hit counter code That Person. Later on… – Chapter 179 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 179 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 179
Bab 179 – Jika kamu datang, beri tahu kami terlebih dahulu.

"Apa yang kamu maksud dengan 'Makhluk palsu'?"

Aku bertanya pada Shiro yang sedang duduk di meja sambil menghadapinya dan senyumnya yang tidak berbahaya semakin dalam dan dengan senang hati menjawabku.

"Tentu saja aku akan memberitahumu, itu sebabnya aku sudah menunggumu di sini. Tapi sebelum itu, biarkan dia memperkenalkan diri kepada kamu. ”

Dengan kata-kata Shiro, Fake Aria yang bersandar padanya berdiri, menoleh padaku, mengambil langkah maju dan saat berdiri di depan Shiro, tubuhnya diselimuti oleh cahaya hitam.

Aku terpesona oleh cahaya itu tetapi ketika pandanganku kembali, aku melihat bahwa Shiro masih duduk di meja tetapi Aria Palsu yang ada di depannya tidak terlihat. Sebagai gantinya adalah seorang wanita dengan rambut sangat hitam yang terlihat seperti lukisan yang mencapai lantai dan dengan ciri-ciri yang indah tapi dari matanya aku bisa merasakan kekejaman dan kedinginan. Tubuhnya yang proporsional ditutupi oleh gaun hitam. Hanya saja dari wanita itu aku tidak bisa merasakan kehadiran 'manusia', jika aku harus mengatakan, kehadirannya terasa dekat dengan para Dewi.

Wanita itu dengan anggun membungkuk ke arah kami.

“Senang bertemu denganmu dalam bentuk ini… Aku adalah salah satu pilar yang disebut Dewi Kegelapan. ”

Kegelapan … Itu sebabnya dia memiliki kehadiran yang mirip dengan para Dewi. Aku baik-baik saja dari hanya merasakan kehadirannya tetapi ketika aku menoleh untuk melihat gadis-gadis di belakangku yang mengerucutkan bibir seolah-olah untuk menahan sesuatu dan mereka tampaknya tidak dapat bergerak sendiri. Mereka tampak gemetar. Mereka harus takut pada Dewi Kegelapan yang tidak mereka kenal. Untuk saat ini mari kita konfirmasikan sementara aku merasa lega melihat mereka baik-baik saja.

… Satu-satunya yang bisa bergerak sekarang adalah aku jadi aku harus melindungi para gadis…

Aku menempatkan diriku di depan para gadis untuk menutupi mereka dan berbalik untuk melihat lagi ke Shiro dan Dewi Kegelapan.

“… Aku mengerti bahwa kamu adalah real deal dari kehadiranmu… Itu berarti bahwa kamu adalah jenis makhluk yang sama dengan para Dewi, ri… ght… eh?”

Saat aku mengatakan bahwa dia adalah Dewi Kegelapan yang sama, menggantung gantungannya dan mulai gemetar seolah menahan sesuatu. Dan entah bagaimana, dari Dewi Kegelapan aura hitam mulai muncul… Aku tidak tahu kenapa dia menjadi seperti ini dan bertanya-tanya apa yang harus kulakukan, aku menoleh ke arah Shiro, dan merasakan penampilanku, Shiro membuat wajah bermasalah dan memberikan senyuman kalah.

*retak!*

… Mh? Tadi, aku mendengar sesuatu yang pecah…

“Bajingan !! Jangan gabungkan aku dengan anak-anak nakal itu !! ”

Teriakan Dewi Kegelapan bergema. Dari wajahnya yang diwarnai oleh amarah dan ekspresinya yang membekukan darah, aku menyadari sesuatu…

Ah, aku menginjak ranjau darat…

“Dewi Cahaya itu tidak lain adalah rakus namun dia memiliki agamanya sendiri! Dewi Bumi itu bertindak keibuan tetapi sebenarnya adalah seorang masokis yang ekstrim! Dewi Perang itu mengklaim menguasai perang tetapi tidak bisa melawan dirinya sendiri! Bahwa Dewi Laut memiliki hati seluas laut? Ha! Sesempit kolam kecil! Dewi Langit itu memiliki kekuatan paling besar tetapi tidak mengangkat satu jari pun! Jangan bilang aku sama seperti gadis-gadis kecil itu !! Pertama-tama, kelahiran kita berbeda dan aku hidup lebih lama dari mereka !! ”

Ehh … aku tidak mengatakan itu. Atau lebih tepatnya, Dewi sebenarnya adalah Dewi Cahaya… dan ada juga Dewi Langit yang belum pernah aku temui… Sampai kamu menjadi marah ini, seberapa besar kamu membenci mereka…?

Selagi aku dibingungkan oleh transformasi Dewi Kegelapan, dari saku dadaku, kartu guildku tiba-tiba terbang keluar dan mulai memancarkan cahaya.

* Kaaaaaa! *

Ruangan itu bermandikan cahaya hangat dan aku melihat Dewi berdiri mengudara sambil meraih kartu guildku di antara jarinya… tidak tunggu, dia adalah Dewi Cahaya. Aku menghadap ke belakang Dewi Cahaya jadi aku bisa melihat ekspresinya tapi aku bisa melihat bahwa Dewi Kegelapan memiliki ekspresi yang bahkan lebih gelap … Gadis-gadis itu dilepaskan dari tekanan kehadiran Dewi Kegelapan tetapi dengan penampilan Dewi lain, mereka merendahkan diri dan masih tidak bisa bergerak.

“… Uhm… Dewi?”

Aku dengan takut-takut memanggilnya dan Dewi Cahaya menoleh kepadaku dan memberiku senyum terbaiknya mengembalikan kartu guildku.

“Wazu-san… Tunggu sebentar! aku hanya akan membuang sampah yang tahu hanya akan menjadi sangat cepat bertahun-tahun … setelah itu mari kita lihat. ”

Setelah mengatakan itu, Dewi Cahaya berbalik sekali lagi untuk menghadapi Dewi Kegelapan.

"Aku mendengarkan dalam diam tapi kamu masih sama, kan? LADY LADY, sudahkah kamu mempersiapkan diri? "
“Tepat di saat yang tepat! Dasar gadis kecil nakal !! Mari kita lihat apakah kamu punya nyali !! ”

Dewi Cahaya dan Dewi Kegelapan perlahan mendekat.

“Ohh, Ohh, Ohh !!”
“Ohh, Ohh, Ohh !!”

Dua dewi pilar mengerutkan alisnya dan semakin mendekat, dan meski jaraknya 1 cm, mereka terus saling melotot.

"Aku akan mengakhiri hidupmu di sini, sekarang !!" (T / L: Kehidupan ditulis sebagai 'kehidupan ilahi' 「神 生」 berbeda dengan 'kehidupan manusia' 「人生」)
“Aku ingin melihatmu mencoba !!”

aku pikir kebuntuan mereka akan terus berlanjut tetapi mereka saling melemparkan pukulan kanan yang kuat satu sama lain tetapi mereka menghentikan pukulan yang lain dengan tangan kiri dan bergulat seperti itu.

“Fugigigigigi… !!”
“Fugugugugugu… !!”

Melihat mereka bersaing dengan kekuatan yang sama, aku memikirkan sesuatu.

Saat aku melihat pertarungan yang buruk ini, aku khawatir … Apakah dunia akan baik-baik saja dengan para Dewi seperti ini?

Selagi aku berpikir bahwa aku tiba-tiba bertukar pandangan dengan Shiro… Tidak ada yang akan keluar dari melihat pertarungan mengerikan para Dewi jadi aku akan melanjutkan pembicaraanku dengan orang ini…

Hal tentang 'Makhluk Palsu' sedikit mengganggu aku…

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List