hit counter code That Person. Later on… – Chapter 50 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 50 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 50 – Ayo Mengisi Daya

Larut malam, kami diam-diam memasuki desa Maima sehingga kami tidak akan terlihat oleh siapa pun. Tempat yang ditunjukkan Naminissa adalah toko kumuh yang terletak di pinggiran desa. Tampaknya tidak mungkin untuk mendekatinya sambil bersembunyi karena tempat itu diterangi oleh cahaya bulan dan tidak ada apapun di sekitarnya.

Saat ini, kami bersembunyi di balik bayangan rumah kayu yang paling dekat dengan toko rusak sambil mengamati situasi.

(Ada penjaga) (Orlando)

Seperti yang dikatakan Orlando, ada satu orang di depan pintu toko yang rusak dan dua orang lainnya berjalan di sekitarnya. Semua orang masing-masing dilengkapi dengan pedang dan perisai merah.

Orlando yang benar-benar bersembunyi di bayang-bayang rumah kayu bertanya kepada Naminissa setelah dia selesai memeriksa situasi.

(Pada saat Naminissa-sama pergi untuk membantu, ada berapa orang di sana?) (Orlando)

(Mari kita lihat …. sepertinya ada sepuluh orang, dan tiga orang telah dikalahkan oleh Wazu-sama) (Naminissa)

(Tujuh orang pergi. Karena ada tiga orang yang bertindak sebagai penjaga, ada empat orang di dalam gedung …. namun, ada kemungkinan mereka telah menerima bala bantuan, akan lebih baik untuk berpikir ada lebih banyak orang di dalam … .) (Orlando)

Oi, mengapa setelah pembicaraan selesai, kalian berdua menatapku? Jangan beri aku mata berbinar itu seolah mengharapkan sesuatu dariku !! Oke, oke, aku mengerti …. kamu ingin aku meluruskan …. sigh ….

(Aku akan pergi sendiri, tapi aku tidak tahu apa yang akan terjadi. Orlando, bisakah kamu melindungi Naminissa dengan benar?) (Wazu)

(Ya …. maaf, aku yakin jika ini pertarungan satu lawan satu, tapi aku tidak tahu apakah ada banyak lawan, jadi aku takut akan menjadi beban bagi kamu) (Orlando)

(Jangan khawatir, kamu masih bisa menjadi lebih kuat jadi serahkan saja padaku sekarang, aku akan pergi !!) (Wazu)

Dengan suara kecil, Naminissa bergumam – (Hati-hati ….) – sambil membuat gerakan seperti berdoa untuk sesuatu. Kepada siapa kamu berdoa? Dewi-sama? Earth Goddees-sama? …. tolong hentikan. aku khawatir mereka akan benar-benar keluar ….

aku keluar dari bayang-bayang rumah dan berjalan perlahan menuju toko yang sudah rusak. Mengapa kamu tidak menunggu di suatu tempat, Meru? Ketika aku bertanya, dia menempel erat di kepala aku.

Apakah kamu khawatir tentang aku? Gadis yang baik ~~~~~ !!!

aku mendekati toko rusak sambil membelai Meru. Tiga penjaga berdiri untuk menghalangi aku maju. Pria yang berada di depan pintu sebelumnya, mendekati aku sambil mengarahkan pedangnya dan berbicara dengan nada yang kuat.

(Berhenti!!!)

Pria-pria lain juga mencabut pedang mereka.

(kamu tidak diperbolehkan mendekati tempat ini. Berbaliklah dan pergi sekaligus)

aku mengabaikan peringatannya dan terus berjalan seperti itu. Pria itu mengarahkan pedangnya padaku tanpa berusaha menyembunyikan niat membunuh itu. Dia memukul aku dalam sekejap.

(Aku memberimu peringatan)

Pedang datang dari atas. Karena aku khawatir itu akan mengenai Meru, aku melepaskan tanganku yang membelai Meru dan melepaskan serangan balik. Pedang itu hancur dan lelaki itu diterbangkan menuju dinding dan kemudian menghilang di dalam gedung melalui dinding yang rusak.

aku terus berjalan. Seketika, aku menabrak dua pria lain yang sedang melihat dinding yang rusak dan mengirim mereka terbang bersama, mengikuti pria itu dari sebelumnya. aku pikir orang pertama akan kesepian jadi aku mengirim mereka ke arah yang sama.

Pintu terbuka, tiga pria yang berbeda dari orang-orang sebelumnya mencoba untuk keluar tetapi aku menendang mereka kembali ke dalam sebuah ruangan. Aku masuk sambil memperhatikan orang-orang yang terbang setelah menghancurkan dan melewati dinding ke sisi lain. Seorang wanita muda dan seorang pria muda mengenakan pakaian pelayan dan butler diikat, dua pria masing-masing mengarahkan pedang mereka pada mereka. Opss, ada orang tambahan ….

(Siapa kamu….)

Seorang pria menekankan pedangnya ke arah gadis pelayan sambil menanyakan itu padaku. Hmm …. haruskah aku menjawabnya? Ketika aku bertanya-tanya tentang hal itu, tiba-tiba pria lain itu pingsan. Pria buttler yang seharusnya diikat, melepaskan diri dan membersihkan pakaiannya.

(Sepertinya bantuan akan datang …. well, aku telah mendengarkan apa yang perlu aku dengar ….)

(Bajingan !!)

Orang terakhir marah mengirim tebasan ke kepala pelayan tapi itu dihindari dengan anggun. Mustahil membayangkan pedang itu akan mencapai sosoknya. Bahkan gerakan pakaiannya sambil menghindari serangan terlihat begitu alami. – (Ooh ~) – ketika aku mengirim tepuk tangan dan bergumam, kepala pelayan membungkuk dengan elegan meskipun di tengah-tengah menghindari pedang.

Sangat jelas perbedaan kemampuan mereka. Jika dia sekuat itu, mengapa dia tertangkap? aku ingin tahu …. Oh, aku ingat apa yang dia katakan sebelumnya, – (aku telah mendengarkan apa yang perlu aku dengar ….) – dengan kata lain dia tertangkap dengan sengaja mengumpulkan informasi. Mungkin sesuatu seperti itu ….

Sambil berpikir begitu, kepala pelayan itu melirikku. Aku ingin tahu apa yang dia inginkan? …. dan kemudian aku ingat tentang kondisi gadis-gadis pelayan. Dia mencoba melepaskan diri dari tali sambil berjuang. Sepertinya dia butuh bantuan.
Untuk saat ini aku mendekatinya untuk membatalkan talinya, dia sekutu kan?

(A-Siapa yang mungkin kamu?)

(Umm …. aku datang untuk membantu. aku akan membatalkan tali …. aku akan membatalkan tali sekarang …. aku akan membatalkan tali, oke?) (Wazu)

Sepertinya dia tidak percaya padaku dan menatapku dengan curiga. Setelah aku melepas talinya, aku mendesaknya untuk bersembunyi di belakang aku. Kepala pelayan mengangguk puas. Dia menghindari pedang dengan gerakan mengalir dan memukul rahang pria itu untuk membuatnya pingsan.

Kepala pelayan mendekati aku dan membungkuk.

(aku menghargai bantuan kamu. Dari penampilan kamu, aku menganggap kamu seorang Adventurer?)

(aku Petualang F-rank, Wazu. aku datang ke sini untuk menanggapi permintaan dari Naminissa …. apakah aku dibutuhkan?) (Wazu)

(Tentu saja. Itu sangat membantu, terima kasih banyak)

Mengikuti kepala pelayan, pelayan juga membungkuk padaku. Setelah itu, gunakan tali dari sebelumnya untuk mengikat para pria. Kami meninggalkan toko yang rusak itu untuk bergabung dengan Orlando dan Naminissa.

Naminissa meninggalkan orang-orang yang diikat di toko kumuh ke perawatan kepala desa sampai seorang Ksatria dari kerajaan datang. Kami menuju ke sebuah penginapan di desa.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List