hit counter code That Person. Later on… – Chapter 45 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 45 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 45 – Bertahan Di Sana !! Orlando !!

Kami menuju ke hutan terdekat mengikuti aroma Orlando. Ketika kami mendekati lokasi yang ditunjuk Meru, aku bisa melihat Orlando telah mengeluarkan pedangnya di tempat yang agak terbuka. Dia dihadapkan dengan sekitar 10 bandit. Pria terbesar di antara bandit memegang seorang gadis kecil sambil menekan bilah kapaknya di lehernya.

Tampaknya mereka menggunakan sandera untuk menutup pergerakan Orlando. Di bahu kiri Orlando ada luka di punggungnya dengan sedikit darah. Mungkin, dia terperangkap dalam serangan mendadak dari seorang bandit yang ikut bersamanya. Untuk saat ini, itu baik bahwa tidak ada yang serius terjadi padanya. Orlando yang memperhatikan aku, bertanya tentang situasinya.

(Wazu !! Apa yang kamu lakukan di sini?) (Orlando)

(Apa … Aku baru saja datang untuk memeriksa) (Wazu)

(Siapa kamu bajingan?)

(Ah! Dia adalah teman si idiot yang tinggal di desa)

Salah satu bandit memanggil Giant yang menyandera gadis itu sebagai bos, dan memberitahunya tentang aku. Namun, jangan panggil teman aku idiot atau …. aku akan membunuhmu.

(Fuu ~ …. jadi, kamu adalah pemimpin dari Bruder ini, kan?) (Wazu)

(Ini Digondo Brothers !!)

(Bajingan, kamu tidak tahu tentang Digo-sama ini pemimpin Digondo Brothers?) (Digo)

Bandit-bandit di sekitarnya mulai mengomel.

(Oh, aku mendengarnya sebelumnya. Bandit-bandit yang ada di desa dengan hati-hati mengatakan itu padaku. Yah, sekarang mereka terkubur di tanah) (Wazu)

(((…? ..)))

Para bandit memandangiku seolah-olah tidak mengerti apa yang aku bicarakan. Di sisi lain, Orlando tersenyum pahit sambil membayangkan situasi mereka. Itu kerja keras lho? Untuk mengubur mereka semua.

(aku tidak mengerti apa yang kamu bicarakan …. lupakan saja, aku dapat mengkonfirmasinya nanti. kamu berdua tidak berani menggerakkan tangan atau kaki dari tempat kamu berdiri) (Digo)

Raksasa itu menekankan kapaknya pada gadis yang dipegangnya. Gadis itu menitikkan air mata, dia tidak bisa berteriak atau bergerak karena takut. aku memanggil ke Orlando.

(Orlando, bisakah kau menjaga pria besar itu? Tidak apa-apa, kekuatanmu sudah cukup. Anggap saja ini sebagai latihan) (Wazu)

(….. Baiklah !!) (Orlando)

(Bajingan, jika kamu berani bergerak sedikit pun —-) (Gado)

aku menghilang dari tempat pada saat yang sama ketika Orlando mengangguk.

(aku tidak bisa menjamin keselamatan para gadis …. gadis ini sa ….) (Gado)

Pria itu melihat tangannya sendiri meraih udara tipis. Lalu dia melihatku menggendong gadis itu dengan ekspresi terkejut.

(Ap … bagaimana sih …. keterampilan macam apa ini ….?) (Gado)

aku hanya bergerak sedikit dengan serius. Gadis yang tidak mengerti situasinya tetap solid. aku mengangkat gadis itu dan membelai punggungnya untuk menenangkannya.

(Tidak apa-apa sekarang. Tetap diam sedikit lebih lama) (Wazu)

Orlando juga menunjukkan ekspresi lega melihat gadis itu di tanganku. Dia menaruh kata-kata dengan ekspresi lembut sambil menghadap gadis itu untuk menenangkannya. Lalu pipi gadis itu memerah. Tapi akulah yang menyelamatkanmu …. sigh …. Aku tidak pernah populer dengan wanita, kupikir begitu.

(Kalian, kelilingi dan bunuh mereka !!) (Gado)

Para bandit mengelilingi kami mengikuti kata-kata Giant. aku memanggil Orlando sambil menonton itu.

(Seperti yang aku katakan sebelumnya, kamu merawat pria besar dan meninggalkan sisa bandit kepada aku) (Wazu)

(Baiklah !!) (Orlando)

Orlando berlari menuju Giant setelah memberikan jawaban singkat. Bandit-bandit lain bergegas maju, mencoba menghalangi jalannya tetapi pria Raksasa itu mengayunkan kapaknya untuk menghentikan momentum Orlando, pedang dan kapak itu bertabrakan.

(Dia bagianku !! Kalian membunuh orang itu di sana !!) (Gado)

Mengikuti perintah, sisa dari bandit datang untuk menyerang aku bersama. aku mengusir mereka sambil menghindari serangan mereka sehingga gadis itu tidak tertabrak. Maksudku, aku memegangi gadis itu sehingga kedua tanganku terisi. Seperti bandit di desa aku membuat gunung lain di sini.

Tidak lama, semua bandit menumpuk seperti gunung. Si Raksasa tampak heran dengan hasilnya.

(Mustahil !!!) (Gado)

(O ~ ii, apakah kamu yakin punya waktu untuk melihat itu?) (Orlando)

Tidak melewatkan kesempatan yang dibuat oleh dirinya sendiri, pedang Orlando mencapai perutnya dan membuat luka dangkal.

(Bajingan, aku akan membunuhmu !!!) (Gado)

Raksasa mengayunkan kapaknya, namun Orlando menangkisnya dengan pedangnya dengan tenang. Meski begitu, terkadang Orlando berada dalam situasi berbahaya. Tampaknya kemampuan masing-masing tampaknya dekat. Meski begitu, rasanya Orlando agak luar biasa. Raksasa yang tidak bisa memutuskan permainan secara bertahap menunjukkan ekspresi kesal pada serangannya. Tanpa kehilangan kesempatan, Orlando memukul tubuhnya sambil menghindari kapaknya yang datang kepadanya, kuda-kuda Giants hancur dan Orlando melepaskan serangan tebasan lainnya. Raksasa berdiri untuk mendapatkan kembali posisinya sambil melempar kotoran yang dia ambil ketika dia jatuh ke arah Orlando. Bahkan dengan visinya yang dirampas, Orlando berhasil menusuk dada Raksasa dengan pedangnya.

(Aaaa ~ ……) (Gado)

Ketika Orlando menarik pedangnya dari dadanya, Raksasa itu jatuh seolah-olah dia telah kehilangan semua kekuatannya. Tanpa menghiraukan darah yang menempel di pedangnya, Orlando menyeka keringat dari wajahnya sambil menunjukkan senyum kemenangan.

(Apakah kamu merasa lebih kuat sekarang?) (Wazu)

(Ya …. fwuuh …. Aku agak tidak yakin sebelumnya, karena aku bahkan tidak bisa membuatmu serius untuk melawanku) (Orlando)

Dengan senyum yang dipaksakan aku mempercayakan gadis itu ke Orlando. aku membiarkan dia menyelamatkan orang lain yang ditangkap. Karena ada kemungkinan tempat itu dijaga, aku peringatkan dia untuk berhati-hati dan mengantarnya pergi. Aku mengangkat lelaki Raksasa yang sudah mati dengan satu tangan dan menggabungkannya dengan bandit lainnya. Setelah selesai memuat mereka aku berjalan perlahan menuju desa.

+ + + + +

** Proofreader: Truffle **
** Jika kamu memiliki saran atau menemukan kesalahan dalam terjemahan aku jangan ragu untuk memberi tahu aku **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List