sebagai pemenang dan menyatakan demikian. Dewi Bumi, Dewi Perang, dan Dewi Laut, mengepungku dalam diam dan kemudian mendecakkan lidah mereka satu demi satu. Oh tolong ….. semua orang terlihat seperti orang biadab, kamu tahu?

(Aku hanya bertanya karena penasaran, tapi hukuman macam apa yang akan kamu berikan padaku …..?) (Dewi)

(Terkubur hidup-hidup di tanah) (Dewi Bumi)

(Menjadi boneka pelatihan untuk menguji ketajaman senjataku) (Dewi Perang)

(Melempar ke laut dengan beban) (Dewi Laut)

Dewi Bumi, Dewi Perang, dan Dewi Laut benar-benar datang untuk membunuhku ….. Aku harus berhati-hati …..

(Begitu, begitu ….. tapi, menurutmu apakah aku akan dengan patuh menerimanya? Tentu saja aku akan menolak dengan kekuatan penuh) (Dewi)

(aku pikir kamu akan berkata begitu …..) (Dewi Bumi)

(Kemudian, jika kamu kalah dari kami dalam permainan …..) (Dewi Perang)

(Kamu harus menerima hukuman dengan patuh !!) (Dewi Laut)

(Game lagi ….. huh …..?) (Dewi)

(((Ya, lawan kami di game !!!)))

Game yang mereka bicarakan adalah …..

"God Game (tidak bertanda)"

(TL: Tidak yakin dengan nama ini, ini mentah 神 生 ゲ ー ム ・ 無 印 tolong beri tahu aku jika aku salah. Game ini semacam permainan seperti The Game of Life, aku kira. aku melihat game ini beberapa kali di anime tapi tidak pernah memainkannya sendiri. Untuk versi yang lebih sederhana, aku rasa ini adalah game seperti Ular Tangga dari Indonesia. Ngomong-ngomong, bagian yang "tidak bertanda" ini seperti "tidak diberi peringkat" untuk film, sepertinya)

Begitu, apakah kamu siap? God Game, seperti namanya, ini adalah board game tentang hari-hari yang dihabiskan sebagai Dewa. Hingga 8 pilar dapat berpartisipasi dalam permainan yang sering dimainkan di awal tahun ini.

Namun, produksi versi yang tidak ditandai dihentikan karena kekejaman isinya. Permainan ini seharusnya sulit diperoleh ….. aku tidak pernah berpikir mereka punya satu di sini ….. tegukan ….. aku agak ingin mencobanya sendiri …..

(Tidak mungkin, pemilik game ini …..) (Dewi)

(Tidak, ini adalah permainan "dia") (Dewi Bumi)

(………. apakah kamu ingin mati, semuanya?) (Dewi)

(I-Tidak ada masalah selama kita tidak tertangkap !!) (War Goddess)

(I-Itu benar !!) (Dewi Laut)

((((Lalu, mari kita rahasiakan !!))))

Kami menatap mata satu sama lain, mengangguk, dan kemudian memulai permainan segera …..

Uang dalam game yang biasa digunakan di dalam game semacam ini diganti dengan jumlah orang yang percaya. Kami mulai dengan 100 orang percaya, dan tergantung pada kuadratnya itu akan meningkat atau menurun. Menang atau kalah ditentukan oleh jumlah orang percaya ketika seseorang mencapai garis finis.

Namun tentunya sebagai bonus bagi pemain yang pertama kali mencapai finish, ia bisa mendapatkan gelar Genesis God dan 50 juta orang percaya.

Kami menyebarkan papan permainan di atas meja, menyiapkan aksesori permainan, dan siap!

(Oke, mari kita mulai dari aku) (Dewi)

aku mengambil dadu dan melemparkannya ke udara.

(aku mempertaruhkan segalanya dalam satu lemparan ini !!) (Dewi)

Dadu jatuh dan nomor yang ditampilkan adalah "3".

(1,2,3 ….. Sial. Kamu tidak sengaja memakan buah terlarang. Manusia tidak akan berevolusi dan tetap bodoh ….. Tunggu di sana sampai buah lain tumbuh ….. Lewati giliranmu berikutnya. …. Tidak mungkin ~~~~~) (Dewi)

(Fufufu ….. itu karena kamu adalah orang yang rakus) (Dewi Bumi)

(Ini hasil alami) (Dewi Perang)

(Rakus) (Dewi Laut)

aku tidak rakus !! Aku suka hal-hal manis !!

Kali ini Dewi Bumi melempar dadu.

(Selanjutnya aku, eii ….. baiklah, 2 …. Karena tabrakan meteorit, semua gunung berapi dan gunung api bawah laut meletus sekaligus ….. Karena semua makhluk hidup telah musnah …. . kembali ke awal …..) (Dewa Bumi)

(Ini karena perilaku kamu yang biasa buruk) (Dewi)

(kamu pantas mendapatkannya) (Dewi Perang)

(kamu pasti pantas mendapatkannya) (Dewi Laut)

(Semua orang adalah musuh ~~~~~ !!!) (Dewi Bumi)

kamu terlambat menyadarinya …..

Putarlah War Goddess untuk melempar dadu.

(Yosh, giliranku. Cieii ~ !! Eh ….. 1? Apa ini ….. Tolong bekerja lebih sebagai dewi …..) (Dewi Perang)

(Nah, kita berbicara tentang Dewi Perang di sini) (Dewi)

(NEET matang penuh) (Dewi Bumi)

(Harmoni yang sudah ada sebelumnya) (Dewi Laut)

(Ada berbagai batasan untukku ~~ !! Aku tidak bekerja bukan karena aku tidak mau ~~ !!) (War Goddess)

Ya. Ya. Kebanyakan dewa yang mengontrol siapa yang perang mengatakannya …..

Dewi Laut melempar dadu.

(Giliranku sekarang. Di sana ….. 6 ….. hmm, sejumlah besar monster muncul di lautan, semua orang percaya mengutuk lautan dan pergi ….. Dalam kasus dewi yang berhubungan dengan laut, semua orang percaya ….. menyita ….. 500 orang percaya meningkat menjadi dewi yang berhubungan dengan tanah …..) (Dewi Laut)

(Ya, disita ~ !!) (Dewi)

(Semuanya, kembali ke bumi ~ !!) (Dewi Bumi)

(Pergi sekarang ~ !!) (Dewi Perang)

(Seseorang, tolong katakan itu semua mimpi ~ !!) (Dewi Laut)

MELAYANI kamu DENGAN BENAR !!

Sepertinya ini akan menjadi malam yang panjang …..

** Proofreader: Niel Dade **
* Disponsori oleh: J. Diaz **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List