hit counter code That Person. Later on… – Chapter 146 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 146 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Orang itu. Nanti… Bab 146


Ada sesuatu yang datang terbang dengan kecepatan yang mengerikan, ke arahku yang mencoba kembali ke tempat Sarona dan yang lainnya. Ini Meru.

Meru tidak memperlambat kecepatannya. Dia dibebankan langsung ke wajahku sambil menghasilkan suara * wooosh *. aku tidak bergerak sedikit pun dan menerimanya karena itu aku. Tapi biasanya, orang akan dikirim terbang setelah menerima serangan dengan kecepatan seperti itu.

Aku mengarahkan pandanganku ke Meru yang mulai mendaki ke puncak kepalaku tanpa peduli di dunia, dan tertidur segera setelah dia merasa lega.

Aku dengan lembut membelai Meru yang tidur di kepalaku. Ya, aku sembuh !!

Perilaku Meru menenangkan aku. Meskipun aku mengungkapkan begitu banyak amarah, ketika tidak ada manusia yang bisa melakukan sesuatu, Meru bersarang di kepalaku seperti biasa. Dia tidak takut padaku yang seperti itu.

aku senang karena itu adalah Meru yang biasa. Aku dengan lembut membelai Meru sekali lagi sebelum mengalihkan pandanganku ke arah kamp wanita. Bagaimana dengan mereka? Aku ingin tahu apakah mereka takut padaku …..

(Tidak adil !! Itu tidak adil !!) (Sarona)

(Ciuman dari Wazu-san !!) (Tata)

(Ane-sama, aku cemburu !!) (Naminissa)

(……… Itu penuh kasih sayang) (Haosui)

(Ugh !! Aku sangat cemburu ….. J.E.A.L.O.U.S ….. !!!) (Kagane)

(Umm …..) (Narellina)

………. Narellina dikelilingi dengan berisik oleh anggota lain karena suatu alasan. Narellina juga sepertinya tidak lagi mengingat kejadian tidak menyenangkan dari sebelumnya.

Para anggota yang melihatku mendekat, segera mendekat.

(Wazu-san! Aku juga ….. itu ….. k-k-ciuman!) (Sarona)

(Aku juga ….. tidak bisakah kamu menciumku?) (Tata)

(Wazu-sama !! Tidak adil mencium Ane-sama sendirian. Tolong cium aku juga!) (Naminissa)

(………. terima semuanya kapan saja!) (Haosui)

(Onii-chan !! Aku mau yang panas, ini ….. cuppooo !!) (Kagane)

(Aku juga ….. itu ….. sekali lagi tolong …..) (Narellina)

Eh? Aku bertanya-tanya mengapa semua orang malah meminta ciuman. Maksudku, apakah kamu tidak takut padaku?

Yah, aku tidak keberatan. aku hanya sedikit terkejut dengan perilaku mereka yang tidak berubah. Meru itu baik, semua orang baik, mereka terlalu baik untuk orang seperti aku. aku merangkul semua orang dengan perasaan bahagia.

((((((Salah, kami meminta ciuman sekarang !!))))))

Sekarang…..? Kami memiliki perasaan yang sangat baik di sini, jadi mari kita akhiri dengan indah dengan pelukan. Bisakah kita mengakhirinya di sini? Apa ini tidak cukup? Ini tidak cukup, ya? Ayo lihat…..

(Hmm ….. itu benar! Lihat, Freud sedang menonton. Ayo berciuman di kesempatan lain!) (Wazu)

(Tidak, tolong. Anggap saja aku sebagai batu di pinggir jalan, aku tidak keberatan!) (Freud)

((((((Itu yang dia katakan, ayo cium !!))))))

Sial!! Freud !! kamu menikmati ini, bukan? "Ayo, jangan marah, jujur ​​saja!" Freud mengarahkan senyumnya padaku seolah mengatakan itu.

(………. apa ini? Sudah selesai !? Meskipun aku bergegas ke tempat ini. Oh, apa aku menghalangi?) (Grave)

Tanpa disadari, Grave-san melontarkan kata-kata itu pada kami sambil berdiri di pintu masuk ruangan ini. aku segera melepaskan tangan yang memeluk semua orang.

Bagus!! Waktu yang tepat !! Tidak kurang dari Grave-san !! Pria yang bisa membaca udara !!

((((((…… tch!))))))

Hah? Tadi, sepertinya aku mendengar suara klik lidah dari suatu tempat dekat ….. pasti itu hanya halusinasi pendengaran. Maksudku, di dekatku ….. hanya ada anggota kamp wanita yang mengarahkan senyum penuh padaku …..

Ya, aku yakin suara klik lidah dari sebelumnya itu hanya halusinasi pendengaran ….. aku rasa begitu ….. aku benar-benar ingin berpikir begitu …..

Deizu masuk ke kamar dari belakang Grave-san ketika aku memikirkan hal seperti itu.

Oh !! Itu mengingatkanku, aku benar-benar lupa tentang putri Deizu-san. Aku melihat sekeliling ruangan sambil bertanya-tanya dimana dia. aku menemukannya mengawasi kami dari sudut ruangan. Dia tampak linglung karena berbagai kejadian tiba-tiba.

Aku memberi tahu lokasinya dengan menunjuk ke Deizu yang sedang melihat ke sini. Deizu mengalihkan pandangannya ke arah tempat itu, mengikuti gerakanku.

(Maorin !!) (Deizu)

Deizu memanggil sambil meneteskan air mata setelah memastikan sosok putrinya. Putri Deizu-san bereaksi terhadap panggilan keras itu dan mengalihkan pandangannya ke arah suara itu. Air mata mengalir dari matanya ketika dia melihat sosok ayahnya yang mendekat.

(Papa !!) (Maorin)

Deizu dan putrinya berlari pada saat yang sama, berpelukan, untuk merayakan keselamatan satu sama lain.

Ya. Adegan menyentuh dari reuni antara ayah dan anak perempuan. aku senang. aku sangat senang. Grave-san datang ke sini saat Deizu dan putrinya sedang menikmati reuni mereka.

(Sepertinya semuanya sudah berakhir tanpa masalah di sisi ini. Nah, udara pada saat aku datang ke sini santai dan kupikir tidak akan ada masalah di sisi ini sejak awal) (Grave)

Grave-san berbicara sambil melihat ke arah raja dunia yang memproklamirkan diri.

(Kamu disini berarti kotanya telah dirapikan juga kan?) (Wazu)

(Ya, Freud sangat antusias tentang itu untuk beberapa alasan, tidak ada masalah khusus yang muncul dan semuanya berakhir dengan baik) (Grave)

Freud? Aku mengalihkan pandanganku padanya pada kata itu. Freud membungkuk dengan senyum teduh yang biasa. Ok, ayo tinggalkan dia sendiri.

(Jadi, apa yang harus kita lakukan selanjutnya?) (Grave)

(Hmm? Apa yang kamu maksud dengan itu?) (Wazu)

(Masalahnya sudah selesai untuk sementara waktu, kita telah menyelamatkan negara ini ….. Pertanyaannya adalah, apa yang akan terjadi mulai sekarang? Maksud aku, tidak ada keluarga kerajaan di negara ini …..) (Grave)

(Kamu benar!) (Wazu)

(Jika mereka yang bisa mengarahkan negara ini menjadi lebih baik tidak berada di atas, hal yang sama akan terulang lagi …..) (Grave)

(aku kira begitu …..) (Wazu)

Aku menjawab dengan lembut sambil tersenyum pada Grave-san. Dia yang memperhatikan ekspresi wajah aku, memberikan senyum pahit.

(Anak laki-laki Wazu, entah bagaimana aku merasakan perasaan buruk yang intens …..) (Grave)

(Grave-san, apakah kamu telah bepergian sepanjang waktu?) (Wazu)

(Ya, sudah kubilang sebelumnya tapi istriku ada di seluruh dunia) (Grave)

(Apakah kamu pernah berpikir untuk mengumpulkan istri kamu di suatu tempat dan hidup bersama?) (Wazu)

(Tentu saja, jika memungkinkan ….. aku ingin melakukan itu ….) (Grave)

(Negara binatang buas berada di sisi utara negara ini, kerajaan di timur, laut menyebar ke barat, tempat ini bukan lokasi yang buruk, bukan?) (Wazu)

(Itu ….. benar …..) (Grave)

(Tidakkah menurutmu ini saatnya bagimu untuk memiliki anak?) (Wazu)

(aku pikir juga begitu …..) (Grave)

(Apalagi, kamu mengatakan tentang mengambil tanggung jawab ketika kita memasuki negara ini, ingat?) (Wazu)

Grave-san sepertinya menyerah tentang sesuatu setelah diberitahu sebanyak itu. Dia mendongak ke langit sambil berpikir keras.

(…….. dengan kata lain, bocah Wazu menyuruhku menjadi raja negeri ini?) (Grave)

(Jika itu Grave-san, aku yakin kamu bisa membuat negara yang baik!) (Wazu)

Sejujurnya aku merasa begitu. aku benar-benar berpikir bahwa Grave-san akan menjadi raja yang baik.

Grave-san melihatku dengan mata kuat penuh tekad.

(Aku bilang aku akan mengambil tanggung jawab, memang. Tapi, aku tidak merasa layak menjadi seorang raja ….. Aku mendengar tentang kisah seorang petualang yang menjadi raja di suatu tempat tapi ….. apakah kamu benar-benar berpikir Aku bisa menjadi raja yang baik?) (Grave)

(Tentu saja. aku akan bekerja sama sebanyak mungkin) (Wazu)

(* menghela napas * ….. jika kau berkata begitu …. Aku akan berusaha menjadi raja yang baik untuk negara ini. Aku tidak bisa bepergian selamanya, aku ingin membebaskan istriku yang mengkhawatirkan diriku seperti itu) (Grave)

Aku menunjukkan senyuman kepada Grave-san yang terlihat malu setelah mengatakan itu.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List