hit counter code That Person. Later on… – Chapter 36 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 36 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 36 – Aku Tiba-Tiba Menyadarinya

Aku pergi ke ruang makan di lantai pertama dengan Meru di kepalaku setelah mengatur pakaian dan mengembalikan kartu guildku. aku kebetulan melihat Keyla-san di tengah-tengah membersihkan meja jadi aku bertanya kepadanya tentang bagaimana aku kembali kemarin.

Dia memberi tahu aku bahwa Regan membawa aku dengan kereta kuda yang biasanya dia bawa. Menurut cerita dari Regan, aku terus tidur sepanjang waktu dan sepertinya tidak bangun apa pun yang terjadi.

Regan meninggalkan aku pesan untuk pergi ke tempat Garret-sans dan mengirim pesan ketika aku bangun jadi dia bertanya kepada aku tentang apa yang akan aku lakukan setelah ini.

aku selesai makan siang dengan Meru di penginapan dan memberi tahu Keyla-san bahwa aku akan pergi ke tempat Garret-san.

– (Astaga, itu sebabnya seorang pria ….) – Lula menatapku dengan mata mencela seolah mengatakan itu. Bukan itu yang kamu pikirkan, atau lebih tepatnya dari mana kamu belajar hal seperti itu? aku ingin mengeluh kepada orang yang mengajari kamu dengan segala cara. aku melarikan diri dari Lula dan menuju ke tempat Garret-sans.

Aku tiba di mansion tapi sepertinya Garret-san tidak ada. Seperti biasa, apakah ceritanya sudah lewat, aku dipandu ke ruangan yang sama seperti sebelumnya dan aku menunggu Tata-san datang. Dia sepertinya ada di tengah-tengah sesuatu jadi aku harus menunggu sebentar sama seperti kemarin.

Tidak seperti kemarin, aku dalam kondisi sempurna dan tidak akan tiba-tiba tidur. aku menunggu sambil minum secangkir teh yang telah disiapkan. Aku bisa mendengar suara berlari dan deras di lorong yang berhenti di depan ruangan. Dan kemudian pintu dibuka dengan penuh semangat.

(Wazu-san !! Apakah kamu di sana !?) (Tata)

(………) (Wazu)

aku kehilangan kata-kata di penampilan Tata-san. Maksudku … dia hanya memakai handuk mandi …

Eeeh? Tunggu sebentar!!! Eeeh? Apa yang sedang terjadi!?

Stimulasi yang terlalu kuat itu membuat tubuhku bergetar. Teh tumpah di tangan aku tetapi entah bagaimana aku berhasil mendapatkan kembali kewarasan aku dan tidak menjatuhkan cangkir. aku menutup mata dengan tangan dan teriakan bebas.

(Tunggu !! Tata-san !! Pakaian !! Tolong pakai dulu !!) (Wazu)

(Eh? ………… T-Tolong permisi !!) (Tata)

Setelah itu pintu juga ditutup dengan penuh semangat * batan * suara. Perlahan aku membuka mata dan melihat sekeliling. Setelah memastikan bahwa Tata-san tidak ada di sini, aku meletakkan cangkir di atas meja dan bernapas lega.

Itu berbahaya …. hatiku masih berdenyut. Apa yang kamu harapkan ketika melihat seorang gadis yang kamu cintai dalam penampilan itu …. ya, seorang gadis yang aku cintai?

Begitu ya …. Aku cinta Tata-san ya. aku tidak tahu sejak kapan aku memiliki perasaan ini, tetapi itu tidak mengejutkan karena dia adalah orang yang menarik. Namun, anehnya hatiku terasa ringan ketika aku sadar akan perasaan ini.

Aaa ~ aku mencintainya, hanya memikirkannya saja membuat hatiku dipenuhi kebahagiaan. Aku harap Tata-san juga mencintaiku ….

aku memutuskan untuk jujur ​​dengan perasaan aku. Hati aku penuh dengan warna merah muda ketika menonton Tata-san mengintip dari pintu dan perlahan memasuki ruangan. Kali ini dia mengenakan pakaian dengan benar, tapi hatiku masih berdebar setiap kali aku melihatnya. Perlahan aku menundukkan kepalaku sedikit ketika Tata-san mendekatiku.

(Terima kasih telah menunggu. Juga, tolong maafkan aku dari sebelumnya) (Tata)

(Tidak-Tidak masalah ….) (Wazu)

(kamu juga menyelamatkan aku pada waktu itu, jadi terima kasih banyak) (Tata)

(Tidak, itu hanya hal yang wajar untuk dilakukan) (Wazu)

Ugh, wajahku panas. Tata-san perlahan mengangkat wajahnya dan tersenyum. Sial, terlalu indah. Segalanya tampak berbeda dari sebelumnya, aku ingin tahu apakah itu karena aku menyadari perasaan aku sekarang. Rasanya seperti hati aku digenggam. aku harap hati aku akan bertahan untuk hari ini ….

(aku terkejut kemarin. Ketika aku masuk, aku pikir kamu sedang tidur tetapi wajah kamu tampaknya kesakitan. Apakah kamu baik-baik saja sekarang?) (Tata)

(Aku baik-baik saja. Aku sudah kembali seperti biasa) (Wazu)

(Aku mengerti …. lalu ….) (Tata)

Oh Apa ini? Entah bagaimana aura hangatnya telah berubah ….

(Silakan duduk di Seiza!) (Tata)

(Hah? Sei za? …. apa itu Seiza?) (Wazu)

(Ini adalah postur di mana kamu berlutut dan dan duduk dengan kaki mengarah ke belakang) (Tata)

(Umm …. kenapa aku harus melakukan itu?) (Wazu)

(aku mendengar dari seorang pelanggan, ini adalah posisi untuk berkhotbah kepada orang-orang di kerajaan selatan. aku pikir kami akan melakukannya) (Tata)

(Eh …. khotbah?) (Wazu)

(Ini adalah hukuman karena membuat aku khawatir sejauh ini) (Tata)

aku tidak bisa berbicara kembali jika dia berpikiran seperti itu. Ini adalah fakta yang membuat aku khawatir selama ini. aku duduk dalam posisi Seiza ketika sedang dikhotbahkan oleh Tata-san dengan senyum gelap di wajahnya.

Khotbah belum berakhir dan aku tidak melihat akhir. Kakiku mati rasa sejak beberapa waktu yang lalu ….

Hmm? gempa bumi….? Hanya imajinasiku, kurasa ….

aku bisa mendengar suara keras dari luar ruangan lagi. Namun Tata-san tampak terlalu asyik dengan khotbahnya dan tidak menyadarinya.

– (Watchout!) -, – (Jangan biarkan lewat) -, dan hal-hal semacam itu terdengar. aku bertanya-tanya apa itu? Dan kemudian, aku bisa mendengar seseorang mendekati ruangan.

Pintu terbuka dengan penuh semangat. Membungkus dirinya dengan pakaian yang terlihat mahal, monster dengan perut melotot masuk ke ruangan dan melayangkan senyum jelek ketika melihat Tata-san. Hal yang mengintip minat aku adalah sayap yang tumbuh dari punggungnya dan mata hitam dengan pupil merah. Tata-san kaget melihat wajahnya. Oioi itu tidak mungkin ….

(DITEMUKAN kamu !! TATAAA !!)

(Kenapa !? Kenapa kamu di sini !!) (Tata)

(AKU HARUS MENDAPATKAN KAMU !!!)

Aku berdiri dan bergerak di depan Tata-san dalam sekejap.

(SIAPA SAJA KAU? TIDAK MENDAPATKAN CARA aku !!

aku MEMANGGIL PADA ANGIN YANG MEMBAWA KEMATIAN)

Setelah monster di depanku selesai melantunkan sihir, sejumlah bilah angin bermata tajam menghampiriku. aku mencoba menghindarinya tetapi kehilangan keseimbangan karena kaki aku mati rasa. aku menerima serangan secara langsung dan diterbangkan keluar dari jendela.

aku mendapatkan kembali keseimbangan aku di udara dan mendarat ke tanah. Suara pecah terdengar dari mansion. Saat aku memalingkan mataku, pria jelek itu memecahkan langit-langit dan terbang bersama Tata-san.

Aku bergegas kembali ke mansion. aku bisa melihat jejak pertempuran sengit di ruang tamu. Ada juga banyak orang yang diikat di tengah ruangan.

(Wazu !! Apa yang terjadi dengan Tata?) (Garret)

Garret-san bersenjatakan tombak datang mendekatiku. Apakah kamu sudah kembali?

(Dia ditangkap oleh monster aneh) (Wazu)

(Cih, bangsawan sialan itu …. dia benar-benar melakukannya !! Tidak disangka dia berubah menjadi monster, kemana dia pergi?) (Garret)

aku memberi tahu Garret-san ke arah mana monster itu pergi. Ketika aku bertanya apakah dia tahu sesuatu, jawabannya datang dengan cepat.

(Ada rumah besar Dewa terkutuk ini ke arah itu. Sepertinya dia akan kembali ke sana) (Garret)

Setelah mendengarkan detail mansion, aku mulai berlari dalam sekejap. Aku bisa mendengar suara Garret-san terbang dari belakang.

(Kami juga akan langsung menuju ke sana !! Kami tidak bisa menganggap enteng penjaga !! Jadi jangan gegabah oke !!) (Garret)

Kalau begitu, mari kita pukul dia dengan cepat dan selamatkan Tata-san.

+ + + + +

** Proofreader: Truffle **
** Jika kamu memiliki saran atau menemukan kesalahan dalam terjemahan aku jangan ragu untuk memberi tahu aku **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List