hit counter code That Person. Later on… – Chapter 125 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 125 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sarona, Tata, Naminissa, Narellina, dan Haossui, semua orang berkata "Aku mencintaimu" dan keluar kamar. aku membiarkan tubuh aku ambruk di tempat tidur begitu sosok mereka tidak terlihat lagi.

Aku masih tidak percaya, mereka bilang mereka mencintaiku ….. apakah itu nyata? aku telah tertipu, bukan? atau begitulah pikirku, tetapi ekspresi mereka serius. Karena itu, aku akan jujur ​​pada diri sendiri dan percaya pada mereka. Yah, sepertinya kita akan mengambil tindakan bersama mulai sekarang, dan waktu akan memastikan semuanya pada akhirnya.

Selain itu, aku akan melihat Aria setelah ini. Sejujurnya, meyakinkan untuk memiliki mereka di dekatnya, karena itu menakutkan untuk melihatnya sendirian. Jika hal yang aku lihat pada waktu itu adalah kenyataan ….. tidak, mari kita hentikan anggapannya sekarang. Hal-hal bisa dipahami saat aku bertemu dengannya …..

Aku mengawasi pintu tanpa memikirkan apapun dari tempat tidur. Sejak Meru masuk lewat sana, aku pergi tidur sambil memeluknya dengan lembut …..

(Selamat pagi, Wazu-sama!) (Freud)

Perlahan aku membuka mata karena kata-kata itu sudah sampai ke telingaku. Mengenakan pakaian kepala pelayan, ada Freud yang sedikit menundukkan kepalanya.

Sana!!

Aku melompat sambil mengincar Freud, tapi itu dihindari. Cih! Meski aku sedikit serius, tapi agar dia bisa menghindarinya …..

(Maaf, kenapa Wazu-sama tiba-tiba mencoba memukulku?) (Freud)

(Tidakkah menurutmu ada banyak alasan bagiku untuk melakukannya?) (Wazu)

(Mari kita lihat ….. Aku hanya melakukan sesuatu demi Wazu-sama sampai sekarang, bukan?) (Freud)

(Itu salah satu bagian menakutkan kamu untuk benar-benar berpikir seperti itu …..) (Wazu)

(Karena aku seorang kepala pelayan) (Freud)

(Apakah kamu pikir semuanya terpecahkan ketika kamu memberikan alasan seperti itu?) (Wazu)

Karena membuang-buang waktu mencoba masuk akal dengan dia, aku menyeka tubuh aku dengan air panas yang telah disiapkan, mengatur penampilan aku dengan ringan, meletakkan Meru di kepala, dan keluar kamar. Freud mengikuti aku dari belakang sebagai hal yang biasa. Baiklah, mari kita lupakan dia …..

Oke, pertama aku perlu mencari tahu apakah Deizu sudah sadar atau belum. Keterampilan Raja Iblis seharusnya menghilang, tetapi karena itu adalah pertama kalinya bagiku melakukan hal seperti itu, kegelisahan masih tetap ….. Bahkan jika aku bertanya pada Freud, aku menerima jawaban yang mengatakan bahwa dia belum mendengar apa-apa .

aku berjalan di kastil ditemani oleh Freud tapi ….. aku ingin tahu apa ini ….. suasananya menyakitkan bagi aku. Para beastmen yang melewati satu sama lain dengan kita menghindari kontak mata denganku. Lebih buruk lagi, mereka melarikan diri saat aku mencoba berbicara dengan mereka.

Hmm? Apakah aku telah melakukan sesuatu…..? Ya aku lakukan. Aku membuat cukup banyak beastmen mencium tanah ….. Namun, aku tidak merasakan rasa takut dari mereka, tapi lebih seperti rasa ingin tahu.

(Hei Freud, kenapa mereka bersikap seperti ini terhadap kita?) (Wazu)

(aku tidak tahu ….. mereka tidak bertindak seperti ini ketika aku sendirian sebelumnya) (Freud)

Kami berdua memiringkan kepala.

(Itu dia !! aku pergi ke kamar tetapi tidak dapat menemukan kamu di mana pun. aku bertanya-tanya ke mana kamu pergi …..) (Marao)

aku menoleh ke arah suara dan menemukan Marao ada di sana.

(Oh, Marao! Ada apa? Apa terjadi sesuatu?) (Wazu)

(Apa yang kamu bicarakan? Semua orang telah menunggu, ayo pergi !!) (Marao)

Eh? Eh? aku tidak mengerti alasannya tetapi Marao menyeret aku.

Ada pintu besar di tempat aku dibawa. Tampaknya di sisi lain pintu ini adalah ruang penonton. Di depan pintu itu, Sarona, Tata, Naminissa, Narellina, Haosui, Ruruna, Yuyuna, dan wanita bertelinga kucing yang merupakan teman Tata, berbaris berjejer. Eh? Apa yang terjadi disini?

(Selamat pagi, Wazu-sama) (Naminissa)

Semua orang di sini juga menyambut aku mengikuti Naminissa. aku menjawab salam mereka.

(Ngomong-ngomong, apa yang semua orang lakukan di sini? Apakah kamu membutuhkan sesuatu dari aku?) (Wazu)

(Karena paman aku, Deizu, telah sadar kembali dan ingin berbicara dengan semua orang, juga untuk berterima kasih kepada semua orang atas layanan mereka dalam pertempuran di hari lain, penonton sedang dipersiapkan sekarang) (Marao)

(Aku mengerti ….. bagaimana kondisinya ….. apakah dia kembali normal?) (Wazu)

(Jangan khawatir. Dia kembali ke paman lembut aku yang biasa. Terima kasih telah menyelamatkan paman Deizu ….. dan karena tidak membunuh para beastmen dari faksi garis keras yang berpartisipasi dalam pertempuran …..) (Marao)

(Jangan dipikirkan. Yang buruk adalah orang-orang yang menculik anggota keluarganya, semua orang di sini tidak salah) (Wazu)

Marao terlihat senang dengan ekspresi yang seakan hendak menangis saat aku memberikan jawaban itu. Serius, apa yang harus aku lakukan dengan orang-orang bodoh dari negara selatan ini …..

Ada seseorang yang mendekati aku ketika aku memikirkan hal seperti itu, dia adalah teman bertelinga kucing Tata.

(aku sangat menyesal. aku akan menerima hukuman apa pun) (Nenya)

Dia mengatakan itu dan menundukkan kepalanya. aku masih tidak baik menghadapi orang ini sehingga tubuh aku mulai bergetar lagi, tetapi kata-kata entah bagaimana berhasil keluar dari mulut aku.

(Tidak ….. jangan bicara tentang hukuman ….. kita berdua salah ….. lupakan saja ….. kamu adalah seseorang yang penting untuk tata ….. dia sudah minta maaf .. … itulah akhirnya …..) (Wazu)

Dia meneteskan air mata saat aku mengatakannya dengan tubuh gemetar. Mengatakan – (Terima kasih!) -, dia memeluk Tata. – (Lihat? aku katakan sebelumnya bahwa dia akan memaafkan kamu) – Tata mengatakannya sambil membelai kepalanya dengan lembut.

aku merasa lega dari lubuk hati aku dan tubuh aku berhenti gemetar. Kali ini Yuyuna dan Ruruna mendekatiku.

(Yo ~! Aku tidak bisa mengatakan apa-apa kemarin, tapi sudah lama sejak itu) (Yuyuna)

(Halo ~ Halo kami datang ke sini!) (Ruruna)

(Sudah lama sekali. aku terkejut melihat kalian berdua juga datang) (Wazu)

(Ya, kami khawatir membiarkan Sarona meninggalkan desa sendirian) (Yuyuna)

(Jadi kami berpikir untuk pergi bersamanya, karena Wazu juga teman kami) (Ruruna)

(Begitu ….. terima kasih, aku juga menganggap kalian berdua sebagai teman aku) (Wazu)

Pintu terbuka sedikit saat kami bersalaman, dan kemudian seorang beastman berbaju besi muncul dari dalam. Ia melihat sekeliling dan berhenti saat menemukan sosok Marao.

(Putri, kami telah menyelesaikan persiapan. Apakah semua orang siap di sisi kamu?)

(Ya, kami siap di sini) (Marao)

(Oke, silakan masuk)

Pintu besar terbuka, kami memasuki kamar bersama dengan keriuhan yang keras.

** Proofreader: Niel Dade **
* Disponsori oleh: H. isleño **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List