hit counter code That Person. Later on… – Chapter 22 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 22 – Naga Putih (Istri) Terluka

aku menuju ke puncak gunung dengan berjalan kaki. Di kepalaku Meru menikmati dirinya sendiri, bermalas-malasan sambil melonggarkan anggota tubuhnya. Yah itu tidak masalah karena aku tidak terlalu merasa berat, tapi bagaimana kalau memberi aku beberapa petunjuk? Konon, saat ini aku sedang berdiri di depan sebuah gua dekat puncak gunung. aku merasakan kehadiran besar dari dalam, namun hanya ada satu.

Hah? Hanya satu ….. Yah, aku akan tahu saat memasuki gua.

Tidak ada jebakan, tak lama kemudian aku datang ke gua terdalam tempat Naga Putih berbaring. Ini Meral, Tubuh besar dengan panjang sekitar 8m yang terlihat kuat dan lentur. Sisik di permukaan tubuhnya bersinar putih mencurigakan. Dikombinasikan dengan mata emasnya, tidak berlebihan untuk memanggilnya Naga paling indah di dunia.

Meral tersenyum lega tetapi ketika menyadari ada seseorang yang bersama Meru, dia berdiri dan meningkatkan kewaspadaannya. Setelah menyadari siapa aku, dia kembali menurunkan kewaspadaannya.

(Kamu adalah bocah itu …..) (Meral)

(Lama tidak bertemu, Meral) (Wazu)

(Oh, kamu bisa bicara. Aku khawatir kamu tidak bisa karena kamu tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun sebelumnya) (Meral)

(Maaf, ada banyak keadaan saat itu …..) (Wazu)

(Begitukah. Aku tidak akan membongkar lebih dalam lagi, bolehkah aku tahu namamu?) (Meral)

(Ah nama aku Wazu, maaf untuk semuanya saat itu) (Wazu)

Aku berkata begitu dan menundukkan kepalaku sedikit agar tidak menjatuhkan Meru. Setelah mengangkat kepala, aku mulai menjelaskan situasinya.

(aku bertemu Meru beberapa saat yang lalu di dekat danau ketika dia diserang oleh Orthros. aku tidak tahu detailnya karena aku tidak mengerti apa yang dia katakan) (Wazu)

(Terima kasih banyak juga maaf atas ketidaknyamanan ini. Putriku Meru, bisakah kamu ceritakan apa yang terjadi?) (Meral)

(Kyuii! KyuiKyuiKyui !! Kyuiiiii !!) (Meru)

(….. Begitu. Mungkin saat menemukan waktu luang yang tidak terkendali untuk mengejar seekor burung, dia tampaknya telah tersesat di hutan dan menginjak ekor ular Orthros. Aku sangat berterima kasih kepada Wazu karena menyelamatkan putriku) ( Meral)

(….. kamu memiliki anak perempuan yang energik di sana. aku kebetulan berada di sana, jadi jangan pikirkan itu, tapi mohon untuk yang lain kali) (Wazu)

aku dengan ringan membelai kepala Meru.

(Aku akan lebih memperhatikan Meru mulai sekarang. Ngomong-ngomong, mengapa Wazu ada di tempat ini?) (Meral)

(Ah, begitulah, rupanya beberapa orang melihat kalian. aku datang ke sini untuk menyelidiki apakah ada bahaya. Jadi aku ingin bertanya apa yang kamu lakukan di sini? Rumah kamu di Center Mountain, bukan? Juga aku tidak bisa melihat Ragnil di mana saja?) (Wazu)

(TL: Wazu menyebutnya "Gunung Pusat" Karena gunung tempat dia tinggal sebelumnya terletak di pusat benua. Tidak ada nama khusus sejauh ini)

(….. Pria itu —) (Meral)

Hmm? Penampilannya menjadi parah karena suatu alasan ….. apakah Ragnil telah melakukan sesuatu?

(Ketika aku memberi Meru tumpangan di punggungku dan berjalan-jalan di udara —) (Meral)

*meneguk…*

(Dia berselingkuh dengan putri muda Naga Merah) (Meral)

(….. Hah?) (Wazu)

Haaaaaaaaaaaaaa !!! ??? Apa yang sedang kamu lakukan? Orang itu! Meskipun dia punya istri yang sangat cantik !! Apa yang dia pikirkan ??

(Jadi aku kembali ke rumah keluarga aku bersama Meru) (Meral)

(….. Rumah? ….. Apakah maksudmu tempat ini?) (Wazu)

(Ah, tidak ada yang tinggal di sini. Tepatnya itu adalah tempat di mana aku menghabiskan masa kecilku. Aku telah menghubungi ibuku dan aku menunggu di sini) (Meral)

Haa ….. sungguh, apa yang kamu lakukan? Pasangan ini …. aku ingin tahu apakah ini benar-benar pilihan terbaik untuk dipisahkan. aku pikir lebih baik berdamai dan kembali hidup bersama di Center Mountain ……

(….. Ermm aku tahu itu bukan urusanku, tapi mengapa kamu tidak berdamai?) (Wazu)

(Tidak terjadi. Kecuali dia datang untuk meminta maaf padaku) (Meral)

aku pikir ~ Nah, Ragnil salah di sini. Hah? Apakah hanya itu ….. itu bisa diselesaikan jika Ragnil datang untuk meminta maaf? Setelah aku mendengarnya, aku tidak bisa diam. Meskipun sekarang ini aman jika semuanya dibiarkan begitu saja, mungkin beberapa Knighs akan dikirim untuk menaklukkannya. aku harus bergerak secepat mungkin …..

Haa ….. tidak ada yang bisa dilakukan ….. itu merepotkan …..

(aku akan berbicara dengan Ragnil jadi tolong jangan membuat keributan karena itu tidak baik. Jika memungkinkan, aku akan membawanya ke sini untuk meminta maaf) (Wazu)

(Kami ~ Ya ….. Aku tidak punya hak untuk menghentikanmu, jadi kamu bisa melakukan apa yang kamu mau. Ini sama sekali bukan karena aku ingin bertemu Ragnil) (Meral)

Kalau sudah begitu, jangan terang-terangan menunjukkan wajah ceria seperti itu. Wajahnya memerah sementara tubuhnya gelisah ….. dia mudah dibaca.

Dengan lembut aku menurunkan Meru dari kepalaku. Maksudku, dia tidur selama ini. Apakah kepalaku benar-benar nyaman? Dengan lembut aku membelai Meru dan mengalihkan perhatianku pada Meral, dia sibuk memperbaiki sisik-sisiknya dengan riang. Dia benar-benar tidak bisa menyembunyikan perasaannya, istri ini. aku tidak berjanji untuk benar-benar membawa Ragnil ke sini, jadi tolong jangan berharap terlalu banyak.

(Kalau begitu aku mati) (wazu)

(…..) (Meral)

Hei, bagus untuk merawat penampilan kamu, tetapi setidaknya beri aku jawaban. aku meninggalkan gua dan menuju ke Central Mountain sambil menghela nafas.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List