hit counter code That Person. Later on… – Chapter 7 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 7 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 7 – Nama Perasaan Adalah "Cemburu"

(Gazuna !! Kamu, apa yang kamu lakukan?) (Sarona)

Mungkin Sarona-san juga merasakan sesuatu yang tidak biasa terjadi. Dia tampaknya tidak sabar. Elf di sekitar juga mulai gelisah karena getaran dan suara yang bergema di sekitar.

(Hei-hei apa yang terjadi?) (Ruruna)

(Itu, aku juga tidak tahu.) (Yuyuna)

Keduanya juga tampak cemas

(Apa yang terjadi … jika kamu ingin tahu, mengapa kamu tidak bertanya kepada orang itu?) (Wazu)

Keduanya menjatuhkan rahang mereka ketika aku mengarahkan jari ke Gazuna. Mengikuti keduanya, Elf lainnya juga mengarahkan pandangan mereka padanya. Gazuna sedang melihat ke bawah sambil menutupi mulutnya dengan tangan.

(Gazuna jangan bodoh, jelaskan dirimu !!) (Kepala Desa)

Kepala desa sangat marah. Mendengar itu, Gazuna melepaskan tangannya dari mulutnya dan perlahan mengangkat wajahnya. Dia berkata dengan senyum menjijikkan di wajahnya.

(Kamu pasti khawatir !! Elf dan Bodoh yang lucu !! Apakah kamu ingin tahu apa yang terjadi? Maka biarkan aku memberitahumu !! Karena aku ingin melihatmu dengan putus asa) (Gazuna)

aku katakan, katakan saja kepada kami!

(Saat ini, dengan kekuatan Bola Hitam! Lebih dari seratus monster yang hidup di kaki gunung akan membanjiri tempat ini !!) (Gazuna)

( ( ( Apa!! ) ) )

Elf di sekitar takjub mendengarnya, kepanikan menyebar. Dia hanya mengatakan itu monster dari gunung, dan aku berpikir "Oh, well". Maksudku orang-orang itu lemah. Sebaliknya, aku tidak mengerti mengapa mereka begitu panik. Sudah beberapa Elf mencoba melarikan diri ke rumah mereka.

(HAHAHAHAHAHA !!! Menderita, menderita !!! Berlari untuk melarikan diri, kau Elf bodoh! !!) (Gazuna)

(Apakah kamu menyadari apa yang kamu lakukan! Gazuna !!) (Sarona)

(Aku mengerti dengan sangat baik! Saronaaa !!) (Gazuna)

Sarona-san menusukkan pisaunya berkali-kali dengan marah ke Gazuna, tetapi telah dihentikan oleh pedang dan jubah panjang yang menunjukkan kekerasan dari besi.

(Hei, untuk saat ini kita perlu berlindung di rumah) (Yuyuna)
(Bu-tapi Sarona adalah?) (Ruruna)

(Tidak apa-apa, dia dilindungi oleh penghalang. Tidak peduli berapa banyak monster yang datang, aku jamin itu tidak bisa dihancurkan) (Yuyuna)

(Itu benar …) (Ruruna)

(Wazu! Kita juga harus segera meninggalkan tempat ini) (Yuyuna)

(Eh?) (Wazu)

Yuyuna menyuruhku masuk ke rumah mereka, Ruruna juga mengikutinya. Hmm, karena aku khawatir tentang Sarona-san, aku ingin tetap di tempat ini. Tetapi mengingat keduanya, lebih baik untuk mengikuti mereka. Untungnya, rumah mereka dekat dengan tempat ini.

Sarona-san telah menyerang dengan tendangan dan tebasan menggunakan Taijutsu dan pisau melawan Gazuna. Karena pemulihan otomatis dan kekuatan pertahanan dari jubah itu, tidak ada pukulan yang menentukan. Tapi tetap saja, aku tidak berpikir Sarona-san akan kalah. Pemulihan otomatis jubah itu terbatas. Ketika kekuatan sihir habis, itu hanya jubah biasa.

. . . aku yakin tetapi, kecemasan masih ada di pikiran aku.

(Kenapa … kenapa kamu melakukan hal seperti itu !!) (Sarona)

(Kenapa itu … itu karena kamu, Sarona !! Aku menjadi seperti ini karena kamu ada di sini!!!) (Gazuna)

Kata-kata menghentikan gerakan Sarona-san sejenak. Pedang panjang Gazuna mendapat kesempatan untuk menyerempet lengan kirinya.

*****

Akhirnya, monster menyerang desa.
Jumlah besar, lebih dari seratus monster telah mengisi dan mengelilingi desa. Monster juga tertarik oleh penghalang. Elf yang melarikan diri ke rumah mereka melihat pemandangan ini sambil gemetar ketakutan, seorang anak menangis. Wajah Yuyuna dan Ruruna menjadi pucat saat mendiskusikan apakah mereka bisa melakukan sesuatu terhadap situasi tersebut. Setelah mengkonfirmasi situasi di sekitarnya, aku mengembalikan mataku ke penghalang di mana Sarona-san berada. Dia melihat situasi di sekitar dan mengembalikan pandangannya ke Gazuna.

(Inikah yang kamu harapkan?) (Sarona)

(Itu benar. Tapi itu bukan akhirnya) (Gazuna)

(… Kamu bilang akulah penyebabnya. Apa maksudmu?) (Sarona)

(… Sarona. Sejak dahulu kala, tanpa berusaha orang-orang selalu menyebut kamu jenius. aku bekerja keras … aku juga luar biasa dibandingkan dengan siapa pun. Tetapi kamu selalu berdiri di atas … kamu tidak akan mengerti perasaan aku !!! kamu hanya menjadi penghalang bagi aku !!!) (Gazuna)

(Sial …) (Sarona)

Gazuna mulai serius meluncurkan serangan kali ini. Dia berulang kali meluncurkan tebasan dengan pedang panjangnya. Sarona-san menghentikannya dengan pisau dan kadang menghindarinya dengan tubuhnya.

(Hahaha !! Hei-hei ada apa? Kenapa kamu tidak menggunakan sihirmu? Kamu tidak bisa keluar dari penghalang jika kamu tidak membunuhku, bukankah kamu ingin membantu orang-orang di desa?) (Gazuna)

(Uuu …) (Sarona)

(Tidak mungkin kan !! Karena aku juga orang dari desa ini !! Karena kamu menghargai semua orang di desa ini !! Tapi, apakah ini baik-baik saja? Apakah kamu punya waktu untuk khawatir tentang hal itu? Jika kamu tidak mengakhiri secepat ini , semua orang selain kita akan mati !!) (Gazuna)

(Kenapa kamu …) (Sarona)

Sarona-san mengangkat tangan kirinya ke depan. . . tapi dia berhenti dan tidak bergerak dari posisi itu.

(Fufu! Hahahahaha !! Betapa tidak enaknya! Ini konyol! Sihirmu terlalu kuat kan! Itu benar Sarona !! Kebaikanmu hanya kelemahanmu !!!) (Gazuna)

(…..) (Sarona)

Sarona-san mengepalkan bibirnya, dan sedikit berdarah.

Ya. Sudah diputuskan.

Aku melihat ke belakang pada keduanya dan mengangkat tangan * shubi * sambil tersenyum di seluruh wajahku.

(Aku akan pergi sebentar) (Wazu)

((Hah?)) (Yuyuna / Ruruna)

aku berkata begitu kepada keduanya dan melompat dari rumah.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List