hit counter code That Person. Later on… – Chapter 178 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 178 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 178
Bab 178 – Percakapan kita dengan orang itu.

“Untuk saat ini izinkan aku memberimu selamat !! kamu akhirnya datang ke Ibukota Kekaisaran! Aku ingin bertemu denganmu! ”

Pria berpakaian serba hitam itu bertepuk tangan ke arah kami, aku segera melemparkan pukulan padanya.

Tapi tinjuku berhenti 1 cm di depannya. aku tidak bisa melangkah lebih jauh.

“Hahaha, tidak ada gunanya !! Kamu tidak bisa melukaiku !! ”
“Guh… Kenapa aku tidak bisa lewat?”

Aku mengertakkan gigi dan mengerahkan semua kekuatanku tapi aku tidak bisa bergerak lebih jauh. Pria itu menatapku dan tanpa mengubah senyumnya terus berbicara.

“Karena di ruangan ini aku memasang“ No damage barrier ”.

… Tidak ada penghalang kerusakan? aku melompat mundur dari sana dan berkumpul dengan para gadis. Ketika aku melihat untuk melihat apa yang gadis-gadis itu lakukan, Naminissa, Narelina dan Haosui, yang telah bertemu dengannya sedang memelototinya dan Sarona, Tata, Kagane dan Mao memiliki wajah yang bertanya 'Siapa dia?'. Haosui adalah yang paling terpengaruh olehnya jadi aku mencoba menenangkannya. Meru juga melihat pria itu sambil sedikit menggeram.

Setelah aku dengan ringan menjelaskan kepada gadis-gadis itu apa yang terjadi, aku bertanya kepada Naminissa.

“Naminissa, apakah kamu tahu 'Tanpa penghalang kerusakan'?”
“Tidak ada penghalang kerusakan? Jika aku benar, itu adalah penghalang di mana setiap serangan menjadi dibatalkan, yang berlaku juga untuk pihak lain sehingga sebagian besar digunakan dalam pembicaraan damai antar negara … kamu membutuhkan item sihir untuk dapat melemparkannya … "

Ke mana pun aku melihat, aku tidak dapat melihat yang seperti itu. Jadi itu berarti dia melemparkannya sendiri …? Aku menoleh untuk melihat pria itu tetapi seperti biasa dia memiliki senyuman di wajahnya dan mengangkat dagunya seolah meremehkan kami.

"Hahaha, itu benar, itu benar benar benar! 'Tanpa penghalang kerusakan' ini tidak memungkinkan bagi 'seseorang' untuk menyakiti 'orang' lain sehingga selama kamu adalah 'orang', kamu tidak akan terluka. ”(T / N:‘ Orang ’seperti dalam‘ manusia ’.)

Dia memberi kami penjelasan… Apakah orang ini bodoh? Dia memberi kita penjelasan tentang hal ini kepada kita yang jelas-jelas memusuhi dia… Tapi mengapa dia begitu menekankan bagian 'pribadi'?

"Eh? kamu masih belum mengerti? Itu berarti bahwa selama kamu adalah 'orang', kamu tidak akan dapat menyakiti aku. Selama kamu adalah 'orang' itu. ”

Bajingan ini … Aku mengerti apa yang dia coba katakan. Dengan kata lain, selama ras kamu ditandai sebagai 'manusia' (T / L: 'Orang'), kamu tidak akan dapat melakukan apa pun. Itu berarti bajingan ini tahu tentang pendewaanku… Apa dia melihatku bertarung di suatu tempat?

Tapi selama dia dalam pandangan aku, itu tidak masalah. Jika aku melakukannya, sama dengan dia tidak tahu. Mari kita tetap siap untuk mengaktifkan pendewaan saat dibutuhkan.

“kamu tidak harus begitu berhati-hati. Suatu hari aku kekurangan waktu sehingga saat ini aku ingin berbicara dengan kamu dengan nyaman. ”
“Aku tidak punya apa-apa untuk dibicarakan denganmu. Jika kamu masih memiliki bola itu, serahkan kepada aku. aku akan hancurkan semuanya. ”
"Itu akan menjadi masalah … Atau itu yang ingin aku katakan tetapi aku hanya memiliki satu bola merah dan satu bola hitam yang tersisa … apa yang harus aku lakukan ~?"

Bajingan ini … Itu saja … Aku akan menggunakan pendewaan dan membiarkannya tak berdaya …

“Jangan terburu-buru !!”

Pria itu meletakkan tangannya di depan untuk menghentikan aku. aku telah berpikir bahwa dia tampaknya melihat gerakan aku dan itu menjijikkan.

“Kamu punya urusan dengan 'dia', kan?”

Pria itu menjentikkan jarinya dan dari belakangnya seorang wanita lajang muncul.

"Aria !!"

Naminissa meninggikan suaranya dan mencoba lari ke arahnya tapi …

“… Dia bukan dia. Dia adalah penipu yang kita temui sebelumnya. ”

Aku menyangkalnya dengan tenang. Mungkin karena suaraku yang tenang, Naminissa menghentikan kakinya dan aku meraih lengannya dan menariknya ke belakangku.

“Ehh… Kamu benar-benar tahu… Itu mengejutkan !! Bukan aku, pahlawan atau siapa pun yang bisa mengatakan … Apakah ini kekuatan cinta? "

Aku penasaran…

Fake Aria menunjukkan senyuman tipis dan menjawab pertanyaan pria tersebut.

“Ya, itu dia. aku juga terkejut… seperti yang diharapkan… ”

aku tidak dapat mendengar bagian terakhir tetapi Fake Aria bersandar ke arah pria itu.

"… Apakah kamu ingin memastikan itu?"
“Tidak, tidak, aku mengatakan ini dari awal, bukan. aku ingin bertemu dengan kamu! aku ingin berbicara dengan kamu di mana tidak ada yang bisa mengganggu kami. Aku juga punya hal lain yang harus dilakukan jadi aku tidak sebebas itu jadi aku menunggumu di sini. Itulah mengapa saat kamu memasuki Ibukota Kekaisaran, aku memberikan informasi kepada Guild Petualang bahwa Aria Palsu ini ada di sini. aku pikir kamu pasti akan bertanya kepada serikat Petualang terlebih dahulu. Tetapi ketika aku sedang menyelidiki, sesuatu yang mengejutkan muncul! Siapa yang menyangka bahwa kamu tahu Wanita Suci pesta Pahlawan Aria !! Ah, jangan khawatir, aku punya beberapa hadiah untukmu !! ”

aku tidak tahu apakah caranya berbicara atau keberadaannya sendiri yang memberi aku perasaan tidak menyenangkan… Seolah-olah dia adalah seseorang yang tidak ingin aku kenali… Atau terlibat dengan…

“… Dan, apa yang ingin kamu bicarakan denganku?”
“Sebelumnya aku harus memperkenalkan diri dengan baik. aku akan berbicara tentang bagian penting setelahnya… Apakah? Atau bukan? Nah, siapa yang peduli! Senang bertemu kamu… atau mungkin sudah lama? Siapa peduli juga! Nama aku Shiro. Asal nama aku karena rambut ini. ”

Ketika ia mengatakan itu, pria yang menyebut dirinya Shiro menurunkan kerudungnya dan dari dalam keluar rambut putih (T / L: kamu mungkin sudah tahu tapi 'shiro' 「白」 berarti putih) seperti salju dengan beberapa hitam di ujungnya dan kami dapat melihat wajah anak imut yang lugu.

“Ah, kamu tidak perlu memperkenalkan dirimu, aku mendongakmu… Ini bukan seperti kita orang asing sekarang jadi aku memanggilmu Wazu-kun !! Maksudku, bagaimanapun juga kita kembar, Wazu-kun !! ”

A-WHAAAAAAT !!

"Hanya bercanda!"

aku ingin memukul bajingan ini begitu keras. Aku akan pergi menanyai orang tuaku.

"Dan?! Apakah aku mengejutkan kamu ?! Apa aku membuatmu takut ?! ”

Tanya Shiro merasakan kegelisahanku.

“Ah itu menyenangkan. Tapi sekarang dengan pembicaraan serius… Wazu-kun dan aku adalah 'makhluk palsu'. ”

'Makhluk palsu'?

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List