hit counter code That Person. Later on… – Chapter 210 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 210 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 210

Penerjemah: Raizu

Editor: Mirp

Pertempuran Terakhir – Skill

Aku melihat perutku.
Sebuah tangan berdarah muncul dari sana.
Pada saat aku menyadarinya, mulut aku tertutup oleh rasa besi, kemudian aku muntah darah dalam jumlah besar.
Tangan yang menusuk perutku perlahan ditarik keluar.

[Gahaa !!]

Suara kesedihan keluar dari mulutku saat rasa sakit mulai menyerang indraku.
Dengan tubuhku kehilangan kekuatan dan kehilangan dukungan dari tangan yang menusuk itu di perutku, aku berlutut, memelototi pemilik tangan itu.

'Ini menyakitkan, bukan? Meskipun kamu memiliki tubuh dewa, kamu tetap akan merasakan sakitnya. 』

Perutku cepat sembuh karena kekuatan dewa, tapi rasa sakitnya masih ada.
Sementara itu, aku membatukkan darah yang mengalir di mulut aku.

[….. Anda benar-benar repot untuk memberi tahu saya itu, terima kasih.]

『Kukuku …… sepertinya mulut kejimu masih bekerja dengan baik. 』

Dewa Jahat tersenyum ramah.

『aku akhirnya bebas setelah disegel begitu lama. aku pikir aku bisa terbiasa dengan perasaan ini. 』

[Saya akan menyelesaikan ini sebelum itu terjadi !!]

aku segera bergerak setelah aku cukup pulih, meninju ke arah Dewa Jahat.
Dewa Jahat menghindari seranganku seolah-olah itu bukan apa-apa, tapi aku tidak menyerah untuk menyerang.
aku meninju dan menendang berulang kali, namun tidak satupun yang terhubung.
Tapi ini mungkin satu-satunya kesempatanku. Aku bukan tandingan Dewa Jahat yang lengkap, tapi aku masih bisa mengalahkannya selagi dia masih belum lengkap. Itu sebabnya aku tidak punya pilihan lain selain terus mencoba.

Belum mau menyerah, aku mengambil segenggam tanah dan menyembunyikannya di tangan aku ketika aku membalikkan punggung aku untuk waktu yang singkat sehingga tindakan aku tidak dapat dilihat oleh Dewa Jahat.
Dewa Jahat yang melihat pergerakanku tersenyum senang.
Mata miliknya itu menggangguku….
Saat aku mendekatinya sekali lagi, aku melemparkan kotoran yang selama ini aku pegang ke wajahnya, dan menyerang saat penglihatannya masih terhalang.

『…… Fuu, kamu masih bertarung seperti manusia. Kurasa mau bagaimana lagi karena kamu baru sadar akan kekuatan ini baru-baru ini …… sayang sekali. aku kira itu untuk persiapan. 』

Meskipun dia telah melihat pergerakanku, Dewa Jahat masih menerima tinjuku di pipinya. .
Tapi dia bahkan tidak tersentak, tanpa goresan, dan bahkan tidak ada tinju.

『Yah, sepertinya aku masih terlalu kuat untukmu. Namun, jangan berkecil hati, Dewa baru. Dari kekuatan tempur kamu sendiri, kamu sebenarnya lebih kuat dari Dewa Pencipta. Tetapi terhadap aku yang telah merebut kekuatan Dewa Penciptaan …… itu tidak cukup …… ……

Dewa jahat itu kemudian membuka tangannya lebar-lebar, terlihat seperti sedang berduka, tapi bibirnya membentuk senyuman. Dia sedih, tapi bahagia pada saat bersamaan.

"Ah!! Hari ini akan menjadi hari ketika Dewa Pencipta akhirnya tidak ada lagi, dan dunia akan dihancurkan olehku, dewa jahat !! Sayang sekali untukmu, Dewi yang mengikuti kehendak-Nya !! Sekarang ini akan menjadi terakhir kalinya aku melihat wajahmu, aku bertanya-tanya apakah aku akan merasa sedih setelah mengambil hidupmu ~ 』

Dewa jahat berbicara saat dia memalingkan muka dariku, kehilangan minat, dan berbalik ke arah Floyd.

[….. Sekarang aku memikirkannya, bagaimana kamu bisa melepaskan segel dengan begitu mudah?]

『Itu tidak mungkin dilakukan sejak awal. aku memiliki kekuatan Dewa Pencipta di dalam diri aku, jadi meterai tidak akan pernah bekerja. Tidak ada cara lain untuk menghentikanku selain mengambil nyawa ini …… tapi itu juga tidak mungkin. Tidak ada keberadaan di alam ini yang bisa mengancamku lagi. 』

[…. Apakah ini yang benar-benar ingin Anda lakukan ……. adakah gunanya menghancurkan dunia ini? Di luar itu hanya akan ada 'ketiadaan'. Anda tidak akan memiliki hal lain yang tersisa.]

『Siapa peduli !! aku memiliki kekuatan kamu. Kekuatan 'ciptaan' !! Ya, 'ciptaan' !! 』

[Begitu, jadi Anda ingin menghancurkan dunia ini, lalu menjadi Dewa Pencipta sendiri?]

『Tidak sama sekali, aku tidak ingin sesuatu seperti itu. Apa yang akan aku 'ciptakan' adalah, pintu menuju dunia lain. 』

[……. Begitu …… jadi kamu ingin menghancurkan semua dan setiap dunia untuk memuaskan dorongan di dalam tubuhmu….]

『Bukankah itu cerita yang umum didengar? Dewa dunia lain ingin menghancurkan dunia? Namun, aku ingin menambahkan twist di mana Dewa sebenarnya adalah Dewa Jahat. Tidak ada yang pernah melakukan itu sebelumnya. 』

Floyd menjadi sedih atas apa yang dikatakan Dewa Jahat.
Ekspresinya adalah 'kesedihan' dan 'keputusasaan'.
Aku merasakan darahku naik ke kepalaku saat melihat Floyd. Seketika, aku berdiri sendiri di antara Floyd dan Dewa Jahat.
Sambil menatap kuat pada roh jahat itu, aku berteriak kepada Floyd.

[Jangan berani-berani menyerah !! Floyd !! Hal seperti itu sama sekali tidak cocok untukmu !! Di mana biasanya kamu? Kamu yang akan selalu tersenyum apa pun yang kamu lakukan !!]

[Jangan khawatir… ..Aku akan melakukan sesuatu terhadap orang ini !!]

aku menantang Dewa Jahat sekali lagi dengan itu.

『Tidak ada yang dapat kamu lakukan, Dewa baru』

Sebelum aku bisa menyerang, Dewa Jahat sudah meluncurkan miliknya.
aku tidak bisa melihat serangannya, apalagi memblokirnya. aku hanya terus makan serangan Dewa Jahat ……

Tubuhku tertusuk beberapa kali, kedua lenganku patah. aku terus berdiri di sana di depan dewa jahat tanpa bisa bergerak, tergantung pada kemauan aku sendiri.

[Gu, gupu….]

aku tahu bahwa darah menetes dari mulut aku….
Dewa Jahat tersenyum seperti biasa, menyaksikan pemandangan itu ……
Sepertinya Floyd dan Dewa Jahat melakukan percakapan singkat, tapi sejujurnya, aku tidak bisa mendengar apapun lagi… Aku bahkan tidak merasakan apapun lagi…. aku hanya tahu bahwa aku hanya berdiri di sana …….

Maaf……

Meru….

Salona…. .

Tata….

Naminissa…

Narellina….

Hao Sui ….

Kagane ….

Mao….

aku ingin tahu apakah aku dapat kembali kepada mereka bahkan hanya untuk sesaat….
Aah ……. sialan…. aku tidak ingin….
Aku sudah merencanakan untuk lebih dekat dengan mereka semua mulai sekarang….
Apakah ini akhirnya… . .

Bayangan dari semua orang berlarian di sekitarku muncul di pikiranku…
Berlari menuju cahaya …… ​​sial…

Sambil mengingat tentang semua orang, aku juga ingat bahwa ada juga satu hal terakhir yang belum aku coba hingga sekarang.
aku pikir aku harus mencobanya….

Dewa Jahat mendekati aku untuk melakukan pukulan terakhir.
Saat aku jatuh seperti boneka yang benangnya terpotong, skill 「True ・ Ultimate Devourer」 diaktifkan, dan mulai memakan aura hitam Dewa Jahat.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List