hit counter code That Person. Later on… – Chapter 69 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 69 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Aku, Tata-san, dan yang lainnya menuju ke kota Linnic secepat mungkin. Itu karena Wazu-san mungkin telah meninggalkan kota jika kita tidak terburu-buru. aku pikir kami bergerak dengan kecepatan tinggi. Tata-san kesulitan bernapas, dia pasti lelah. Tapi tetap saja, dia terus menggerakkan kakinya ke depan. Dia ingin melihat Wazu-san sesegera mungkin, itu juga berlaku untukku. Karena itu aku tidak lalai membantunya. aku menerapkan sihir angin di kakinya sehingga mereka bisa bergerak lebih mudah bahkan sedikit. Perasaan aneh meskipun dia saingan. Mungkin, aku tidak membencinya yang jujur ​​dengan perasaannya terhadap Wazu-san. Kami berbicara tentang episode masing-masing ketika Wazu-san membantu kami.

Kami tiba di kota Linnic dalam waktu singkat. Kita harus melalui pemeriksaan untuk memasuki kota. Pertama, kami Elf di depan dan kemudian di belakang kami Tata-san yang mengenakan kerudung yang melekat pada jubah pakaian perjalanan untuk menyembunyikan identitasnya. aku bertanya tentang alasan di baliknya, meskipun dia berasal dari kota ini.

Garret-san mengatakan bahwa ada kemungkinan bahwa para idiot yang hidup dari mengisap nektar manis dari tuan sebelumnya akan mencarinya sebagai pembalasan terhadap Wazu-san. aku ingin mengatakan bahwa itu adalah kesalahan mereka sendiri.

Kami melewati gerbang tanpa diperiksa saat melihat wajah Garret-sans. Mereka juga tidak menanyakan pertanyaan apa pun kepada kami. Sama seperti itu, kita memasuki kota Linnic.

Pertama kami menuju guild petualang. Menurut Garret-san, Regan ketua guild di sana harus tahu keberadaan Wazu-san. Namun, Yuyuna dan aku memiliki kekhawatiran lain di dalam pikiran kami.

Kami merasakan tatapan mengawasi kami sejak kami memasuki kota. aku pikir Garret-san juga menyadarinya, tapi dia bilang kita tidak perlu memikirkannya sekarang. Jadi kami tiba di guild petualang tanpa menemui masalah apa pun secara khusus.

(Apakah kamu tahu keberadaan Wazu?) (Garret)

Dipimpin oleh Garret-san, kami tiba di sebuah ruangan di mana seorang pria tanpa rambut di kepalanya berada di dalam. Orang itu adalah ketua guild petualang, Regan. Dia dalam kesulitan ketika dia mendengar tentang keadaan kita.

(Sayang sekali … dia telah pergi. Dia seharusnya berada di kerajaan Mabondo sekarang) (Regan)

Sepertinya dia sudah berangkat. Menurut cerita Regan, Wazu-san menuju ke ibukota kekaisaran dengan seorang pria muda bernama Orlando. aku lega karena dia tidak bersama seorang wanita tetapi pada saat yang sama aku kecewa karena aku tidak bisa bertemu dengannya.

Namun, karena dia mengatakan dia berjalan kaki, aku pikir masih mungkin bagi kita untuk menemuinya di ibukota kekaisaran jika kita langsung menuju ke sana dengan kereta kuda. Tetapi kami memutuskan untuk bermalam untuk menyembuhkan kelelahan kami dari perjalanan sejauh ini dan menuju ke ibukota kekaisaran besok pagi.

Meski aku masih baik-baik saja tetapi itu tidak mungkin untuk Tata-san. Selain itu, jika aku meninggalkannya dan bertemu Wazu-san sendirian, sepertinya aku mencuri pawai darinya, dan aku tidak menyukainya. Kita harus bersama untuk bertemu dengannya.

Adapun penginapan, kami diperkenalkan ke "Wind of Light Pavilion" yang dijalankan oleh istri Regan-san, kami berencana untuk menginap di sana. Wazu-san juga tinggal di penginapan itu sebelumnya. Apakah ini hanya aku yang ingin menggunakan kamar yang sama dengan yang digunakan Wazu-san sebelumnya?

Itu cerita untuk nanti, kami meninggalkan guild petualang untuk menuju ke penginapan. Saat kami keluar, kami dikelilingi oleh selusin orang yang tampak kasar. Beberapa orang juga menghalangi pintu masuk guild petualang untuk memotong jalan kami untuk melarikan diri.

(Yoo ~ Garret !! Jika kamu di sini, itu berarti Tata juga telah kembali? Beri dia kepada kami dengan tenang jika kamu tidak ingin merasakan pengalaman yang menyakitkan !!)

Apakah dia pemimpin orang-orang ini? Seorang pria yang berpakaian rapi berbicara kepada Garret-san. Meskipun ia berpakaian rapi, itu tidak bisa menyembunyikan wajahnya yang vulgar. Hanya ada perasaan tidak menyenangkan dari tatapannya seakan menilai kita. Mungkin, orang-orang ini adalah orang-orang yang hidup dari mengisap nektar manis dari penguasa sebelumnya yang Garret-san bicarakan sebelumnya.

(Apa yang akan kamu lakukan dengan Tata?) (Garret)

(Tidak jelas !? Kita akan mengacaukan wajahnya yang cantik dan menyeretnya ke depan bajingan yang menyebalkan itu !!)

Bajingan menyebalkan? apakah dia berbicara tentang Wazu-san …. tiba-tiba amarah naik di dalam tubuhku. Aku meletakkan tanganku di gagang pedang pendekku.

(Apa itu tadi lagi !? …. ah itu benar, kita akan membuat si bajingan Wazu menderita dan menyesal karena masih hidup !!)

Perlahan aku berjalan ke arah pria itu begitu nama Wazu-san keluar.

(Haa? Apa-apaan kamu? Apakah kamu mungkin Tata?)

(Menyesali karena masih hidup ….) (Sarona)

(Haa? Apa katamu?)

Aku berhenti di depan pria itu dan mengeluarkan pedang pendek itu dengan amarah.

(ITU KAMU YANG HARUS MENYESAL UNTUK MENJADI HIDUP !!!!!!) (Sarona)

Pria yang dibunuh oleh aku menyemburkan darah dan jatuh seperti sedang tenggelam di tempat. Aku melepaskan darah yang melekat pada pedang dan melepas tudingku. Aku memalingkan mataku penuh kemarahan kepada orang-orang lain.

(kamu harus memahami hasil dari perilaku bodoh kamu sekarang !!) (Sarona)

Setelah itu hanya drama yang diinjak-injak. Nenya-san dan Ruruna bertarung sambil melindungi Tata-san. Yuyuna menusuk orang-orang itu dengan tombak dan Garret-san memotong mereka dengan pedang. Aku berlarian sambil membunuh orang-orang itu satu per satu dengan pedang dan sihir pendek. Para petualang yang mendengar keributan juga keluar. Regan-san juga ikut bertarung dengan menyenangkan.

Mereka yang masih bisa bertarung menghilang dalam sekejap mata. Mereka semua diambil oleh penjaga keamanan kota ini. Para petualang dari kota ini semua senang karena mereka dapat mengembalikan sedikit bantuan kepada penyelamat mereka dengan cara ini. Sorak-sorai juga diangkat dari warga yang menyaksikan pertarungan. Kami meninggalkan sisanya untuk Regan-san dan Garret-san dan menuju penginapan. Jadi kami bermalam di sana.

Pada hari berikutnya, Tata dan san pergi keluar dari kamar tempat Wazu-san tinggal sebelumnya dan mengambil sarapan. Setelah itu kami menuju ke ibukota kekaisaran dengan kereta kuda yang dimiliki Garret-san
siap. Kita akan melihat kakak perempuan Regan-san, Leria-san yang mungkin mengetahui informasi tentang keberadaan Wazu-san.

Sejujurnya, The Path of Inn begitu dalam ….

(aku menerjemahkannya sebagai "The Inn Road" bofore. aku mengubahnya agar cocok dengan yang berikutnya)

—————————————

Belakangan, Reagan menjadi penguasa baru kota Linnic dengan dukungan dari warga. Sebagai mantan ketua guild, ia menciptakan kerja sama yang baik dengan guild petualang untuk menjaga perdamaian di kota Linnic. Setelah merdeka dari kerajaan Flebondo, kota ini akan menjadi negara peringkat menengah terkecil di dunia sedikit kemudian ….

—————————————

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List