hit counter code That Person. Later on… – Chapter 196 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 196 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 196
Bab 196 – Sebelum duel

Dan setelah itu, persiapan dilakukan dalam sekejap mata.

Givirio-otousan memanggil butler veteran tersebut dan mengatakan kepadanya bahwa kami akan menerima duel tersebut, dan sepertinya Raja Rusona juga ingin menyelesaikan masalah ini karena mereka sudah menyelesaikan persiapannya jadi, dalam sekejap duel sudah siap.

Tempat itu adalah lapangan terbuka di luar kastil. Di sana, Pesta Pahlawan dan Raja Rusona bersama dengan beberapa hadirin laki-laki sudah menyambut kami. Di dalam petugas itu juga ada kepala pelayan veteran. Di sisi yang berlawanan adalah kami, keluarga Mabondo dan Putri Eris.

aku sekali lagi melihat sisi lain.

Seperti yang aku temui sebelumnya dengan Partai Pahlawan, aku mengesampingkan mereka dan fokus pada Raja Rusona. Karena dia adalah orang yang tidak akan pernah ditemui oleh pria biasa sepertiku.
Yah, Givirio-otousan juga seperti itu. Hanya saja dia tidak memberikan kesan itu saat dia muncul…

Raja Rusona sangat mirip dengan Putri Eris sehingga kamu akan tahu bahwa mereka adalah orang tua dan anak hanya dengan melihatnya. Namun saat ini ia memiliki ekspresi lelah dan jika dibandingkan dengan Givirio-otousan, ia terlihat tidak sehat. Seolah-olah dia memiliki begitu banyak hal yang harus dikhawatirkan sehingga dia memberikan aura yang bermasalah.

Dia mungkin sangat khawatir tentang masalah dengan putrinya. Betapa menyesalnya.
Setelah masalah ini diselesaikan, masalah dengan Dewa Jahat akan menunggu kamu. Tetap bertahan!!

aku khawatir dia akan pingsan karena kelelahan dan kecemasan.

“aku melihat kamu telah mengambil keputusan … Mari kita selesaikan masalah ini. ”

Saat Raja Rusona mengatakan itu kepada kita, sang pahlawan muncul di depan. Ekspresinya penuh percaya diri dan dia tidak memiliki sedikitpun keraguan bahwa dia akan menang. Yah, aku juga tidak berencana kalah melawan sang pahlawan.

Pahlawan itu sudah melangkah maju jadi aku juga melirik Navirio dan yang lainnya dan mengangguk sekali, dan segera setelah itu, aku tersenyum pada gadis-gadis itu untuk memberi mereka ketenangan pikiran. Aku menyerahkan Meru ke Haosui dan juga melangkah maju.

Ketika aku melangkah maju, pihak lain mulai membuat wajah seolah bertanya 'siapa ini?' Dan hanya Aria yang memberikan wajah tidak percaya. aku rasa itu sudah jelas, Aria tidak tahu tentang kekuatan aku. Yah, dia sudah tidak ada hubungannya denganku jadi aku tidak peduli.

aku terlihat seperti itu pada sang pahlawan dan sang pahlawan memberikan senyuman yang sepertinya dia pikir dia akan menang dengan kelonggaran.

“Aku yakin kamu adalah teman masa kecil Aria… dan yang menculik Putri Eris…”

Adalah? Bukankah kesalahpahaman sudah teratasi? Mengapa aku menjadi penculik Putri Eris?

“Astaga… Apa kau sadar karena kau, Aria dan aku butuh waktu lama untuk menikah ?! Dan kau bahkan melakukan kejahatan … Tapi juga karena di sampingmu ada teman Aria, Putri Naminissa dan Narelina, kapal temannya bersama mereka hancur !! ”

Apakah kamu berencana untuk menjadikannya salah aku juga?

Selain itu, kamu mengatakan bahwa dengan suara keras agar semua orang yang berkumpul di sini dapat mendengarnya … Apakah kamu mencoba menjadikan aku orang jahat?

“Sadarilah bahwa keberadaanmu menyusahkan semua orang di sekitarmu !! Ini adalah kesempatan besar, aku akan menguburmu di sini !! Jangan khawatir !! Aku akan membuka mata Putri Naminissa dan Narelina !! ”

Ahh, aku mengerti. Orang ini adalah tipe itu. Tipe yang tidak mendengar kata-kata orang.
Dia dengan egois membuat keadilannya sendiri, dan seperti itu menginjak-injak, mengacungkan keadilan egoisnya. Bukankah orang yang menyusahkan orang-orang di sekitarnya, orang ini? Yah, aku rasa pahlawan itu seperti ini.

Mereka percaya pada keadilan egois mereka sendiri dan terus seperti itu sampai akhir. Dan karena mereka memiliki kekuatan, lingkungan mereka hanya untuk menahan lidah mereka dan itu membuat mereka percaya bahwa mereka benar …

Dan karena untuk memutuskan apakah perilaku itu terserah orang-orang sekitar, pada saat itu tidak ada seorang pun yang dapat memberikan pendapat berbeda. Dan seperti itu, mereka semakin bersinar karena berpikir bahwa mereka benar… Dan apakah itu berarti Aria berada di antara orang-orang yang tertarik pada cahaya itu?

Atau lebih tepatnya, bukankah dia menyadarinya?
Istri aku menjadi semakin marah mendengar kata-kata pria ini. Wajah mereka sangat menakutkan sehingga mereka bisa menggerutu kapan saja. Mereka menakutkan jika kamu membuat mereka marah, kamu tahu?

Tapi itu memalukan karena itulah peranku. Yang harus bangun adalah sisi kamu. Jika kamu mencoba dan menyentuh gadis-gadis itu, aku tidak akan bisa memulihkan diriku sendiri … Meskipun membunuhmu mungkin buruk, aku selalu bisa mempermalukanmu.

"Apakah kamu mendengarkan?! Dengarkan baik-baik… ”

Karena tidak ada yang menghentikannya, kata-kata kasar Pahlawan (lol) berlanjut. Orang-orang di sisi Iscoa sedang mendengarkan. Nah itulah kata-kata pahlawan negara mereka. Dan di antara anggota Partai Pahlawan, Aria agak bingung, Prajurit Laki-laki tersenyum geli dan Gadis Penyihir tertidur.

Di sisi lain, di sisi Motampe: Para gadis sepertinya sudah berhenti mendengarkan perkataan Pahlawan karena mereka sedang bermain dengan Meru. Navirio dan Putri Eris memandang mereka dengan senang hati, Givirio-otousan dan Mirelina-okaasan dengan santai minum teh hitam yang diseduh oleh Freud dengan satu set meja yang dia siapkan entah dari mana.

Apakah kamu tidak terlalu santai?

aku juga sama karena aku sudah mulai mengabaikannya… Saat ini aku sedang memikirkan bagaimana cara mempermalukannya.

Ahh… Apa kamu belum bisa mulai…?
aku mulai lapar…
aku akhirnya kembali ke Iscoa tetapi aku belum bertemu orang tua aku…
aku merasa ingin makan masakan ibu…

"… Apakah kamu mengerti!?"
“Eh?”

Maaf, aku tidak mendengarkan kamu.

Apakah dia akhirnya menyadari bahwa aku tidak mendengarkannya? Karena ekspresinya penuh amarah. Maa! Wajahmu sangat merah. kamu telah berbicara cukup lama. Apakah kamu ingin minum? Bukankah tenggorokanmu kering?

"Wasit!!"

Bereaksi terhadap kata-kata sang pahlawan, kepala pelayan veteran dari pihak Iscoa berdiri di antara kami. Ah, terima kasih atas kerja kerasnya. aku yakin sulit bagi kamu, bahkan harus melakukan hal semacam ini.

“* Batuk *… Lalu…”

Kepala pelayan veteran menatap kami untuk memastikan bahwa kami siap pada saat yang sama ketika ia mengatakan itu.

Ya, ya, kapan saja kamu mau.

"Mulai!!"

Mari kita lihat seberapa kuat Pahlawan itu.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List