hit counter code That Person. Later on… – Chapter 23 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 23 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 23 – Raja Naga, Ayo Minta Maaf

aku meninggalkan gua dan menuju ke tempat tinggal Raja Naga yang terletak di tengah gunung. aku berlari ringan dari gua, setelah beberapa kali dinstance aku mulai berlari sedikit lebih serius. Pemandangannya berubah dengan cepat. Turun gunung, melalui jalan raya, ke hutan, naik gunung. Perubahan iklim khusus gunung telah dimulai. Dari dingin ke terbakar, tetapi aku sedang terburu-buru dan tidak punya waktu untuk memikirkannya. Yah itu hanya tidak penting bagi aku yang terbiasa dengannya. aku melompat agar tidak kehilangan kecepatan aku. Setelah melewati awan yang menghiasi puncak Gunung, iklim menjadi stabil dan sudah saatnya matahari terbenam.

Butuh beberapa jam untuk datang ke sini ….. mungkin aku harus menghabiskan malam di tempat Ragnil. Jika aku ingat benar rumahnya di jalan ini …..

Di depan mataku ada sebuah bangunan besar. Kastil putih megah dengan gerbang besar, tempat ini adalah tempat tinggal Raja Naga. aku memasuki kastil dengan santai, sudah lama sejak aku terakhir kali datang ke sini. Pada saat itu aku dihadapkan pada keinginan aku. aku maju lebih jauh, tidak lama setelah aku tiba di ruang tahta kastil putih tempat Ragnil berada.

(Yo !! Lama tidak se …) (Wazu)

(….. Hmm? Apa itu …..
Oh itu kamu!! Jadi kamu bisa bicara !! ) (Ragnil)

Suami dan istri memiliki reaksi yang serupa.

Ragnil adalah Naga Hitam dengan tubuh berotot sepanjang 12m. Mata dan sisik hitam mengkilap yang menutupi tubuhnya seolah menghisap cahaya. Dari kepalanya ada dua tanduk besar yang runcing tajam. Tapi sekarang dia tampaknya agak kuyu.

(Wazu, itu nama aku. Karena merepotkan aku akan langsung ke pokok permasalahan, apakah kamu selingkuh dengan istri kamu?) (Wazu)

(~ Ugh !! Bagaimana bisa !? Kamu bisa membaca pikiranku? Tidak ….. apakah kamu mendengarnya dari Meral !? Di mana dia sekarang ??) (Ragnil)

Ragnil menjulang di atasku. Terlalu dekat, dia terlalu dekat, bisakah kamu bergerak sedikit !!

(Apa yang akan kamu lakukan setelah melihatnya?) (Wazu)

(Tentu saja, aku akan membawanya kembali !!) (Ragnil)

(Bagaimana?) (Wazu)

(aku Raja Naga, dia akan mendengarkan kata-kata aku dan kembali) (Ragnil)

Haaa ….. orang ini tidak baik ….. dia tidak mengerti situasinya ….. ini bukan tentang status kamu. Ini masalah tentang wanita di mana alasannya tidak bekerja. aku tidak punya kekasih, aku dicampakkan oleh Aria dan Sarona, itu mungkin tidak masuk akal untuk menghadirkan aku, tetapi aku tidak bisa mengatakannya. Juga Raja Naga ini adalah temanku, pertama-tama mari kita dengarkan cerita dari sisinya.

Tampaknya segala sesuatunya tidak seperti yang seharusnya. Karena tampaknya Naga Merah betina muda terus-menerus mengundangnya untuk makan, ia dengan enggan pergi bersama naga lainnya. Tetapi ketika dia menyadarinya, hanya ada mereka berdua dan pada saat yang sama Meral menyaksikannya.

kamu sudah diatur. Mungkin Naga lain juga bekerja di belakang layar. Itu adalah sistem Naga karnivora yang cantik. Tidak, mereka awalnya karnivora. Masalah sebenarnya adalah The Red Dragon Karel. Dia cantik dengan tubuh yang bagus (dari sudut pandang naga) sehingga Ragnil memiliki keinginan untuk melihatnya.

(Sebagai seorang pria, aku mengerti perasaanmu tetapi situasinya semakin buruk. Pokoknya ….. untuk saat ini mari kita minta maaf kepada Meral) (Wazu)

(Kenapa Raja Naga harus meminta maaf? Aku tidak melakukan kesalahan !!) (Ragnil)

(…..) (Wazu)

Orang ini tidak berguna.

(Haaa ….. pertama-tama, masalah tentang kamu menjadi Raja Naga tidak terkait dengan masalah) (Wazu)

(?) (Ragnil)

Orang ini ….. itu menunjukkan seluruh wajahnya bahwa dia tidak mengerti. Haruskah aku mengalahkannya ….. ah, itu benar!

(Bagaimana kalau kita melihat dari sudut pandang sebaliknya. Misalnya, Meral sedang makan bersama naga jantan muda, hanya mereka berdua) (Wazu)

(Apa yang kamu katakan !!!!! Aku akan membunuhnya !!!!! katakan padaku di mana dia !!!!!) (Ragnil)

(Tenang, ini hanya contoh ….. dan kemudian kamu melihat pemandangan dan memutuskan untuk melarikan diri dari rumah) (Wazu)

(TL: Sama seperti seseorang, manusia lihat dirimu !!: D)

(….. Begitu) (Ragnil)

(Di sana Meral datang dan berkata "Ayo kembali" tanpa meminta maaf terlebih dahulu. Apakah kamu akan memaafkannya dan kembali ke rumah?) (Wazu)

(….. Ughh …..) (Ragnil)

Ragnil membayangkannya sambil meletakkan tangannya di dagu.

(Aku tidak akan pernah memaafkannya ….. atau lebih tepatnya aku akan marah) (Ragnil)

(Benar? Dengan kata lain apa yang akan kamu lakukan akan membuat situasi semakin buruk) (Wazu)

(….. Kamu benar) (Ragnil)

Sepertinya dia agak mengerti situasinya. Terima kasih Dewa, sepertinya aku berhasil menjelaskannya entah bagaimana.

(Dan, itulah alasan aku datang ke sini. Besok aku akan membawa kamu untuk bertemu Meral, apakah kamu akan meminta maaf dengan benar? Atau lebih tepatnya kamu harus meminta maaf !!) (Wazu)

(….. aku mengerti. aku tidak tahan membayangkannya. Meral pasti terluka. aku akan dengan patuh meminta maaf, akankah dia memaafkan aku …..) (Ragnil)

Ya, benar. Dia sibuk mengkhawatirkan penampilannya ketika aku memberitahunya bahwa aku akan membawamu.

(Sebagus di sana. Jadi, apa yang akan kamu lakukan dengan Naga Merah? Akan merepotkan jika hal yang sama terjadi lagi suatu hari ….. Misalnya, bisakah kamu memperkenalkannya kepada seseorang?) (Wazu )

(Begitu ya ….. mari kita kenalkan dia kepada seseorang yang muda dan menjanjikan yang cocok untuknya) (Ragnil)

(Yah, aku akan menyerahkan masalah ini padamu ….. yang lebih penting, jangan lupa untuk meminta maaf kepada Meral dulu, oke?) (Wazu)

(Aku sudah tahu itu) (Ragnil)

Setelah itu kami berbicara konyol tentang kondisi kami saat ini dengan satu sama lain dan tidur.

*****

Kemudian, Wazu akan menggantikan Raginil sebagai Raja Naga Baru dan Naga Merah yang cantik akan ada di sisinya. Ragnil memperkenalkan Wazu ke Naga Merah dan atas saran keluarganya, mereka berdua akhirnya menikah, kemudian mereka hidup dalam harmoni sebagai sebuah keluarga. Meskipun itu telah menjadi langkah pertama untuk koeksistensi antara Manusia dan Naga, bagi Wazu itu hanya cara bagi Ragnil untuk membebaskan dirinya dari semua hal yang menyusahkan dan mendorong semuanya untuknya.

*****

Pada hari berikutnya Ragnil mengendarai di atas tanganku. aku mengangkat dan memegangnya dengan kuat.

(Situasi macam apa ini ….. Aku punya firasat buruk tentang itu) (Ragnil)

(Jangan khawatir. Karena aku telah terlibat dengan masalah pasangan kamu, biarkan aku melakukan ini paling tidak ….. oke, ini dia !!) (Wazu)

aku berkata begitu dan mulai menjalankan pendekatan.

(Tunggu, itu tidak mungkin —–) (Ragnil)

(Terbang Ragnill tinggi !!) (Wazu)

aku melemparkan Ragnil ke gunung tempat Meral berada.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List