hit counter code That Person. Later on… – Chapter 209 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 209 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 209

Pertempuran Terakhir: Dewa Jahat

Kembali ke gua.
Dari tadi, aku bertanya-tanya mengapa jantung aku berdebar kencang. aku merasakan sesuatu yang buruk, tapi aku kira itu adalah tanda yang dipancarkan oleh Dewa Jahat.
Jauh di lubuk hatiku, aku tahu bahwa aku tidak cocok dengan orang itu.
Selain itu, semakin lama aku membiarkannya berkembang, semakin kuat jadinya.

Ada ruang terbuka di ujung terowongan. Ada seseorang dengan rambut hitam panjang berdiri di tengah, lengan disilangkan. Memalingkan mata hitamnya yang sepertinya menelan segalanya bagiku, dia tersenyum tanpa rasa takut. Dia benar-benar seorang Dewi, aku bisa merasakan sesuatu yang buruk datang darinya bahkan dari beberapa waktu yang lalu.
Di sekelilingnya dengan tangan terbuka, adalah para Dewi yang tugasnya adalah untuk menekan Dewa Jahat. aku rasa itu benar.
Dewi kecil yang sebelumnya tidur, bangun dan bergabung dengan Dewi lainnya
Semua Dewi memfokuskan semua pikiran mereka pada Dewa Jahat, tapi apakah mereka seharusnya berkeringat seperti itu…. ? Kurasa mereka berusaha keras untuk menekan Dewa Jahat sampai-sampai mereka bahkan tidak menyadari kedatanganku. Namun, bahkan saat dia akan disegel, dewa jahat itu sebenarnya masih bisa tersenyum keras.
Karena aku tidak bisa mengenali siapa pun di sana, aku mengalihkan pandangan ke tempat lain. Ada Dewi Kegelapan terbaring di tanah dengan mata tertutup, dan Floyd menempel di dinding.
Ketika Floyd memperhatikanku, dia tersenyum padaku seperti biasa.

[Wazu-sama, sepertinya Anda telah berhasil sepenuhnya menjadi Dewa, pertama-tama saya harus mengucapkan selamat. Saya, sebagai hamba Anda dengan tulus memberi selamat kepada Anda.]

[…… ada apa dengan cara bicaramu? Permainan barumu atau semacamnya? Atau mungkin, kamu punya hobi seperti itu?]

[Tidak, aku mencoba untuk menghentikan kebangkitan Dewa Jahat, tapi malah menabrak dinding. Para Dewi berhasil mengikatnya tepat waktu, tapi hanya sejauh ini …. Aku sudah kehabisan kekuatan, jadi sepertinya tidak saya bisa membebaskan diri saya sendiri … dan, saya tidak memiliki hobi semacam itu.]

Lalu bagaimana sekarang?
Meskipun Floyd mengakui bahwa itu adalah hobinya, aku merasa aku tidak akan terkejut. Yah, seperti yang aku pikirkan, tidak akan ada akhirnya.
aku mengerti situasinya secara umum sekarang. Aku kemudian melihat ke arah Dewi Kegelapan yang masih terbaring di sana.

[… jadi, apa yang terjadi dengan Dewi Kegelapan di sini?]

[Begitu saya tiba di sini, saya memiliki perkelahian dengan Dewi Kegelapan. Sementara itu dewa jahat membangkitkan dan merampas Dewi Kegelapan dari kekuatannya. Tidak, saya seharusnya mengatakan meminta kembali. Dewi gelap itu awalnya lahir dari beberapa bagian dari Jahat. Kuasa Tuhan.]

[….. Dengan kata lain, dia sudah mati?]

[Saya rasa Anda bisa mengatakannya seperti itu…. Dia tidak akan bangun selama kekuatannya tidak kembali….]

Ada apa dengan kurang khawatir…. . Apakah karena itu adalah sesuatu yang dia lakukan dengan sengaja?

Itulah yang aku benci tentang dia. Mungkin, dia telah menggunakan kekuatannya untuk mengisi ulang milikku ……. lagian dia tidak cocok dengan Dewa Jahat.
aku hanya harus mengkonfirmasinya…. .

『…… Percakapanmu sepertinya telah berakhir dan berakhir』

Aku berbalik ke arah Dewa Jahat dengan senyuman di wajahku.

[Jadi, Anda adalah Dewa Jahat….]

『Itu benar, dan kamu adalah Dewa yang baru』

[Saya tidak bermaksud menjadi satu, oke?]

『Fu …… namun, karena kamu adalah dewa yang diciptakan dari dewa kekuatan pencipta, kamu menjadi musuhku tidak berubah』

[Ya, saya rasa begitu. Kami masih musuh. Konon, mengapa Anda ingin menghancurkan dunia?]

『Fumu …… kenapa, kamu bertanya …… ​​sejujurnya aku tidak pernah memikirkannya. Tapi, jika aku harus menjawab kamu, ada terang dan gelap, seperti jika ada Dewa yang menciptakan dunia, maka pasti ada Dewa yang akan menghancurkan dunia. Itu dia . Keberadaan aku berasal dari dorongan untuk kehancuran itu sendiri. Tidak ada gunanya meminta alasan kepada Dewa. Hanya itu yang ada di sana. 』

[…. Baiklah, kamu benar. Aku bisa mengerti itu karena aku juga Dewa sekarang. Begitulah Tuhan. Mempertanyakan diri kita sendiri atas tindakan kita sendiri adalah salah. Jawabannya sederhana …… kamu dan aku adalah musuh yang tidak akan pernah berdamai satu sama lain ……. Hanya itu saja.]

Kekuatan Dewa Jahat dimanifestasikan sebagai aura hitam yang menyelimutinya.
Wajah para Dewi terdistorsi kesakitan sebagai tanggapan atas tindakan itu.

Para Dewi mencoba untuk menekan energi gelap Dewa Jahat yang melimpah.
Namun upaya mereka dengan cepat berantakan.

『…… berhenti berusaha menekanku, ketahuilah perbedaan kekuatan kita. 』

Di saat yang sama saat dia mengatakan itu, Dewa Jahat melepaskan kekuatannya yang telah terbangun, menjatuhkan kembali para Dewi.
Punggung mereka terbentur dinding sekitarnya, sebelum jatuh ke lantai.
Mereka semua masih sadar, tetapi tidak dapat berdiri karena mereka telah menggunakan semua kekuatan mereka untuk menekan Dewa Jahat.
Pada saat itu, Dewi Cahaya mengalihkan pandangannya ke arahku.

[…. Maafkan aku, Wazu-san…. Kekuatan Dewa Jahat lebih kuat dari yang kubayangkan…. Aku mencoba menyegel punggungnya bahkan jika itu akan menghancurkan tubuhku ini, tapi ……]

[…. yah, itu tidak bisa membantu …. ini sedikit lebih dari yang saya harapkan ….]

Aku berkeringat merasakan tekanan yang datang dari Dewa Jahat.
Seluruh tubuhku, instingku, hatiku, semuanya berteriak agar aku berlari.
aku menenangkan diri, dan mendekati Dewa Jahat.

[Yah… ..Aku harus melakukan apa yang harus aku lakukan… bagaimanapun juga, aku berjanji untuk bertahan dan kembali….]

Aku secara instan memberikan kekuatan pada kakiku, berlari melalui tanah, ke belakang Dewa Jahat hanya dalam beberapa saat, dan melepaskan tinjuku ke arahnya.

Tapi Dewa Jahat sudah tidak ada lagi.

『Jika, kekuatanmu hanya sebanyak itu, maka ini akan menjadi terlalu sepihak』

Sebelum aku bisa melihat kembali ke asal suara itu, aku merasa perut aku tertusuk sesuatu.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List