hit counter code That Person. Later on… – Chapter 62 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 62 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 62 – S Fighter Peringkat

Fluegel mengubah tubuh bagian atasnya menjadi kuda-kuda diagonal, dengan satu kaki ke depan dan satu di belakang, tangan kirinya yang terbuka menjulur di depan, tangan kanannya yang terkepal ditarik dekat dengan tubuhnya, lalu ia menjatuhkan pusat gravitasinya sementara masih mempertahankan postur berdiri.

Sebaliknya, aku perlahan mengepalkan tinjuku. Maksud aku …. aku tidak memiliki keterampilan berkelahi, atau tepatnya aku tidak memiliki keterampilan bertempur apa pun. aku hanya menendang dan meninju lawan aku sampai sekarang …. hmm, aku bertanya-tanya bagaimana kemampuan aku bila dibandingkan dengan lawan peringkat-S?

(Baiklah, mari kita mulai?) (Fluegel)

Aku ingin tahu apakah aku bisa belajar keterampilan bertarung di suatu tempat …. * bakon !!! *

Sebuah kejutan datang ke perutku !! Sial, ini bukan saatnya …. * dogun !!! *

aku ditendang di pipiku …. * dogon !!! *





Saat ini aku sedang berbaring di tanah setelah menerima serangan terus menerus memukul → menendang → melempar.

Sampah!! Karena Fluegel menurunkan kakinya dan mencoba menginjak aku, aku menggulung tubuh aku untuk menghindarinya sekaligus. aku berdiri dengan cepat. Aku meletakkan kekuatanku ke tanganku dan segera meninju dia tetapi kepalan tanganku hanya memotong udara.

Hah? Dia bisa menghindarinya?

Tendangan Fluegel mendarat di perut aku dan meniup aku ke udara. Setelah mendarat, Fluegel mengirimiku tatapan bingung.

(Apa-apaan kamu?) (Fluegel)

(Hmm?) (Wazu)

(Bagaimana aku harus mengatakan ini, rasanya tidak benar. Bahkan dengan kemampuan fisik aku, aku merasa seperti memukul sesuatu yang sebesar pohon berusia seribu tahun. Gerakan kamu juga seperti seorang amatir, tidak seperti binatang buas. daripada seorang amatir …. mungkinkah kamu tidak memiliki keterampilan tempur?) (Fluegel)

Itu benar …. Oh? kamu bisa mengerti sebanyak itu hanya dengan menonton aku? Tentu saja, aku berjuang mengandalkan kemampuan fisik aku sendiri untuk mengalahkan lawan. Hanya ketika aku tinggal di Gunung itu aku bisa mendapatkan beberapa pengalaman pertempuran yang layak. Apakah Fluegel melihat melalui itu ….? hanya dengan melihat gerakanku …. apakah ini kemampuan orang yang terpukul S …?

(Kupikir aku bisa menikmati pertarungan yang bagus di sini akhirnya …. oh well …. ayo akhiri ini dengan cepat) (Fluegel)

Sementara Flugel menggaruk kepalanya untuk menunjukkan kekecewaannya, aku menembakkan pukulanku ke wajahnya tetapi itu juga mudah dihindari.

(Dengan kemampuan fisik kamu sendiri, kamu baik jika lawan hanya petualang peringkat-A yang paling lemah. Tetapi tanpa teknik serangan kamu tidak akan mencapai aku) (Fluegel)

Dia berkata begitu dan bagian bawah telapak tangannya masuk ke sisi aku. Pada saat itu, seperti setetes air yang menyebarkan riak di bidang air, aku merasakan sensasi yang sama melalui tubuh aku. aku merasakan sakit yang luar biasa dari dalam tubuh aku. aku jatuh di tempat seperti itu.

Guh …. apa-apaan ini ….

Sejenak, ada perasaan tidak menyenangkan seolah-olah benda asing masuk dan menyebar ke seluruh tubuhku.

aku berteriak di dalam.

aku memiliki rasa besi di mulut aku ketika memasukkan jari aku, ada cairan merah. Apakah ini darah ….?

Perasaan tidak menyenangkan telah menghilang tidak lama setelah itu. Aku bangkit dan memuntahkan sisa darah di mulutku sambil menatap Fluegel.

(Apa itu ….?) (Wazu)

(Huh, apakah Leria tidak memberi tahu kamu?) (Fluegel)

(Tentang apa ….?) (Wazu)

(aku seorang petualang S-peringkat dengan nama panggilan "The Destructor". aku adalah pemilik sihir khusus yang dapat menghancurkan tubuh internal lawan aku dengan melepaskan kekuatan magis melalui serangan aku) (Fluegel)

aku mengerti, itulah sebabnya Navirio mengatakan kepada aku untuk membuat Fluegel sibuk agar tidak mengalahkannya. Serangan aku tidak dapat menyentuhnya, aku bahkan tidak memiliki keterampilan pertempuran apa pun untuk menandinginya, tetapi di sisi lain Fluegel dapat membuat kerusakan pada aku …. sial !!

(Astaga, aku benar-benar kecewa …. baik lakukan yang terbaik untuk tetap berdiri) (Fluegel)

Fluegel mendekatiku dalam sekejap, tangan kirinya terbang ke arahku, aku melompat mundur untuk menghindarinya, guh …. !! Tiba-tiba tangan kanannya ditanam di perut kiriku.

* dokun !!!!! *

(Ughh ……… !!!!!) (Wazu)

aku merasakan sakit yang luar biasa di dalam tubuh aku yang lebih kuat dari sebelumnya. Aku jatuh berlutut di tempat, berjuang dan menggapai-gapai. Rasa sakit dengan cepat hilang tidak lama setelah itu.

Aku menatap Fluegel dengan mata berkaca-kaca.

(Fu …… Fu ……) (Wazu)

(aku melemparkan serangan yang agak kuat dari sebelumnya tetapi tampaknya kamu masih baik-baik saja) (Fluegel)

SIAL!!!

Aku berdiri seketika untuk memukulnya. Meskipun ini tidak seperti saat aku membantu Navirio, tetapi aliran dunia melambat.

Tetap saja, Fluegel bisa menghindari tinjuku dan dia malah memukuliku. Sekali lagi rasa sakit menjalari seluruh tubuh aku.

Rasa sakitnya menghilang saat aku mendapatkan kembali keseimbanganku. aku meluncurkan tendangan tetapi itu juga dihindari dengan mudah. Kali ini dia mengambil pakaianku dan membantingku ke tanah.

Rasa sakit menjalari seluruh tubuh aku dan dengan cepat menghilang.

Mengepalkan gigiku, aku menendangnya sambil memutar tubuhku tetapi dia tidak berada di tempat dia berdiri sebelumnya. aku melihat sekeliling tetapi tidak dapat menemukan sosoknya.

Lalu, tiba-tiba aku merasakan beban di punggungku kali ini, tubuhku tenggelam ke tanah seperti itu.

aku merasakan sakit dan itu hilang.

Sepertinya dia melompat ke langit dan menendangku saat mendarat.

(Tidak ada gunanya. Gerakanmu terlalu monoton. Kamu mudah dibaca, lihat? Tidak peduli seberapa kuat seranganmu, tidak ada gunanya jika itu tidak bisa sampai padaku) (Fluegel)

Untuk mematahkan keseimbangan Fluegel yang menyerang aku, aku mengerahkan kekuatan aku dan mencoba bangkit sambil memukulnya menggunakan backfist aku. Tapi sebelum itu terjadi, dia menendang wajahku dan kepalan tanganku bahkan tidak menyentuh dia.

Rasa sakit menjalari tubuh aku dan hilang.

Fluegel berdiri di depanku setelah mengambil jarak.

SIALAN kamu….!!!

(Kamu masih tidak bisa mengerti? Kamu tidak punya kesempatan untuk menang!) (Fluegel)

DAMN ….. DAMN IIIIIITTTTTT ….. !!!!!

aku tidak bisa menang pada tingkat ini …… apa yang harus aku lakukan ……? aku tidak bisa kalah di sini !!

aku mencoba berbagai serangan sambil mengamati gerakan Fluegel tetapi itu masih tidak dapat menjangkau dia. aku merasakan sakit di tubuh aku berkali-kali dan berulang kali menghilang.





(Haa …. Haa ….) (Wazu)

Saat ini, aku dan Fluegel berdiri berhadapan muka. Fluegel berdiri tenang tanpa perubahan seperti sebelum pertarungan dimulai. Sebaliknya, aku berdiri dengan kondisi usang karena terus-menerus dikirim ke tanah berkali-kali. Sudah mulai sulit bernapas dan aku juga muntah berulang kali.

(Haa …. Haa …. aku mengerti ….) (Wazu)

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List