hit counter code That Person. Later on… – Chapter 42 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 42 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 42 – Keberangkatan

Berlatih dengan Orlando — Meskipun aku mengatakan itu, yang aku lakukan hanyalah menghindari serangan tebasannya, jika ada celah aku akan mengetuknya dengan ringan. Maksudku, aku tidak mengerti apa-apa tentang ilmu pedang — tapi ada sesuatu yang aku mengerti setelah mengulangi kegiatan seperti itu. Orlando adalah seorang jenius secara naluriah.

aku tidak mengajari dia sesuatu secara khusus, tetapi setelah melakukan ayunan latihan beberapa kali, dia tiba-tiba berkata – (aku mengerti !!) – dan sudah pasti bahwa setelah beberapa waktu kemudian, aku bisa merasakan bahwa serangannya tampaknya seperti membaik.

Kami mengulangi kegiatan ini berulang kali. aku pikir kemampuannya telah meningkat melebihi mayoritas petualang B-rank. Masih tidak pada level yang sama dengan A-rank (Black Flame) tetapi itu bukan tidak mungkin karena keahlian pedangnya hampir mencapai level yang sama dengan mereka. Yah, itu hanya perasaanku.

Orlando terbentang di dataran. Karena kami telah menghabiskan banyak waktu, ia berkeringat deras dan terengah-engah sekarang. Di sisi lain, aku hanya duduk lei ~ su ~ re ~ ly di sampingnya.

(Haa ~ …. Haa ~ …. bagaimana bisa …. bahkan setelah bergerak …. begitu banyak …. tidak ada keringat tunggal ….) (Orlando)

(Yah, karena aku memiliki tingkat kekuatan yang berbeda secara fundamental dari kamu) (Wazu)

(Haa ~ …. sejujurnya … terlalu jauh …. Haa ~ ….) (Orlando)

Sebagian besar matahari sudah terbenam, mari kita kembali setelah Orlando menarik napas. aku telah menyebabkan masalah pada Meru, Keyla-san, dan orang lain, aku harus minta maaf nanti.

(Katakan ….) (Orlando)

(Hmm?) (Wazu)

(Aku ingin tahu apakah …. Aku cukup kuat untuk menjadi seorang ksatria ….) (Orlando)

(Kenapa tidak? Kamu sekuat sekarang!) (Wazu)

(Begitu ….) (Orlando)

Kamu cukup kuat. Setidaknya jauh lebih baik daripada rata-rata ksatria di luar sana.

(…. Yoshh !! Aku sudah memutuskannya !!) (Orlando)

Orlando bangkit dan menatapku.

(Aku akan pergi ke kerajaan Mabondo untuk menjadi seorang ksatria !!) (Orlando)

(Oh ~ Lakukan yang terbaik !!) (Wazu)

(Itu benar, jika kamu tidak keberatan, apakah kamu ingin pergi ke kerajaan bersama aku?) (Orlando)

Kerajaan Mabondo, ya? Tentu saja, bahkan jika aku terus tinggal di kota Rinikku seperti ini …. aku melihat ke langit sambil memikirkannya. Ketika aku melirik Orlando, dia memasang ekspresi serius. Sepertinya dia bertanya padaku dengan serius. Nah, Orlando adalah pria yang baik, dia adalah teman yang bisa kamu andalkan. – (Perpisahan kalau begitu!) – aku tidak bisa mengatakan itu begitu saja.

aku menghadapi Orlando.

(Bukan ide yang buruk, kurasa. Aku ingin melihat sosok Orlando sebagai seorang ksatria) (Wazu)

(Tentu saja !! Tunggu saja dan aku akan tunjukkan !! Sosok gagah aku sebagai seorang ksatria !!) (Orlando)

(Kapan kita akan pergi?) (Wazu)

(Sebenarnya aku siap kapan saja, sulit untuk menemukan tekad …. jadi aku ingin pergi secepat mungkin?) (Orlando)

(Tidak apa-apa. aku tidak memiliki sesuatu untuk dilakukan khususnya, kecuali untuk mengucapkan selamat tinggal kepada orang-orang yang merawat aku di kota ini) (Wazu)

(Lalu, bagaimana kalau kamu melakukan perpisahan besok, dan kami akan berangkat di pagi hari lusa, bagaimana?) (Orlando)

(Kedengarannya bagus untukku) (Wazu)

Orlando berdiri, – (Ya !! Ayo lakukan !!) – dan berteriak.

(Ayo jalan kaki. Kita akan berlatih sampai tiba di kerajaan) (Wazu)

(O-ouuuu ~ …. bawa ….) (Orlando)

Dia jelas merasa enggan. Tapi tidak apa-apa, karena aku akan membantu kamu.

Kami kembali ke kota untuk bersiap. Setelah tiba di penginapan, ke Keyla-san dan Lula – (Tidak apa-apa sekarang. Terima kasih atas perhatian kamu) – aku mengatakannya sambil menundukkan kepala.

Sambil memukuli bahuku dengan * bashi-bashi * Keyla-san adalah, – (Ada juga berbagai hal yang terjadi ketika aku seusiamu) – dia mengatakan itu sambil tertawa dengan indah.

Kemudian, ketika aku memberi tahu Lula bahwa aku akan meninggalkan kota ini lusa, – (aku tidak akan merindukanmu) – dia berkata begitu sambil terlihat kesepian. aku diberitahu bahwa besok mereka akan membuat hidangan mewah untuk aku.

– (Terima kasih banyak!) – Aku menundukkan kepalaku dan kembali ke kamar tempat Meru berada. Aku menundukkan kepalaku dan mengucapkan terima kasih dengan cara yang sama, tapi entah kenapa rasanya lucu. Tunggu, kamu tidak melakukan apa-apa …. oh well.

Setelah itu aku katakan padanya bahwa kami akan meninggalkan kota. Besok aku akan mengucapkan selamat tinggal kepada orang-orang di sekitar dan membuat persiapan yang diperlukan untuk perjalanan, untuk alasan itu aku meminta Meru ikut karena aku akan memasukkan semuanya ke dalam Space-Time Magic-nya untuk nanti.

Pada hari berikutnya, aku menyapa semua orang yang aku kenal di kota ini. Kami membeli sejumlah besar makanan dari sebuah kios dan memasukkannya ke dalam Space-Time Magic. kamu mungkin menggigit makanan tapi tolong jangan makan terlalu banyak, aku akan mengawasi Meru.

Kemudian, aku berhenti di guild petualang di akhir sambutan. Emma-san dan staf guild lainnya adalah – (Kekuatan tempur yang berharga adalah ………..) – Mengatakan demikian. Hah? Apakah itu yang kamu khawatirkan? aku memasuki kamar master guild untuk menyambut Regan.

(Begitu, kamu akan pergi ya ….) (Regan)

(Ya, terima kasih telah merawat aku) (Wazu)

(Jangan pedulikan itu. Sebaliknya, kaulah yang telah merawatku jadi ini adalah hadiah perpisahan) (Wazu)

Regan melemparkan sesuatu yang kecil padaku. Aku meraih dan memastikan itu bagde kecil. Angin mengalir di dunia yang bersinar bulat, desainnya memberikan perasaan seperti itu.

(Itu adalah tanda untuk semua anggota partai dari waktu berpetualang aku. Perlihatkan kepada master dari markas guild petualang di ibukota kekaisaran bersama dengan nama aku dan kamu akan menerima beberapa kenyamanan. Mungkin ….) (Regan)

(Tuan kantor pusat guild? Kenalan kamu?) (Wazu)

(Itu saudara perempuan aku …. Tapi kepribadiannya adalah yang terburuk) (Regan)

Regan memiliki wajah yang menjengkelkan ketika mengingat tentang saudara perempuannya. Kenapa kau mencoba memperkenalkan orang seperti itu kepadaku ….?

(Yah, pastikan untuk datang mengunjungi kota ini lagi di masa depan) (Regan)

(Ya tapi sebelum itu …. kamu memberi tahu Orlando tentang keadaan aku tanpa permisson, jadi izinkan aku memukul kamu sekali?) (Wazu)

(Guhh ….) (Regan)

Ketika dia mencoba melarikan diri dari jendela, aku menangkapnya dengan cepat dan memberikan pukulan ringan. Dengan ini aku bisa pergi tanpa perasaan yang tersisa. aku kembali ke penginapan dan menikmati hidangan mewah seperti yang dijanjikan kemarin.

Keesokan harinya, kami berkumpul di gerbang pagi-pagi sekali. Meru sedang tidur di kepalaku. Di tempat ini, Regan dan Keyla-san, Lula, Emma-sa dan suaminya, di samping mereka yang aku temui di kota ini. Ada juga tempat kerja di Orlando dan perkenalannya. – (Terima kasih ~) – atau – (Semoga sukses ~) – datang dari mulut semua orang. Mereka membesarkan hati kita. Di tengah hujan semangat, kami memulai perjalanan kami ke kota kekaisaran Mabondo.

+ + + + +

** Proofreader: Truffle **
** Jika kamu memiliki saran atau menemukan kesalahan dalam terjemahan aku jangan ragu untuk memberi tahu aku **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List