hit counter code That Person. Later on… – Chapter 126 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 126 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Kami berbaris di antara pintu besar dan ujung aula audiensi. Saat masuk, tepuk tangan meriah berbarengan dengan keriuhan meriah. Ada sekitar 100 beastmen di dalam aula penonton, yang mengirimkan pandangan mereka kepada kami sambil bertepuk tangan. Kami melanjutkan perjalanan dengan Marao dan para beastman berbaju besi yang memanggil kami sebelumnya, sebagai pemandu.

Tapi, kenapa semua orang berjalan di belakangku? Itu membuatku terlihat seperti pemimpin grup ini. Apa yang harus aku lakukan? Semua orang mungkin sudah lupa, tapi aku adalah petualang tingkat-F, tahu? aku adalah petualang tingkat terendah, bukan? Mengapa petualang peringkat-S seperti Grave-san berjalan di belakangku? Kemarilah !! Mengapa setiap orang bertindak seolah-olah itu adalah sesuatu yang wajar?

Umm, bisakah aku bergabung? aku mencoba menurunkan kecepatan aku sehingga aku bisa bergabung dengan mereka tetapi mereka juga menurunkan kecepatan mereka agar sesuai dengan kecepatan aku.

Freud dan Grave-san memperhatikanku sambil memegang tawa mereka. Mereka benar-benar memiliki kepribadian yang "baik", bukan?

Karena Marao yang sedang berjalan di depan kami berhenti, kami juga berhenti di tempat itu. Marao mengambil langkah ke samping, di luar bidang penglihatan yang terbuka, di sana, ada tangga menuju takhta tempat raja Gio dan Deizu sedang menunggu dengan istri cantik masing-masing di samping mereka. Keempatnya turun ke sini …..

Raja Gio berhenti beberapa langkah di depanku dan berlutut. Mengikutinya, semua binatang buas di dalam aula berlutut satu demi satu.

Hah? Tidak, tunggu? Eh? aku mencoba berbicara sesuatu tetapi kata-kata datang dari pihak lain sebelum aku bisa.

(Untuk menghentikan tindakan kekerasan bangsaku, karena tidak mengambil nyawa siapa pun, termasuk nyawa adikku Deizu, aku sangat menghargainya dari lubuk hatiku) (Gio)

(aku tidak bisa menahan amarah aku dan telah melakukan sesuatu yang hampir menyebabkan kepunahan suku aku. Terima kasih banyak untuk semuanya) (Deizu)

Raja Gio dan Deizu mengirimkan ucapan terima kasih, tapi ini bukan waktunya untuk ini.

(S-Stop !! Untuk saat ini, mohon berdiri karena aku telah menerima ucapan terima kasih kamu !!) (Wazu)

Para beastmen di tempat ini berdiri saat aku berkata begitu ….. Hah? aku merasa bahwa mereka mengikuti perintah aku, tetapi aku bertanya-tanya apakah itu hanya imajinasi aku …..

(Aku mendapat firasat bahwa binatang buas di sini tergerak oleh suaraku ….. Itu hanya imajinasiku, kan?) (Wazu)

aku mencoba untuk mengkonfirmasi dengan semua orang di belakang aku tetapi jawaban datang dari raja Gio di depan aku sebagai gantinya.

(Suku-suku beastmen seperti kita memiliki kecenderungan yang kuat untuk menghormati orang yang perkasa. Wazu-dono telah menunjukkan kekuatan luar biasa dalam pertempuran sebelumnya, juga belas kasihan karena tidak membunuh siapa pun di sana. Semua beastmen di negara ini mengagumi Wazu-dono sekarang) ( Gio)

Hmm ….. Aku tidak membunuhnya karena aku ingin tahu alasannya dia begitu marah ….. tapi bukan berarti aku ingin membunuhnya ….. Yah, sudahlah. Jika dia berpikir demikian, maka tidak ada masalah.

(Yah, yang buruk adalah orang-orang dari negara selatan …..) (Wazu)

Saat aku mengatakannya, ekspresi mereka berubah seolah baru saja mengunyah serangga pahit. Raja Gio, Deizu, dan para beastmen lain di tempat ini sepertinya berusaha menekan amarah mereka. Untuk saat ini, tampaknya benar bahwa Deizu telah kembali ke kondisi aslinya.

(Dengan ini, aku telah mengkonfirmasi keselamatan semua orang dengan mata aku. aku berpikir untuk meninggalkan kerajaan ini segera menuju tujuan aku berikutnya) (Wazu)

(Begitukah ….. itu membuatku merasa kesepian ….) (Gio)

(Yah, karena tujuanku ada di selatan, aku berpikir untuk menyelamatkan beastmen yang diculik saat melakukannya ….. tapi itu hanya jika aku bisa melakukan sesuatu tentang itu …..) (Wazu)

Untuk kata-kataku, tidak hanya raja Gio sendiri, tapi istrinya dan istri Deizu, juga menitikkan air mata.

(Jika itu memungkinkan, itu akan sangat membantu ….. Sejujurnya, aku telah mengeluarkan protes ke negara selatan tetapi tidak pernah menerima jawaban sampai sekarang ….. Karena itu, faksi garis keras memutuskan untuk bergerak merdeka dan hampir menimbulkan perang. Kudengar negara ini sudah penuh konflik dan tidak punya pilihan selain mengandalkan negara lain untuk menjaga status quo …..) (Gio)

(Begitu ….. lalu, maukah kamu menunggu sebentar lagi? Pertama kita akan pergi dan melihat situasinya dan jika memungkinkan, kita akan menyelamatkan mereka) (Wazu)

(Jika kata-katanya dari Wazu-dono, aku pikir mereka yang mulai tidak sabar juga bisa menunggu sedikit lebih lama tapi ….. apakah kamu benar-benar yakin?) (Deizu)

(Ya, semua orang tampaknya termotivasi juga) (Wazu)

Aku memalingkan wajahku ke semua orang di belakang dan mereka mengangguk sebagai balasan.

(aku tidak ragu untuk Wazu-dono ….. tapi, mengapa kamu pergi sejauh ini untuk kami?) (Gio)

(Hmm? Tidak ada alasan khusus ….. aku hanya ingin menyelamatkan mereka, itu saja) (Wazu)

Itu yang aku pikirkan. aku melihat raja Gio dengan ekspresi serius untuk menyampaikannya. Setelah persimpangan singkat dari garis pandang masing-masing, raja Gio menghembuskan napas.

(Begitu, kamu sejujurnya hanya ingin menyelamatkan saudara-saudara kita ….. persona yang sangat terhormat ….. seperti yang diharapkan dari hamba Dewi-sama …..) (Gio)

Hmm? Aku mendengar kata-kata yang agak mengganggu barusan …..

(Umm ….. apa yang baru saja kamu katakan?) (Wazu)

(Eh? Aku bilang kamu …..) (Gio)

(Tidak, setelah itu!) (Wazu)

(….. seperti yang diharapkan dari hamba Dewi-sama?) (Gio)

Apa maksud dari hamba Dewi-sama ini !? aku tidak ingat menjadi seperti itu !! Diberitahu sesuatu seperti itu, aku bisa membayangkan Dewi-sama menatapku dengan gugup!

—————

Di dalam kartu guild:

(Hmm? Aku merasa seperti melewatkan beberapa kata penting !!) (Dewi)

(Ya! Ya! Aku tidak akan tertipu oleh hal seperti itu) (Dewi Bumi)

(Itu benar !! Sekarang, isi kotak tempat kamu berhenti adalah "Krisis makanan membelah orang percaya") (Dewi Perang)

(Setengah dari orang percaya, cepat !!) (Dewi Laut)

(Aku tidak berbohong !!!) (Dewi)

—————

aku merasa aku baru saja menghindari krisis karena suatu alasan. Mari kita mengingat kata-kata itu untuk sementara waktu, mungkin aku akan mengerti artinya suatu hari nanti.

Deizu berbicara kepada aku ketika aku memikirkan hal seperti itu sambil mengangguk.

(Bisakah kamu memasukkan aku ke dalam perjalanan?) (Deizu)

(Hmm? Tentu, tidak masalah) (Wazu)

Melihat nomor kami, aku tidak melihat apa pun akan berubah dengan menambahkan satu atau dua orang lagi ke dalam grup.

aku kira dia khawatir dengan putrinya dan tidak bisa hanya menunggu dan tidak melakukan apa-apa. aku tidak terlalu menganggap Deizu sebagai musuh karena bola merah itu adalah penyebab masalah. Ini kasus yang sama seperti dengan Haosui, dia hanyalah korban.

Selain itu, ada kemungkinan besar para beastmen yang akan kita bantu akan berhati-hati jika ada manusia tak dikenal yang mencoba membantu mereka. Jika ada seseorang dari negara yang sama dengan mereka, aku pikir kita bisa membawa barang dengan lancar.

Tunggu, aku memutuskannya tanpa izin tetapi apakah ini baik-baik saja? aku mengkonfirmasi dengan semua orang tetapi mereka hanya mengatakan untuk melakukan apa yang aku suka. Sejak kapan aku menjadi pemimpin? atau begitulah yang aku pikir. aku mengkonfirmasi dengan raja Gio dan dia juga mengatakan bahwa dia tidak keberatan.

Ini menjadi makan malam mewah dengan orang-orang di kastil setelah itu. Tampaknya makanan mewah telah dikirimkan kepada orang-orang di kota juga.

Karena Marao perlu belajar sebanyak mungkin untuk menjadi ratu di masa depan, sangat disesalkan tetapi dia harus tinggal di kerajaan dan berpisah dengan Haosui dan kami.

aku mendengar dari raja Gio bahwa Baro-san yang mengkhianati kita pada saat itu, saat ini dipenjara di dalam penjara bawah tanah atas keinginannya sendiri.

Yah, aku tidak tahu perasaannya saat itu tetapi karena tidak ada yang terluka, aku meminta untuk mengurangi hukumannya sebanyak mungkin.

Ada beberapa orang lain yang akan berpisah dengan kita di sini.

Sepertinya tempat ini adalah kampung halaman teman bertelinga kucing Tata. Karena katanya ingin membantu membangun kembali kota yang berantakan karena persiapan perang, ia pamit disini.

Selain itu, Yuyuna dan Ruruna juga mengatakan telah memenuhi tujuan mereka dan ingin mengulurkan tangan kepada orang-orang di sini. Kami berjanji untuk bertemu lagi.

Karena Deizu perlu membuat persiapan, kami menginap satu malam lagi di kastil dan akan pergi ke negara selatan besok.

** Proofreader: Niel Dade **
* Disponsori oleh: H. isleño **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List