hit counter code That Person. Later on… – Chapter 77 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 77 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tentakel yang melilit tubuh aku berasal dari monster cumi-cumi raksasa. Pastinya memiliki daya ikat yang kuat tapi aku tidak masalah dengan itu ….. andai saja aku tidak berada di bawah laut. aku tidak bisa menggerakkan tubuh aku dengan baik di sini karena itu aku tidak bisa melepaskan tentakel dan tetap terjalin.

Sementara itu, monster dengan bagian bawah tubuh ikan, menusukkan tombak mereka padaku. Itu tidak memberikan kerusakan bahkan ketika serangan mereka mengenaiku, tapi sekarang aku benar-benar menjadi bebek yang duduk di sini.

aku tidak menerima kerusakan dari serangan monster tetapi ada masalah yang berbeda secara terpisah. aku tidak bisa bernafas karena aku di bawah laut. aku akan mati tenggelam pada tingkat ini. aku terus berjuang untuk membebaskan diri tetapi tentakel mengikat aku dengan erat.

aku akan segera mencapai batas aku. Aku mencoba mengeluarkan kekuatan terakhirku untuk membuat celah dengan merentangkan lenganku, tapi itu langkah yang buruk karena aku terlalu fokus padanya. Saat aku melakukannya, tubuh monster datang menabrak wajah aku sebelum aku menyadarinya.

(Guhooo …..) (Wazu)

Udara yang terkumpul keluar dari mulut aku sekaligus. Aku menutup mulutku dengan terburu-buru tetapi udara yang keluar tidak akan kembali. Ini buruk ….. aku tidak bisa lagi mengumpulkan kekuatan. Apalagi kesadaranku berangsur-angsur memudar ….. sungguh buruk ….. Aku ingin tahu apakah aku akan mati di sini begitu saja ….. penglihatanku juga semakin kabur.

Sial ….. aku tidak bisa berbuat apa-apa …..

Inilah akhirnya…..

Tubuhku kehilangan kekuatannya …..

Udara yang tersisa meninggalkan mulutku, naik seperti gelembung …..

Ketika aku melihat buble yang naik dengan penglihatan kabur aku, aku melihat orang-orang yang seharusnya tidak ada di sana …..

Sarona-san ….. Tata-san ….. Naminissa ….. Narellina …..

dan ….. Aria …..

Tidak ….. aku tidak bisa mati ….. aku tidak ingin mati …..

Siapa ….. Siapa ….. Siapa yang mencoba membunuhku !!

Tiba-tiba kekuatan itu datang meluap dari dalam tubuh aku seperti semburan.

Kepalaku mulai bersih.

aku tidak butuh udara sekarang.

(Berapa lama aku akan diikat oleh tentakel jelek ini?) (Wazu)

aku mengambil tentakel dari dalam dan merobeknya seperti kertas tipis. Monster cumi-cumi jelek menjadi liar karena kesakitan. aku dibebaskan. Aku melihat monster-monster di sekitarnya yang berenang dan berputar-putar, entah kenapa aku merasa kesal.

(Sepertinya mereka bersenang-senang di sana ….. Bisakah mereka melakukan hal yang sama tanpa adanya air?) (Wazu)

aku menekankan tubuh aku dan melepaskan pukulan ke arah dasar laut.

* baaaammmmm !!! *

Air laut di sekitar area ini memantul karena guncangan dari pukulan yang aku lepaskan. aku pikir jika kamu bisa melihatnya dari langit, sepertinya ada lubang yang sempurna di permukaan laut. Dari segi ukuran, kira-kira sebesar dua pulau, apakah sesuai dengan 3 pulau? Tidak, akankah 4 pulau sesuai dengan ukuran ….. oh well.

Dasar laut terlihat dalam pandangan aku, cumi-cumi raksasa dan monster dengan tubuh ikan bagian bawah sedang berkeliaran karena air laut di sekitarnya telah hilang. Monster lain serupa. Ups, air laut kembali lagi.

(Ini aku datang) (Wazu)

aku mengerti apa yang harus dilakukan seperti hal yang wajar. Seolah-olah aku sudah mengetahuinya sejak awal. aku mengarahkan tangan aku ke permukaan laut, dan ketika kekuatan digunakan, gelombang dan air laut berhenti di tempat. Kemudian akhirnya, aku perhatikan bahwa ada kehadiran non-iblis di sekitar.

Ikan-ikan yang melarikan diri sampai sekarang memantul dengan * pichi-pichi * tetapi yang aneh adalah mereka berada di tempat ini yang berlawanan arah tempat mereka melarikan diri sebelumnya.

Kenapa di bumi? aku pikir begitu, tetapi aku segera mendapat jawabannya. aku kira mereka mencoba untuk membantu aku sambil tahu mereka akan dibunuh oleh monster dalam sekejap ….. aku dengan lembut tersenyum kepada ikan dan memuji keberanian mereka dalam

hatiku.

(Kalian tidak boleh mati) (Wazu)

aku mengarahkan tangan aku ke arah ikan dan mengaktifkan kekuatan. Ikan-ikan menghilang dari tempat ini dan kembali ke laut terbuka. Aku mengalihkan pandanganku ke monster yang tersisa di sini.

(Baiklah ….. saatnya untuk melewati palu besi) (Wazu)

Aku mengerahkan kekuatan ke kakiku dan menginjak dasar laut * kon-kon *. Dengan hanya itu, bumi bergemuruh dan bangkit. Itu berubah menjadi tombak yang tak terhitung jumlahnya yang terbuat dari tanah dan membunuh satu monster demi satu.

Aku berjalan perlahan sambil menyaksikan pemandangan dan berdiri di depan cumi-cumi raksasa. Itu menggunakan tentakel yang tersisa untuk menyerang aku tetapi tidak berhasil saat ini.

aku menangkap tentakel yang mendekat dan menarik cumi-cumi ke depan. Cumi-cumi kehilangan keseimbangannya, jatuh, dan terbang ke arahku karena daya tariknya. Aku mengubah tangan kosongku menjadi kepalan tangan dan menabrak tubuh cumi-cumi raksasa dengan kekuatan penuh menuju langit.

* kaboooooommmmm !!!!!!! *

Dalam sekejap tubuh cumi-cumi raksasa menghilang dari dunia ini, awan di langit membuka lubang besar, Semua penghalang menghilang dan cahaya matahari menyinari tempat ini dengan kuat.

Hanya ada aku yang hidup di tempat bercahaya ini. aku melihat sekeliling dan menemukan sesuatu seperti tangga di sana. aku naik langkah demi langkah hingga mencapai permukaan laut.

(Itu benar, apakah itu akan menjadi masalah jika aku tidak mengembalikannya?) (Wazu)

*jepret*

Saat aku menjentikkan jari, air laut larut dan tempat aku berdiri beberapa waktu lalu terkubur dengan air laut lagi. Setelah memastikan bahwa itu sudah kembali normal, aku meninggalkan tempat itu untuk kembali ke kapal.

aku kehilangan kesadaran aku di sana …..

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List