hit counter code That Person. Later on… – Chapter 27 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 27 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 27 – Tempat Kau Membawaku Adalah ….

Sebuah kereta kuda telah disiapkan di depan guild, aku mengendarainya bersama Regan dan meninggalkan tempat ini. 300 koin emas juga telah disimpan di dalam Space-time Magic. Sementara tidak memedulikan cerita Regan tentang betapa lucunya Lula, aku meletakkan Meru yang sedang tidur di kursi kereta.

Aku bertanya-tanya ke mana Regan akan membawaku, jadi aku memeriksa bagian luar dari jendela kecil. Kasino, teater, dan kedai minuman berserakan, ini adalah distrik lampu merah. Ini pertama kalinya aku datang ke tempat seperti itu. Jantungku berdebar lebih cepat, kemana dia akan membawaku?

Setelah beberapa saat, kereta kuda berhenti di depan sebuah rumah besar. Dikelilingi oleh pepohonan, sebuah mansion terlihat dari gerbang besar dan mewah. Ini adalah bangunan dua lantai yang bahkan lebih besar dan lebih mewah dari gerbang. Jalan yang mengarah dari gerbang ke istana juga telah dipertahankan dengan baik, aku kehilangan kesadaran akan kenyataan sesaat. Hah? Mungkinkah aku akan bertemu seorang bangsawan. Tapi aku tidak tahu apa-apa tentang etiket. Bagaimana pakaianku? aku hanya mengenakan pakaian biasa …. apakah akan baik-baik saja ….

(Ini bukan tempat seperti yang kamu pikirkan) (Regan)

Regan mengucapkan kata-kata penolakan kepada aku yang berkeringat dingin.

(Lalu tempat apa ini?) (Wazu)

(Ini adalah toko di mana seorang pria datang untuk merangkul wanita yang disebut. Selain itu ini adalah kualitas terbaik di kota ini) (Regan)

(………… Haa? Kamu curang? Jangan libatkan aku) (Wazu)

(Wha ~ !! Aku tidak !! Pemilik tempat ini adalah anggota pestaku ketika aku masih berpetualang !! Dia ingin menunjukkan rasa terima kasihnya karena kamu menyelamatkan kota !!) (Regan)

Sementara aku masih kesal mendengar kata-kata Regan, kereta yang ditarik kuda berhenti di depan pintu besar mansion.

Aku menempatkan Meru di atas kepalaku dan kemudian kami berangkat dari kereta. Regan terus memukul pintu.

(Oi! Ini aku, Regan. Aku telah membawanya ~ !!) (Regan)

Pintu terbuka, seorang lelaki setengah baya yang menarik dan ramping dengan rambut pendek beruban datang untuk menerima kami dari dalam. Dia mengenakan tuksedo hitam dengan sangat baik. Setelah mengkonfirmasi kehadiran Regan dan aku dengan mata panjangnya, dia tersenyum lemah lembut.

(Yo ~ Regan! Kamu datang lebih awal!)

(Karena kamu bertanya kepada aku, tentu saja aku tidak bisa terlambat) (Regan)

(Jadi, pria dengan Naga di kepalanya adalah pahlawan yang dikabarkan, dia tampak biasa saja?)

….Apa? Dia mencoba mengintimidasi aku dengan senyuman. Bertolak belakang dengan penampilannya, aku dapat merasakan aura seorang prajurit di dalam.

(Hei, hentikan! Garret! Tentu saja dia terlihat biasa, tetapi kekuatannya adalah hal yang nyata. Itu tidak akan meninggalkan goresan bahkan jika kita menantangnya bersama-sama) (Regan)

(…. aku mengerti. Dia bisa menerima intimidasi aku dengan tenang. aku tidak bisa merasakan dasar kekuatannya, jadi aku harus percaya dia mengalahkan Majin dengan satu pukulan. aku Garret, pemilik tempat ini, baik untuk bertemu denganmu) (Garret)

(Ha ~ a, senang bertemu denganmu) (Wazu)

Kemudian Garret-san membuka pintu lebar-lebar dan mengundang kami untuk masuk. Begitu masuk, kami melewati lokasi seperti konter. Dia menuntun kami ke ruang tamu lebih jauh di belakang.

(Tidak ada pelanggan karena belum waktunya untuk membuka. Tempat ini harus dilakukan, aku akan membawa sesuatu untuk minum, tunggu sebentar) (Garret)

Garret-san memasuki kamar di sebelah ruang resepsi. Ada tangga menuju ke lantai dua, sejumlah besar pintu bisa dilihat dari tempat ini. Meja-meja telah diatur di tengah ruang penerimaan yang membuat suasana tenang. aku kehilangan ketenangan dan merasa gelisah berada di ruang dewasa. Sebelumnya aku tahu Regan duduk di sofa besar dan tertawa kecil melihat situasiku.

(Apa ini? Mungkinkah ini pertama kalinya kamu datang ke tempat seperti itu?) (Regan)

(Itu ………..) (Wazu)

Aku duduk di sebelah Regan dengan wajah cemberut. Meru di kepalaku terbangun karena aku terus memandang berkeliling dengan gelisah. Tampak tertarik dengan ruang resepsi, dia terbang di sekitar ruangan dengan ketipak derai.

(Jangan bilang, kamu tidak punya pengalaman?) (Regan)

(………………) (Wazu)

aku mengalihkan pandangan aku pada pertanyaan Regan. Maksudku … aku tidak populer, Aria telah mengkhianatiku, ketika aku mengaku pada Sarona-san, dia menolakku …. Haaaa ….

(Begitu … ya … bagaimana aku harus meletakkan ini …. suatu hari nanti kamu bisa melakukannya !! Jangan khawatir !! Oke?) (Regan)

Tolong berhenti dengan penghiburan yang buruk. aku merasa ingin menangis sekarang.

(Hmm? Apa ini? Entah bagaimana udaranya aneh?) (Garret)

Garret-san muncul dari kamar dengan botol Sake. Setelah dia meletakkan gelas di depan kami, dia mengisinya dengan Sake.

(TL: aku pikir tidak perlu menjelaskannya tetapi kalau-kalau kamu tidak tahu. Sake adalah minuman keras Jepang yang sebagian besar terbuat dari beras. Tanya google untuk lebih jelasnya)

(Jadi, apa yang kamu bicarakan?) (Garret)

Dia berkata begitu sambil menuangkan Sake ke gelasnya. Tolong jangan dibesarkan! aku menyembunyikan wajah aku dengan kedua tangan.

(Ya, itu …. orang ini mengatakan kepada aku bahwa ini adalah pertama kalinya dia datang ke toko seperti itu … dan …. dia tidak memiliki pengalaman …. juga ….) (Regan)

(Hmm …. berapa umurmu?) (Garret)

(…. 17 tahun) (Wazu)

(15 tahun sudah dewasa oleh hukum. Tidak ada masalah, oke itu layanan untuk aku) (Garret)

(Eh?) (Wazu)

(Oh! Ini tidak buruk, bukan?) (Regan)

(Haa?) (Wazu)

Tu-Tu-Tunggu sebentar …. Hah? Sini? Sekarang juga? A-Apa yang harus aku lakukan …. hati aku belum siap ….

(Itu cerita yang menarik, haruskah aku menjadi pasanganmu?)

aku terkejut tiba-tiba mendengar suara seorang wanita. Dia menuruni tangga dari lantai dua dengan perlahan.

+ + + + +

** Pembaca bukti: Truffle **
** Jika kamu memiliki saran atau menemukan kesalahan dalam terjemahan aku jangan ragu untuk memberi tahu aku **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List