hit counter code That Person. Later on… – Chapter 70 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 70 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Beberapa menit setelah aku berlari ke arah tempat Meru terbang, aku merasakan kehadiran orang yang mengikuti aku. Meskipun aku berlari dengan kecepatan yang cukup, aku tidak bisa sepenuhnya menghilangkan kehadiran di belakang. Ini agak mengganggu aku jadi aku berhenti di tempat dan melihat ke belakang, ada ….

(Oh? Kenapa kamu menghentikan kakimu? Kita harus bergegas menemukan Meru-sama) (Freud)

(…. apa yang kamu lakukan di sini?) (Wazu)

Ada kepala pelayan pribadi Naminissa, Freud dengan senyum teduh seperti biasanya. Dia masih menjaga wajahnya yang dingin bahkan ketika aku memelototinya.

(TL: Ubah Floyd ke Freud — フ ロ イ ド = Furoido = Freud — itu terdengar lebih baik untukku)

(Alasan mengapa aku ada di sini adalah sederhana. Di bawah perintah Naminissa-sama, aku akan bekerja sama dengan Wazu-sama) (Freud)

(…. kerja sama? Aku tidak meminta bantuan) (Wazu)

(Apakah kamu tahu tentang lokasi di mana Meru-sama diambil?) (Freud)

(Tidak. Aku mengandalkanmu kalau begitu!) (Wazu)

aku akan menerima niat baiknya dengan patuh saat ini. aku tidak boleh lupa tujuan aku. Yang paling penting sekarang adalah mengembalikan Meru ke kepalaku.

(Jadi, ke mana Meru dibawa? Ini adalah kota sumber air panas di utara, bukan?) (Wazu)

(Ya, sepertinya tidak ada keraguan, dan tentang gadis yang dibicarakan oleh penjual itu, jika dia ingin membuatnya berkelahi dengan Wazu-sama yang telah berhenti menjadi manusia, hanya ada satu orang yang muncul di pikiranku. Mungkin , dia adalah "Pahlawan Utara Haosui". Karena kota sumber air panas di utara adalah tempat tinggal Haosui-sama) (Freud)

(Oi, siapa orang yang kamu panggil berhenti menjadi manusia?) (Wazu)

Kasar sekali!! aku masih manusia …. untuk sekarang !! Apakah kamu ingin aku menunjukkan kartu guild aku? aku tidak menunjukkannya karena ada begitu banyak orang bermasalah di kolom skill.

(Dan kemudian, Pahlawan Utara Haosui adalah itu? Meskipun dia pahlawan, apakah dia benar-benar teman dari penjual itu?) (Wazu)

(Bagaimana aku harus mengatakan ini, Haosui-sama tidak tertarik dengan kebaikan dan kejahatan. Namun, orang yang kuat memiliki kecenderungan untuk mencari orang kuat lain …. aku ingin tahu apakah itu yang terjadi kali ini) (Freud)

(…. huh) (Wazu)

(Yah, kita akan mengerti ketika kita bertemu dengannya secara langsung) (Freud)

Freud membungkuk dengan elegan. Itu adalah isyarat kepala pelayan yang sempurna tetapi karena suatu alasan aku merasakan motif tersembunyi setiap kali dia melakukannya.

(Jadi, bagaimana aku bisa menuju ke kota sumber air panas dari sini?) (Wazu)

(Mari kita lihat …. jika kamu melanjutkan dengan kecepatan sebelumnya, ada sebuah desa di seberang sungai di depan, mari kita bermalam di sana dulu. Karena ada beberapa pilihan dari sana, mari kita bicara tentang detail di penginapan) (Freud)

(aku mengerti, ayo pergi) (Wazu)

Sama seperti itu aku mengikuti saran Freud. aku berlari dengan kecepatan yang sama seperti sebelumnya. aku secara bertahap meningkatkan kecepatan aku karena aku tiba-tiba ingin tahu seberapa cepat dia bisa berlari. Freud menyusul tanpa mengeluarkan sedikit keringat pun tak lama kemudian.

Hah? mungkinkah dia secepat aku?

(Meskipun aku mempercepat, kamu bisa mengejar aku dengan mudah ya) (Wazu)

(Karena aku seorang kepala pelayan) (Freud)

Setelah dipikir-pikir dia memang orang yang meragukan ….

aku tiba di seberang sungai dengan kecepatan yang menakutkan …. aku berlari terlalu cepat sehingga aku berlari di atas sungai begitu saja. Tentu saja Freud juga …. kita menuju desa dengan kecepatan itu.

Ada seseorang yang menumpahkan darah dari pundak yang ambruk di pinggir jalan. Saat memasuki garis pandang kami, kami dengan cepat menurunkan kecepatan kami dan menuju ke sana untuk membantu.

(Apakah kamu baik-baik saja?) (Wazu)

Ketika kami mendekati orang yang pingsan, kami mengetahui bahwa itu adalah orang tua. aku memanggil tetapi tidak ada tanggapan darinya dan dia juga tampaknya tidak sadar. Freud memeriksa kondisi lelaki tua itu.

(…. Dia masih hidup) (Freud)

Freud mengeluarkan perban entah dari mana untuk mengobati luka dengan cara yang tepat. aku membawa orang tua itu ke tempat teduh di dekatnya dan membiarkannya beristirahat.

(Apakah dia mungkin dari desa di depan? Jika demikian, sesuatu mungkin terjadi di sana) (Wazu)

(Yah …. kita akan tahu kapan orang ini bangun) (Freud)

Ada dua perasaan campur aduk dalam diriku sekarang. Tentu saja aku ingin menyelamatkan Meru sesegera mungkin tetapi pada saat yang sama aku tidak bisa meninggalkan orang di depan aku. aku menjadi tidak sabar karena aku tidak bisa menangani keduanya dengan baik. aku menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan aku. Kemudian, Freud yang memperhatikan kondisi aku memanggil.

(Jangan khawatir. Tujuannya membuat Wazu-sama pergi ke kota sumber air panas, bukan untuk membahayakan Meru-sama) (Freud)

(Aku tahu itu ….) (Wazu)

Meskipun tidak ada jaminan apa yang dikatakan penjual itu benar …. tapi itu sedikit melegakan frustasiku …. Aku merasa sedih sekarang …. fwuh …. ayo percaya pada Meru …. di untuk bertemu Meru dalam diriku yang biasa …. mari kita berpikir positif ….

(Ugh, tempat ini ….)

Freud bertanya tentang keadaan ketika lelaki tua ini bangun. Orang tua ini adalah Buff-san. Dia adalah penduduk desa di depan. Adapun mengapa dia terluka dan pingsan, sepertinya desanya diserang oleh bandit beberapa waktu lalu. Mereka berhasil mengusir para bandit karena jumlahnya kecil.

Sepertinya dia sedang mencari sapinya yang ketakutan dan melarikan diri. Dia kehilangan kesadaran dalam proses itu karena dia pergi mencari sapinya tanpa merawat luka terlebih dahulu.

aku berkonsultasi dengan Freud dengan suara rendah karena ada kemungkinan para bandit menyerang desa lagi.

aku memutuskan untuk pergi ke desa dengan Buff-san sementara Freud akan mencari sapi yang melarikan diri untuk membawa mereka kembali.

Freud pergi ke hutan terdekat untuk mencari sapi. Aku membawa Buff-san di punggungku dan menuju ke desa.

** Pembaca bukti: Truffle **

<< PREV UTAMALANJUT >>

Posting LamaRumah

10 komentar:

  1. Sabishii desu !!17 Januari 2017 pukul 13.334

    Ngomong-ngomong ada ilustrasi untuk Haosui yang bisa kamu temukan di internet

    BalasanBalasan

    Balasan

    1. randi listianto17 Januari 2017 jam 1:46 siang

      Siapakah sigmund Freud? Maksud aku freud the butler? Apakah dia dari ras tertentu? Dan dia tahu atau protag hampir turun dari ras manusia

      BalasanBalasan

      Balasan

      1. Bitfroste Seigeheim17 Januari 2017 pukul 13.55

        Kartu guild Wazu tidak dapat digunakan sebagai kartu pass atau identifikasi, itu menjadi Rapat Pertemuan para Dewi.

        Balasan

      2. S4TY417 Januari 2017 pukul 14:01

        Terima kasih untuk bab baru

        Balasan

      3. Anonim17 Januari 2017 pukul 14:05

        ~ (Oi, siapa orang yang kamu panggil berhenti menjadi manusia?) (Wazu) ~

        Betapa kasarnya, Wazu masih memiliki sedikit umat manusia yang tersisa …

        Balasan

      4. Allan Silveira17 Januari 2017 pukul 14:07

        Terima kasih untuk bab o /
        Sekarang aku bertanya-tanya siapa yang akan menjadi pemanggang berikutnya? ~

        BalasanBalasan

        Balasan

        Cari: Total Tampilan Halaman

        1.609.644

        Pengikut

        Ikuti lewat Email

        Kemajuan

        Sonomono. Nochi ni:
        Bab 70: Diposting
        Bab 72: 50%

        Bab 71: 99%

        Area Istirahat Dungeon:
        Bab 12: Diposting
        Bab 13: 30%

        VRMMO Summoner:
        Bab 21: 50% (Terhenti)

        Arsip Blog

        komentar terbaru

        • AnonimBukankah sudah diputuskan? The "The Northern Hero Haosui": D

        • AnonimMungkin dia seorang pengikut dewi?

        • Allan Silveirathx untuk bab o / Sekarang aku bertanya-tanya siapa yang akan menjadi pemanggang berikutnya? ~

        • Anonim~ (Oi, siapa orang yang kamu panggil berhenti menjadi manusia?) (Wazu) ~ Bagaimana ru …

        • S4TY4Terima kasih untuk bab baru

        • Bitfroste SeigeheimKartu guild Wazu tidak dapat digunakan sebagai kartu pass atau identifikasi, itu menjadi …

        Hak Cipta © 2017 Sabishii desu !! | Terjemahan Novel Jepang

        Lewati ke konten

        Bab 70 – Orang Yang Mengikuti

        1:30 siang 10 KOMENTAR

        Beberapa menit setelah aku berlari ke arah tempat Meru terbang, aku merasakan kehadiran orang yang mengikuti aku. Meskipun aku berlari dengan kecepatan yang cukup, aku tidak bisa sepenuhnya menghilangkan kehadiran di belakang. Ini agak mengganggu aku jadi aku berhenti di tempat dan melihat ke belakang, ada ….

        (Oh? Kenapa kamu menghentikan kakimu? Kita harus bergegas menemukan Meru-sama) (Freud)

        (…. apa yang kamu lakukan di sini?) (Wazu)

        Ada kepala pelayan pribadi Naminissa, Freud dengan senyum teduh seperti biasanya. Dia masih menjaga wajahnya yang dingin bahkan ketika aku memelototinya.

        (TL: Ubah Floyd ke Freud — フ ロ イ ド = Furoido = Freud — itu terdengar lebih baik untukku)

        (Alasan mengapa aku ada di sini adalah sederhana. Di bawah perintah Naminissa-sama, aku akan bekerja sama dengan Wazu-sama) (Freud)

        (…. kerja sama? Aku tidak meminta bantuan) (Wazu)

        (Apakah kamu tahu tentang lokasi di mana Meru-sama diambil?) (Freud)

        (Tidak. Aku mengandalkanmu kalau begitu!) (Wazu)

        aku akan menerima niat baiknya dengan patuh saat ini. aku tidak boleh lupa tujuan aku. Yang paling penting sekarang adalah mengembalikan Meru ke kepalaku.

        (Jadi, ke mana Meru dibawa? Ini adalah kota sumber air panas di utara, bukan?) (Wazu)

        (Ya, sepertinya tidak ada keraguan, dan tentang gadis yang dibicarakan oleh penjual itu, jika dia ingin membuatnya berkelahi dengan Wazu-sama yang telah berhenti menjadi manusia, hanya ada satu orang yang muncul di pikiranku. Mungkin , dia adalah "Pahlawan Utara Haosui". Karena kota sumber air panas di utara adalah tempat tinggal Haosui-sama) (Freud)

        (Oi, siapa orang yang kamu panggil berhenti menjadi manusia?) (Wazu)

        Kasar sekali!! aku masih manusia …. untuk sekarang !! Apakah kamu ingin aku menunjukkan kartu guild aku? aku tidak menunjukkannya karena ada begitu banyak orang bermasalah di kolom skill.

        (Dan kemudian, Pahlawan Utara Haosui adalah itu? Meskipun dia pahlawan, apakah dia benar-benar teman dari penjual itu?) (Wazu)

        (Bagaimana aku harus mengatakan ini, Haosui-sama tidak tertarik dengan kebaikan dan kejahatan. Namun, orang yang kuat memiliki kecenderungan untuk mencari orang kuat lain …. aku ingin tahu apakah itu yang terjadi kali ini) (Freud)

        (…. huh) (Wazu)

        (Yah, kita akan mengerti ketika kita bertemu dengannya secara langsung) (Freud)

        Freud membungkuk dengan elegan. Itu adalah isyarat kepala pelayan yang sempurna tetapi karena suatu alasan aku merasakan motif tersembunyi setiap kali dia melakukannya.

        (Jadi, bagaimana aku bisa menuju ke kota sumber air panas dari sini?) (Wazu)

        (Mari kita lihat …. jika kamu melanjutkan dengan kecepatan sebelumnya, ada sebuah desa di seberang sungai di depan, mari kita bermalam di sana dulu. Karena ada beberapa pilihan dari sana, mari kita bicara tentang detail di penginapan) (Freud)

        (aku mengerti, ayo pergi) (Wazu)

        Sama seperti itu aku mengikuti saran Freud. aku berlari dengan kecepatan yang sama seperti sebelumnya. aku secara bertahap meningkatkan kecepatan aku karena aku tiba-tiba ingin tahu seberapa cepat dia bisa berlari. Freud menyusul tanpa mengeluarkan sedikit keringat pun tak lama kemudian.

        Hah? mungkinkah dia secepat aku?

        (Meskipun aku mempercepat, kamu bisa mengejar aku dengan mudah ya) (Wazu)

        (Karena aku seorang kepala pelayan) (Freud)

        Setelah dipikir-pikir dia memang orang yang meragukan ….

        aku tiba di seberang sungai dengan kecepatan yang menakutkan …. aku berlari terlalu cepat sehingga aku berlari di atas sungai begitu saja. Tentu saja Freud juga …. kita menuju desa dengan kecepatan itu.

        Ada seseorang yang menumpahkan darah dari pundak yang ambruk di pinggir jalan. Saat memasuki garis pandang kami, kami dengan cepat menurunkan kecepatan kami dan menuju ke sana untuk membantu.

        (Apakah kamu baik-baik saja?) (Wazu)

        Ketika kami mendekati orang yang pingsan, kami mengetahui bahwa itu adalah orang tua. aku memanggil tetapi tidak ada tanggapan darinya dan dia juga tampaknya tidak sadar. Freud memeriksa kondisi lelaki tua itu.

        (…. Dia masih hidup) (Freud)

        Freud mengeluarkan perban entah dari mana untuk mengobati luka dengan cara yang tepat. aku membawa orang tua itu ke tempat teduh di dekatnya dan membiarkannya beristirahat.

        (Apakah dia mungkin dari desa di depan? Jika demikian, sesuatu mungkin terjadi di sana) (Wazu)

        (Yah …. kita akan tahu kapan orang ini bangun) (Freud)

        Ada dua perasaan campur aduk dalam diriku sekarang. Tentu saja aku ingin menyelamatkan Meru sesegera mungkin tetapi pada saat yang sama aku tidak bisa meninggalkan orang di depan aku. aku menjadi tidak sabar karena aku tidak bisa menangani keduanya dengan baik. aku menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan aku. Kemudian, Freud yang memperhatikan kondisi aku memanggil.

        (Jangan khawatir. Tujuannya membuat Wazu-sama pergi ke kota sumber air panas, bukan untuk membahayakan Meru-sama) (Freud)

        (Aku tahu itu ….) (Wazu)

        Meskipun tidak ada jaminan apa yang dikatakan penjual itu benar …. tapi itu sedikit melegakan frustasiku …. Aku merasa sedih sekarang …. fwuh …. ayo percaya pada Meru …. di untuk bertemu Meru dalam diriku yang biasa …. mari kita berpikir positif ….

        (Ugh, tempat ini ….)

        Freud bertanya tentang keadaan ketika lelaki tua ini bangun. Orang tua ini adalah Buff-san. Dia adalah penduduk desa di depan. Adapun mengapa dia terluka dan pingsan, sepertinya desanya diserang oleh bandit beberapa waktu lalu. Mereka berhasil mengusir para bandit karena jumlahnya kecil.

        Sepertinya dia sedang mencari sapinya yang ketakutan dan melarikan diri. Dia kehilangan kesadaran dalam proses itu karena dia pergi mencari sapinya tanpa merawat luka terlebih dahulu.

        aku berkonsultasi dengan Freud dengan suara rendah karena ada kemungkinan para bandit menyerang desa lagi.

        aku memutuskan untuk pergi ke desa dengan Buff-san sementara Freud akan mencari sapi yang melarikan diri untuk membawa mereka kembali.

        Freud pergi ke hutan terdekat untuk mencari sapi. Aku membawa Buff-san di punggungku dan menuju ke desa.

        Daftar Isi

        Komentar

        Leave a Reply

        Your email address will not be published. Required fields are marked *

        Chapter List