hit counter code That Person. Later on… – Chapter 180 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 180 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 180
Bab 180 – "Makhluk Palsu"

Aku bergerak menuju Shiro sambil melihat pertarungan para Dewi.

aku merasa dari Shiro bahwa dia berasal dari ras manusia jadi, karena kita berada di dalam 'No Damage Barrier' tidak akan ada pertempuran.

Saat aku berjalan di samping pertarungan dewi, aku mendengar "" Gugigig … "" Maaf, aku akan bicara penting dengan Shiro jadi bisakah kau diam sebentar? aku tidak keberatan kamu berkelahi tetapi tetap tenang agar tidak mengganggu kami.

Aku mendekati Shiro, melipat tanganku dan bertanya padanya.

"Dan? Apa maksud kamu bahwa kami adalah 'Makhluk palsu'? ”

Saat aku menanyakan itu, Shiro memberiku wajah bahagia.

“Benar, para Dewi sepertinya sibuk jadi mari kita lanjutkan pembicaraan kita. Saat itu aku berpikir bahwa Wazu-kun hanyalah manusia yang sangat kuat tetapi setelah aku menyelidiki lebih dalam aku menyadari bahwa kami adalah makhluk yang serupa. Meskipun ada beberapa permusuhan di antara kami, itu masih menarik! "
Makhluk serupa?

Aku tidak mengerti apa yang kamu katakan… Tunggu… Makhluk serupa… Dan dia juga tahu tentang keilahianku… Aku tidak mau mengakuinya tapi kita berdua memiliki dewa di sisi kita… Dan rambutnya juga hitam dan putih seperti milikku … Yang berarti jika dia seperti aku … Maksudmu … ?!

“… Maksudmu bukan kamu juga… ?!”
"Betul sekali! aku juga menerima berkah dari Dewi Kegelapan dan juga bisa menggunakan 'Deifikasi'. "

aku menjadi tercengang dengan apa yang dia katakan. aku membuka lengan aku dan mengangkat kewaspadaan. Seolah menimbang apa yang aku pikirkan, Shiro memberikan senyum yang sangat menyenangkan.

“Jangan khawatir, aku tidak berencana melawanmu di sini. aku benar-benar hanya ingin bicara. Dan tidak seperti dirimu, aku hanya bisa menggunakan pendewaan sesaat… Haa… ”

Shiro memancarkan perasaan kecewa. Tapi aku tetap tidak bisa lengah. Biarpun hanya sesaat tapi dia masih bisa menggunakan pendewaan… Dan itu artinya dia juga bisa memiliki kekuatan yang sebanding denganku. Aku melirik gadis-gadis itu.

“aku juga tidak berencana melakukan apa pun pada mereka. Dan aku sudah mengatakan bahwa aku bisa menggunakannya untuk sesaat … aku tidak bisa memikirkan menang melawan Wazu-kun yang bisa menggunakannya untuk waktu yang lama … untuk saat ini. "
"… Untuk saat ini berarti kamu berencana untuk menjadi lebih kuat lagi nanti … Kalau begitu aku harusnya sekarang …"

… Gunakan pendewaan dan…

“Sebaiknya tidak. Jika kamu menyakiti aku sekarang, aku tidak tahu apa yang mungkin terjadi pada orang yang aku persiapkan sebagai hadiah. "

… Seseorang yang dia persiapkan sebagai hadiah… Apakah yang dia maksud Aria…? Bukannya aku tidak merasa bahwa aku tidak akan bisa melakukan sesuatu tentang Aria, tapi pria ini memiliki Dewi bersamanya jadi aku tidak bisa mengambil tindakan sembarangan.

Aku lengah dan melipat tanganku lagi, kalau-kalau terjadi sesuatu.

"Kamu sudah siap."
"Tentu saja. aku tidak akan datang menemui kamu tanpa persiapan. aku masih memiliki hal yang harus dilakukan dan tujuan untuk dicapai! "
“Sebuah tujuan, huh… Dan apakah tujuan itu? Apakah itu ada hubungannya dengan kita berbicara? "
"Tentu saja."

Mengatakan bahwa Shiro turun dari meja dan dengan sikap tenang mendekati aku.

Tujuan aku adalah membangkitkan Dewa Jahat.
“… Dewa Jahat?”
"Eh? kamu tidak tahu? Apakah tidak ada yang memberitahumu? Lalu aku akan memberitahumu cara termudah. ​​"

Senyuman Shiro semakin dalam.

“Beberapa ratus tahun yang lalu ada Dewa. Dia adalah dewa yang jahat. Dia tidak memiliki nama, jadi dia disebut Dewa Jahat. Dan seperti namanya, Dewa Jahat berusaha menghancurkan dunia dengan kekuatan yang luar biasa. Tapi ada juga dewa yang mencoba menghalangi Dewa Jahat. Dewa yang menciptakan dunia dan Lima Dewi Pilar yang lahir darinya. Dewa-dewa itu meminjam kekuatan banyak manusia dan naga dan mempertaruhkan kelangsungan hidup mereka, bertarung dengan iblis yang lahir dari Dewa Jahat. Dan hasilnya adalah dunia yang kita tinggali sekarang. Dewa Jahat kalah. Tepatnya, Dewa Pencipta menggunakan setengah dari kekuatannya untuk membuat tujuh segel untuk menyegel Dewa Jahat dan Lima Dewi Pilar menggunakan tubuh mereka sendiri untuk membuat lima segel dan dengan demikian Dewa Jahat jatuh ke dalam tidur yang tidak akan dia lakukan. bangun… atau itu rencananya. ”

"… Dengan kata lain kamu berencana melepaskan segel itu."
"Betul sekali! aku percaya kamu bisa mengerti sekarang dengan apa yang aku katakan. Jika kamu ingat apa yang telah kamu lakukan sampai sekarang. "

Aku meletakkan tanganku di dagu dan mulai mengingat …

Tujuh meterai dan lima meterai… Jika aku menggabungkan kata-kata dan angka itu dengan apa yang telah aku lakukan sampai sekarang, aku dapat menemukan sesuatu. Kuncinya adalah bola hitam dan bola merah yang telah diberikan Shiro … Jika aku menghitung jumlah bola yang telah aku lihat, aku dapat memahami bahwa bola merah adalah kunci untuk tujuh segel dan bola hitam adalah kunci untuk lima meterai. Dan untuk mendukung hipotesis itu, setiap kali bola hitam digunakan, seorang Dewi bertambah di kartu guild aku … Tidak, tunggu … tapi pemikiran itu tidak menjelaskan satu bagian …

“… Lalu kapan segel Dewi Cahaya dilepaskan?”
"Fufu … Kamu juga bisa tahu itu jika kamu berpikir sedikit lebih. Sebuah petunjuk mungkin empat tahun lalu. "
"Empat tahun yang lalu?"

Empat tahun yang lalu adalah ketika Aria melakukan perjalanan untuk menaklukkan Raja Iblis …

"… Begitu, maksudmu mengatakan bahwa Raja Iblis adalah seseorang yang kamu persiapkan dengan bola merah?"
"Benar!! Raja Iblis itu adalah 'Kerakusan', seekor naga malang yang berjuang untuk sesuatu untuk dimakan. Dan sekarang hanya ada bola merah dan bola hitam… Kebangkitan Dewa Jahat sudah dekat. Dan kamu tidak punya cara untuk menghentikannya, Wazu-kun. "

Melihat Shiro terlihat sangat bahagia membuatku merasa tidak enak.

“Dan mulai sekarang adalah pembicaraan kita. kamu mengerti semua yang baru saja aku katakan, kan? ”
"Ya."
“Aku adalah utusan yang dipilih oleh Dewa Jahat dan Dewi Kegelapan yang lahir dari Dewa Jahat, dan kau Wazu-kun adalah utusan yang dipilih oleh Dewa Pencipta dan Dewi Lima Pilar !! Lihat? Kami adalah makhluk yang terlihat sama namun bukan makhluk palsu. "

aku tidak percaya aku adalah utusan Dewa … aku tidak merasakan hal seperti itu … atau berniat untuk …

Aku menoleh untuk melihat gadis-gadis itu.

Aku tidak bisa duduk dan melihat bagaimana dunia di mana gadis-gadis yang merawatku dihancurkan …

“Bahkan jika Dewa Jahat bangkit, aku akan mengalahkanmu bersama-sama !!”

Aku menoleh untuk melihat Shiro sekali lagi dan mengatakan itu. Shiro memberikan senyum paling cerah.

"Hahahaha!! aku tidak mengharapkan sesuatu yang kurang dari kamu !! Ini akan menghibur !! ”
“… Masih ada yang ingin aku tanyakan.”
"Apa itu?"
"Mengapa kau melakukan ini?"
“… Fufufu… Kenapa lagi! Karena itu menghibur !! ”
"Itu tidak terasa seperti jawaban …"
"Aku akan memberitahumu tentang diriku pada saat kita bertemu lagi … Ingatlah bahwa pada saat itu kita akan bertemu untuk saling membunuh."

Setelah mengatakan itu, Shiro menoleh ke arah Dewi Kegelapan.

Dewi Kegelapan, kita kehabisan waktu, jadi inilah waktunya untuk pergi!

Setelah mendengar Shiro, Dewi Kegelapan memutus tangan dengan Dewi Cahaya dan muncul di samping Shiro. Atau lebih tepatnya, apakah kamu bergulat tangan selama ini…? (T / N: Bayangkan sesuatu seperti ini)

Dewi Kegelapan berpaling ke Dewi Cahaya setelah muncul di samping Shiro dan mengangkat jari tengahnya.

“Dewi Cahaya !! Aku akan membunuhmu lain kali !! ”
"Itu kalimat aku, bodoh !!"

Dewi Cahaya juga mengangkat jari tengahnya setelah menerima tantangannya. Serius… ada apa dengan dewi ini…

“Sampai jumpa lagi, Wazu-kun !! Segera setelah kita pergi, 'Tanpa penghalang kerusakan' akan terangkat dan hadiah perpisahan aku akan muncul! aku sangat ingin melihat bagaimana kamu menghadapi apa yang akan terjadi !! "

Shiro melihat dan melambai padaku sambil mengatakan itu dan, bersama dengan Dewi Kegelapan, terbungkus kabut hitam dan menghilang. Dan sebaliknya, seorang wanita yang sedang tidur tertinggal di tempat itu. Aku bergegas ke wanita itu untuk memeriksanya.

… Itu bukan Aria …

Tapi pakaiannya memberikan kesan bahwa dia adalah seseorang yang berkelas. Saat aku selesai memeriksanya, Dewi Cahaya mendekatiku.

"… Aku harus mengakui sesuatu kepada Wazu-san."
"Apa itu?"
"Yang benar adalah…

… aku bukan hanya seorang Dewi. Aku sebenarnya adalah Dewi yang menguasai cahaya !! "
“… Ya, Dewi Kegelapan baru saja mengatakannya, dan aku agak curiga.”

Dewi Cahaya memberiku tatapan bingung sambil berkata "… Eh?". Ekspresi itu membuatku gelisah.

Bisakah para Dewi ini menang melawan Dewa Jahat…?

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List