hit counter code That Person. Later on… – Chapter 145 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 145 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

aku mulai bergerak perlahan.
(Oh hoh ~? Aku bisa merasakan atmosfir yang terlihat kuat di sekitarnya …..?)
(………. penyihir khusus pertempuran? Adapun penghancuran lantai sebelumnya, harus ada sihir yang digunakan di tempat itu. Dia kemungkinan besar adalah pengguna Sihir Atribut: Angin, benar? kamu tidak bisa jadilah musuh kita jika itu yang terjadi …..)
(Kalian, aku bosan dengan omonganmu, pastikan untuk membunuhnya !! Narellina adalah kesukaanku sebagai raja dunia ini !! Aku memaksakan ciuman ke Narellina-ku!)
Siapa barangmu?
Dalam perkataan yang memproklamirkan diri sebagai raja dunia, kemarahan dalam diriku meningkat lebih jauh. Iblis itu muncul di dalam diriku dan melempar kata-kata.
(Huhahaha !! Basmi mereka semua !! Taklukkan !! Taklukkan dunia !!)
Kemudian, pahlawan itu muncul dalam diriku kali ini.
(Tunggu! Jangan membunuh mereka secara instan, membuat mereka menyesal telah hidup !! Dan kemudian itu adalah penaklukan !! Taklukkan dunia !!)
Ya. Tidak bisakah kalian berdua berhenti? kamu bereaksi berlebihan terhadap amarah aku. Sekarang, agak mengganggu, jadi tolong pergi ke tempat lain …..
Saat aku melepaskan iblis dan pahlawan dari kepalaku,
((Aku akan menjadi baaaaaaack !!))
(Sabishii: Itu ditulis dalam bahasa Inggris)
Mereka menghilang sambil meneriakkan sesuatu yang aku tidak mengerti dengan baik. Aku menghembuskan napas dalam-dalam, mengepalkan kakiku, dan bergerak maju.
(Y-Ya !! Aku mengerti, rajaku !! Golem, karena rajanya marah, lakukan dengan cepat!)
Wanita itu berkata begitu dan mengarahkan stafnya ke arahku. Menanggapi itu, golem yang tampak berat itu mendekatiku. Mereka mengangkat batu itu dan mengayunkannya ke bawah untuk membunuhku sekaligus. aku menerima st dari depan.
……….begitu? Tidak ada yang terjadi secara khusus, selanjutnya apa?
aku memukul golem ke samping dengan cara santai untuk membersihkan tubuh aku, seolah-olah melepaskan rintangan.
* baaaaam *
Hanya dengan itu saja golem itu pecah menjadi dua dan jatuh. aku menginjak kepala golem yang hancur dan menghancurkannya, dan melanjutkan untuk melanjutkan.
(((….. huh?)))
Tidak dapat memahami apa yang baru saja terjadi, ketiga orang itu memasang ekspresi bingung di wajah mereka. Mengabaikan pemiliknya, golem lain mengayunkan tongkatnya ke arahku dari kiri, kanan, dan depan pada saat yang bersamaan, tetapi tubuhku tidak bergerak sedikit pun.
Ugh, menyebalkan sekali. kamu menghalangi …..
Memukul…..
Tendangan…..
Dengan amarah aku, aku menghancurkan semua golem. hanya dengan sentuhan tangan dan kakiku, golem itu hancur dan berserakan, mungkin dalam waktu kurang dari satu menit golem yang ada di ruangan ini menjadi hanya segumpal batu.
Sementara itu, berpegangan pada puing-puing golem tersebut, aku memainkannya dengan ngers aku beberapa kali, sebelum melemparkannya.
Puing-puing yang melayang dengan kecepatan mengerikan melewati perut, lengan, dan kaki wanita itu. Wanita itu memuntahkan darah dari mulutnya dengan wajah yang tidak mengerti apa yang terjadi pada tubuhnya, dan pingsan.
(….. apa ….. aku, sakit …..)
Wanita yang menjadi seperti boneka dengan tali yang patah nyaris tidak mengeluarkan kata-kata. Ada ketakutan di matanya yang menatapku. Pria bertopeng yang melihat penampilan wanita itu mengarahkan nafsu darah yang kuat kepada aku.
(Tsk ….. Bahkan jika itu adalah senjata kuno, bagaimanapun juga itu adalah palsu …..)
Pria bertopeng itu menendang sebagian dari mantan golem itu dan keluar selangkah lebih maju. Mencabut pedang besar di punggungnya dan pedang panjang di pinggangnya dan mengarahkan ujung pedang besar itu ke arahku. Rupanya, pria bertopeng ini tampaknya memegang senjata ganda. Pria bertopeng itu mengucapkan beberapa kata sambil mengarahkan dagunya ke arah wanita itu.
(Dia seperti adik perempuan yang menggemaskan bagiku. Aku akan membalas dendam kepada orang yang membuat adikku seperti ini)
Lalu aku juga akan mengungkapkan kemarahan aku kepada mereka yang menyakiti istri aku.
Pria bertopeng langsung mendatangi aku. Pedang besar dan pedang panjang datang ke arahku dari samping dengan pedang silang. Aku merasakannya. Kedua pedang itu tampaknya cukup tajam, tetapi mereka tidak berhasil padaku. Seperti yang dilakukan Golem Fist ketika kedua pedang itu menyentuhku, pedangnya hancur berkeping-keping.
Pria bertopeng itu tampak kesal sesaat, tetapi begitu dia pulih pikirannya, dia mengeluarkan semacam jarum dari manset hitam dan menancapkannya padaku.
Atau lebih tepatnya, kamu biasanya tidak dapat mengharapkan sesuatu ke tingkat yang bahkan pedang tidak dapat memotong? Jarumnya tidak menembus tubuh aku, dan pecah seperti biasa, tetapi tampaknya ada sesuatu yang terlukis di jarum dan cairannya menempel di lengan aku.
(Hua ha ha !! Ini Racun !! Sekarang kamu selesai !!! Racun itu sangat mematikan sehingga bahkan monster besar pun bisa mati ……..)
Pria bertopeng itu berkata dengan sangat gembira, tapi aku memeriksa tubuhku sementara itu.
(Tidak masalah sama sekali. Maksud aku, aku juga telah meminum banyak racun)
(….. apa !?)
Aku mengangkat kakiku dan menendang pria bertopeng itu. Dia dipukuli ke dinding ruangan ini berkali-kali oleh momentum kejutan, dan akhirnya jatuh di dekat wanita itu. Dia bangkit dengan baik.
Pria bertopeng mengangkat jeritan kecil (Hii ~) sambil jatuh sendiri dalam keadaan compang-camping, dan berkedut di sana. Sepertinya dia masih hidup. Yah, tidak masalah …
aku melanjutkan untuk berjalan menuju memproklamirkan diri sebagai raja dunia. Dia bingung dan mengangkat suaranya untuk membela diri.
(S, berhenti !! D, jangan datang !! …… T, itu benar !! Aku memiliki pasukanku !! Untuk menguasai dunia kita, separuh dunia —)
Sejujurnya, aku tidak memiliki belas kasihan untuk memproklamirkan diri sebagai raja dunia, jadi dengan aku, aku akan meledakkan kepalanya.
Namun, saat tongkatku hampir mengenai kepala yang memproklamirkan diri sebagai raja dunia, tongkat itu berhenti di telapak tangan seseorang.
(Sudah cukup, Wazu-sama. Bukan kita yang harus menilai orang ini. Orang-orang di negara ini yang telah tertindas, para beastmen yang telah disakiti, adalah mereka yang berhak untuk menilai orang ini) (Freud)
(Mengapa kamu di sini? aku telah meminta kamu untuk menyelamatkan penduduk kota ….. Freud?) (Wazu)
Freudlah yang menghentikan st aku. Raja dunia yang memproklamirkan diri membuat genangan air kencing sambil berbusa dari mulutnya dengan mata putih.
(Karena kotanya sudah oke, aku buru-buru kembali padamu. Karena aku kepala pelayan Naminissa-sama, otomatis aku juga kepala pelayan suaminya, Wazu-sama) (Freud)
(…………..) (Wazu)
(Karena aku seorang kepala pelayan) (Freud)
(Apakah kamu tidak merasa menyesal jika kamu tidak mengatakan itu?) (Wazu)
Aku mengambil nafas panjang dan meletakkan st dan menonaktifkan keilahianku. aku diracuni oleh Freud, aku menjadi tenang dan cakrawala aku melebar.
Tentu saja, jika aku memikirkan masa depan, akankah lebih baik menyerahkan diri sebagai raja dunia kepada para beastmen dan orang-orang di negara ini? Mari kita tinggalkan pria bertopeng ini dan juga wanita itu.
Aku mengalihkan pandangan ke arah Freud yang tampaknya pemalu, tapi seperti biasa dia tersenyum dengan senyum dingin.

Apa sih orang ini yang menghentikan st aku, apakah dia dewa …..?
Yah, sepertinya dia akan menghindarinya bahkan jika memintanya, dan karena itu Freud, aku takut pada diriku sendiri yang sepertinya yakin sama sekali …. Dan aku tidak merasakan permusuhan darinya bahkan sekali …. Nah, jika kamu menjadi musuh, aku hanya akan melenyapkan kamu dengan kekuatan penuh.
aku berbalik dan kembali ke calon istri aku yang ada di belakang aku.
Penerjemah: Morlax

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List