hit counter code That Person. Later on… – Chapter 26 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 26 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 26 – Akhir Dari Api Hitam

Atas kata-kata Regan, aku mengingat tiga orang dari Black Flame …. bagaimana wajah mereka lagi? aku hanya memperhatikan warna rambut mereka sehingga aku tidak bisa mengingatnya. Nah jika Regan mengatakan demikian, itu pasti benar.

(Asal mereka adalah Petualang A-rank. Untuk membuatnya lebih buruk, saat ini tidak ada orang yang bisa menandingi kekuatan mereka di kota ini. Tangan kita sudah terlalu penuh hanya untuk menahan pertempuran, tapi ….) (Regan)

Regan menatap wajahku.

(Sejujurnya, aku tidak berpikir kamu akan segera kembali. Apakah kamu mendengar tentang berita itu dan memutuskan untuk meninggalkan permintaan penyelidikan gunung kamu?) (Reagn)

(Jangan konyol, aku telah menyelesaikannya dengan benar. Tetapi ketika aku kembali, kota itu sudah dalam keadaan ini) (Wazu)

(Haa? …. dibutuhkan beberapa hari untuk melakukan perjalanan dari kota ke gunung …. apakah kamu serius?) (Regan)

(Kamu memang mendengarkanku. Buktinya adalah Naga di atas kepalaku. Ngomong-ngomong, tidak akan ada bahaya lagi di gunung) (Wazu)

(…. Tidak masuk akal, aku harus berhenti menerapkan akal sehat untuk tindakan kamu …. kekuatan kamu adalah ….) (Regan)

Oii, sepertinya aku tidak punya akal sehat. Kasar sekali!

(Ceritakan padaku detailnya nanti … kamu dengar?) (Regan)

(Tidak masalah. Aku ingin tahu apakah Keyla-san dan Lula masih di kota karena aku akan berada dalam perawatan mereka lagi. Aku ingin beristirahat dengan cepat) (Wazu)

Regan mengangguk pada senyumku yang berani. Dia menilai aku sebagai Adventurer yang kuat.

(Kamu banyak !! Buka jalan !! Kita akan mengakhiri ini dengan cepat !!) (Regan)

Petualang melihat kembali ke suara marah Regan, setelah mengkonfirmasi penampilan aku mereka membuka jalan. Ini seharusnya menjadi pertama kalinya aku melihat Majin, tapi —

Aku merasa deja vu dengan sosok mereka. aku pikir, aku pernah melihatnya di suatu tempat sebelumnya. Mereka tidak seperti manusia lagi. Mata merah, wajah pecah-pecah seolah pecah, membengkak anggota tubuh dengan kuku yang meningkat tajam dan memanjang.

….Betul sekali. Sosok mereka mirip dengan lelaki yang aku lawan di desa Elf, dia terlihat lebih baik daripada mereka bertiga.

(Hanya untuk memastikan. Apakah benar-benar tidak ada cara untuk mengembalikannya?) (Wazu)

(Yah …. setidaknya jangan membuat mereka menderita ….) (Regan)

aku tidak bisa memberikan balasan apa pun untuk ekspresi sedih Regan.

(((…. Aaa …. Gaa ….)))

Mereka bahkan tampaknya tidak memiliki ego lagi. Ketika keenam mata merah melihat aku menghalangi jalan mereka, mereka mengayunkan cakar besar mereka ke arah aku bersama.

(((Gaaaaaaaa !!!!!!!!!))))

Seperti yang Regan tanyakan padaku. Pada akhirnya, aku akan mengakhiri penderitaan mereka dengan kekuatanku. aku menyelesaikan mereka bertiga dalam satu pukulan ….

"Perpisahan Api Hitam!" aku mengatakannya dengan suara rendah.

(TL:>, <Ugh sesuatu masuk ke mataku. Kenapa mereka tidak menghilang begitu saja sambil meninggalkan memori tentang mereka melakukan serangan kombinasi bodoh itu)

*****

Beberapa hari telah berlalu sejak keributan Maijin dan kota itu sudah mendapatkan kembali kekuatannya seperti biasa. Meski aku hanya ingin beristirahat dengan tenang di penginapan. Setiap hari, para petualang yang berada di tempat ini selalu berbicara tentang pertarungan aku dengan Majin di siang hingga malam hari. Tentang bagaimana aku menyelesaikannya dengan satu pukulan, dll. Sejujurnya memalukan, aku tidak bisa makan dengan mudah.

Meru diakui sebagai Familiar aku. Mereka terkejut pada awalnya, tetapi tak lama kemudian Meru diterima oleh orang itu. Petualang menyebarkan desas-desus tentang bagaimana aku mengalahkan Majin dan menyelamatkan kota, karena itu orang-orang menganggap aku sebagai Pahlawan. aku pikir fakta ini telah memainkan peran besar dengan bagaimana orang-orang dengan mudah menerima Meru.

Ketika aku berjalan di jalan, anak-anak mampir dan mencoba memberikan permen untuk Meru. Bahkan orang dewasa yang memiliki warung juga memberi aku sedikit layanan. aku telah meminta Keyla-san untuk menyiapkan makanan untuk Meru di penginapan. Meskipun Lula telah mencoba memberi makan Meru, setiap kali dia menolak dan hanya ingin makan dari tanganku. Tolong menyerah, karena aku pikir itu tidak mungkin.

aku memberi tahu Regan bahwa aku telah mengusir Naga di gunung, itu karena fakta bahwa mereka mungkin tidak akan berada di sana lagi. Karena Orthros juga ada di sana, aku juga bercerita tentang orang ini. Dan dengan demikian laporan investigasi selesai dan aku menerima 30 koin emas Uhahaha. aku menyimpan beberapa koin emas untuk diri aku sendiri dan menyimpan sisanya di dalam Ruang-waktu Sihir Meru.

aku tidak ada yang istimewa untuk dilakukan, jadi aku menghabiskan waktu luang aku berbicara dengan Orlando, atau tidak mau mendengarkan profesor Lula berbicara tentang The Inn Way, atau bermain dengan Meru dll. Ah juga ada telepon dari Regan, lagi? Apa kali ini?

Seperti biasa Ema-san menuntunku ke ruang master guild. Saat memasuki ruangan, Regan sudah menunggu dengan senyum di wajahnya. aku tidak akan senang melihat seorang pria paruh baya botak tersenyum kepada aku. Ngomong-ngomong Meru sedang tidur di atas kepalaku.

(Ou, kamu sudah datang! Silakan duduk) (Regan)

(…. Terima kasih) (Wazu)

Kami duduk berhadap-hadapan seperti biasa lalu Regan meletakkan tas yang bikin a *gedebuk*terdengar karena beratnya.

(Apa ini? Apakah ini alasan mengapa aku dipanggil?) (Wazu)

(Ya! Yah, ada juga hal lain. Coba buka dulu tasnya) (Regan)

Ketika aku membuka tas untuk memeriksa isinya, sejumlah besar emas telah memasuki bidang visi aku. Uwaaa ….

(Total 300 koin emas. Semuanya milik kamu) (Regan)

(…. Hah?) (Wazu)

(Ini hadiah untuk penaklukan Majin. 100 koin emas untuk masing-masing tubuh. Kompensasi tinggi karena mereka adalah mantan petualang peringkat-A) (Regan)

(Begitu) (Wazu)

Regan adalah satu-satunya yang tahu tentang latar belakang orang-orang itu. Ada berbagai perasaan campur aduk di hati aku saat ini, aku tidak bisa menerimanya dengan bahagia. Tapi Regan mendorong koin emas sambil memberitahuku untuk tidak terlalu khawatir. aku menerimanya dan meletakkan tas di sebelah aku.

(Meski begitu itu benar-benar aneh …. seharusnya tidak ada Magic Reservoir di sekitar sini …. Aku ingin tahu apakah itu baru saja muncul baru-baru ini?) (Regan)

(Bahkan jika kamu bertanya kepada aku …. aku belum pernah melihat hal seperti itu sebelumnya) (Wazu)

(Kupikir …. Yah, aku akan mengajukan permintaan penyelidikan nanti tentang itu. Dan kemudian —) (Regan)

Regan mendekatiku dengan senyum suasana hati yang baik yang belum pernah kulihat hingga sekarang. Hentikan itu, kamu membuat aku takut. aku merasa ingin memukulnya tanpa sadar.

(Apakah kamu bebas sekarang?) (Regan)

(…. aku tidak punya rencana khusus) (Wazu)

(Itu bagus, aku akan membawa kamu ke tempat yang baik sekarang) (Regan)

+ + + + +

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List