hit counter code That Person. Later on… – Chapter 197 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 197 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 197
Bab 197 – Goreng kecil.

Pada saat yang sama kepala pelayan veteran memberikan sinyal start, Pahlawan menghunus pedang dari sarungnya yang berornamen indah. Pedangnya juga dihiasi dengan indah agar tidak kalah dari sarungnya dan dari bilahnya cahaya biru pucat bersinar.

Apakah itu Pedang Suci?
Pahlawan menerjangku dengan Pedang Suci.

… Sial !!

Seketika, aku menghindari pedang itu dan mundur ke belakang.
Pahlawan kembali berdiri setelah ayunan dan nyengir.

“Fu! Seperti yang aku duga, pedang ini efektif melawan kejahatan. Aku akan menghancurkanmu dengan Pedang Suci ini !! ”

… Itu berbahaya. Ini telah menjadi gangguan … Pedang Suci itu … Aku tidak bisa membiarkan diriku dipotong dengan Pedang Suci itu …

Tentu saja, aku bukan aku orang jahat sehingga tidak akan berpengaruh pada aku seperti yang dikatakan Pahlawan. Tapi tetap saja… merepotkan sekali. Maksudku, Pedang Suci itu …

Apakah satu-satunya di dunia ini, bukan?

Dengan kata lain, aku harus menghindari menghancurkan Pedang Suci itu apapun yang terjadi. Bukannya aku melakukannya untuk Pahlawan (lol), tetapi untuk orang-orang di dunia ini, aku harus meninggalkan pedang ini untuk mereka. Dan itu dikatakan aku harus menghindari Pedang Suci itu menyentuh tubuhku.

Karena, aku tidak tahu apakah Pedang Ilahi, yang melampaui Pedang Suci ini, dapat meninggalkan goresan pada aku …

Atau lebih tepatnya, tidakkah itu akan rusak hanya dengan menyentuhku sebentar? Jadi selain gangguan, bagaimana kamu bisa menyebut situasi ini…?

Ahh merepotkan…

"HA HA HA!! Apa itu?! kamu hanya bisa lari ?! ”

Karena aku sangat menghindari Pedang Suci, Pahlawan menjadi sombong dan mulai menebas aku. aku tidak !! Aku sedang memikirkan masa depan dan menghindari tersentuh oleh Pedang Suci !!

Atau lebih tepatnya, gerakan Pahlawan itu membosankan …
Eh? Gerakannya membuat kamu bertanya-tanya apakah dia benar-benar seorang pahlawan.
Maksud aku, itu yang dimaksud dengan pahlawan, bukan? Orang yang menyelamatkan dunia, bukan?
Eh? Eeh? Apakah dia selemah ini?
Dia bahkan tidak bisa memberikan lilin untuk istriku Haosui yang memiliki kekuatan ara terbesar, kau tahu?
Dia bahkan mungkin lebih rendah dalam status Tata yang memiliki status terendah di antara mereka.
Tata mungkin menang dengan pisaunya…
Ahh, Apakah dia belum memberikan segalanya?
Apakah dia memiliki kekuatan tersembunyi?
Apakah dia akan membangkitkan kekuatannya yang tidak aktif?

Sepertinya itu lebih kecil kemungkinannya.
Jauh dari itu, saat ini dia mengangkat bahunya dengan keras.
Itulah yang kamu dapatkan dengan mengudara keagungan dan bintang mengayunkan pedang kamu seperti itu setelah menjadi sombong karena aku menempel pada penghindaran, kamu tahu?
Atau lebih tepatnya, kehilangan napas karena sebanyak ini…
Mungkinkah setelah kamu mengalahkan Raja Iblis, kamu berhenti berlatih?
Sekarang aku memikirkannya, kamu punya banyak istri.
Apakah tangan kamu penuh dengan mereka?

Tapi sayang sekali. Tidak ada waktu untuk berpikir sehingga aku tidak akan menunjukkan belas kasihan.

"Bajingan !! Tidak bisakah kamu melakukan hal lain selain melarikan diri ?! Lawan aku dengan adil dan jujur ​​!! ”

Adil dan jujur… Orang seperti ini cenderung sering mengatakan ini, bukankah itu aneh? Maksud aku, setiap orang memiliki cara bertarung masing-masing, jadi bertarung secara adil dan jujur ​​bergantung pada setiap orang, bukan? Namun, setiap kali ada sesuatu yang tidak adil dan tidak tepat bagi kamu, kamu selalu mengucapkan kata-kata itu… Mengapa demikian?

Untuk saat ini, pertama-tama aku ingin mengatakan bahwa tidaklah adil dan adil untuk menarik Pedang Suci dan menyerang seseorang yang kamu anggap sebagai orang biasa.

… Ah! aku baru saja memikirkan sesuatu yang menyenangkan. Jika Pahlawan itu benar-benar seorang pahlawan maka tidak akan ada masalah.

Aku membidik pergelangan tangan Pahlawan yang terus berayun ke arahku.

“Tei !!”

Dengan kata-kata yang khas aku memberinya pukulan dan Pahlawan menjatuhkan Pedang Suci karena kesakitan. Aku segera mengambil Pedang Suci dan menusuknya ke tanah dengan kekuatan besar. Setelah memastikan itu, aku mundur beberapa langkah.
Pada saat Pahlawan berbalik untuk memelototiku karena rasa sakit, Pedang Suci sudah tertancap di tanah dan hanya gagangnya yang menonjol.

"kamu bajingan!! Apa yang sedang kamu lakukan?! Apa kau bahkan menyadari pedang itu !? ”

Pahlawan itu dipenuhi dengan amarah tapi aku merasa lega. Atau lebih tepatnya, itu Pedang Suci, kan? Senjata yang dekat dengannya? Itu akan menjadi pisau Tata kami. aku tidak dapat melihat nilai lebih dari itu selain itu.

Pahlawan mendekati Pedang Suci merangkak, dia meraih pegangan dan menarik dengan seluruh kekuatannya tetapi Pedang Suci tidak bergerak.

AHAHAHA !! Sepertinya kamu bisa menariknya !! Jadi itu artinya kamu bukan Pahlawan !!

aku mencoba mengatakan sesuatu yang akan dikatakan penjahat.

“Fugigigi…”

Pahlawan mencoba menariknya dari lantai dengan wajah merah tapi tidak memberi tanda akan pindah dari sana. Atau lebih tepatnya, tidak bisakah kamu bertarung tanpa Pedang Suci? Datanglah padaku dengan tangan kosong.

Aku mengangkat pandanganku dari melihat pahlawan itu, dan memperhatikan bahwa orang-orang di Sisi Iscoa tercengang. Yah, itu yang diharapkan. Mereka tidak pernah menyangka bahwa pahlawan mereka akan kalah. Aria membuka mulutnya dan memiliki ekspresi yang tidak bisa dipercaya. Kepala pelayan veteran memiliki ekspresi tidak terpengaruh. Yah, dia adalah seorang kepala pelayan.

Di sisi Motampe para gadis memberikan senyum yang menyegarkan melihat cara lucu pahlawan berperilaku, Navirio memberikan senyum masam seakan menahan diri dari tertawa, Putri Eris dan Givirio-otousan tertawa terbahak-bahak.
Mirelina-okaasan dan Freud, seperti biasa, tidak peduli.

Setelah mengkonfirmasi sebanyak itu, aku mengembalikan pandanganku ke Pahlawan dan melihat bahwa dia masih bertarung dengan pedang tertancap di tanah. Menyerah saja, itu berarti kamu bukan pahlawan.

Mari kita akhiri ini …

Aku mengambil nafas dan dalam sekejap bergerak di depan pandangan Pahlawan, aku memberinya tendangan dengan kekuatan yang cukup untuk tidak membunuhnya karena kesalahan dan mengirimnya terbang, aku mengejar Pahlawan yang ada di udara dan , dengan tanganku berbentuk pisau, aku memotong semua perlengkapan Pahlawan.
Setelah aku memotong cukup, aku berbalik untuk memukulnya ke tanah.

Baaaaaang !!

Ketika debu yang dihasilkan oleh tabrakan ke tanah menghilang, tubuh bagian bawah seseorang dapat tumbuh dari tanah, dan tubuh bagian bawah itu tidak memiliki apa-apa selain pakaian lahirnya… Tentu saja, ia menghadap ke sisi Iscoa. aku tidak bisa menunjukkan sesuatu yang kotor kepada para gadis.

Lalu aku menyembunyikan bekas mant yang aku potong yang jatuh dari udara…

Justru, penampilan itu terlihat lebih tragis.

“Pemenangnya, Keluarga Mabondo. ”

Butler veteran cooly mengatakan itu sambil mengangkat tangannya ke sisi kami. Seperti yang diharapkan dari kepala pelayan … Tidak seperti kepala pelayan palsu dari suatu tempat.

Haa… aku merasa jauh lebih baik.

Aku merasa agak puas dan kembali ke sisi para gadis yang menungguku.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List