hit counter code That Person. Later on… – Chapter 187 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 187 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 187

Bab 187 – aku pikir sudah saatnya kamu datang.

Saat aku meninggalkan Port Town Motanpe, penjaga di samping gerbang bertanya kepada aku, "Oh, apakah kamu sudah pergi?" jadi aku mengatakan kepadanya bahwa karena aku mengkhawatirkan Navirio, aku akan mendekatinya, jadi dia mengatakan kepada aku, "Memang benar aku sudah lama tidak melihatnya … Tolong rawat dia." dan menundukkan kepalanya jadi aku dengan jujur ​​menjawabnya "Ya."

Jadi aku mulai berlari menuju pantai, aku diberitahu.

aku sampai di pantai dalam waktu singkat dan melihat ke arah laut.

“Uhm… Apa yang itu?”

aku melihat satu pulau yang jauh. Sekitar 3 km dari sini. Hanya untuk memastikan aku mencari pulau lain tetapi sepertinya tidak ada. aku yakin itu adalah tempat yang mereka ceritakan. Ketika aku memeriksa sekelilingnya, aku menemukan tempat yang bagus. Karena ini adalah tempat yang sedikit terpencil, orang-orang tidak mudah datang ke pantai ini sehingga tidak akan ada orang yang mengganggu kami sehingga aku dapat mengajak gadis-gadis untuk berenang. Mari kita bawa mereka ke sini lain kali.

Ups, sekarang yang penting adalah Navirio dan krunya. Dari apa yang aku diberitahu, Navirio dan Orlando dan 10 ksatria pergi dalam perjalanan pemusnahan bajak laut. Dan sarang bajak laut ada di pulau itu …

aku melakukan beberapa latihan pemanasan dan berlari menuju laut.

* Shaaaa… *

Dengan suara itu, aku berlari ke atas permukaan air. Teorinya sederhana. Aku mengambil kakiku sebelum bisa tenggelam. Hanya itu saja. Meski tidak dengan kecepatan biasa…

Dan seperti itu aku menempuh jarak 3 km dengan sprint dan ketika aku semakin dekat dengan pulau, aku melompat sedikit dan mencapai pantai pulau dengan aman.

Mari kita lihat di mana Navirio dan perusahaan bisa …

Pulau ini tidak terlalu besar jadi aku mulai mencari keberadaan orang … Perasaan buruk aku menjadi kenyataan karena aku tidak dapat merasakan satu orang pun. Dan kapal tempat Navirio dan krunya datang tidak terlihat. Tetapi di pasir pantai aku dapat melihat jejak kaki yang tak terhitung jumlahnya yang berarti ada banyak orang di sini sebelumnya. Tapi kenapa aku tidak bisa merasakan kehadiran orang… Mhh…

Selagi aku berpikir aku bergerak ke tengah pulau.

Di tengah pulau ada hutan kecil? atau hutan? jadi aku curiga sarang bajak laut itu mungkin ada di dalam. aku berjalan dengan tujuan itu dalam pikiran aku. Gide aku adalah banyaknya jejak kaki di tanah. Mengikuti jejak kaki aku menemukan sebuah tempat terbuka yang dikelilingi oleh pepohonan sedemikian rupa sehingga menyembunyikannya dari luar dan di tempat terbuka tersebut terdapat banyak rumah bobrok. Sepertinya ini adalah sarang bajak laut dan seperti yang diharapkan, tidak ada orang di sini. Tapi dengan hati-hati aku bisa melihat jejak pertempuran di mana-mana. aku pikir mungkin di sinilah Navirio dan pasukannya melawan para perompak.

"… Fumu."

aku mengangguk dan mulai bergerak lagi, aku berkeliling pulau dalam waktu sekitar satu menit dan sebagai hasilnya aku memastikan tidak ada siapa pun di sini atau perahu. Dengan informasi ini aku dapat memikirkan dua kemungkinan. Karena mereka tidak kembali setelah sepuluh hari, mereka pergi untuk mengejar bajak laut yang melarikan diri atau mereka tersesat dan para bajak laut menangkap mereka … Memikirkan tentang kemampuan Navirio dan Orlando, aku pikir itu adalah yang pertama tetapi, juga kemungkinan bala bantuan datang dan mereka tertangkap lengah … Tidak ada noda darah jadi kemungkinan mereka masih hidup tinggi …

"Yah, bagian yang paling penting adalah Navirio dan krunya tidak ada di sini dan aku tidak tahu kemana perginya para perompak …"

aku bermasalah… Karena aku tidak tahu kemana mereka pergi, aku tidak dapat membantu mereka…

Selagi aku asyik berpikir, kartu guild di sakuku bersinar dan terdepan

Di mataku, pilar cahaya muncul.

… Ah, aku tahu kemana arahnya…

Segera setelah itu, dari pilar cahaya seorang wanita muncul.

Dia memiliki rambut biru seperti laut dalam yang menjulur ke pinggangnya, mata sipit yang membuatmu bertanya-tanya apakah dia telah membukanya atau tidak, fitur wajah yang begitu indah akan membuat semua orang memalingkan wajahnya ke arahnya, dan dia mengenakan gaun sangat biru sehingga mendekati hitam yang bersinar menyilaukan. kamu bisa merasakan sensualitasnya hanya dari posisinya… Melihat dia muncul seperti ini, aku tidak ragu bahwa dia adalah seorang dewi dan yang belum pernah aku temui sebelumnya jadi itu artinya…

"Senang bertemu denganmu, aku adalah Dewi Laut."

Wanita yang menyebut dirinya Dewi Laut memberi busur elegan. aku berpikir bahwa dia mungkin dia. aku meniru dia dan juga menundukkan kepala dan meminta untuk memastikan.

“H-Haa… Uhm… Apakah kamu yang asli?”
"Tentu saja."

Melihat itu, Dewi Laut memakai aura yang sudah familiar sebagai bukti. Bagaimana mengatakannya, saat ini, aku sudah terbiasa. Ketika Dewi Cahaya melakukannya sebelum aku terkejut, tetapi sekarang aku merasa aku bisa menerimanya hanya dengan 'Ah, oke oke. ”

Setelah puas dengan buktinya, Dewi Laut menekan auranya dan seperti itu aku bertanya padanya.

"Dan kenapa kau ada di sini, Dewi Laut?"
"Tentu saja karena Wazu bermasalah dan kali ini menyangkut laut … Jadi kupikir itu giliranku jadi aku memanifestasikan diriku."

aku senang dengan perasaan kamu, tetapi, Bukankah Dewi Cahaya mengatakan bahwa kamu menghemat daya untuk penanggulangan bagi Dewa Jahat? Yah, aku tidak akan menyangkal bahwa itu banyak membantu… Sekarang, berbicara tentang Dewa Jahat, bukankah Dewi Kegelapan mengatakan beberapa hal tentang Dewi lainnya…? Jika aku ingat dengan benar…

“… Bahwa Dewa Laut memiliki hati * sesempit kolam atau sesuatu… (berbisik)” (T / N: Hati seperti dalam pikiran, atau lebih tepatnya dia berpikiran sempit)

Aku menggumamkan apa yang kuingat hanya untuk memastikan dalam gumaman agar tidak didengar tapi, sepertinya gumamanku sampai ke telinga Dewi Laut dan senyum gelap muncul di wajahnya. Ketika seorang kecantikan melakukannya, itu agak menakutkan…

“Itu adalah sesuatu yang dikatakan Dewi Kegelapan, kan…? Tapi aku akan memaafkannya. "

“Hatiku sebesar samudera. Dan dengan demikian aku akan memaafkan apa yang dikatakan Dewi Kegelapan itu. Mengapa karena, itu adalah kata-kata yang sama sekali tidak berdasar. aku adalah Dewi Laut, kamu tahu? Tidak mungkin aku berpikiran sempit. Sebaliknya, bukankah Dewi Kegelapan yang mengatakan itu adalah orang yang berpikiran sempit? Sungguh kebenaran yang menyedihkan. Dia tidak bisa menerima dirinya apa adanya. Yah, aku tidak peduli apa kata orang seperti itu kepada aku. Mengapa tentu saja, hatiku begitu luas sehingga bisa menelan lautan yang luar biasa ini. Tapi betapapun toleransinya aku, aku tidak mungkin meninggalkan Dewi Kegelapan seperti itu. aku akan menempa ke dalam tubuhnya betapa piciknya dia dan membuatnya menerima hati aku yang besar. Tetapi jika dia menerima palu dari hatiku yang agung, Dewi Kegelapan yang berpikiran sempit itu mungkin putus asa karena perbedaan besar dan mungkin memutuskan hidupnya sendiri. Ya, jika benar, maka itu tidak bisa dihindari … ”

kamu sangat peduli !! Namun kamu memiliki keberanian untuk mengatakan bahwa kamu berpikiran terbuka ?! Dan selain itu, bagian terakhir memancarkan hasrat membunuh terhadap Dewi Kegelapan !!

Biarkan anjing tidur berbaring * … Jangan menyentuh masalah ini lagi …

(T / N: Ini plesetan. Pepatah mengatakan sesuatu di baris "Jika kamu tidak menyentuh Dewa, kamu tidak akan dikutuk" … Haruskah aku baru saja menggunakan itu?)

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List