hit counter code That Person. Later on… – Chapter 207 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 207 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 207

Seolah membuktikan pendewaannya, rambut Shiro yang sebagian besar berwarna putih berubah menjadi hitam pekat. Bahkan wajah tawanya berubah menjadi sesuatu yang bengkok, sesuatu yang menghancurkan kepribadian aslinya.

Saat dia melakukannya, dia mendaratkan pukulan di pipiku dan membuatku terlempar ke dinding.
aku tidak merasakan sakit dari punggung aku yang mengenai dinding, tetapi rasa sakit membumbung di pipi aku yang menonjok. Aku sedikit menggigit pipiku.
Darah menumpuk di dalam mulutku, jadi aku meludahkannya.
aku sedikit kaget dengan rasa sakit yang tidak aku rasakan untuk sementara waktu.
Karena aku memiliki status yang tidak masuk akal, aku tidak pernah merasakan sakit lagi …… Saat aku mengenang bagaimana rasanya merasakan sakit, Shiro muncul di hadapanku untuk kedua kalinya.

“Apakah kamu benar-benar punya waktu untuk bermain bodoh?”

Shiro meninju pukulan atas. aku hampir tidak melihat itu datang dan terlempar ke langit-langit lorong, dan tinjunya masih menyusul aku dan mengalah ke perut aku, menyebabkan langit-langit mendapatkan retakan yang mengerikan.
Dan kemudian Shiro meraih pakaianku, melemparkanku ke tanah.

“Urgh ……”
"Ayo, apa yang salah denganmu? Apakah sudah berakhir? Apakah kamu akan mati begitu saja? ”
“Aku tidak perlu kamu memberitahuku apa yang harus aku lakukan, sungguh…”

aku dengan paksa menekan rasa sakit yang menjalar di seluruh tubuh aku, dan aku juga mengeksekusi pendewaan aku.

"Ayo lakukan ini !!"

Dirimu yang didewakan segera berdiri dan melayangkan pukulan ke Shiro.
Dengan senyumannya yang terpampang, Shiro meraih tinjuku dan melemparkan tinjuku sendiri sebagai serangan balik, tapi aku menghentikan yang itu dan menempatkan kami dalam pertarungan untuk mendominasi.

Dia mencibir.

“Gugigigigigi…. ”
“Ahahahaha…. ”

Tolong selamatkan aku… ..Tawa mu benar-benar membuat saraf ku marah !!!

Aku menarik Shiro mendekat dan menanduknya. Dia terhuyung, dan di celah kecil itu, aku menendangnya.
Shiro sudah membalik di udara bahkan saat dia ditendang. Berdiri di atas kakinya, dia melakukan pendaratan yang sempurna.

“Ahahahaha !! Seperti yang diharapkan dari Wazu-kun !! Kamu sangat, sangat kuat !! Tapi…. . Benar-benar setelah melalui pendewaan, aku adalah orang dengan status yang lebih tinggi di antara kita, benar kan? ”

aku juga berpikiran sama dengan kata-katanya.
Bukannya kami sudah saling berhadapan setelah pendewaan sejak lama, tapi aku bisa memerhatikan sebanyak itu.
Seperti yang dia katakan, aku sedikit lebih lemah darinya …… ​​Akan lebih akurat untuk mengatakan kalau aku memiliki keilahian yang lebih rendah, karena itu benar-benar terasa seolah-olah dia memiliki posisi yang lebih tinggi dariku.

“…… Cih. ”
“Aku bertanya-tanya, mengapa itu ~”
Persetan jika aku tahu !!

aku langsung pergi ke sekitar Shiro, tetapi dia melihat gerakan aku dan membalas pukulan aku dengan tinjunya sendiri.
Begitu saja, aku terpesona dan menabrak tembok seperti sebelumnya.

“Eh? kamu benar-benar tidak tahu mengapa? Lalu, izinkan aku memberi tahu kamu alasannya. Perbedaan antara aku dan kamu, Wazu-kun, adalah perbedaan antara pendewaan yang lengkap dan yang tidak lengkap !! Bukankah resolusi kamu terlalu lemah? Apakah kamu benar-benar segan untuk melepaskan cangkang manusia yang fana itu? Mengapa kamu begitu terpaku pada itu? Bukankah lebih baik mendapat pujian yang lebih tinggi ?? Karena kita berdua adalah orang-orang yang dipilih oleh Dewa !!! "

……. ah, aku mengerti sekarang …… Jadi seperti itulah …….
Kalau begitu, aku hanya perlu menyelesaikan pendewaanku dengan benar !! Dia benar juga, aku merasa sedikit takut menjadi sesuatu yang bukan manusia …… Hal keilahian ini adalah wilayah yang benar-benar tidak aku ketahui …… Namun meskipun aku ragu-ragu, aku tidak bisa membiarkan diriku mati disini …… Karena aku minta orang-orang menungguku pulang !!!

aku mengumpulkan kekuatan ke dalam tubuh aku dan dalam hal itu—

aku merasa struktur tubuh aku berubah menjadi sesuatu yang bukan manusia.
aku tahu inilah arti sebenarnya dari mendapatkan keilahian.

“Bolehkah aku menanyakan satu hal?”
"Apa itu?"

Aku menatap langsung ke mata Shiro.

“Kamu berusaha keras untuk mengajariku cara menang …… Shiro, apa kamu benar-benar ingin mati sebanyak itu?”

“……”

Shiro menjawab pertanyaanku dengan diam.
Dia tidak lagi menunjukkan senyuman. Ekspresinya berubah diam seperti topeng noh.

“…… Begini …… Jika kamu benar-benar ingin mendapatkan jawabanmu …… Aku akan memberitahumu saat aku mati. ”
“Eh, bukankah itu sama dengan mengatakan bahwa kamu tidak ingin aku tahu?”

Dalam hati aku tertawa saat aku mendapat jawaban misterius yang sembrono darinya.
Berbeda dengan ekspresi Shiro, aku adalah orang yang membuat senyum berani.

“Kalau begitu, ini aku pergi sekarang !!”
“Kapanpun kau mau ~~ !!”

Setelah itu, kami saling memukul, menendang, mencengkeram, dan melempar. Kami melakukan segala hal yang dapat kami lakukan dengan tangan kosong. Itu adalah pertarungan kami.
Rasanya seperti kita melakukan begitu banyak hal dalam waktu yang begitu lama dengan tubuh aku, tetapi aku sebenarnya tidak tahu apakah itu terjadi dalam sedetik, satu menit, atau satu jam dalam kenyataan.
Namun, aku tahu bahwa tidak butuh waktu lama.

Di depanku, dengan nafasnya yang tersengal-sengal, tanda-tanda pukulan di sekujur tubuhnya, dan banyak darah yang keluar dari mulutnya, Shiro terkapar di tanah sambil menatapku.

“…… Ah, ahahahahaha ……. Sungguh, kamu sangat kuat ……. Ini kekalahan aku ………. Jadi aku akan mati …… Ini adalah satu hal yang tidak dapat membantu …… ”

Tidak ada hal seperti itu. Dengan pendewaan menyeluruh aku, aku pasti bisa menyembuhkannya.
Tapi aku tidak akan melakukan itu.
Shiro telah membuat kami mengalami banyak masalah, dan bahkan menyeret istriku ke dalam masalah itu. aku tidak punya niat untuk memaafkannya.

“…… Itu benar …… Aku akan menghadiri ranjang kematianmu. ”
“……. A-seperti yang kuduga …… Wazu-kun, kamu benar-benar baik …… Kamu tetap di sisiku …… sampai saat-saat terakhir …… ”
"Karena aku belum mendengar alasanmu. ”
“…… Itu benar …… Kamu benar ……”

Bersamaan dengan kata-kata itu, Shiro tampak seperti sedang mengingat semua momen yang telah berlalu dalam hidupnya. Dia dengan lembut menutup matanya.

“…… Ini bukan kisah yang rumit …… di dunia seperti ini…. . Kisah biasa tentang seseorang…. .

……. Lahir dari keluarga biasa, sama seperti orang lain ……

……. Hidup hari demi hari, sama seperti orang lain …….

……. Membuat seluruh keluarganya diserang, sama seperti orang lain …….

……. Menjadi satu-satunya yang selamat, sama seperti orang lain …….

……. Membenci dunia, sama seperti orang lain ……

……. Mulai dari awal lagi, sama seperti orang lain ……

……. Tetap hidup, sama seperti orang lain …….

……. Ini hanya sesuatu seperti itu …….

……. Hanya dengan metode …… yang berbeda ……. daripada orang lain ……. dalam posisinya ……. Wazu-kun, jika ……. yang terjadi padamu ……. Apa yang akan kamu lakukan? ………. Orang yang berharga bagimu ……. terancam punah …… Maukah kamu…… . mengutuk pelaku ……. atau dunia ini? "

aku tidak punya jawaban untuk pertanyaannya.
Jika suatu hari sesuatu terjadi pada Sarona dan yang lainnya …….. aku pasti, tak diragukan lagi, akan menghancurkan dunia ini …… dengan menggunakan setiap bit terakhir dari kekuatanku.

Shiro memanggil kami [serupa namun berbeda] ……
Itu karena aku memiliki Sarona dan yang lainnya untuk aku.
Tapi Shiro, dia tidak punya orang lain.
Itulah satu-satunya perbedaan di antara kami …… Tapi perbedaan itulah yang membuat dunia kami berbeda.
Jika Sarona dan yang lainnya tidak memiliki perasaan padaku, dan aku bertemu lagi dengan Aria dalam kondisi itu, niscaya aku akan menempuh jalan yang sama dengan Shiro.
Aku akan mengutuk irasionalitas, aku mungkin akan menjatuhkan palu penghakiman ke dunia ini ……

Tapi itulah alasan kenapa aku tidak bersimpati pada Shiro.
Karena Shiro dan aku berbeda… ..Karena kita telah menjalani jalan yang berbeda dalam hidup kita ……

“……”
“…… ha, hahaha, ha…. . Jadi kamu tidak akan mengatakan apa-apa tentang itu … Tapi itu juga baik untuk aku … Karena kami [serupa namun berbeda] …… jadi kami tidak sama … kita berbeda …… dan itulah mengapa kita terus bersilangan …… ”

Shiro tertawa lemah.

“……. . Itu sebabnya, ini adalah …… hadiah perpisahan terakhirku ………… Lakukan yang terbaik …… untuk pergi ……… melawan perwujudan yang sebenarnya …… ​​dari irasionalitas dunia ini …… ”

Shiro perlahan mengangkat tangannya ke atas kepalanya.

“…… jauh lebih baik jika …… dunia yang tidak masuk akal ini …… bisa menghilang begitu saja…. . ”

Seolah-olah dia telah mengumpulkan resolusi terakhirnya, dia mengepalkan tangannya yang terangkat, dan Shiro memukul dadanya sendiri dengan tinju itu.

Pada saat itu, terdengar suara kachink dari tempat yang dia pukul, suara sesuatu yang pecah. Dan bersama dengan suara itu,

Ghrooooooooooaar ……

tanahnya bergetar. aku merasakan perasaan tidak enak yang terpancar dari kedalaman gua.
Sementara itu, aku memastikan bahwa Shiro, yang darinya aku tidak pernah bisa berpaling, dia benar-benar mati. Baru kemudian aku melihat kedalaman gua.

aku tidak punya kata-kata untuk diucapkan kepadanya.
Karena, tidak peduli seberapa mirip kita, orang ini tetaplah musuhku ……

aku melihat ke kedalaman gua dan mulai berlari ke arahnya.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List