hit counter code That Person. Later on… – Chapter 177 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 177 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 177
Bab 177 – Yang di dalam mansion

Dari resepsionis, Haosui mendengar beberapa info tentang di mana Aria berada, jadi sekali lagi dipimpin oleh Kagane, kami menuju ke rumah besar yang berada di pinggiran distrik bangsawan. Aku berjalan di depan dan saat mengikuti Kagane, aku menurunkan bahuku dan mendesah.

aku masih tertekan dengan apa yang dikatakan resepsionis… Dia tidak harus pergi sejauh itu… sebagai permulaan, Meru adalah real deal dan aku yang paling sadar akan keunikan wajah aku… ugh…

Aku berkata pada diriku sendiri bahwa aku tidak bisa terus seperti ini jadi aku menampar dua kali pipiku dan mengganti persneling. Kita mungkin bertemu Aria sebentar lagi. aku mengatakan kepada gadis-gadis itu bahwa aku mungkin melarikan diri, jadi aku meminta mereka untuk menahan aku jika aku harus melakukan itu. Tapi setelah kupikir-pikir, tempat Aria berada mungkin juga tempat pesta Pahlawan, kan? Tidak ingin … Aku tidak ingin bertemu Hero-sama … Tidak bisakah kita membuatnya jadi aku berbicara hanya dengan Aria?

Tidak peduli seberapa banyak aku pikir aku tidak dapat menemukan ide yang bagus dan sambil memikirkan itu, kami mulai melihat tempat tujuan kami. Sementara kami mendekat, kami mengintip ke dalam dan menemukan rumah besar berlantai dua dengan taman kecil. Tetapi bahkan jika itu di Distrik Bangsawan, tidak ada yang menjaga pintu masuk, di taman satu-satunya pohon yang layu dan penuh dengan rumput liar, jendelanya diblokir dengan papan kayu mungkin agar bagian dalamnya tidak terbakar matahari , dan kita tidak bisa melihat ke dalam. Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, ini bukanlah tempat tinggal orang. Apa Aria benar-benar disini?

Sementara kami dengan ragu-ragu melihat rumah besar itu, kami melihat pintunya terbuka sedikit. Apakah orang benar-benar ada di dalam? Begitu, mereka mungkin ada di sini karena permintaan. Jika demikian, mari kita periksa di dalam untuk berjaga-jaga…

Sebaliknya, apakah tidak apa-apa bagi kita untuk masuk ke dalam saja? Selagi aku memikirkan itu…

“… Tidak masalah, tidak ada orang yang tinggal di sini. Hanya saja terkadang kamu bisa melihat orang-orang di dalam jadi mereka menyebutnya rumah berhantu atau seperti yang dikatakan orang di guild kepadaku. aku juga mendapat izin untuk masuk. ”

Haosui memberitahuku itu. Bagaimana dengan rumah berhantu ?! Itu pertama kali aku mendengarnya! Tunggu sebentar … Jika memang ada hantu, akankah serangan kita berhasil …? Itu mengganggu aku… jika itu yang terjadi, aku hanya akan menggunakan pendewaan dan menghapusnya…

Saat aku menoleh untuk memeriksa para gadis, mereka semua terlihat tenang. Eh? Apakah kamu tidak takut? Itu hantu, tahu? Hantu . Ketika aku memberi tahu mereka bahwa mereka menjawab bahwa mereka tidak takut… Mereka sangat kuat… Haa… aku terlihat bodoh karena takut… Tidak, aku tidak takut !! Jika aku mengatakan aku tidak takut maka aku tidak takut !!

aku mengkonfirmasi dengan semua orang dengan satu kata dan kita semua masuk ke dalam mansion.

Bagian dalam tampaknya dibersihkan secara berkala karena aku tidak dapat melihat debu yang menumpuk di lantai … Freud merayap ke meja di samping pintu masuk dan menelusuri permukaannya dengan jarinya dan berkata '… fumu' setelah memeriksanya. aku agak ingin bertanya siapa menurutnya dia.

Tidak ada yang akan datang dari kami yang berdiri di sini jadi kami memutuskan untuk menjelajahi bagian dalam mansion.

"Aku akan melihat ke lantai pertama jadi kalian para gadis …"
"" "Akan ikut denganmu!" ""
“… Eh?”

Mengapa? Itu tidak efisien.

"Kamu memberi tahu kami Wazu-san,"
“Untuk tidak membiarkanmu kabur saat bertemu Aria-san. ”
"Tapi jika kita bergerak secara terpisah,"

“Dan kamu tiba-tiba bertemu Aria,”
“… Kami tidak akan bisa menangkap Danna-sama. ”
“Jadi kita akan pindah bersama selamanya!”
"Iya . Dalam sakit dan sehat. ”

Dalam sakit dan kesehatan tidak ada hubungannya dengan itu sekarang … Tapi dari mata mereka aku bisa melihat betapa seriusnya mereka.

“… Mengesampingkan untuk saat ini tentang 'dalam penyakit dan dalam kesehatan'… Memang benar jika aku bertemu dengan Aria sendirian, aku akan melarikan diri tanpa ragu… Baik, ayo pindah bersama. ”

Karena jelas bahwa aku akan lari jika aku sendirian, kami memutuskan untuk pindah bersama.

Kami mulai dengan menjelajahi lantai pertama terlebih dahulu.

"Sebelum kita mulai mencari … Itu akan mengalahkan tujuan kita datang ke sini jika kita melewati Aria sementara kita mencari di dalam jadi aku pikir seseorang harus tinggal di pintu masuk untuk berjaga-jaga. ”

Saat aku mengatakan itu, para gadis menatapku dengan tidak menyenangkan. Sepertinya mereka semua ingin pergi bersamaku. aku senang kamu merasa seperti itu dan aku juga ingin bertemu dengan kamu semua, tetapi menurut aku seseorang harus tetap di sini. Sementara aku memikirkan apa yang harus dilakukan, sebuah tangan muncul dari belakang para gadis.

“Kalau begitu aku akan tetap tinggal. ”

Freud mengambil inisiatif untuk tetap tinggal. Mari kita terima tawarannya.

Freud … aku tidak akan melupakan kamu …
“Wazu-sama, aku masih hidup. ”

Aku tidak bisa mendengarmu ~~

aku membungkuk kepada Freud untuk saat ini sebagai rasa terima kasih karena telah tinggal di sini dan mulai menjelajahi lantai pertama dengan para gadis.

Lantai pertama memiliki ruang makan dan ruang tamu dan lebih banyak barang untuk menghibur orang tetapi setelah melihat ke seluruh lantai, apalagi Aria, kami tidak menemukan siapa pun. Dalam eksplorasi kami, kami juga mencari lantai tetapi tampaknya tidak ada ruang bawah tanah jadi kami pindah ke lantai dua.

Lantai dua, tidak seperti lantai pertama, adalah tempat tinggal orang dan memiliki banyak ruangan. Orang-orang yang tinggal disini sepertinya suka membaca karena masih banyak rak buku yang tersisa. Nah, hanya rak yang tersisa…

Dan satu-satunya ruangan yang tersisa untuk mencari adalah yang ada di sudut lantai dua. Jika kamu berpikir tentang pemilik mansion, itu mungkin sebuah ruang kerja … Kami belum bertemu siapa pun sampai di sini jadi jika ada seseorang di mansion ini seharusnya ada di sini … Mungkin juga pintu mansion terbuka dengan sendirinya …

aku mengambil keputusan, membuka pintu dan masuk ke dalam.

“Ya! kamu akhirnya datang, aku bosan menunggu. ”

Di dalam tidak ada furnitur, hanya meja dan seseorang yang duduk di meja itu memberikan senyum polos kepada kami.

Pria itu mengenakan pakaian serba hitam, dan menutupi wajahnya dengan tudung… pria itulah yang mengirim Meru ke tempat Haosui.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List