hit counter code That Person. Later on… – Chapter 168 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 168 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 168
Bab 168 – Cerita lain 16: Maorin dan beastman.

– POV Maorin –

Akhir-akhir ini aku mengkhawatirkan hal-hal yang tidak pernah aku khawatirkan sebelumnya. Misalnya rambut aku. Sampai akhir-akhir ini aku tidak akan menyisir rambut aku dengan benar dan paling banyak akan melepaskannya dengan tangan aku dan tidak akan benar-benar memperbaiki penampilan aku tetapi karena Kagane dengan sungguh-sungguh mengatakan bahwa aku memiliki rambut yang halus, aku mulai menyisirnya setiap hari . aku juga tidak pernah khawatir dengan apa yang aku makan karena aku pikir semuanya tercampur di perut tetapi, setelah melihat Otto-dono dengan begitu senangnya makan makanan Tata dan mengatakan betapa enaknya mereka, aku mulai berpikir bahwa aku juga ingin membuat Otto-dono lakukan wajah seperti itu, dan sekarang aku diajari oleh Tata yang sangat dipuji untuk memasak. Untuk berpikir bahwa aku akan menjadi sangat antusias terhadap sesuatu selain pertempuran. Setiap hari aku berjuang.

aku ingin dipuji oleh calon suami aku dan aku ingin diberi tahu bahwa aku cantik.

Saat ketika aku mengerti bahwa perasaan itu itulah yang menggerakkan aku sekarang berpikir bahwa aku berubah karena aku mendapatkan pria yang aku cintai …

Aku sedang membuat sandwich dengan Tata untuk makan siang, dan ketika Tata pergi membagikannya kepada semua orang, aku tetap duduk di kursiku dan menggigit sandwich yang kubuat. Tata membuat banyak sandwich untuk makan siang semua orang, tetapi, Cara dia membuatnya begitu elegan dan luar biasa seolah-olah seorang master telah memutuskan satu-satunya jalannya. Keahliannya sangat seragam dan mereka semua diatur dengan sempurna, dan dia juga menaruh semacam bahan rahasia yang tidak aku ketahui tetapi dia mengatakan bahwa itu akan membuatnya lezat. Di sisi lain, sandwitch aku semuanya tidak rata karena ketika aku memotong roti, aku memasukkan terlalu banyak kekuatan dan aku hanya memasukkan bahan apa saja yang aku miliki bersama. Rasanya sendiri hampir mirip dengan Tata tapi aku merasa bentuknya sakit karena selera itu… haa… aku masih perlu latihan lagi…

aku sedang makan sandwich aku yang sudah matang sambil merajuk, Otto-dono masuk sambil mengetuk pintu.

“Kamu tadi di sini, aku pergi mencarimu di kamarmu”

Hati aku melonjak saat melihat Otto-dono masuk. Apakah rambut aku baik-baik saja…? Sementara aku mengkhawatirkan hal itu, aku diam-diam mencoba menyembunyikan sandwich aku yang dibuat dengan buruk.

“A-Apa itu Otto-dono? Mencari aku, apakah kamu membutuhkan aku untuk sesuatu? ”
"Ya, aku membuat peralatan semua orang dan aku membutuhkan ukuran tubuh kamu, jadi aku sudah meminta semua orang di sekitar. Jadi aku berharap bahwa kamu akan memberi tahu aku pengukuran kamu … apakah tidak apa-apa? "
“Kamu juga membuatkan satu untukku?”
"Eh? Tentu saja . Nah, hal tentang menjadi istri aku kesampingkan, aku tidak terlalu membencimu, kamu tahu? aku sangat menyukai kepribadian jujur ​​kamu dan kamu telah menata rambut kamu untuk aku, bukan? Itu membuatku sangat bahagia. Kurangnya jawabanku atas perasaanmu hanyalah aku yang egois jadi aku dengan tulus memintamu menunggu aku membereskan segala sesuatunya… Aku melihatmu dengan baik, Mao… ”

Melihat Otto-dono berkata begitu meski wajahnya benar-benar merah membuat jantungku berdegup kencang. Dia benar-benar menatapku… Aku memaksakan diri untuk ikut dengan mereka, dan selama ini yang aku lakukan hanyalah bertarung jadi aku mencoba banyak hal agar dia menyukaiku tapi Otto-dono berkata bahwa dia menatapku dengan baik … Hanya dengan mengetahui itu, aku merasa benda hangat yang ada di dadaku ini sejak sebelumnya menjadi semakin panas. aku senang aku mulai menata rambut dan berlatih memasak… aku akan berusaha lebih keras lagi.

"U-Umu … uhmm … T-Terima kasih …"

aku merasakan wajah aku terbakar juga dan menyadari bahwa wajah aku juga merah tua. Ahh… aku merasa ingin melompat keluar dan berteriak 'Waaaahh !!'.

“I-Itu benar! kamu datang untuk meminta ukuran tubuh aku … J-Jika tidak apa-apa dengan kamu Otto-dono … maukah kamu mengambilnya sendiri? Maksudku… Aku selalu mengabaikan hal semacam itu jadi… Aku tidak tahu sesuatu seperti pengukuranku… ”
"Bahkan jika kamu mengatakan itu … U ~ m … Apakah kamu baik-baik saja dengan itu? kamu tidak keberatan aku mengambilnya? "
"Tentu saja tidak! Sebaliknya aku berharap kamu akan mengambilnya! "

aku mengumpulkan sedikit keberanian dan mengatakan apa yang aku inginkan dan mengambil tindakan aku oleh Otto-dono yang berwajah merah sementara aku sendiri memiliki wajah merah. O-Otto-dono! Telingaku sangat sensitif jadi… harap lebih lembut… uuhh… ahhh…

Beberapa hari kemudian Otto-dono memberi aku peralatan yang akan menyesuaikan dengan gerakan aku. Sebagai senjata utamaku, dia memberiku sepasang pedang yang terbuat dari Orichalcum yang panjangnya sama persis dengan yang aku gunakan sebelumnya dan, sesuai dengan apa yang dikatakan Otto-dono, pedang panjang itu diisi dengan Sihir Dewa untuk menyesuaikan diri pertumbuhan tubuh aku, dan yang kecil diresapi dengan sihir bumi dan dapat melakukan manipulasi bumi sederhana.

Dan perlengkapan pelindung aku adalah baju besi ringan yang menutupi lengan, kaki, tubuh bagian atas dan bagian di sekitar pinggul aku sehingga tidak menghalangi pergerakan aku. Ia juga memiliki lubang untuk ekor aku dan juga terbuat dari Orichalcum. Semua yang tersisa bagiku untuk menjadi lebih kuat. Saat aku melihat peralatan aku, aku semakin ketat.

aku menuju padang rumput yang ada di seberang kastil untuk melatih diri aku dengan peralatan aku. Aku tidak bisa membiarkan diriku dipimpin oleh kekuatan senjataku. Itu akan menunjukkan kekuatan sebenarnya jika aku bisa menguasainya …

“Haa… haa…”

Aku dengan sepenuh hati melakukan latihan dan berkeringat seperti bola ketika tiba-tiba aku melihat pemandangan yang jauh. Otto-dono bertarung dengan Raja Naga Ragnil-sama. Dan saat menonton pertarungan mytical itu aku memutuskan sesuatu di hatiku.

aku ingin bisa berdebat seperti itu…

“… Suatu hari nanti aku juga akan…”
“Jika kamu menginginkan kekuatan, bertarunglah denganku, Daughter of the Beasts!”

aku menoleh untuk melihat ke sumber kata-kata itu dan datang untuk melihat seorang lelaki tua yang terlihat seperti singa emas. Dengan telinga emas, surai dan ekor, wajah kasar dan otot yang terlihat terlatih… eh?

"… Kakek?"
“… Mh? Kakek? … Telinga dan ekor itu … Ciri-ciri itu … Apakah kamu Maorin? "

Kakek menunjuk ke arahku dan membuka mulutnya lebar-lebar.

“Guaah !! Apa ini?! Ketika aku mendengar bahwa akhirnya seorang beastperson datang, ternyata itu adalah cucu perempuan aku yang manis dan manis! Sekarang aku tidak bisa mati !! ”

Kakek mulai merobek surainya dan menginjak kakinya.

Kakek… Orang yang sedang dalam perjalanan untuk melatih dirinya sendiri dan yang kadang-kadang pulang hanya untuk menyombongkan diri tentang telah mengalahkan ini atau itu tetapi belum kembali baru-baru ini… Untuk berpikir bahwa dia tinggal di Gunung Pusat…

“Haa… haruskah aku menyerah dalam pertandingan mautku…? Sudah lama Maorin. Kamu sangat imut tapi sebelum aku tahu kamu menjadi secantik ini… Ojii-chan (T / L: sayang untuk kakek) senang. Apakah kamu punya cukup uang? Haruskah aku memberi kamu uang saku? Mh? ”

kamu terlalu khawatir . aku sudah menjadi orang dewasa yang layak, kamu tahu. Meskipun… aku belum memiliki “pengalaman” apa pun, tetapi…

aku baik-baik saja sekarang. Kakek kenapa kamu di tempat seperti ini? "
“Umu, selama pencarian aku untuk makhluk kuat untuk melatih diri aku, aku datang untuk menetap di tempat ini. Dan aku bertemu teman-teman yang secara misterius aku rukun. Elf tinggi dan ahli nujum! Bukankah itu luar biasa ?! Gahahaha !! ”

… U ~ m… Jika sebelum bertemu Otto-dono dan semua orang, aku pasti akan kagum mendengar tentang high elf dan ahli nujum tapi… setelah mengalami sendiri kekuatan Otto-dono… itu semacam… Mh? Ah!

"Kakek, barusan kamu mengatakan bahwa kamu ingin bertarung sampai mati, kan? Jika kamu suka, mengapa kamu tidak mencoba berkelahi dengan Otto-dono? "

Seperti yang aku katakan, rambut kakek terangkat dan menunjukkan kemarahannya.

“Otto ?! Seorang suami?! Seseorang menjadikan cucu perempuanku yang imut sebagai pengantin ?! Si brengsek Deizu itu, kepada orang jelek mana kamu memberikan anakmu ?! Dia pasti punya nyali !! Siapa bajingan itu ?! Aku akan melawannya untuk melihat apakah dia bugar !! "
“Ah, Otto-dono adalah orang yang bertarung dengan Raja Naga Ragnil-sama. ”

Kakek mengalihkan pandangannya yang merah ke arah aku menunjuk dan dalam sekejap, haus darahnya lenyap.

"Kakek?"
"Maorin … Apakah pria itu benar-benar suamimu?"
"Iya . Yah setidaknya begitulah jadinya … Ayah sudah memberikan persetujuannya. ”
“… Un, begitukah… Maka Ojii-chan tidak punya keluhan”
"Apakah begitu? Jika demikian, apakah kamu ingin aku memintanya untuk melakukan deathmatch dengan kamu? "
“… Ojii-chan benar-benar akan mati, tahu?”
“Mh? Kakek, apakah kamu kenal Otto-dono? ”

Kakek malu menceritakan kisahnya. Sekitar waktu ketika dia datang ke gunung ini, dia merasa terlalu percaya diri karena bahkan monster peringkat-S tidak bisa menandinginya, ketika dia bertemu dengan seorang bocah pendiam yang dengan kejam memukulinya tanpa bisa melakukan apapun. Sepertinya bocah pendiam itu adalah Otto-dono. Setelah itu dia bertemu Elf tinggi dan ahli nujum itu dan sembari disembuhkan dari luka-lukanya, dia berteman dengan mereka.

Setelah itu aku meminta Kakek untuk melatih aku.

aku ingin menjadi lebih kuat… aku juga harus berusaha lebih keras dalam memasak… dan pada penampilan pribadi aku…

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List