hit counter code That Person. Later on… – Chapter 63 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 63 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 63 – Hal-Hal yang aku Pahami

Ada dua hal yang aku mengerti setelah Fluegel mengalahkan aku.

Manusia …. tidak, hampir semua makhluk hidup memiliki kekuatan penyembuhan alami. Bahkan jika kamu terluka luka akan sembuh dari waktu ke waktu. Tentu saja itu masalah, tetapi ada juga hal-hal yang tidak dapat disembuhkan dari waktu ke waktu seperti penyakit atau cedera fatal misalnya. Apakah ada yang lain? oh well, itu bukan pioint.

Ambil sebagai contoh, katakanlah jumlah yang dipulihkan oleh kekuatan penyembuhan alami adalah 0,1% dalam satu jam. Itu berarti jika HP kamu 1000 …. itu akan memulihkan 1 HP dalam satu jam. Sekarang mari kita masukkan kondisi itu ke status aku. Pertama-tama, "HP: Bagaimana aku bisa mati, aku heran ….?"

Jujur, aku benar-benar ingin mengadu kepada dewi dan dewi bumi …. lupakan saja !!

Dengan kata lain, HP aku sangat tinggi sehingga tidak dapat diukur dan jumlah yang dipulihkan oleh kekuatan penyembuhan alami juga sangat besar sesuai dengan itu. Dengan kata lain, bahkan jika aku menerima kerusakan, itu akan pulih dalam kecepatan luar biasa?

Ini adalah penyebab dari fenomena di mana aku merasakan sakit tetapi segera menghilang. Dengan kata lain itu sembuh dalam sekejap, aku kira? Meskipun jika sakit itu masih menyakitkan, tidak peduli apa …. tapi sekarang aku sudah terbiasa, aku tidak merasakan ketidaknyamanan dalam partikel. Ini yang pertama!

Hal kedua …. aku ingin tahu apakah itu efeknya karena aku telah menonton gerakan Fluegel untuk waktu yang lama? Entah bagaimana aku bisa mengerti bagaimana menggerakkan tubuh aku lebih baik. Seperti bagaimana postur tubuh aku ketika meninju …. atau bagaimana bergerak ketika menendang target …. sesuatu seperti itu? Rasanya seperti aku mengerti bagaimana memanfaatkan tubuh aku secara efisien selama pertempuran sekarang. aku ingin tahu apa? Berpikir tentang bagaimana aku bertarung sampai sekarang, sepertinya ada banyak gerakan yang sia-sia.

Seolah menghadap monster, mata Fluegel memendam rasa takut ketika menatapku.

(Ke-Kenapa? Setelah menerima serangan magisku sebanyak itu …. mengapa kamu masih hidup? Atau lebih tepatnya, bagaimana kamu masih bisa berdiri di sana dengan tenang? Apakah kamu benar-benar manusia?) (Fluegel)

Kasar sekali!! aku seorang manusia!!

Mungkin….

(Ummm ….? Bagaimana aku harus meletakkan ini …. itu benar …. apa pendapat kamu tentang perubahan medan gurun? (Wazu)

(Haa ….?) (Fluegel)

(Seperti bagaimana menjadikannya bukan gurun lagi? Misalnya, bagaimana mengubahnya menjadi danau?) (Wazu)

(Haa ….?) (Fluegel)

(Anggaplah kamu ingin membuat danau. Serangan kamu sekarang kepada aku sekarang seperti menjatuhkan setetes air ke padang pasir untuk mengubahnya menjadi danau. Apakah kamu mengerti apa yang aku coba katakan?) (Wazu)

(…..?) (Fluegel)

(Singkatnya, itu tidak bekerja sama sekali) (Wazu)

(Apakah kamu menjadi lebih kuat di tengah berkelahi dengan aku? Seperti cerita kebodohan seperti itu mungkin —– !!!!!) (Fluegel)

Di antara interval pertukaran kami, Fluegel mengisinya dengan serangannya. Namun, tidak seperti sebelumnya aku bisa melihat gerakannya.

Menghindari tinjunya, aku menembakkan pukulan aku ke wajah Fluegel tetapi itu bisa dihindari dengan menggeser wajahnya, sementara di situ lutut Fluegel terbang ke arah aku. Suara sesuatu yang pecah terdengar ketika aku memukul lututnya untuk menangkis serangan itu.

* bogiiin …. !!! *

(Argggggghhhhhhh …….. !!!!) (Fluegel)

Fluegel runtuh di tempat dengan kakinya yang patah.

Status STR aku mengerikan seperti biasa.

Setelah dipukuli satu sisi sampai beberapa waktu yang lalu, aku merasa kesal dan memukulnya dengan agak serius …. itu pecah dalam satu pukulan meskipun pihak lain adalah peringkat-S huh?

Sementara aku memikirkannya, Flugel berdiri sambil limbung dan mengambil sikapnya kembali.

(Fuh …. hahaha …. hahaha …. !!!) (Fluegel)

Apa ini? Itu membuatku takut ketika dia mulai tertawa dengan ceria ….

(Sangat menyenangkan …. benar-benar …. pertarungan harus seperti ini …. itu menarik karena nyawa dipertaruhkan! Hahaha ….) (Fluegel)

Aku bisa merasakan kekuatan Fluegel meningkat dari pandangan. Otot-ototnya bengkak dan dia mengeluarkan lebih banyak udara yang menakutkan daripada sebelumnya.

(…. kamu tidak akan menyembuhkannya? kaki itu) (Wazu)

(Haa … !! apakah itu kelihatannya aku bisa menggunakan semacam sihir? Selain itu, itu adalah cacat yang baik untuk lawan yang bertarung seperti seorang amatir sampai wasiat yang lalu, bukan?) (Fluegel)

Hohou ~ dia mengatakan sesuatu yang lucu ….

Meskipun dia berkeringat karena kakinya sangat sakit, dia tetap mengudara …. Tapi aku tidak suka sikap seperti itu ….

Sambil tersenyum, aku mendekati Fluegel langkah demi langkah sampai jarak di mana tinju masing-masing bisa mencapai pihak lain. Tidak ada yang bisa kami lakukan kecuali pertarungan jarak jauh.

(Maka itu cacat bagi aku untuk orang yang tidak bisa bergerak dengan benar, mari kita lanjutkan dengan jarak ini) (Wazu)

(Fuhaha …. hahaha …. hahaha …. !!! Begitu, kamu memberiku cacat ya !! Bawa !! Aku tidak membenci pria sepertimu !!) (Fluegel)

Kami saling melotot sambil tersenyum dan mulai bertukar tinju dengan ganas. Kami tidak menghindarinya, tinju mendarat di wajah, tubuh, dan di mana-mana.

Sejujurnya aku tidak memiliki kerusakan dan serangan penghancuran internalnya tidak bekerja dengan baik pada aku. Di sisi lain, aku memberikan kerusakan hebat pada Fluegel.

Tapi tetap saja, Fluegel tidak runtuh dan terus memukul aku. Meskipun aku bisa menghindarinya kapan saja, tetapi niat seperti itu tidak pernah terlintas di benakku. Kami akan terus saling memukul sampai salah satu dari kami pingsan.





Berapa lama waktu telah berlalu?

Mungkin beberapa detik

Ini beberapa menit

Mungkin waktu yang cukup lama

Kami terus saling memukul sementara tidak bisa melihat akhirnya. Tinju Fluegel mendarat di wajahku dan tinjuku tenggelam ke perutnya.

(Guhh …. kamu tetap utuh bahkan setelah aku melakukan ini banyak …. kamu benar-benar monster ….) (Fluegel)

(aku tidak akan senang menerima kata-kata seperti itu ….) (Wazu)

(Hee … meskipun aku memuji kamu dari lubuk hatiku ….) (Fluegel)

(Memanggil aku monster bukan pujian) (Wazu)

(…. yah …. kali ini kamu menang …. mari kita lakukan lagi nanti ….) (Fluegel)

(aku juga tidak akan senang menerima kata-kata seperti itu ….) (Wazu)

Fluegel jatuh ke depan begitu saja.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List