hit counter code That Person. Later on… – Chapter 206 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 206 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 206

Freud membuat gua ini untuk menyegel Dewa Jahat di dalam, bagaimanapun juga, yang cukup dengan membangun penghalang yang baik. Jadi, untuk mencegah siapa pun masuk juga, tampaknya dia membuat konstruksi sederhana.

Sebenarnya hanya ada satu jalur masuk, bahkan tanpa jalur percabangan atau jebakan dan sejenisnya.
Selain itu, ini tidak gelap meskipun itu sebuah gua; jika ada yang memperhatikan dengan baik, ada lumut bercahaya yang tumbuh terlalu tinggi di permukaan dinding.

“Jalan tunggal ini …… Ini seperti aku, ya ……”
"……Ha? Apa sih yang kamu katakan tiba-tiba? "

Saat kami menuju lebih dalam, Freud mengatakan sesuatu yang samar.
Aku menyempitkan mataku saat aku melihat dia di sisiku.

“Bagaimana jalan satu arah ini mirip denganmu?”
“Ini mewakili cara menentukan keilahian aku dan terus hidup sebagai kepala pelayan Wazu-sama mulai sekarang. ”
“Yooo ~ sh !!! Ayo buat jalur percabangan sekarang, segera !! Mari gali yang baru terbuka dengan tanganku !! Atau bagaimana kalau menghancurkannya untuk selamanya, ya !? ”
“Tolong jangan, Wazu-sama. ”

Tidak, tentu saja aku tidak akan melakukan hal semacam itu.
Freud juga tampaknya tahu bahwa aku tidak akan melakukan itu, jadi dia hanya mencoba menghentikan aku dengan kata-katanya.
Para dewi terkikik oleh kejenakaan kami dari belakang, dan Ibu Pertiwi Dewi-sama mengatakan sesuatu yang keterlaluan.

“Ini seperti Wazu-san dan Dewa Pencipta adalah sahabat lama, dari percakapan kamu. ”

Tidak, ini bukan ……

Dengan itu, kami terus maju hingga sebuah ruang terbuka muncul.
Itu cukup lebar untuk berjuang di dalam dan di tengah ruang, ada Shiro, menendang kerikil di bawah kakinya sambil terlihat bosan.
Saat kami memasuki pandangan Shiro, sudut bibirnya terlihat gembira saat dia membuka lengannya lebar-lebar seolah menyambut kami dengan hangat.

“Yaa, yaa, yaa !! kamu akhirnya tiba !! aku pikir kamu akan datang ke sini lebih cepat, tapi itu sangat lambat, ya? Apakah kamu membuat jalan memutar di jalan? Oh baiklah, itu masih dalam batas yang aku izinkan, meskipun jika kamu hanya sedikit lebih lambat dari ini, Dewa Jahat akan mulai dibangkitkan, kamu tahu? "

Dengan kata lain, kebangkitan Dewa Jahat belum dimulai ……
aku seharusnya tidak menganggap perkataan Shiro begitu saja, tetapi dia tidak punya alasan untuk berbohong. Kupikir .

“Jadi ini dia !!”

Tangan Shiro yang terbuka bertepuk tangan di depannya, membuat panci !! suara gema.

“Sekarang, bagaimana aku harus mendorong semua rintangan untuk maju, hm ~? Karena aku hanya punya bisnis dengan Wazu-kun !! ”

Shiro mengatakan itu, sambil bergerak di belakang kami, lalu dia membuka tangannya ke satu sisi, seolah-olah mengawal yang lain untuk melangkah lebih jauh ke jalan setapak.
Tindakan itu membuat Freud dan para dewi menatapku.
Aku mengangguk sekali, memberi tahu Freud dan yang lainnya untuk pergi ke kedalaman gua dengan mata, mendapatkan balasan kata-kata mereka.

"……Hati-hati . ”
“aku akan berdoa untuk keselamatan kamu ……”
“Jangan memaksakan diri. ”
“Serahkan Dewa Jahat pada kami. ”
“…… Zzz. ”
Kita pergi dulu. ”

Freud dan yang lainnya mengatakan potongan mereka masing-masing untukku sebelum melewati Shiro, menuju ke kedalaman gua.
Shiro, melihat sosok mereka, memanggil mereka.

"Oh itu benar! Dewi Kegelapan sedang menunggu di dalam, kau tahu ~ !! ”
『Yosshaa ~ !! Aku pasti akan menghancurkannya ~ !! 』

Sebagian besar dewi mengangkat suara mereka, berlari dengan semangat yang sangat tinggi.
Ketika aku melihat ke arah itu, tempat itu terlihat sangat menyedihkan sehingga menakutkan ……

“Sekarang, dengan ini, semua rintangan hilang. ”
“Hambatan? kamu terdengar seolah-olah ini semua berjalan sesuai dengan rencana kamu, tapi…. . Ya, sebenarnya, sebenarnya …… ​​Jadi seperti yang kamu katakan. Lalu, apa yang kamu pikirkan untuk membawaku dalam pertarungan 1 lawan 1? ”
“Bukankah sudah jelas !? Tentu saja untuk bertarung !! Sudah kubilang, bukan? Kami [serupa tapi berbeda]…. . Kami tidak pernah bisa mengenali keberadaan satu sama lain, kami tidak pernah bisa memahami …… Itulah mengapa kami selalu berusaha untuk menghancurkan satu sama lain !! ”

Sambil mengatakan itu, Shiro menunjukkan tawa geli, menggenggam kedua tangannya untuk membuat kepalan, lalu membenturkan itu satu sama lain, memanggil sambil menatapku seolah berkata 'datang jika kamu berani'.

“…… Apa kamu tidak akan menggunakan senjata apapun?”

"Senjata? Bagi kami makhluk yang dekat dengan dewa seperti kami, tidak ada senjata di dunia ini yang layak !! Kamu mengerti itu, kan? Selain itu, kamu sudah mengatakan itu sejak dulu, bahwa perkelahian antara laki-laki harus dilakukan dengan tinju mereka !! ”

Saat dia selesai mengucapkan kata-kata itu, Shiro meninju aku.
Aku langsung menghindari tinju, tapi kecepatan Shiro untuk mendekatiku lebih cepat dari diriku yang normal.
Aku langsung melompat ke belakang untuk menghindari pengejarannya.

“Itu terlalu dekat …… Fuh ~ …… Sepertinya kamu telah mencapai kondisi dimana kamu bisa mengalami pendewaan. Status kamu sepertinya tinggi, ya? ”
“Jelas !! aku tidak ingin mati, jadi aku menjalani pelatihan yang tepat, kamu tahu !! Tapi lupakan itu, kamu masih bisa menghindar, ya? !! Meskipun aku akhirnya membunuh banyak orang yang terlihat lalai …… Aku tidak bisa mengatakan apapun kecuali seperti yang diharapkan darimu !!! ”
“Er, terima kasih untuk itu, kurasa …… Benar, kamu mengingatkanku, itu adalah kesalahanmu bahwa kita telah terseret ke dalam banyak hal yang merepotkan…. . ”

Insiden desa elf, keluarga kerajaan Marnbondo, penculikan Meru, Haosui berubah menjadi raja iblis, pemberontakan kerajaan beastkin, dan ketika Putri Eris ditangkap di Imperial Capital Iscoa…. . Kemungkinan besar, dia juga telah melakukan banyak hal di tempat di mana mataku tidak bisa melihat …… Jujur …… Sungguh brengsek yang merepotkan ……

“Ahahaha !! Sudahkah semangat juangmu membangkitkan sedikit? "
“Ya, aku ingin mengirimmu terbang, dan sementara aku melakukannya, aku ingin mengirim Dewa Jahat terbang juga !!”

Untuk kedua kalinya, Shiro menerjangku, melemparkan tinjunya ke depan. Tapi aku meraih dan menghentikan kepalan itu dan melemparkan pukulan padanya sebagai balasan.
Memang, Shiro cepat, pada level yang sama dengan diriku yang normal.
Namun, itu berarti aku mengambil tindakan santai dengan tetap pada diri aku yang normal. Jika aku mengerahkan sedikit lebih banyak kekuatan, aku memiliki ruang untuk berada di sisi yang lebih kuat.
Shiro, yang kuketuk, menghantam dinding dan memuntahkan darah dari mulutnya. Tapi dia tidak pernah berhenti tertawa seperti itu.

“Ahahahahahaha !! Seperti yang aku pikirkan, aku tidak bisa bertahan di level ini, ya …? Tidak peduli seberapa jauh aku memikirkannya, aku pada awalnya tidak diciptakan untuk bertempur …… Jika kita dalam keadaan normal, aku tidak bisa melewati celah kita. ”

Sambil menyeka darah dari bibirnya, Shiro berdiri lalu bergumam, “Lihat? aku mengerti, "dan mengalami pendewaan.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List