hit counter code That Person. Later on… – Chapter 203 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 203 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 203
Bab 203 – Cerita lain 17: Pertempuran Defensif di Port City Motampe 1.

“Jadi, bagaimana kita harus bergerak mulai sekarang?”

Demi melindungi Port City Motampe, Sarona menanyakan hal ini kepada Naminissa sebelum mengambil tindakan apa pun.
Baik itu karena dia bangsawan atau kepribadiannya, di dalam Anggota Harem Wazu, Naminissa memiliki peran sebagai pemimpin. Dan Narelina memiliki peran untuk mendukung adik perempuannya yang membanggakan.
Dan ketika tiba waktunya untuk mengambil tindakan, secara umum, mereka akan mengindahkan instruksi Naminissa.

“Mari kita lihat… aku tidak tahu berapa banyak monster yang akan datang menyerang tapi aku yakin mereka akan lebih dari apa yang telah dihipotesiskan…”

Naminissa memegangnya dengan wajah gelisah.
Pada saat-saat seperti inilah mereka mengandalkan kekuatan Wazu di luar standar tetapi, Wazu punya tempat lain untuk dikunjungi. Itulah mengapa mereka berkewajiban untuk melakukan sesuatu sendiri. Dan mereka harus mencegah siapa pun dari kematian agar tidak membuat Wazu sedih.
Faktor-faktor tersebut mempersempit bidang pandang Naminissa.
Tetapi tidak mungkin Naminissa melakukan kesalahan.
Karena sejak lahir, di sisinya selalu ada saudara kembarnya.

“… Ayo, kamu membuat wajah yang sulit lagi !! Bukankah aku selalu mengatakan bahwa kamu tidak perlu terlalu banyak berpikir sendiri? Perhatikan baik-baik lingkungan kamu. Siapa yang ada di sekitar kamu? "
“… Anggota Harem Wazu-sama, termasuk Ane-sama. ”
"Betul sekali!! Dan kami yang terkuat !! Tidak bisakah kamu mengandalkan kami? "

Mengarahkan kata-kata itu kepada Naminissa, Narelina memberikan senyuman tak kenal takut untuk menunjukkan betapa bangganya dia terhadap Anggota Harem. Melihat senyuman itu, perasaan tidak nyaman Naminissa berkurang sedikit dan dia merasa seolah ada beban yang diangkat dari bahunya.

"… Kamu benar . Kami tidak akan kalah dari siapapun. Kami adalah Anggota Harem dari Wazu-sama yang tak terkalahkan … Tidak mungkin kami akan dijatuhkan oleh beberapa monster … "
“Persis, mari kita bersiap-siap seperti 'dooon' dan mengalahkan mereka seperti 'baaam' !!”
“… Kami berada di sini sudah melebihi potensi perang. ”

“Seperti yang Haosui katakan, Naminissa-oneechan !! Andalkan saja kami untuk apa pun !! Dan mari lindungi kota dengan indah sehingga ketika dia kembali, kita bisa dipuji banyak oleh Onii-chan !! ”

Menindaklanjuti kata-kata Narelina, Haosui dan Kagane mengatakan itu kepada Naminissa untuk meyakinkannya, dengan Sarona, Tata dan Mao mengangguk pada kata-kata itu.

“Kalau begitu aku akan sangat mengandalkanmu, jadi ayo selamatkan kota ini. ”

Merasa lega, Naminissa pun memberikan senyuman.
Dan dari sana, tindakan Naminissa cepat. Dalam sekejap, dia memutuskan bagaimana mereka akan bergerak untuk menghadapi monster, dia menjelaskannya kepada Anggota Harem dan masing-masing dari mereka mengambil tindakan masing-masing …

Port City Motampe ini memiliki tiga pintu masuk. Di darat ada Gerbang Timur dan Gerbang Barat, dan di laut ada Pelabuhan. Di mana-mana dilindungi oleh dinding yang kokoh, meski tidak setinggi yang ada di Ibukota Kekaisaran Iscoa.
Menilai bahwa semua monster akan menyerbu ketiga pintu masuk itu, Naminissa pertama-tama memutuskan untuk mengumpulkan semua penduduk kota dan para ksatria di satu tempat dan menjelaskan kepada mereka dengan cara yang sederhana apa yang akan terjadi di kota ini.

“… Jadi, dalam waktu singkat, monster akan segera datang ke sini. Tapi tolong jangan khawatir. Karena kami pasti akan melindungimu. ”

Tapi tidak ada satupun warga atau ksatria yang takut dengan perkataan Naminissa. Seperti yang diharapkan, karena sebagian besar penduduk kota ini adalah orang-orang dari bekas Kerajaan Mabondo. Dan bahkan jika keluarga Mabondo berhenti menjadi bangsawan, penduduk kota ini tetap mencintai mereka semua dan mengidolakan mereka.
Dan melihat bahwa Putri Mabondo Naminissa… melihat bahwa semua Anggota Harem dari Wazu yang tinggal bersama dengan Naminissa bersedia berjuang untuk melindungi kota ini, jelas sekali bahwa perasaan ingin membantu mereka akan muncul di masyarakat.
Dan dari mana-mana, orang-orang berkata "Aku juga akan bertarung!" berdiri, dan saat itulah semua orang yang berkumpul di sini berbagi perasaan ingin bertarung berdampingan dengan para gadis.
Pada pemandangan itu, Anggota Harem menjawab perasaan mereka dengan membungkuk dalam.

Strategi yang Naminissa buat sederhana saja.
Itu untuk mengumpulkan orang di semua pintu masuk kota dan memecah Anggota Harem.
Pertama di Gerbang Timur adalah Sarona, Tata, Mao dan 60% dari orang-orang yang mampu berperang dari kota dan di gerbang Barat adalah Naminissa dan Narelina dan 40% sisanya dari orang-orang yang mampu berperang.
Dan di pelabuhan, Kagane ditinggalkan sendirian. Menjaga dinding adalah Haosui.
Pengaturan ini sangat sederhana untuk dipilih karena rasio pertempuran, dan Haosui dan Kagane yang dikuasai dibiarkan bergerak atas kebijakan mereka sendiri.
Yang memberi petunjuk di Gerbang Timur adalah Sarona, dan yang di Gerbang Barat adalah Naminissa.
Dan Kagane ditinggalkan untuk memusnahkan monster yang menyerang dari laut dengan mempertimbangkan sihir jarak jauhnya yang super untuk memberikan dukungan. Haosui ditinggalkan sebagai unit bergerak untuk menghentikan monster yang keluar dari formasi.

Jadi, untuk melindungi kota ini, semua orang pindah ke tempat yang telah ditentukan. Dan saat mereka selesai bersiap, bagian cakrawala yang terlihat oleh mereka tercemar oleh sejumlah besar monster yang menyerbu masuk. Itu cukup besar untuk mengisi bidang visi mereka sendiri.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List