hit counter code That Person. Later on… – Chapter 127 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 127 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Ini agak mendadak tapi, Meru merasa senang dipeluk. Karena dia masih muda, sisiknya memiliki tingkat kekerasan yang baik. aku meremas tubuhnya sedikit.

Karena suhu tubuhnya tidak banyak berubah, aku bisa tidur dengan nyaman sambil memeluknya. aku sering menggunakan dia sebagai bantal pelukan karena itu …..

Tapi hari ini sedikit berbeda.

Aku sedang tidur sambil memeluk Meru seperti biasa saat menyadari berat badannya tiba-tiba menghilang dari lenganku.

Aku meraba-raba mencari Meru saat setengah tertidur. Tanganku yang mencari sesuatu untuk dipeluk, menangkap sesuatu yang sangat lembut.

Hmm? Apa ini? Meru beda dari biasanya ….. yah, sudahlah ….. karena rasanya enak, aku peluk dia agak kuat.

Hmm …..? Ini benar-benar berbeda dari biasanya ….. Meru memiliki kekerasan lebih dari ini …..

Karena aku belum ingin bangun, aku memeriksa tubuhnya menggunakan tanganku dengan mata tertutup. aku menggerakkan tangan aku sedikit dan menemukan sesuatu yang bulat (?), aku meremasnya. aku melepaskan tangan aku sesegera mungkin setelah memastikan rasanya …..

(N ~ nn …..)

aku merasa bahwa aku hanya mendengar sesuatu di atas kepala aku ….. aku kira itu hanya imajinasi aku.

Tapi, entahlah bagian mana dari tubuh Meru yang memiliki kelembutan ini ….. * remas * ….. apakah ada bagian lembut di tubuhnya sejak awal ….. * remas * …..

(A ~ nn …..)

Hmm? aku pikir itu hanya imajinasi aku, tetapi aku bisa mendengar suara dari atas kepala aku setelah semua ….. * peras * ….. Eh? Meru bisa berbicara ….. * remas * ….. itu seperti suara wanita ….. * remas-remas * ….. Meru betul-betul enak dipeluk ….. * pemerasan-pemerasan-pemerasan *

(N ~ nn ….. A ~ nn ….. U ~ nn ….. Wa-Wazu-san ….. intens …..)

aku segera membuka mata karena mendengar kata-kata itu. Pakaian tipis menyebar di dalam pandanganku ….. Hmm? Apa artinya ini? Aku perlahan mengangkat wajahku ke tempat suara itu terdengar.

Ada Sarona dengan pipi memerah menghadap ke sini …..

Hmm?

Perlahan-lahan aku menurunkan pandanganku untuk menghindari kontak mata …..

Lenganku terikat di pinggangnya sementara tanganku meremas pantatnya …..

Oh …..?

aku mengatur informasi di dalam kepala aku.

Umm ….. dengan kata lain ….. Kupikir itu Meru tapi nyatanya aku sudah memeluk Sarona ….. dan meremas pantatnya sejak beberapa waktu lalu ….. benar … ..?

(Waaa ~ a ~ a ~ a ~ a ~ a ~ a !!!!!) (Wazu)

aku melompat dari tempat tidur, duduk di lantai, menundukkan kepala, dan meminta maaf kepada Sarona.

(Maafkan aku! Maafkan aku! Maafkan aku! Maafkan aku!) (Wazu)

(Hah? Kenapa kamu meminta maaf? Sebaliknya, aku ingin kita melanjutkan apa yang kita lakukan) (Sarona)

(Apa?) (Wazu)

Umm ….. apa yang kamu bicarakan, Sarona …..

(Kata-kata itu, sepertinya kamu hanya ingin dipeluk) (Wazu)

(Kapan saja, jika Wazu-san menginginkannya) (Sarona)

Sarona menatapku dengan ekspresi serius. Oh aku mengerti!

(Ini ….. mimpi …..) (Wazu)

(Ini adalah kenyataan!) (Sarona)

Sarona berkata bahwa itu adalah kenyataan. Tidak, itu tidak mungkin terjadi. Ini benar-benar mimpi. Maksudku, aku meremas pantatnya tapi dia tidak marah dan mengatakan dia menginginkan lebih.

Namun, anehnya terasa realistis ….. atmosfer ….. nuansa udara …..

Eh? Ini ….. apakah kamu serius?

(Umm ….. a-apa kamu serius?) (Wazu)

(Tentu saja aku serius. Aku mencintaimu, aku mengatakan itu kemarin. Aku ingin kita terikat, aku benar-benar berpikir begitu) (Sarona)

Sarona datang sedikit lebih dekat padaku dan meletakkan tangannya di atas tanganku.

(Tolong percaya …..) (Sarona)

(Sarona …..) (Wazu)

Dia menutup matanya dan wajahnya perlahan mendekatiku.

Namun, gerakannya terhenti oleh tangan yang memegang bahunya dari belakang. Pemilik tangan itu adalah Naminissa, dan di sekitarnya ada Tata, Narellina, dan Haosui.

(Sarona ….. mencuri pawai tidak baik!) (Naminissa)

(Maaf karena mencuri pawai. aku hanya menjawab karena Wazu-san meminta aku) (Sarona)

(Benarkah?) (Tata)

Tata bertanya padaku sambil tersenyum, tetapi aku bertanya-tanya mengapa senyumnya membuatku merinding.

(Eh? Tidak, itu ….. aku sedang tidur ….. ketika aku menyadarinya ….. Sarona adalah ….. itu …..) (Wazu)

Saat kubilang begitu, Sarona tersenyum bahagia sambil menyentuh pantatnya. Sepertinya semua orang bisa menebak apa yang terjadi. Mereka mendekatiku dalam sekejap …..

(Wazu-san, tolong peluk aku dengan erat juga !!) (Tata)

(Wazu-sama, tolong bisikkan kata-kata cinta ke telingaku, dengan lembut !!) (Naminissa)

(Wazu, payudaraku besar, rasanya enak untuk disentuh !!) (Narelline)

(Danna-sama ….. tolong tepuk kepalaku) !! (Haosui)

Semua orang memberi tahu aku permintaan mereka sekaligus. Nah kalo cuma sebatas petting, gw sering melakukan itu ke Meru, kayaknya ga ada masalah …..

Tidak, itu salah !! Ada apa dengan situasinya !?

(Wazu-san, untukku ….. Aku ingin melanjutkan apa yang kita lakukan beberapa waktu yang lalu …..) (Sarona)

Sarona juga bergabung dan memberi tahu aku permintaannya.

Tunggu, hmm …..? Hah?

(Kalau dipikir-pikir, apa yang kamu lakukan di sini? Semua orang pasti harus tidur di ruangan lain …..) (Wazu)

Memang, hanya ada aku dan Meru di ruangan ini ketika aku pergi tidur ….. ketika aku berkata begitu, semua orang mengalihkan pandangan mereka dari aku dengan enggan. Oi, kenapa kamu tidak melihatku?

(Yah, itu ….. sepertinya semua orang memikirkan hal yang sama …..) (Sarona)

(Padahal sudah kami sampaikan perasaan kami ….. kami mendapat kamar terpisah …..) (Tata)

(aku tiba-tiba ingin berkonsultasi dengan semua orang …..) (Naminissa)

(Kemudian kami memutuskan untuk datang dan melihat situasinya …..) (Narellina)

(Itu adalah kesempatan bagus untuk tidur bersama …..) (Haosui)

Dengan kata lain, semua orang menyelinap ke kamar aku di tengah malam dan setelah memastikan bahwa aku sedang tidur, semua orang tidur bersama aku tanpa izin?

(((((Wajah tidurmu yang lucu adalah pesta !!!)))))

Mengatakan itu, semua orang keluar dari kamar aku untuk mempersiapkan keberangkatan.

Ketika aku kagum pada kemampuan tingkat tinggi mereka untuk bertindak, Meru menyelesaikan jalan pagi dan kembali ke kamar.

aku akan memastikan untuk mengunci pintu untuk waktu berikutnya.

Kami menyelesaikan persiapan kami dan berangkat ke negara selatan sambil diantisipasi oleh Raja Gio dan Marao.

** Proofreader: Niel Dade **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List