hit counter code That Person. Later on… – Chapter 174 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 174 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 174
Bab 174 – Ibukota Kekaisaran Iscoa

Di depanku adalah kastil paling terkenal dan terbesar dan kota kastil terbesar di benua. Kastil dan kota kastil itu dilindungi oleh tembok besar dan gerbang masuk ke Ibukota Kekaisaran adalah antrian panjang.

Ibukota Kekaisaran Iscoa

Ada alasan mengapa negara yang diperintah oleh Keluarga Kerajaan Iscoa adalah yang paling terkenal dan terpadat. Itu terletak di selatan benua di mana itu menjadi pusat perdagangan dan dengan demikian berbagai orang datang dan pergi dalam jumlah besar dari Ibukota Kekaisaran sehingga jelas-jelas menjadi berpenduduk, dan selanjutnya, Pahlawan yang mengalahkan Raja Iblis tinggal di sini. Tentu saja dia adalah orang nomor satu yang tidak ingin aku temui tetapi, untuk bertemu Aria, aku harus memutuskan sendiri untuk bertemu dengannya. Dia tidak akan datang menyerang aku tiba-tiba, bukan? aku tidak tahu orang seperti apa dia sehingga aku harus tetap vigilan … bukan karena dia bisa mengalahkan aku.

Pertama aku harus bertemu Aria, semuanya datang setelah itu.

Sambil berpikir bahwa kita mengantre untuk memasuki Ibukota Kekaisaran ketika aku merasakan seseorang melirikku, jadi aku berbalik dan melihat gadis-gadis menatapku dengan serius.

“Kami akhirnya datang. ”
"Ya akhirnya…"
“Saatnya mengalahkan inkarnasi kejahatan. ”
"aku ingin sekali menggunakan keterampilan aku. ”
"… Menghancurkan . ”
“Tunggu saja, kamu tabur !!”
“Bisakah aku melakukan kekerasan? Bisakah aku? Bisakah aku?"

… Eh? kamu ingin membunuh? Kami datang untuk membunuh Aria? Itu salah, kan? Kami datang untuk berbicara dengannya, bukan? Atau, apakah aku salah? Tidak, tidak, aku tidak … benar?

"""Hanya bercanda . ”” ”

Mereka membocorkan intempt pembunuhan sampai sesaat tapi sekarang mereka menatapku dengan senyuman seolah tidak ada yang terjadi, dan serentak mereka bilang itu hanya lelucon. Sepertinya aku gugup bahkan tanpa menyadarinya tetapi sekarang aku sedikit rileks berkat kata-kata mereka. Berpikir bahwa mereka melakukan itu hanya untukku membuatku semakin mencintai mereka.

aku mengumpulkan mereka dalam lingkaran dan memeluk tgen dengan erat.

“… Terima kasih… Aku jatuh cinta padamu sekali lagi. ”

aku mengekspresikan diri aku dengan jujur ​​dan melihat mereka kembali menatap aku sambil tersenyum bahagia. aku juga senang karenanya.

Itulah mengapa aku percaya bahwa upaya pembunuhan mereka sebelumnya hanyalah imajinasi aku…

Tidak lama kemudian, giliran kami datang jadi kami tunjukkan kartu guild kami dan diizinkan masuk tanpa masalah.

“… Mari kita lihat… Pertama, aku ingin kembali ke rumah aku dan meminta maaf kepada orang tua aku karena pergi seperti itu. aku juga ingin ibu aku memasak setelah beberapa saat. ”

Aku meregangkan diriku sambil mengatakan itu tapi karena suatu alasan Kagane berkata padaku 'Berhenti!'.

“O-Onii-chan !! kamu bisa melakukannya kapan saja !! M-Mari kita cari dulu … Aria !! Tidak, sebelum itu kita perlu makan siang! aku yakin semua orang lapar! Sudah dua setengah tahun sejak kau pergi dari sini !! Ibukota Kekaisaran memiliki banyak toko baru, dan banyak makanan lezat baru !! Aku akan memberimu makanan yang aku rekomendasikan jadi ayo makan dulu !! ”

“Mh ~ Tidak apa-apa juga menurutku… Aku sudah lama jauh dari ibu kota jadi diharapkan pemandangan kotanya akan berubah… Ini juga bisa berfungsi sebagai tur gadis jadi ayo makan dulu di toko yang direkomendasikan Kagane. ”

aku memeriksa dengan semua orang dan mereka semua mengangguk mengatakan bahwa mereka tidak keberatan.

“… Ha… Itu berbahaya… Apa yang harus aku lakukan? aku lupa bahwa aku membiarkannya seperti itu … Jika seseorang menggunakan … "
“Kagane! Apa yang terjadi? Apakah kamu terluka di suatu tempat? "

aku mencoba untuk pindah ke sini sekarang ketika aku melihat Kagane menggumamkan sesuatu jadi aku memanggilnya dan tubuhnya melompat sejenak. Apa yang terjadi? Apakah dia benar-benar terluka di suatu tempat? Khawatir aku mencoba untuk pergi ke tempatnya tetapi sebelum itu Kagane menoleh kepada aku dan tersenyum seolah mengatakan tidak ada yang terjadi.

“Tidak ada yang salah Onii-chan !! Ayo pergi ke toko yang aku rekomendasikan! Sebelah sini! Ayo ayo!!"

Dan seperti itu, dengan Kagane yang memimpin, kami pergi ke toko itu. Aku memiringkan kepalaku ke samping, berkata, 'Baiklah. 'Dan mengikuti mereka.

Tempat di mana Kagane memimpin kami berada di jalan utama ibu kota dan tidak akan berlebihan untuk mengatakan bahwa itu adalah distrik terbaik di sekitarnya. Tampaknya menjadi toko yang beroperasi sebagai restoran di siang hari dan sebagai bar di malam hari. Fasadnya juga mengesankan dan sepertinya toko yang disukai wanita karena kami mengintip dari luar dan melihat banyak pelanggan wanita di dalamnya. Ini memang tampak seperti toko yang populer tetapi apakah kita bisa masuk? Sementara aku memikirkan itu, Kagane menyelinap masuk dan membicarakan sesuatu dengan seorang karyawan dan dalam sekejap, semua karyawan menyiapkan tempat duduk kami untuk kami di luar dan menunjukkan kami masuk.

“Uhm… Apakah ini oke?”

Sementara aku duduk, aku bertanya kepada Kagane apakah ini baik-baik saja.

“kamu tidak perlu khawatir, karena pemilik toko ini adalah aku! Atau lebih tepatnya, perusahaan aku mengelola toko ini. ”

Seberapa luas kamu menyebar ke … aku hanya akan bangga pada saudara perempuan aku …

Setelah itu, banyak hidangan dibawa ke meja kami dan kami makan semuanya. Pudin sangat enak.

Saat kami sedang makan dengan hati-hati, tiba-tiba jalanan di depan menjadi ramai. Apa itu? Kami semua mengalihkan pandangan kami ke luar dan tampaknya keributan itu disebabkan oleh seorang wanita lajang yang berjalan di sini…

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List