hit counter code That Person. Later on… – Chapter 186 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 186 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 186
Bab 186 – Apakah kamu benar-benar mantan Raja?

Ibu Naminissa dan Narelina, Mirelina-okaasan pergi untuk menjemput ayah mereka, Givirio-san di pintu masuk. Setelah melihatnya dong itu, aku melepaskan kekuatanku dan berbaring di atas meja.

"A-Aku sangat gugup …"
"Kamu juga gugup, Wazu-sama?"

Melihat kondisi aku, Naminissa tertawa kecil dan aku menjawab pertanyaannya.

“Tentu saja aku akan… Itu milikmu dan ibu Narelina, kau tahu…? aku akan bermasalah jika mereka mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkan aku menikahi putrinya karena aku memberinya kesan buruk … "

Naminissa dan Narelina memerah pipinya sembari terlihat gembira dengan kata-kataku.

“Tidak apa-apa, Ibu tidak akan mengatakan itu, dan dia menghormati keputusan kita.
“Ya, dan bahkan jika orang tua kami menentang, kami tidak akan meninggalkan Wazu, apapun yang terjadi. Dan itu adalah perasaan yang kita semua miliki di sini. "

Gadis-gadis itu mengangguk pada kata-kata para gadis dan tersenyum padaku untuk membuatku merasa nyaman. Freud juga ada di antara mereka, tetapi aku tidak terlalu peduli dengan kamu…

Dan kami mendengar suara dua pasang anak tangga datang dari sini dari pintu masuk. Mereka adalah Mirelina-okaasan dan Givirio-san. aku bangkit dari tempat duduk aku dan bersiap untuk menyambut mereka dan setelah aku, semua orang juga berdiri. Orang yang datang ke ruang tamu adalah seseorang yang tampak seperti Navirio yang telah bertambah tua, wajah maskulin dengan janggut yang indah, kulit dengan kulit cokelat yang sehat dan corak yang berotot, pakaiannya bukanlah apa-apa yang akan dikenakan oleh mantan bangsawan dengan jenggot pendek. -kaus, celana pendek dan sandal, dan di punggungnya ada jaring ikan beraneka warna.

… Apakah orang ini adalah mantan Raja Givirio-san? Dia sama sekali tidak terlihat seperti bangsawan. Dia terlihat seperti nelayan pada umumnya …

Aku menoleh untuk melihat Naminissa dan Narelina untuk konfirmasi tetapi yang kulihat hanyalah wajah mereka yang terpana. Uhm… Apakah ini itu? Mereka terlalu terkejut dengan perubahannya? Tetapi untuk membuktikan bahwa orang berkulit cokelat di sini adalah Givirio-san adalah Mirelina-okaasan di sisinya.

"O-Otou-sama … Kenapa kamu begitu kecokelatan?"
“Oh !! Naminissa dan Narelina !! Bagaimana kabarmu Melihat kamu, aku dapat melihat bahwa kamu makan dengan baik jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan !! Ah ini, ini hadiah !! Hasil tangkapan pagi ini luar biasa !! aku pernah terlibat dalam industri perikanan, kamu tahu. aku mencoba sedikit dan itu benar-benar menghibur !! Setelah aku meninggalkan mahkota, aku tidak stres lagi dan mendapat perasaan pembebasan yang luar biasa, dan semua nelayan di kota ini adalah orang-orang hebat dan orang yang lebih tua memberi tahu kami rumah ini, kamu tahu? Apakah kamu tidak terkejut? Dan sekarang ada pembicaraan tentang membuat Serikat Nelayan yang asli di kota ini! Bagaimana menurut kamu? Haruskah kita membuatnya? ”

Dia menjawab pertanyaan Naminissa dengan penuh semangat. Atau lebih tepatnya, dia merasa cukup lemah dari caranya berbicara… Kupikir pembicaraannya akan berlanjut seperti itu tapi dia mengalihkan pandangannya dari Naminissa dan Narelina kepadaku. aku merasa sedikit gugup.

“Oh !! Apakah kamu Wazu-kun? ”
“Ah, Y-Ya !! Nama aku Wazu. ”

aku membungkuk dengan hormat.

“Ah, jangan khawatir! Jangan terlalu ketat !! aku berhenti menjadi Raja karena aku tidak suka itu! Dan selain itu kami diselamatkan oleh kamu! Sebaliknya, posisi kamu harus lebih tinggi. Dan selain itu, kamu bersama putri aku berarti kamu menikahi mereka, bukan? Maka kamu sudah menjadi keluarga !! kamu bisa memanggil aku ayah * tanpa syarat !! Atau lebih tepatnya, aku tidak akan menerima apa pun kecuali itu … !! Hanya bercanda." (T / N: Seperti dengan Mirelina, ayah sebagai ayah mertua tetapi dibaca sebagai Otou-san)
“Ha… Haa…”

Sangat ringan! Sikapnya sangat ringan! Givirio-otousan ini !!

“Lalu Mirelin

a, tolong masak ini untuk makan malam dengan lauk pauk. ”
"Ya sayang."

Givirio-otousan memberi Mirelina-okaasan jaring dengan ikan di dalamnya dan kemudian dia mendorong kami untuk duduk sementara dia sendiri mengambil tempat duduk. Freud juga membungkuk hormat saat Givirio-otousan melewati sisinya. Bisakah kamu melakukan itu untukku juga? Givirio-otousan duduk di depanku, membersihkan tenggorokannya dengan batuk dan bertanya padaku.

"Dan? Apa yang terjadi?"

Setelah ditanyai, kami memberi tahu mereka alasan mengapa kami datang ke sini dan seperti dengan Mirelina-okaasan kami memperkenalkannya kepada Putri Eris.

“A-Sudah lama, Givirio-sama !!”
“Oh! kamu adalah gadis Rusona. Memang sudah, sejak aku pergi untuk menyapa. ”

Jika aku ingat benar, Rusona adalah nama dari nama Raja negeri ini. Yah, aku tidak pernah melihatnya.

"Jadi kamu ingin menikahi Navirio?"

"Yah, kenapa tidak? Jika kamu baik-baik saja dengannya. Lebih penting lagi, apakah Rusona tahu? ”

“Gahh… Seperti biasa mengkhawatirkan hal-hal kecil… Dan meski begitu kau ingin menikahi Navirio kita?”

“Nah, yang tersisa adalah opini Navirio…”

Ya ya, kita harus bertanya padanya.

“Maaf, apakah kamu tahu di mana Navirio? Jika memungkinkan, kami ingin bertemu dengannya secepatnya. "

"Tidak, kami baru saja mendengar bahwa dia pergi untuk memusnahkan beberapa bajak laut …"
"Ahh itu benar. aku yakin dia pergi sekitar sepuluh hari yang lalu. "

… Sepuluh hari yang lalu… Sudah lebih lama dari yang aku kira…

"Dan ke mana dia menuju?"
"Menurutku dia pergi ke pulau terpencil yang berjarak sekitar 3 km dari pantai yang dekat dengan kota ini."

Setelah mendengar info itu, aku mengangguk dan berbalik untuk melihat gadis-gadis itu.

"Kamu mau pergi?"

Sarona meminta aku untuk mengkonfirmasi dan aku mengangguk.

"Ya, dia mungkin sudah ada di sana jadi aku akan menemuinya dan melihat apa yang terjadi di sana juga."

Kali ini aku akan pergi sendiri.

Setelah mengatakan itu, gadis-gadis itu menatapku seolah bertanya 'mengapa?' Dan jadi aku memberi tahu mereka.

“Pertama, kita tidak tahu kapan ksatria dan tentara dari Iscoa akan datang jadi aku ingin kamu tinggal di sini untuk menangani mereka, dan juga Naminissa dan Narelina akan bertemu orang tua mereka setelah sekian lama jadi aku ingin mereka tinggal bersama mereka. untuk sementara waktu … Dan ini adalah alasan yang paling penting dan paling sulit … Pindah sendiri akan lebih cepat. Seiring berlalunya hari, aku pikir lebih baik bergegas. "

Gadis-gadis itu memberiku wajah yang tidak bahagia. Yah, aku juga tidak ingin berpisah denganmu tapi, situasi ini membuatku merasa tidak enak, jadi aku harus tegas dengan mereka…

"Ayo, percayalah padaku dan tunggu di sini … Aku pasti akan membawa kembali Navilio dan teman-temannya."

“… Dimengerti.”

"aku akan meninggalkan Onii-sama dalam perawatan kamu."

"… Aku akan menanggungnya."

“Itu artinya kita membutuhkan lebih banyak pelatihan…”

Saat memasang wajah jengkel, mereka mengerti bahwa lebih baik bergegas dan memberi aku konsentrasi.

"… Maafkan aku."

aku tidak tahan dan meminta maaf kepada mereka, dan dengan wajah bermasalah mereka memberi tahu aku.

“K-Kamu tidak perlu meminta maaf, Wazu-san !!”

“Kamu tidak perlu khawatir tentang itu !!”

“… Tidak apa-apa, kita adalah istri Danna-sama.”

“Jangan khawatir !! Kami akan menjadi lebih kuat mulai sekarang !! ”

"Terima kasih…"

Para gadis menyemangati aku saat aku meminta maaf, aku harus menjawab perasaan mereka.

"Kita akan berlatih lebih keras ketika aku kembali!"
"" "Kami akan menunggu !!" ""

Aku mengatakan itu dan gadis-gadis itu menjawabku dengan kepalan tangan mereka yang tinggi. Ini menjadi menyenangkan. Aku serius akan melatihmu keras.

Jadi aku mendengar detail pulau sepi dari Givirio-otousan, dan setelah memberi tahu gadis-gadis itu, "aku akan segera kembali". aku meninggalkan mereka untuk merawat Meru dan segera pergi.

Freud mengatakan bahwa dia perlu mendiskusikan sesuatu dengan Givirio-otousan sehingga dia tetap tinggal … Bukannya aku ingin kau datang …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List