hit counter code That Person. Later on… – Chapter 208 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 208 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 208

Pertahanan Terakhir Port Town Motanpe

Pertempuran masih berkobar di Port Town Motanpe.
Monster baru terus muncul di atas mayat monster tak terhitung lainnya.
Meski begitu, bagi mereka yang tinggal di kota ini, tidak ada yang namanya menyerah.
Yang bisa mereka lakukan hanyalah menggunakan kepala mereka, menggerakkan tangan, mempercayai rekan-rekan mereka, dan melakukan yang terbaik untuk membunuh monster di depan mereka.

Tetap saja, para monster terus berdatangan satu demi satu ……

“Port town Motanpe – East Gate”

[Haaaaaaaaaaaaa !!]

Salona menebas monster itu dengan pedang pendeknya, terkadang mundur, terkadang memotong, dan dengan rekan-rekannya bertindak sebagai perisainya, dia memamerkan sihir anginnya yang berharga.
Sosok tubuh langsingnya, dipuji oleh rambut peraknya yang jernih, bertarung dengan anggun seolah-olah dia sedang terbang, membuat hati para ksatria yang bertarung bersamanya terpesona.
Seolah-olah mereka bertarung bersama dewi kecantikan, membuat para kesatria merasa terhormat bisa bertarung bersamanya, dan pada gilirannya, meningkatkan moral mereka.

[Mereka yang terluka mundur ke belakang !! Mereka yang bisa menggunakan sihir pemulihan tolong sembuhkan mereka !! Jangan berlebihan karena aku akan menutupi celah dengan sihirku !!]

Suara keras Tata bergema di seluruh medan perang.
Sesuai dengan kata-katanya, dia segera memunculkan penghalang magis untuk menutupi yang terluka sampai mereka bisa mundur ke garis belakang
Dan jika ada monster yang berani menyerang Tata, mereka akan bertemu dengan ujung pedang suci Wazu.
Dia tidak lagi takut berkelahi.
Melihat Wazu tanpa henti menempa tubuhnya melalui pertempuran telah mengajarinya bagaimana seorang dewi perang harus bertindak, dan pada akhirnya memungkinkan keduanya untuk saling mendukung. Keduanya memiliki pertarungan masing-masing untuk bertarung.

[Belum !! Apakah hanya itu yang kamu punya !? Jika kamu ingin membunuhku, kamu harus melakukan lebih baik dari itu !!]

Mao menggenggam pedang kembarnya dengan kuat saat dia dengan berani mengarungi medan perang, menebas monster kiri dan kanan.
Dia selalu menjadi yang terdepan, membunuh lebih banyak monster daripada siapa pun.
Dia akan membunuh sebanyak yang dia bisa, sehingga beban yang tersisa untuk yang lain tidak akan seberat itu.
Tapi tentu saja, itu tidak berarti dia sendirian. Jika seseorang melihat sekeliling, mereka akan melihat para ksatria di belakang, selalu siap memberikan bantuan pada waktu tertentu.
Di dalam pikiran para ksatria itu, mereka mungkin menganggapnya seperti dewa penjaga, tapi itu tidak berarti mereka bisa tertinggal, yang selanjutnya meningkatkan moral mereka.

“Port town Motanpe – West Gate”

[Semuanya !! Penghalang !!]

Suara Naminissa bergema melalui medan perang, dan para ksatria merespons sesuai dengan mundur kembali ke dalam penghalang.
Setelah Naminissa memastikan bahwa semua orang berhasil mundur di sekitarnya, penghalang besar didirikan di atas lautan monster.
Monster-monster itu kemudian dihancurkan oleh penghalang, kehilangan nyawa mereka dalam prosesnya.

Namun, gelombang monster baru segera mengisi celah yang tercipta. Untuk meringankan beban Naminissa, para ksatria melompat untuk melawan monster.

[Semuanya, jangan sembrono !! Yang paling penting adalah bertahan !! Aku tidak akan membiarkanmu kehilangan nyawamu dengan sia-sia !!]

Narelina berteriak kepada para ksatria yang bertarung bersamanya.
Para ksatria mengangguk oleh kata-katanya, bergerak dengan hati-hati dalam satu kelompok.
Melihat gerakan mereka, Narelina yang mengenakan pelindung seluruh tubuh tersenyum saat dia memutar pedangnya yang menyala. Terkadang dia keluar sendiri untuk memberi jalan bagi yang terluka sehingga mereka bisa mundur dengan selamat kembali ke penghalang.
Jangan pernah membiarkan siapa pun mati, sehingga semua orang bisa kembali ke orang yang mereka cintai ……

“Port Town Motanpe – Somewhere”

[……. Berpegangan erat, jangan lepaskan]

[Kyuuuuiii !!]

Haosui dan Meru mengarungi pertempuran bersama.
Saat ini, Haosui yang merupakan yang terkuat kedua setelah Wazu sedang fokus untuk mengalahkan monster berukuran lebih besar. Menjaga Meru di atas kepalanya, dia berlari melalui lautan monster dengan satu pedang di tangan.
Haosui tidak pernah berhenti bergerak. Tidak ada monster yang bisa menjadi penghalang baginya.
Menjaga cinta untuk keluarga barunya di dalam hatinya.

Dia mendorong ke depan untuk melindungi semua orang…. .

“Port Town Motanpe – Pelabuhan”

[Saya akan mulai merapalkan keajaiban besar sekarang. Mohon tunggu sebentar lagi !!]

Kata-kata dari gadis berkaca mata itu dijawab dengan [Serahkan pada kami, girly !!] oleh para nelayan kota, saat mereka mengepalkan tombak dan tombak di tangan mereka lebih erat lagi.
Gadis berkaca mata itu kemudian mulai memberikan sihir seolah-olah dia sedang bernyanyi.
Awalnya, dia menjaga pelabuhan sendirian, tapi itu tidak diketahui oleh para nelayan kota yang kemudian mengangkat senjata mereka dan bergabung dalam pertarungan.

[Kami akan bertahan !! Kami tidak akan tunduk pada ketakutan monster !!], mereka secara bertahap berkumpul satu per satu.
Gadis dengan kaca mata tersenyum, semakin berani dengan perkembangan ini.
Setelah dia selesai mengeluarkan sihirnya, bola api besar yang mampu menguapkan bahkan lautan memusnahkan monster-monster itu ……

Tetapi jumlah monster itu tampaknya tidak berkurang sedikit pun.
Beberapa pasti mati, tetapi yang baru segera muncul untuk menggantikan tempatnya.
Para pembela HAM sudah terengah-engah. Keinginan untuk bertarung masih ada, tetapi tubuh mereka menolak untuk mengikutinya.
Bahkan anggota harem mulai merasa lelah.

Pada saat itu, sesuatu jatuh dari Surga.

[Guuaaaaaaaaaaaa !! Kenapa kamu !!! Beraninya kamu mencoba melukai Meru kecilku yang lucu !! Tak bisa dimaafkan !! Rasakan amarahku !!]

[Sekarang, sayang, tolong tenang sebentar. Meru memiliki Haosui-san sebagai wali.]

[Astaga…. Menjadi marah seperti ini mungkin tidak pantas menjadi raja naga… … tapi, akan dibenarkan jika aku melakukannya sebagai figur ayah…. Dalam hal ini, aku akan melakukan yang terbaik demi cucu saya]

Naga hitam dan dua naga putih terbang turun dari langit, menghembuskan nafas api raksasa dengan marah ke arah monster.
Dan seperti itu, Raja Naga Ragnir menginjak monster dari gerbang barat ke pusat kota dengan amarahnya, Naga Putih Meraru melompat turun ke gerbang timur untuk membantu Salona, ​​dan naga putih lainnya Meguru merawat monster yang datang dari laut.
Mereka datang jauh-jauh ke sini karena Wazu telah mengunjungi gua mereka, dan memohon bantuan mereka setelah menjelaskan situasinya.
Sebenarnya, bahkan tanpa Wazu meminta bantuan mereka, begitu mereka menyadari bahwa Meru akan berada di tempat yang berbahaya, Ragnir segera berencana untuk menyerang makhluk jahat itu, dengan Meguru dan Meraru di belakangnya. Ketika Wazu melewati Meguru, dia menyuruhnya [Bertahan hidup dan kembali hidup-hidup …. Jika kamu membuat Meru menangis, aku tidak tahu apa yang akan terjadi!]

Jadi, dengan bantuan Raja Naga dan rombongannya, jumlah monster menurun drastis.
Menggunakan momentum itu, para anggota harem, para kesatria, dan pembela kota lainnya menekan dalam tetes energi terakhir mereka untuk mengusir monster…. .

Dan saat monster terakhir di setiap lokasi kehilangan nyawa, tangisan kemenangan mulai bergema di mana-mana.
Semua kesatria dan pembela kota tersenyum, merasa lega atas kelangsungan hidup mereka dan keberhasilan mereka mempertahankan kota mereka.

Namun, para anggota harem belum bisa tersenyum dulu…. . mereka khawatir…. dan hanya bisa berdoa…. . sambil mengarahkan pandangan mereka ke arah tertentu.

Ke puncak gunung besar di tengah benua yang diselimuti oleh udara misterius ―――

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List