hit counter code That Person. Later on… – Chapter 163 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 163 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 163
Bab 163 – Cerita lain 11: Tata dan Dewi Perang

– Tata's POV –

Setelah menyelesaikan latihan harian, aku kembali sendiri ke kamar untuk memikirkan menu makanan hari ini karena giliranku untuk memasak. Setelah beberapa saat, Wazu-san memasuki ruangan. Tampaknya dia mencari seseorang, jadi aku mencoba memanggilnya, tetapi sebelum aku melakukannya, dia menemukan aku dan masuk ke dalam ruangan.

“Ah, akhirnya aku menemukanmu. ”
"Apa masalahnya?"
"Ada yang ingin kutanyakan padamu …"

Sesuatu untuk ditanyakan padaku? Aku memiringkan kepalaku sambil bertanya-tanya apa itu. Apakah dia ingin mengkonfirmasi menu untuk hari ini?

"… Apakah hanya … Aku ingin bertanya …"
"Apa itu?"

Sebuah bantuan? Apakah dia ingin meminta agar aku tidak memasukkan sesuatu ke dalam menu yang tidak dia sukai? aku tidak berpikir begitu karena itu, tidak peduli apa yang kita masak, Wazu-san memakannya dengan gembira sambil menabung 'Lezat!' … appart dari Haosui dan memasak avant-garde Kagane itu.

"kamu bisa mengatakan tidak jika kamu menentangnya tetapi, aku membutuhkan pengukuran semua orang untuk membuat peralatan pribadi kamu mudah untuk …"
“Silakan ukur sesuka kamu. ”

Bahkan sebelum dia bisa menyelesaikannya, aku membungkuk menunjukkan persetujuan aku.

“Kamu cepat memutuskan! Atau lebih tepatnya, mengapa aku harus mengambilnya sendiri? kamu bisa memberi tahu aku.
"aku tidak tahu ukuran aku sendiri, jadi harap lakukan sesuai keinginan kamu, Wazu-san. ”

aku benar-benar mengenal mereka. Maksud aku, agar selalu tampil cantik di depan Wazu-san, kami saling berkonsultasi tentang tubuh kami setiap malam. Terutama di bagian berat.

“… Lalu, bagaimana jika kamu mengukur diri sendiri dan kemudian katakan padaku…?”
"Itu tidak baik . aku pikir yang paling penting bagi kamu sebagai pabrikan untuk memastikan bentuk yang seharusnya. ”
"Bahkan jika kamu mengatakan itu … haa … aku mengerti, aku akan melakukan pengukuran. ”
Aku dalam perawatanmu !!

Fufu … aku senang aku menahan makanan kemarin …

Wazu-san melakukan pengukuran aku. Peralatan yang dibuat secara pribadi oleh Wazu-san, huh… Aku akan melihatnya.
Ah, melihat dia dengan wajah yang begitu serius… Aku merasa ingin sedikit menggodanya.

“Wazu-san… haruskah aku menanggalkan pakaian sekarang?”
“… Aku tidak tahu bagaimana membuka baju bisa membantu. ”
"Bukankah pakaian aku menghalangi pengukuran aku secara akurat?"
“Tidak, mereka tidak begitu sehingga kamu bisa menyimpannya. ”
"Apakah begitu? Lalu, bolehkah aku menanyakan hal lain? ”
"Apa itu?"
"Apa pendapatmu tentang payudaraku?"

“… Apakah aku butuh jawaban?”
"Silakan lakukan . ”
“… aku pikir mereka sangat luar biasa. ”

"Terima kasih banyak . ”

Fufu… sangat luar biasa adalah… tentu saja, payudara aku adalah salah satu hal yang paling aku banggakan.

Setelah itu aku meminta Wazu-san untuk melakukan pengukuran aku sepenuhnya. Itu adalah waktu yang sangat indah … tunggu …

Beberapa hari kemudian aku menerima peralatan pribadi aku. aku yakin akan berlatih dengan semua orang tetapi, aku masih merasa tidak enak badan saat bertarung. Jika aku harus jujur, aku takut. aku tidak merasa sedih jika lawannya adalah monster tetapi, jika itu adalah orang yang mencoba membunuh aku, aku tidak tahu apakah aku akan mampu menahannya.

Aku melihat sekali lagi peralatan yang diberikan Wazu-san padaku. Senjata utamanya adalah tongkat indah yang terbuat dari logam dengan hiasan permata dan batu ajaib besar di ujungnya. Menurut Wazu-san, itu sangat meningkatkan perisai sihirku karena dibuat dengan Sihir Dewa. Dia juga mengatakan kepada aku bahwa dia melakukannya dengan cara itu karena dia ingat bahwa aku tidak pandai bertarung sehingga akan lebih baik jika aku memiliki pertahanan yang lebih kuat. Kelihatannya itu mengemas kekuatan yang cukup mencolok karena dibuat dengan Orichalcum tapi aku ingin tahu apakah aku bisa menggunakannya dengan benar. Dia juga memberi aku perisai setinggi sekitar setengah tinggi aku. Tentu saja itu juga dibuat dari Orichalcum, namun aku bertanya-tanya apakah ini karena aku telah sering bepergian karena aku tidak mengalami kesulitan bergerak dengannya. Tetapi karena itu menjadi besar, itu akan disimpan dalam penyimpanan magis Meru dan ketika aku membutuhkannya aku dapat mewujudkannya dengan sihir aku jika mau, atau sepertinya begitu. Dan akhirnya, penjagaku tidak akan menjadi baju besi tapi beberapa jubah yang kuat sehingga aku bisa bergerak bebas. Warnanya hitam seperti yang sebelumnya dan tampaknya itu benar-benar dijahit di atas beberapa pakaian lain yang ditemukan Wazu-san di lemari besi dengan tali yang terbuat dari sisik Ragnil-sama. Dengan senang hati aku merangkul peralatan yang dibuat Wazu-san hanya untukku.

Meskipun giliran Sarona untuk menyiapkan makanan hari ini, dia mengatakan bahwa ada kekuatan baru yang ingin dia coba jadi aku buru-buru bertukar tempat dengannya. Di dapur aku melihat bahan-bahan di depan aku sambil memikirkan menu untuk hari ini ketika tiba-tiba, aku melirik pisau dapur baru aku. Wazu-san membuatnya untukku dari bahan sisa tapi memiliki ketajaman yang setara dengan pedang suci jadi aku bisa dengan mudah memotong bahan apapun tanpa masalah. Sangat bermanfaat.
Aku berada di tengah-tengah mengupas kulit bahan dengan pisauku dan pada saat yang sama menyeduh sup sambil memikirkan menu lainnya, ketika seseorang memasuki dapur. Orang itu adalah seorang wanita dengan rambut merah tua dan mata yang tajam namun dia adalah seorang wanita cantik yang terlihat seperti baru keluar dari sebuah lukisan. Ini pertama kalinya aku melihatnya.

“Oh! Aroma yang sedap datang dari sini. ”
“Siapa kamu?”
"Ah! aku harus memperkenalkan diri dulu. Senang bertemu denganmu, aku adalah Dewi Perang. ”
“… Ha-haa…”

Eh? Mari kita lihat … Sepertinya aku ingat nama itu dari antara para Dewi yang memberikan berkah mereka kepada Wazu-sama …

"Ya! Kamu benar, akulah Dewi Perang itu !! ”

Dan setelah mengatakan itu, dia mengeluarkan aura ketuhanannya untuk membuktikan dirinya. Segera setelah aku merasakan aura itu, aku mencoba untuk berlutut tetapi Lady Goddess of War menghentikan aku.

"Tidak apa-apa, tidak apa-apa! aku tidak suka hal-hal formal semacam itu. ”

Dia menghentikanku dengan senyum cerah. Penampilannya jauh dari apa yang Wazu-san gambarkan sebagai dewi. Bagaimana mengatakannya, dia memberikan getaran dari Dewi yang benar-benar baik.

“Kamu sudah berhenti memasak, apa tidak apa-apa?”
"Ah!!"

Dari kata-kata Lady Goddess of War, aku ingat bahwa aku sedang memasak. aku cek kondisi supnya… whoo… masih oke.

"kamu tidak perlu memikirkan aku, silakan lanjutkan memasak. ”

Haruskah aku benar-benar tidak mempermasalahkannya? Sambil memikirkan itu, Lady Goddess of War memberi tahu aku "Tidak apa-apa" jadi aku membungkuk padanya dan melanjutkan memasak.

Lady Goddess of War terus menatap pekerjaan aku dan ini agak meresahkan, tetapi aku terus memasak seperti biasanya. Dan saat itu Lady Goddess of War memanggilku sambil melihat tanganku.

“Pada akhirnya, berkelahi itu sama dengan memasak. ”
“Eh?”
“Kamu takut berkelahi, kan?”
"… Iya . ”

Bagaimana aku terlihat? Apakah karena dia adalah seorang Dewi?

“Memasak juga menakutkan pada awalnya, bukan? Seperti saat kamu memegang pisau untuk pertama kalinya. ”
"… itu benar . Pertama kali aku memasukkan pisau ke beberapa bahan, aku takut memotong jari. ”
“Tapi itu tidak menakutkan lagi, kan?”
"Tidak lagi . ”
“Berjuang itu sama. Saat ini kamu mungkin khawatir jika kamu tiba-tiba menggunakan kekuatan kamu secara sembarangan pada seseorang, kamu mungkin akan menyakiti orang tersebut. Tapi, seperti pisau itu, jika kamu terbiasa menggunakannya, kamu akan mendapatkan hasil yang diinginkan. ”
“… Apakah benar-benar bisa seperti itu?”
“Jangan khawatir! Jika Dewi yang memerintah perang mengatakannya, maka itu akan baik-baik saja. ”

Lady Goddess of War memukul dadanya. Aku tanpa sadar tersenyum berkat kata-kata dan tindakannya.

"… Terima kasih banyak . ”

Tampaknya aku bisa sedikit lebih percaya diri.

“Sisanya adalah tentang seberapa percaya diri orang itu tetapi itu berbeda dari orang ke orang. Pada akhirnya alasan setiap orang untuk bertengkar juga berbeda dari orang ke orang… Tapi jika apa yang aku katakan bisa menghilangkan sedikit ketakutan kamu, maka aku bahagia. ”
"Aku akan melakukan yang terbaik . ”
“Ini hadiahku untukmu. ”

Lady Goddess of War meletakkan tangannya ke arahku dan tiba-tiba aku bisa merasakan sesuatu yang hangat mengalir ke dalam diriku.

“Aku baru saja memberimu perlindungan ilahi. Tetap bekerja keras . ”
"Iya . kamu memberi aku nasihat dan bahkan perlindungan ilahi kamu, aku sangat berterima kasih. ”

Aku tunduk pada Lady Goddess of War dan dia memberiku senyuman cerah lalu meninggalkan dapur.

aku merasa seperti aku bisa lebih percaya diri dalam bertarung sekarang. aku akan lebih proaktif dalam pelatihan harian aku mulai sekarang … aku ingin tahu apakah aku harus meminta salah satu gadis untuk berdebat dengan aku …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List