hit counter code That Person. Later on… – Chapter 205 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 205 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 205

Setelah meninggalkan kota pelabuhan Motampe, aku mengikuti Freud seperti itu.

Dalam pandangan aku, aku mengintip lebih jauh dari mata Freud, dan di sana ……

“…… Gunung di Benua Tengah. ”
"Betul sekali . Dewa Jahat disegel di sebuah gua dekat kawah gunung itu. Penduduk dunia ini, tidak peduli apakah mereka manusia, kulit binatang, atau ras lainnya, tidak ada yang pernah mendekati atau bahkan menyadari tempat itu. Namun, di atas Dewi Kegelapan, jika kita ketahuan, mereka juga akan ada di sana, kurasa …… ”

Jadi tempat semacam ini memang ada.
Memang, sementara aku tinggal lama di gunung, aku hanya manusia biasa, jadi tentu saja aku tidak akan melihat apa pun di tempat itu.

Saat berlari, aku melihat ke belakang. Kota pelabuhan Motampe sekarang telah direduksi menjadi hanya setitik di pandanganku.

"……Apa kamu merasa cemas?"

Seolah-olah dia menyadari tindakanku, Freud menanyakan itu sambil tetap menghadap ke arah yang akan kami tuju.
Aku menoleh ke belakang dan menghadap ke arah yang sama dengannya. Aku tahu dia tidak bisa melihatku, tapi aku masih menggelengkan kepala sebagai jawaban.

“Tidak, aku percaya pada mereka …… Tidak apa-apa, aku yakin mereka akan bisa tetap hidup. Itulah sebabnya aku harus terbang langsung ke Dewa Jahat dan kembali ke rumah mereka …….. aku tidak ingin mengubah mereka menjadi janda secara tiba-tiba. ”
"Tapi kau belum menikah sejak awal?"
Perasaan yang penting !!!

Sambil bercanda dengan Freud seperti itu, kami mengarah ke gua di kawah gunung ……
Aku bisa melihat segerombolan binatang buas dalam perjalanan mereka menuju kota pelabuhan Motampe, jadi untuk sementara waktu, aku melenyapkan mereka. Akan lebih baik jika ini bisa membantu para gadis meski hanya sedikit ……

Jadi di sanalah aku, mendaki gunung sambil menghancurkan semua binatang buas yang aku lewati. Hampir seperti perjalanan sampingan atau jalan memutar, jadi ketika kami mencapai sekitar kawah gunung, aku melihat Freud menunjuk ke arah gua.
Kami luar biasa cepat, tetapi ketika kami pergi ke arah itu, kami merasa seperti tidak bisa lebih dekat lagi berapa pun waktu yang kami tempuh.
Untuk saat ini, itu berarti aku harus berusaha lebih keras, benar !!
Saat mencoba masuk ke tengah dengan cara ini, sakuku mulai menyala.
Cahaya ini disebabkan oleh lima bola lampu yang terbang sendiri-sendiri. Mereka berubah menjadi bentuk manusia, dan ada empat dewi pilar, sedangkan di tengahnya ada seorang gadis kecil yang mirip dengan dewi samudra.

“…… Kami akhirnya mencapai titik ini, bukan?”

Dewi Cahaya mengatakan itu dengan ekspresi rendah hati di wajahnya.
Dewi lainnya juga memasang wajah serius, ketika aku melihat mereka dengan hati-hati.
Ekspresi semacam itu adalah sesuatu yang belum pernah aku lihat sebelumnya; itu menunjukkan betapa buruknya situasi kita saat ini. Oh well, aku hanya tidak pernah tahu apa pun selain perilaku bodoh mereka, jadi itu membuatku bingung.

“Sudah lama, semuanya. ”

Freud menghancurkan mood dengan membungkuk anggun ke arah para Dewi seperti kepala pelayan.
Tindakan itu membuat para Dewi tersenyum kecut.

"……Kau menjijikan . ”
“Ufufu …… siapa orang ini?”
“Sudah lama, Dewa Penciptaan. ”
"Aku berharap dia akan menghilang dari pandanganku ……"
“…… Z z z. ”

Oooi !! Freud-san, jadi kamu mendapatkan sikap seperti itu dari para Dewi juga!? !!
Apakah kamu hanya menimbulkan masalah saat kamu menjadi Dewa?
Atau sebaliknya, Goddess of War, bukankah hatimu benar-benar beku sekarang? Kali ini aku hanya bisa melongo ketika mendengar tanggapan dari dewi lain, tapi apakah tidak apa-apa untuk tidak melakukan apa-apa !!?!
Sikap seperti itu, kamu memperlakukan Freud ini seperti dia semacam pemborosan !! Meludah dengan suara gaduh seperti itu, menunduk seolah-olah dia pria yang meragukan, itu sudah cukup bagiku !!
Aah, tapi aku tidak ingin melihat Dewi Perang membuat ekspresi seperti itu !!
Kuu ~, dilema ini !!! Setelah masalah ini diselesaikan, aku harus mengalahkan Freud setidaknya sekali !!
Dan kepada Dewi selain Dewi Perang, aku ingin memberitahu mereka untuk melihat kembali perilaku mereka sendiri terhadap Freud dengan sikap seperti itu.

“Ah, kalian sekeras sebelumnya ~”

Seolah-olah dia sudah terbiasa dengan sikap para Dewi, Freud tidak menunjukkan kepedulian sama sekali.
Sementara itu, para dewi memalingkan wajah untuk melihatku.

“Berada di tempat seperti ini berarti kamu bertekad untuk melawan Dewa Jahat …… Pertama, izinkan kami mengungkapkan rasa terima kasih kami kepada kamu. ”

“Ini seharusnya menjadi masalah kami para Dewa …… Jika memungkinkan, kami tidak ingin merepotkanmu dengan itu. Kami sangat menyesal …… ”
“Kerja sama kamu sangat berarti, kami sangat senang …… Terima kasih. Kami akan mengulurkan tangan kami sebanyak mungkin juga. ”
“Sungguh, terima kasih banyak …… Serahkan Dewi Kegelapan pada kami !! Kita akan mencambuk karakter busuknya dengan pukulan yang bagus !! ”
“…… Z z z. ”

Masing-masing dari mereka mengirim rasa terima kasih mereka kepadaku …… Aku bertanya-tanya mengapa?
Kata-kata Dewi Perang sangat tulus tapi, menerima kata-kata Dewi lain membuatku merasa waspada tentang jebakan di belakang mereka ……

“…… Ya, baiklah, aku mengerti perasaanmu, tapi …… Siapakah gadis yang dibawa oleh Dewi Laut? Atau lebih tepatnya, dia sudah tidur sebentar sekarang, apakah dia akan bangun sama sekali? ”

Saat aku menunjukkan siapa gadis yang digendong oleh Dewi Laut, mereka semua menatapku tanpa berkedip.

Dari rambut biru mudanya yang seperti langit, matanya yang tertutup yang aku tidak tahu warnanya yang mana, hingga fitur-fiturnya yang luar biasa yang terlihat seperti boneka muda, semuanya bersatu dalam sosok mungilnya. Ketika aku melihatnya, aku pikir dia terlihat lebih muda dari Haosui dan Kagane.

“Apa kita sudah memberitahumu namanya? Gadis ini adalah Dewi Langit. ”

Karena itu, Dewi Laut mengarahkan wajah gadis itu ke arahku.
Yah, karena dia bersama para Dewi lainnya, aku pernah berpikir seperti itu, tapi ……
Seperti yang dikatakan Dewi Kegelapan, dia sepertinya banyak tidur, ya?
Karena penasaran, aku menjulurkan pipi lembut Dewi Langit, tetapi yang asli hanya sedikit kusut saat menghembuskan napas “…. . fumyu ”dan kembali tidur.
Oh tidak!! Apa ini, ini terlalu imut untuk dunia!?!?
U-uh, aku ingin tahu apakah aku bisa melakukannya lagi ……

“Wazu-sama? Saatnya berangkat …… ”

Diam, Freud !! Jangan berani-berani mengganggu misiku !!

……. Fiuh, tenang dulu…. .
Atau lebih tepatnya, aku jadi mengerti sesuatu tentang diriku sendiri sekarang.
Sudah jelas dengan Meru, tapi sepertinya aku lemah terhadap hal-hal kecil dan lucu ……
Kuh !! Aku sampai sejauh ini hanya untuk memiliki titik lemah semacam itu ……
Jika Dewa Jahat adalah makhluk imut dan kecil semacam itu …… Aku ingin tahu apakah aku bisa melakukan ini ……

“Wazu-sama …… Dewa Jahat adalah pria yang tinggi dan tua, tahu?”

Inilah mengapa aku katakan, Freud, berhentilah membaca pikiran aku !!!
Tapi terima kasih atas info itu. Dengan ini aku bisa mengalahkan Dewa Jahat tanpa syarat !!

Aku menghembuskan nafas dengan nyenyak, dan kemudian, dengan Freud, kami membawa para Dewi untuk memasuki gua ……

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List