hit counter code That Person. Later on… – Chapter 154 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 154 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 154
Bab 154 – Ayo berangkat!

Tidak apa-apa untuk membuat baju besi semua orang tetapi aku menemukan satu masalah. Jika itu milik aku, aku bisa menjahitnya tanpa masalah dan aku akan bahagia tidak peduli bagaimana hasilnya, tetapi jika itu untuk para gadis, aku akan gugup karena aku tidak ingin memberi mereka barang-barang berkualitas rendah. . Tetapi bahkan sebelum itu, aku bahkan tidak memiliki alat untuk membuatnya atau mengetahui cara membuatnya.
aku bermasalah.
Dan karena itu, aku meminta Grave-san untuk memperkenalkan aku kepada seorang pandai besi kota. Pandai besi yang aku kenal adalah kurcaci yang kasar, tapi aku diizinkan untuk melihatnya bekerja. aku hanya diizinkan untuk menonton agar DEX aku tidak aktif secara tidak sengaja, dan seperti itu aku mengawasinya sampai akhir. Setelah itu aku berterima kasih padanya dan mengucapkan selamat tinggal saat aku meninggalkan tempat itu.

Yup, aku bisa membuatnya. aku tidak tahu apakah DEX tinggi muncul, tetapi aku sudah mengerti apa yang harus aku lakukan. Pangkat binatang ajaib di gunung itu tinggi jadi aku tidak bisa menggunakan palu atau tungku pembakaran biasa. aku harus menggantinya dengan bahan mentah dari binatang ajaib di sekitar sana atau aku tidak akan mendapatkan hasil yang baik. aku juga harus mendapatkan peralatan aku di gunung.

Dan dengan itu, persiapanku sudah berakhir. Pertama-tama, semua barang aku ada di dalam penyimpanan ajaib Meru jadi tidak ada masalah. Setelah persiapan semua orang selesai kita akan segera meninggalkan negara ini. aku mengambil jalan memutar ke kastil untuk jalan-jalan sehingga aku tidak akan melupakan negara ini.

Beberapa hari kemudian kami menyelesaikan semuanya jadi kami memulai perjalanan kami ke Ibukota melalui gunung. Semua koper anak perempuan juga disimpan di penyimpanan ajaib Meru sehingga kami bisa bergerak lebih leluasa.
Untuk mengantarkan kami adalah Grave-san dan istrinya, Deizu, Raja Gio, Marao, dan orang-orang dari perusahaan Kagane. Semua orang mengucapkan selamat tinggal dengan perasaan tidak mau melepaskan. Grave-san dan aku juga bertukar kata perpisahan.

"Sampai jumpa'! Mari bertemu kembali! kamu selalu diterima di negara ini !! ”
"Tentu saja! Jaga dirimu juga, Grave-san! Jika kamu memiliki anak, aku akan memastikan untuk kembali! "

Kami bertukar jabat tangan, mengucapkan selamat tinggal kepada semua orang dan meninggalkan negara saat Grave-san dan yang lainnya melihat kami pergi.

Jika kamu bepergian dengan kereta dalam jalur lurus dari negara Grave-san ke kaki gunung itu akan memakan waktu sekitar 3 minggu tetapi jika kita berusaha keras kita mungkin bisa melakukannya dalam seminggu. aku awalnya mencoba untuk menyamai kecepatan gadis tapi sekarang berkat pelatihan yang mereka jalani, mereka jauh lebih cepat dari sebelumnya dan stamina mereka juga lebih tinggi jadi aku pikir kita bisa sampai di sana lebih cepat daripada dengan kereta. Bahkan kemampuan fisik Tata sudah meningkat sehingga bisa bersaing dengan anggota baru kita, Mao. Dia bahkan berkata, "Ada begitu banyak orang yang lebih kuat dariku! Semangatku membara !! ” Jadi aku akan menggendong seseorang setiap hari sambil berlari. Tidak masalah bagiku.
Yang lebih mengejutkan aku adalah Freud dapat mengikuti kami dengan senyum segar. Serius ada apa dengan orang ini? aku tahu jika aku pernah bertanya kepadanya, dia akan dengan santai menjawab "Karena aku seorang kepala pelayan" jadi aku akan meninggalkannya sendirian.

Dalam perjalanan kami semua harus tidur di luar ruangan tetapi untuk beberapa alasan di pagi hari ketika aku bangun, aku menemukan semua orang berkumpul di sekitar aku tidur, dan setiap kali aku pergi mandi di sungai terdekat, gadis-gadis itu selalu ingin ikut dengan aku. Yah, aku melarikan diri dengan kecepatan yang tidak bisa mereka deteksi.

Karena ini terjadi berulang kali, kami melanjutkan perjalanan. Dan sekitar tengah hari pada hari ketiga ketika kami bersiap untuk makan siang yang kami keluarkan dari gudang sihir Meru, tiba-tiba muncul bandit.

"Hehehe…"
"Keberuntungan kamu habis saat kamu bertemu dengan kami. ”

Dengan rambut tidak terawat, janggut yang tidak dicukur, mengenakan baju besi kotor dan pedang gantung di pinggang mereka, citra bandit. Yang satu sangat kurus sehingga tampak kelaparan, sedangkan yang satu lagi sangat gemuk yang tampak bulat. Nom nom …

"Hei! Mengapa kamu terus makan seolah-olah tidak ada! ”
“Kami ini bandit lho! Bandit !! ”

… Nom, nom… Meskipun kamu tidak memberi tahu aku, aku dapat melihatnya dari penampilan kamu.
Apakah Mao ingin bertarung? aku dapat melihat dengan jelas di matanya bahwa dia melakukannya, dan ketika dia akan bangun, aku menghentikannya dengan tangan aku dan perlahan-lahan berdiri untuk menghadapi para bandit. Gadis-gadis lain terus makan.

“… Teguk. Bolehkah aku bertanya bagaimana aku bisa membantu kamu? ”
“Tidak, tidak, tidak, kamu seharusnya sudah tahu, kan?”
Ini, berikan kami ini!

Fatty mengatakan ini sambil membuat lingkaran dengan ibu jari dan jari telunjuknya dan menunjukkannya padaku.

Donat?

aku yakin itu adalah makanan penutup yang ada di dunia yang dulu milik Kagane, tapi dia mereproduksinya di sini dan sekarang mereka menjual dengan indah.

“Yup, yang manis dan enak itu. ”
“Tapi jika kau menyentuhnya secara langsung, jarimu akan berlumuran minyak !! Dan jika kamu menyentuh sesuatu seperti itu, mereka marah pada kamu. ”

""… seolah-olah!!""

Oh, bermainlah dengan baik.

“Kalau begitu, apakah ini karet gelang?”

Yang ini juga dari Kagane dan sisanya disingkat.

"Ya, jika kamu merentangkannya seperti ini dan membidik orang …"
“kamu seperti ingin mengatakan 'sto ~ p'”

“” Bukan itu juga !! ””

"Lalu, chakra?"
“Ah ya. Bagaimana kamu membuangnya? ”
“Sebaliknya, bukankah itu terlalu besar untuk dilempar?”

“” Bukan itu !! Itu uang tidak peduli bagaimana kamu melihatnya !! ""

Para bandit mulai bernapas berat seperti 'haa, haa'.
Yup aku sudah tahu… oke, menurut aku ini saatnya berolahraga setelah makan.

“Tentu saja aku sudah tahu itu tapi aku tidak punya uang untuk diberikan kepada bandit. ”

Saat aku mengatakan itu, para bandit melontarkan senyuman vulgar padaku dan meletakkan tangan mereka di gagang pedang.

"aku pikir begitu … dalam hal ini, kami akan membunuh kamu dan mengambil uang kamu. ”

Skinny menarik pedangnya.

"…"
"…"
"…"

Bilah pedang itu terbuat dari bambu.

“Haaah !? Kenapa pedangku terbuat dari bambu !? ”
"Dasar bodoh, tidakkah kamu ingat bahwa kamu kalah taruhan dan menggadaikan pedangmu?"
"Kamu benar!!"

Dan saat dia mengatakan itu, Skinny melempar bilah bambunya ke tanah.

“Mau bagaimana lagi, aku akan mengambil semua uangnya. ”

Fatty menghunus pedangnya.

"…"
"…"
"…"

Tidak ada pedang di pedangnya.

“Ehhhh! Mengapa!?"
"… bukankah kamu mengatakan bahwa kamu makan berlebihan dan pemilik mengambilnya dari kamu sebagai kompensasi?"
"Betul sekali!!"

Fatty melemparkan gagang tanpa pisau ke tanah.

Mhh… untuk apa orang-orang ini datang kemari? Apakah mereka datang untuk membuat kami tertawa? Sepertinya para gadis sudah selesai makan dan sedang membereskan. Oke, haruskah kita pergi sekarang?

Dan dengan itu aku pikir sudah waktunya aku meminta para bandit pergi. Saat aku mengambil langkah untuk menemui mereka, mereka mundur selangkah dan ketika aku mengambil langkah lain, mereka sekali lagi mundur. Apa yang sedang kamu lakukan!?

“Sekarang aku ingat aku membuat janji dengan seorang teman untuk bertaruh pada sebuah permainan !!”
“Ya, dan seorang teman mengundang aku untuk minum !!”

"" Bye !! ""

Mereka mengangkat tangan kanan serempak dan membiarkan tempat ini berjalan.

… Apa itu?… Aku menghela nafas dan pergi membantu para gadis membereskan.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List