hit counter code That Person. Later on… – Chapter 8 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 8 – Monster Tak Sadar

aku jatuh dari rumah. . .

Begini, aku tidak bisa menggunakan sihir sehingga terbang tidak mungkin dilakukan. aku tidak bisa turun kecuali dengan metode ini. aku mendengar dua jeritan dari arah rumah. aku tidak dapat mendengarnya dengan baik sehingga aku mencoba memusatkan perhatian aku tetapi yang sampai di telinga aku adalah mengepakkan suara dan raungan monster.

Mereka terbang di atas hutan.

Sejumlah besar monster tipe burung mendekat karena mereka pikir aku adalah makanan. Masing-masing rumah telah terbungkus dalam penghalang, karena itu mereka mengubah target mereka kepada aku.

Mereka menutup untuk memberi aku minum yang jatuh. Lalu—

* bokkon —– !!! *

aku memukulnya. aku memukulnya dengan ringan. Tetapi paruhnya hancur. . . Hah?
Hei paruhnya rapuh ini. . . baik, terserahlah. Dengan menggunakan momentum, aku memutar tubuhku untuk melepaskan tendangan ke wajah monster, itu terbang ke arah monster tipe burung lainnya.

Monster terbang terkejut dan berusaha membalikkan tubuh mereka untuk melarikan diri, tetapi sudah terlambat. aku menendang monster lain, suara patah tulang terdengar. Sementara di sana aku meraih kaki monster lain dan menggunakan momentum jatuhku untuk melemparkannya ke tanah —

* bakkan —– !!! *

Itu dibanting, dengan ledakan penuh.

. . . Oh tanah dicungkil. Apakah tanah di daerah ini rapuh? Aku mendarat di dekat monster yang jatuh, tapi monster di sekitarnya langsung menyerang.

Muscullar bermata satu bermata menembakkan kepalan besar ke arahku. Aku menangkap kepalan dengan tanganku, pada saat yang sama aku memutar Cyclops.
(TL: Setidaknya tubuh monster lebih besar dari manusia tetapi dia memutarnya dan masih tidak menyadari betapa kuatnya dia: D)

(Makan ini !!) (Wazu)

aku memutarnya 3 kali. Monster di sekitarnya hancur oleh tubuh Cyclops, aku melemparkannya dan mulai berlari menuju penghalang di tengah kerumunan monster. Tapi monster muncul satu demi satu untuk menghalangi jalanku. aku menangkap monster dan melakukan hal yang sama seperti sebelumnya. Karena sejumlah besar monster aku mengulangi proses ini sambil maju. Oh selanjutnya adalah Serigala.

(Yo! Sarona-san, apa kamu baik-baik saja?) (Wazu)

aku tiba di depan penghalang.
Di belakang aku, sejumlah besar mayat monster tergeletak di sekitar. Sarona-san terkejut, hmm?

(Hah? Sarona-san?) (Wazu)

(… Eh, Wazu-san … … bagaimana kamu bisa berada di sini?) (Sarona)

(Bagaimana? Aku baru saja datang dengan normal?) (Wazu)

(… Hanya … datang … biasanya …) (Sarona)

Sarona-san memeriksa punggungku, keringat menetes dari dahinya. Hah? Apakah kamu terkejut? Apakah ada sesuatu yang mengejutkan? Hmm. . .

Baiklah. Gazuna agak ketakutan tetapi aku tidak peduli karena aku membenci orang ini.

(Maka aku akan mengalahkan monster di sekitar sini, Sarona-san kamu hanya perlu menyelesaikan pertarunganmu dengan Gazuna! Aku mendukungmu! Semoga berhasil!) (Wazu)

(Ah ya … Wazu-san juga … … hmm … melakukan yang terbaik?) (Sarona)

(Ya !! Aku akan melakukan yang terbaik !!!) (Wazu)

Aku mengepalkan tangan, aku bersemangat. . . .

Dia mengatakan kepada aku untuk melakukan yang terbaik. Baiklah, ayo!
Tapi, meskipun aku penuh motivasi monster itu melangkah mundur. Hah? Datang! Ayo!

. . . . . kamu tidak akan datang?
Haa ~~. Maka itu tidak dapat membantu.
Jika ini yang kamu inginkan. . . . . . Aku akan datang menjemputmu.

aku bergegas ke monster di depan aku.

Tapi.

Para monster melarikan diri dengan kecepatan penuh untuk melarikan diri dariku.
Ha? Kenapa kamu kabur? Tunggu sebentar!! Aku baru saja berpikir untuk mengalahkan kalian semua di depan Sarona-san agar terlihat keren, mengapa kamu melarikan diri? Sialan kau merusaknya !! Atau lebih tepatnya, aku pasti terlihat lucu sekarang ~~~ !!!

(… … bahwa, siapa kamu?) (Gazuna)

Setelah memahami situasi saat ini, akhirnya Gazuna berbicara sementara wajahnya menjadi pucat.

(Hah? Aku ingin tahu, aku hanya orang yang baru saja berada di bawah perawatan desa) (Wazu)

(Bukan itu yang ingin aku dengar !!) (Gazuna)

(Huuh …) (Wazu)

Lalu apa yang ingin kamu dengar? Lebih penting lagi, aku tidak ingin berbicara dengan pria seperti kamu.

Elf lainnya masih belum keluar dari rumah mereka yang dilindungi oleh penghalang. Hah? Meskipun mereka telah melarikan diri dan tidak akan datang lagi. Lebih penting lagi, di negara bagian ini Gazuna akan terus berbicara denganku kan? Itu, aku benci itu. Yuyuna, Ruruna! Turun ke sini !!

(… Tidak mungkin … itu tidak mungkin. Monster-monster itu setidaknya peringkat B) (Gazuna)

Kata-kata Gazuna tidak ada habisnya.
Akhirnya perhatikan sekeliling kamu sedikit. Sarona-san, menggunakan kesempatan ini sementara Gazuna berbicara kepadaku, dia meluncurkan serangan dengan pisaunya. Tetapi lukanya sedang disembuhkan dengan pemulihan otomatis dalam sekejap. Tetap saja Sarona-san tidak menghentikan serangannya. Dia terus menyerang, bertahan, dan sebagainya.

(Haa … Haa …) (Sarona)
(Haa… Haa..) (Gazuna)

Mereka melanjutkan dengan serangan dan pertahanan untuk sementara waktu dan jarak satu sama lain. Napas mereka tidak teratur. Kekuatan fisik Sarona-san turun karena dia terus bergerak, dan sihir Gazuna tampaknya akan habis karena dia terus menggunakan jubahnya. Mereka berdua dalam kondisi yang sama, tetapi kemungkinan Sarona-san lebih unggul.

(Gazuna, mengapa kamu tidak menyerah? Ketika sihirmu habis, bahkan hidupmu akan dalam bahaya. Sekarang hal seperti itu dilakukan tidak lagi berguna, tapi setidaknya hidupmu —) (Sarona)

(Hahaha !!! aku tidak peduli lagi … aku pikir aku akan memusnahkan semua orang di depan mata kamu, tetapi aku berubah pikiran. Jadi …

Aku akan membunuhmu dulu !! Sarona !!) (Gazuna)

Gazuna mengeluarkan Bola Merah dari jubahnya dan melemparkannya ke mulutnya.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List