hit counter code That Person. Later on… – Chapter 171 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 171 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 171
Bab 171 – Ksatria Mabondo

Setelah kita menuruni gunung kita memasuki hutan yang ada di kakinya. Di tengah jalan, banyak monster muncul tetapi semuanya dikalahkan oleh para gadis dan aku tidak dapat melakukan apapun. Haosui berada di depan karena dia awalnya yang terkuat dan berkat latihanku dan bahkan lebih dari peralatan peringkat legenda yang kubuat dia menjadi lebih kuat jadi tidak ada masalah sama sekali. Gadis-gadis lain juga menggunakan monster untuk menguji peralatan baru mereka. Ada kasus di mana mereka menguji kekuatan pertahanan dan menerima serangan monster, dan ketika aku melihat bahwa aku menggigil di punggung aku. Karena gadis-gadis itu secara eksplisit menyuruhku untuk tidak terlibat sama sekali dan Freud yang tidak berpartisipasi baik dalam pertempuran bertanggung jawab untuk menahanku jadi aku benar-benar tidak dapat melakukan apa-apa … Tidak peduli seberapa banyak aku tahu bahwa mereka ' akan baik-baik saja, itu bukan sesuatu yang ingin aku lihat. Orang yang paling berusaha dalam pertempuran adalah Tata. Apakah nasihat Dewi Perang efektif? Dia terlibat pertempuran secara proaktif dan mencoba untuk mengkonfirmasi kekuatannya sendiri. Sejujurnya, tentu saja di grup ini yang paling lemah adalah Tata tapi dari apa yang aku lihat kekuatannya sedemikian rupa sehingga bahkan petualang A-rank tidak akan bisa menyakitinya. aku selalu berpikir bahwa dia adalah orang yang kuat secara mental tetapi dia menjadi kuat secara fisik.

Dan saat kami maju sambil membasmi monster, kami menemukan sekelompok orang bersenjata di dalam hutan. Kami segera menyembunyikan diri kami dan tampaknya mereka tidak memperhatikan kami. Kami belajar dari baju besi mereka identitas mereka, mereka adalah Ordo Ksatria dari suatu tempat atau begitulah tampaknya. Apa yang mereka lakukan di dalam hutan?

Dari keadaan Ordo kami memahami dua hal, bahwa mereka adalah sekelompok 30 orang, beberapa telah melepas baju besi mereka dan menyiapkan makanan mereka dengan mengaduk panci, beberapa berdebat dengan pedang kayu dan tiga yang paling terlihat. peringkat orang dari baju besi dan mantel mereka tampaknya sedang mengadakan pertemuan. Dan itu, karena di tengah perkemahan mereka ada bekas api unggun yang kotor, kantong tidur yang tersebar, dan baju besi yang buram dan kotor, mereka telah berkemah di sini selama beberapa hari.

Ketika kami melihat mereka, Naminissa dan Narelina mendatangiku dan memanggilku dengan suara pelan.

“… Wazu-sama, bolehkah aku menikmati waktu kamu?”
“Mh? Apa itu? Jangan beri tahu aku bahwa kamu ingin melakukan sesuatu sendiri. Itu akan sedikit … "
"Tidak itu salah . Sebenarnya aku mengenali seseorang dari grup itu. ”
"Ahh, aku bisa memastikannya juga, tidak ada keraguan … Perintah Kinght itu adalah Perintah Ksatria Mabodno. ”
… Eh? Mabondo? Jika aku tidak salah ingat, itu tempat kelahiran Naminissa dan Narelina, bukan? Dengan kata lain, ksatria itu adalah ksatria yang dipekerjakan oleh negara gadis ini.

"Eh? Tapi mengapa para ksatria di negaramu ada di sini? Dan terlebih lagi dalam keadaan menyedihkan itu… Bukankah Kerajaan Mabondo cukup kaya…? ”
"… Tentang itu…"
“… Saat ini tidak ada lagi Kerajaan Mabondo. ”
“. . Eh? ”

Dan aku mendengar dari Naminissa dan Narelina ceritanya. Tepat setelah mereka memutuskan untuk mengejarku dan meninggalkan negara mereka, orang tua mereka juga memutuskan untuk meninggalkan negara dengan ksatria mereka dan orang-orangnya, dan yang awalnya Kerajaan Mabondo sekarang menjadi bagian dari Kerajaan Flebondo. Setelah mendengar itu, aku berpikir bahwa raja adalah orang yang sangat ceria dan itulah mengapa para kesatria dan rakyatnya sangat ingin mengikuti mereka. Atau lebih tepatnya, apakah mereka mencoba memperkosa (T / N) Naminissa dan Narelina? Ya, ayo hancurkan Rumah Flebondo itu. Ayo lakukan itu.

"Dan kemudian, para Ksatria itu …"
“Kemungkinan besar karena suatu alasan mereka tertinggal di pedesaan tetapi kemudian menyerah pada Kerajaan Flebondo dan meninggalkannya… Dan tanpa mengetahui ke mana harus pergi, mereka memutuskan untuk berhenti di sini dan sekarang mereka mencari solusi untuk masalah mereka…”

… Fumu… Pastinya dari mendengar penjelasan para Putri itu memang terlihat seperti itu.

“Tapi ini tidak seperti kita memiliki buktinya dan tidak akan ada yang datang dari hanya kita yang membahasnya … Kamu bilang kamu kenal seseorang dari ksatria itu, kan? Lalu mengapa kita tidak mencoba memanggil mereka untuk saat ini? "
"Kamu benar . ”
Ayo lakukan itu. ”
“… Tapi kita tidak tahu keadaan mereka jadi mari kita tetap waspada…”

Jadi kami keluar sambil tetap waspada karena kami tidak tahu bagaimana mereka akan bertindak. Ketika mereka melihat kami, para ksatria mengangkat tangan mereka dan mengarahkan mereka pada kami, dan kemudian tiga pangkat yang lebih tinggi dalam mantel juga keluar.

“Siapa kamu… tergantung pada jawaban kamu, kami akan…”

Yang berbicara adalah yang berada di tengah-tengah ketiganya. Seorang pria berusia lima puluhan dengan ciri-ciri jantan, janggut yang tidak dicukur dan penampilan kurus. Dia mengulurkan tangannya ke arah gagang pedangnya.

“Sudah lama Runo-sama. ”
“Sudah lama Master Runo. ”

Dari sisi kami, Naminissa dan Narelina berada di depanku dan memanggilnya. Aku tetap dalam posisi untuk bisa kabur setiap saat.

“… Putri Narelina, Putri Naminissa. ”

Yang disebut Runo berlutut di depan Naminissa dan Narelina begitu dia menyadari siapa mereka. Para ksatria lainnya segera berlutut untuk meniru Runo-san.

"Aku senang mengetahui bahwa kalian berdua baik-baik saja, Putri Narelina, Putri Naminissa. ”
"Fufu … Tidak ada Keluarga Kerajaan Mabondo lagi, kau tahu?"
“Jadi kamu tidak perlu berlutut di depan kami atau memanggil kami putri lagi. ”
“… Bahkan jika tidak ada negara atau Keluarga Kerajaan, aku tidak peduli. Bagiku kamu adalah Putri. ”

Naminissa dan Narelina tampak terganggu oleh kata-kata Runo-san tapi entah kenapa senyum bahagia muncul di wajah mereka.

Setelah itu kami bergabung dengan para ksatria dalam persiapan mereka untuk menyambut kami, Sarona, Haosui dan Kagane akan mengumpulkan kayu bakar di dekatnya, Tata dan Mao pergi membantu memasak dan Naminissa dan Narelina pergi untuk mendiskusikan sesuatu dengan Runo-san. Karena ternyata seperti ini, Freud dan aku tidak punya pekerjaan, jadi kami pergi membantu menyiapkan tempat makan. Meru seperti biasa berada di atas kepalaku sambil menguap tanpa beban.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List