hit counter code That Person. Later on… – Chapter 200 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 200 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 200
Bab 200 – Tidak, aku memperhatikan.

Setelah meninggalkan Castle Town, kita menuju ke Port City Motanpe.
Setelah menyelesaikan masalah tentang Aria, kami tidak punya pekerjaan lain.
Bisa dibilang kita tidak perlu terburu-buru.
Ya, kami masih memiliki masalah tentang Dewa Jahat, Shiro, dan Dewi Kegelapan, tetapi saat ini kami tidak memiliki cara untuk mengatasinya. Kami benar-benar tertinggal. Tapi yah, jika kami tahu di mana mereka berada, aku akan segera menyerang mereka tetapi, aku tidak tahu di mana mereka berada, jadi saat ini, kami berharap mereka melakukan langkah pertama.

Mungkin Dewa Jahat akan bangkit, tapi masalahnya adalah apa yang Dewi katakan padaku, bahwa dia jauh lebih kuat dariku. Tetapi apakah kekuatan aku akan meningkat lebih banyak lagi? Apa itu? Karena saat aku di gunung, aku makan banyak, statusku jadi begini jadi, aku akan menjadi lebih kuat jika aku makan lebih banyak? Tapi kupikir aku sudah memakan semua makhluk atas di atas gunung, dan memikirkan makhluk yang lebih kuat dari monster itu adalah… Ragnil? Tidak, tidak, tidak, itu tidak benar. Mari kita buang cara berpikir ini. Tapi sekali lagi, satu-satunya kesimpulan yang aku dapat adalah bahwa aku tidak bisa menjadi lebih kuat lagi. Adalah? aku sudah checkmated. Meski begitu, aku masih akan menantang Dewa Jahat begitu dia bangkit.

Dan ketika aku mencapai kesimpulan itu, mentalitas aku menjadi rileks.
Jika aku melihat sekeliling aku, ada gadis-gadis.
Saat aku memalingkan wajahku, gadis-gadis itu bertanya padaku 'Apa yang terjadi?' Jadi aku hanya tersenyum sebagai jawaban.

… Sudah baik-baik saja, kan? …
aku masih memiliki masalah Dewa Jahat yang tersisa, tetapi tidak apa-apa, bukan?
Maksud aku, orang tua semua orang telah memberikan persetujuan mereka, dan orang tua aku juga sudah memberikan konsentrasi mereka, jadi sudah baik-baik saja, kan?
Baik? Baik?

Aku bisa membual tentang wanita cantik, cantik dan baik ini yang menjadi istriku, bukan?

Aku agak ingin meneriakkannya…
Sebenarnya tidak. Tapi, jika sekarang aku berada di puncak gunung, aku pasti akan berteriak, kamu tahu?
Aku akan menikah dengan semua orang … Aku berharap hal tentang Dewa Jahat bisa diselesaikan sebelumnya …

Dan saat aku bergembira tentang itu, Freud menyelinap mendekat dan memanggilku.

“… Wazu-sama, ada sesuatu yang ingin kubicarakan denganmu…”
"… Apa?"

Dia datang untuk menggangguku ketika aku tenggelam dalam pikiran gadis-gadis jadi aku memintanya sedikit kesal.

"aku ingin meminjam sedikit waktu kamu karena akan merepotkan jika seseorang mendengarnya …"
"Mengerti . ”

Pada awalnya aku berpikir bahwa itu akan menjadi hal yang tidak berharga tetapi, melihat di wajah Freud bahwa dia serius, aku menjawab seperti itu.

“Semuanya, apakah kamu keberatan jika kita berkemah di sini hari ini?”
"" "Dimengerti. ”” ”

Orang lain pasti enggan berkemah jika ditanya tiba-tiba.
Dan memikirkan itu, aku bertanya kepada para gadis itu tetapi mereka segera menjawab bahwa mereka baik-baik saja dan segera mulai membuat persiapan untuk berkemah.
Jadi karena mengira pembicaraan kita akan dilakukan pada malam hari, aku juga membantu membuat persiapan.

Seperti mengumpulkan kayu bakar … Atau mengumpulkan kayu bakar … Dan mengumpulkan kayu bakar … Juga memusnahkan monster di sekitarnya …

Setelah makan masakan pedas Mao, kami semua berkumpul di sekitar api unggun, siap mendengar apa yang dikatakan Freud.
Ketika aku bertanya kepadanya apakah tidak apa-apa bagi para gadis untuk mendengarkan juga, dia menjawab bahwa mereka juga memiliki hak untuk mendengarkannya sehingga ternyata kita semua akan mendengar ceramah Freud.
'Itu karena kalian semua adalah istri majikanku Wazu-sama' Atau begitulah yang dia katakan … Aku jadi malu jadi hentikan !! Atau lebih tepatnya, aku bukan tuanmu !!

Dan dengan demikian ternyata kita semua pasti mendengar apa yang dia katakan tapi, atau disposisi yang aneh.
Biasanya, ketika duduk di sekitar api unggun, semua orang harus mengelilingi api unggun tetapi, aku duduk menghadap Freud, dan para gadis duduk di sekitar aku. Meru seperti biasa ada di kepalaku. Dia tidak akan pernah melepaskan tempat itu.
Disposisi kita seperti satu titik besar dan titik kecil.

“Dan, apa yang ingin kamu bicarakan?”

Sementara aku dihancurkan oleh gadis-gadis yang tidak memikirkan waktunya, aku mendesak Freud yang duduk di depan aku untuk segera mulai berbicara.

Ah! Hei!! Kagane !! Jika kamu menarik aku ke sana, aku akan berakhir di belakang api unggun dan tidak akan dapat melihat Freud !!

"Ya, ada sesuatu yang harus aku tanyakan pada semua orang …"

Hai, Freud !! kamu melihat situasi yang aku alami, jadi mengapa kamu begitu tenang. kamu bisa ragu untuk mulai berbicara atau sesuatu, banyak yang bisa kamu katakan, bukan? Apakah kamu akan mengabaikannya? Yah, tidak apa-apa kurasa…

"aku sebenarnya adalah 'Dewa Penciptaan'"

Dengan kata-kata itu, gadis-gadis itu berhenti bergerak.
aku memanfaatkannya untuk memperbaiki postur tubuh aku.

“… Dan?”

Gadis-gadis itu kebingungan, tetapi aku mendesaknya untuk terus berbicara.

“Seperti yang diharapkan dari tuanku Wazu-sama. kamu tidak terkejut? "
“Yah, kupikir itu bukanlah sesuatu yang membuatku terkejut. ”
"… Bisakah aku menanyakan alasan kenapa kamu berpikir begitu?"
“Mari kita lihat… Hanya dari pembicaraan aku membayangkan bahwa, setelah menciptakan para Dewi dan menyegel Dewa Jahat, Dewa Pencipta mendapatkan kekuatannya dicuri, dan aku tidak pernah mendengar dia disegel atau dia menghilang jadi aku pikir dia mungkin masih berada di luar sana di suatu tempat, dan yang meyakinkan aku bahwa itu mungkin kamu adalah saat kamu menghentikan pukulan aku ketika aku dalam mode Keilahian. ”
"… Begitu, kamu punya banyak petunjuk …"

Freud mulai mengangguk seolah yakin akan sesuatu.

“Aku pasti mendapatkan kekuatanku dicuri oleh Dewa Jahat. Dan setelah menyegelnya, aku mulai berkeliling dunia. Meskipun kekuatanku dicuri, itu tidak berarti bahwa aku kehilangan kekuatan ilahiku, jadi aku memutuskan untuk membersihkan semua kehancuran yang ditinggalkan oleh Dewa Jahat. Ketika perjalanan aku hampir berakhir aku tiba di Kerajaan Mabondo. Di sana aku mulai hidup sebagai kepala pelayan yang aku minati di tengah perjalanan aku, dan memutuskan untuk berkeliling dunia. Dan di tengah-tengahnya, aku bertemu denganmu Wazu-sama, seseorang yang mendapat restu dari salah satu kerabatku sendiri, Dewi Cahaya… Dan dengan demikian di sinilah kita. ”

Mendengar kehidupan awal Freud, aku mulai berpikir sambil bersenandung.
Dia menghilangkan bagian penting.

“Jadi, mengapa kamu memutuskan untuk menjadikan aku tuanmu?”
“Eh? Seorang kepala pelayan membutuhkan seorang guru, bukan? "
“Itu tidak menjawab apa-apa…”
Karena aku seorang kepala pelayan. ”
“… Kedengarannya seperti nostalgia. ”

aku tidak peduli lagi, dia mungkin akan memberi tahu aku suatu hari nanti. Kalau begitu aku akan mendengarnya.

“Wazu-sama. Ada satu hal lagi yang ingin aku katakan… "
"… Apa?"

Masih ada lagi?
Aku mau tidur

“Kenapa kau bersikap begitu riang? aku baru saja mengungkapkan identitas asli aku !! aku adalah Dewa Ciptaan !! Dewa Pencipta !! Di sinilah kamu mengatakan 'Tidak mungkin!' Atau 'Apakah itu benar ?!' atau 'Mengapa kamu menyembunyikannya selama ini?' Atau 'Kami adalah mitra' atau semacamnya !! Dan kemudian kamu mulai melompat dan merobek pakaianmu !! ”
“… Setidaknya aku ingin mengatakan sesuatu tentang sikapmu. ”

Karena tingkah lakumu yang biasa, aku mengembangkan semacam perlawanan !!
Di satu sisi, itu salahmu !!
aku takut dengan mentalitas aku sendiri yang dapat menerima Freud dengan mudah…

Setelah itu, aku meminta Freud sebagai tuannya untuk waspada dan pergi tidur dengan para gadis.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List