hit counter code That Person. Later on… – Chapter 188 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 188 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 188
Bab 188 – aku sudah diatur!

Dewi Laut masih melontarkan keluhan tentang Dewi Kegelapan jadi aku membuatnya tenang dan bertanya tentang apa yang penting sekarang.

Jadi Dewi Laut, apa kau tahu di mana Navirio sekarang?

"Kalau begitu, aku ingin kamu memberi tahu aku di mana dia."

Ketika aku menanyakan hal itu, Dewi Laut meletakkan tangan di dagunya dan membuat wajah seolah sedang memikirkan sesuatu. Apa yang dia pikirkan…?

“Tidak ada masalah dalam memberitahumu tapi… Bisakah kamu mengindahkan… permintaan kami?”

Dewi Laut mengambil tangannya dari dagunya dan sedikit membuka matanya dan dengan ekspresi serius menanyakan itu padaku.

"… Permintaan?"

Macam apa permintaan itu? Ya, aku memiliki perlindungan ilahi mereka, dan mereka telah membantu aku berkali-kali. Jika aku hanya memperhitungkannya, aku dapat mengatakan bahwa aku berhutang budi kepada mereka … tetapi jika aku memperhitungkan perilaku mereka yang biasa, aku tidak dapat memikirkan permintaan yang layak … Tetapi juga benar bahwa saat ini aku di jalan buntu … Tidak ada salahnya mendengarkan dia keluar …

“Jadi, permintaan seperti apa?”

"… Kata-katamu membuatku gelisah … Untuk saat ini, bisakah kau memberitahuku apa itu? aku ingin menilai dari sana… ”
"… Kamu benar."

Dewi Laut mengambil nafas pendek untuk mengatur pernafasannya.

“Aku ingin kau bertarung bersama kami para Dewi melawan Dewa Jahat di masa depan.”

… Hanya itu? Yah, awalnya aku berencana untuk bertarung sendiri … Tapi ekspresi Dewi Laut benar-benar serius. Jadi aku juga menjawabnya dengan serius.

“Dimengerti. Tidak masalah. Aku juga berencana untuk melawannya juga, jadi menjadikanmu para Dewi sebagai sekutuku membuatku yakin. "

“… Apakah dia sekuat itu?”

“Dia akan bangkit sebagai Dewa Jahat terkuat, kan?”
"Iya…"

… Aku mengerti … Melihat bagaimana para Dewi secara ekspresif mengambil kesulitan untuk memberitahuku bahwa, berarti bahwa dalam pertempuran ini aku benar-benar akan mempertaruhkan nyawaku …

“Tapi jika kita tidak melakukan sesuatu terhadap Dewa Jahat, maka dunia akan berakhir, kan?”

“Kalau begitu, keputusan aku tetap sama. Aku akan bertarung. "

"Iya."

Seperti aku akan membiarkan dunia tempat gadis-gadis itu hidup pada akhirnya !! Dengan tekad itu aku menjawab dengan tegas.

"Terima kasih banyak."

Dewi Laut menundukkan kepalanya. Tidak, kamu tidak harus begitu sopan

aku … berjuang untuk alasan pribadi aku, jadi jika kamu mengambil sikap itu, aku akan malu … Dewi Laut mengangkat kepalanya dan, mungkin karena dia merasa tenang, senyum menawan muncul di wajahnya.

“Jadi, Dewi Laut, saat ini aku sedang terburu-buru jadi, bisakah kamu memberitahuku di mana Navirio dan teman-temannya?”
"Tolong tunggu sebentar…"

Setelah mengatakan itu, Dewi Laut menundukkan kepalanya seolah-olah mencari keberadaan sesuatu, dan hanya untuk sesaat mengeluarkan aura keilahiannya. Setelah dia selesai, dia perlahan mengangkat kepalanya dan memberi isyarat jarinya ke sisi yang berlawanan dari pulau itu, ke arah laut terbuka.

“Sepertinya mereka berada sekitar 10 km dari sini ke arah itu. Di sana ada kota bahari yang dibangun oleh para bajak laut bernama Sealance. Mereka sepertinya ditangkap di sana… ”

Hoho… Ada tempat seperti itu…

“Di situlah kamu bisa mengatakan bahwa benteng bajak laut itu. Di sana kamu dapat mengatakan bahwa setiap orang adalah musuh kecuali Navirio dan teman-teman yang kamu cari… aku rasa kamu tidak perlu khawatir, tetapi berhati-hatilah. ”
“Jangan khawatir !! Terima kasih telah memberitahu aku."

Mari kita lihat, sekitar 10 km… aku rasa aku bisa mencapainya tanpa masalah. Sementara aku mulai melakukan pemanasan, Dewi Laut bertepuk tangan seolah dia mengingat sesuatu.

Itu benar, bisakah kamu meminjamkan tanganmu?
"Tangan aku?"

Aku menghentikan pemanasan dan mengulurkan tangan kananku ke arah Dewi Laut. Dia meraih tanganku, melihat ke bawah seolah sedang berdoa, dan dengan lembut membungkus tanganku dengan kedua tangannya. aku dikejutkan oleh tindakan tiba-tiba tetapi dia segera melepaskan tangan aku. Apa yang baru saja terjadi?

“Dengan ini semuanya bagus. Kami telah membuat kontrak. "
"… Kontrak?"

Ada apa dengan kata-kata berbahaya itu? aku tidak mendengar apa-apa. Atau lebih tepatnya, tidak bisakah kamu memberi tahu aku sejak awal jika kamu akan melakukan itu? aku pasti akan menolak.

"Silakan lihat telapak tanganmu."

aku melihat telapak tangan aku ketika aku diberitahu dan di sana aku melihat beberapa larik atau lambang ajaib dengan pola geometris.

"Apa ini?"
“Bukti dari dua kontrak itu. Yang pertama adalah secara resmi memanggilmu sebagai utusan kami para Dewi dan sekarang kamu akan lebih mudah menghubungi kami, dan itu juga meningkatkan statusmu … Meskipun aku tidak tahu apakah dengan itu kamu akan dapat mengalahkan si Jahat Dewa…"

… Eh? aku menjadi lebih kuat? Atau lebih tepatnya, bahkan dengan statusku dinaikkan dan dengan pendewaan masih belum pasti apakah aku akan mengalahkan Dewa Jahat? Seberapa kuatkah Dewa Jahat itu…? Baiklah, aku masih akan bertarung …

“Dan yang lainnya?”
"… *bisikan*"

… Mh? Sangat tenang, aku tidak mendengar.

"Apa itu tadi? aku tidak mendengar, bisakah kamu mengulanginya? "

Aku meminta konfirmasi tapi wajah Dewi Laut menjadi merah dan mulai menghilang.

“aku pikir ini adalah batas perwujudan aku… aku harus menyimpan kekuatan untuk menghadapi Dewa Jahat…”

kamu cukup sering menggunakan alasan 'Dewa Anti-Jahat', begitu… Apakah menurut kamu semuanya akan baik-baik saja hanya dengan itu?

"Maaf, tapi kamu belum menjawab aku. Apa kontrak lainnya? "

“… Hak untuk menjadikan kami Dewi sebagai istrimu.”

Dewi Laut menghilang meninggalkan kata-kata itu dengan wajah merah …

kamu menipu sayaeeeeeeeee !!
Guuhh !! Dia sudah pergi dan aku harus bergegas jadi aku tidak punya cara untuk mengeluh … Tunggu sebentar … aku yakin dia mengatakan bahwa lambang ini memungkinkan aku untuk menghubungi Dewi setiap saat …

Bagus, ayo mengeluh nanti… aku tidak akan melakukannya sekarang karena aku sedang terburu-buru…

aku menyelesaikan latihan pemanasan aku dan sekali lagi berlari di atas air ke arah yang ditunjuk oleh Dewi Laut.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List