hit counter code That Person. Later on… – Chapter 83 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 83 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 83 – HANYA KECIL LEBIH BANYAK KE OSEN TOWN

Ini adalah hari keempat perjalanan kami menuju kota Osen. Ketika kami sedang merapikan perlengkapan berkemah kami, Freud melihat seorang pria mendekati tempat ini. aku menghentikan tangan aku dan mengalihkan perhatian aku ke pria itu. Dia berjalan di sini dengan riang dan berhenti pada titik di mana serangan masing-masing bisa mencapai.

Ketika dia semakin dekat, aku bisa melihatnya mengenakan pakaian yang sangat ringan, celana ketat hijau tua dan pedang pendek di pinggangnya, perasaan mual datang dari matanya yang panjang dan sempit, meskipun dia memiliki wajah yang cukup baik. Aku bertanya-tanya apakah kebiasaannya untuk main-main dengan poninya. Saat melakukannya, dia melihat kami dengan mata menilai.

(kamu juga datang untuk Itu, ya? Mungkinkah kamu berpikir bahwa kamu bisa menang?)

(Apa itu …..?) (Wazu)

(Huu ~? Apakah kamu bermain bodoh di sini? aku tahu, kamu tahu? kamu juga penantang, bukan? Dengan kata lain kamu adalah saingan aku, mengerti?)

aku ingin memukulnya sekali untuk sementara waktu.

(Apa hal "penantang" ini …..?) (Wazu)

Ketika aku bertanya tentang apa itu, ada jawaban dari Grave-san.

(Kamu tidak tahu Wazu? Haosui-chan pahlawan utara yang saat ini tinggal di kota sumber air panas –Osen, telah bersumpah untuk menjadi pengantin bagi seorang pria yang menang melawannya. Karena itu, mereka yang percaya diri dengan mereka kekuatan di seluruh benua datang untuk menantang Haosui-chan, tetapi tidak ada yang bisa menang meskipun berbagai orang telah menantangnya sejauh ini) (Grave)

(aku mengerti …..) (Wazu)

Sejauh ini Haosui belum pernah dikalahkan. Dia cukup kuat, kurasa?

(Jadi ~, dengan kata lain ~, kalian datang untuk hal seperti itu ~, kan?)

aku ingin mengatakan seperti apa itu. Sejenak aku lupa tentang dia, atau lebih tepatnya kau masih di sini? Pergilah !!

(Seperti yang aku katakan ~ Kalian tidak memiliki kesempatan ~ Karena aku akan mengalahkan Haosui ~ aku akan melakukannya !! Mengerti? Jadi, bisakah kamu memberi aku uang kamu? Mengerti?)

(TL: ini caranya berbicara, ada beberapa bagian yang aku tidak yakin maknanya juga)

Orang ini menjengkelkan !!

Singkatnya, dia melakukan hal-hal seperti bandit di sini, bukan? Menargetkan para penantang, aku ingin tahu apakah dia cukup kuat? Tapi aku tidak bisa melihatnya. Selain itu, sisi ini memiliki aku, Grave-san seorang petualang peringkat-S, dan Freud seorang kepala pelayan palsu.

aku tidak berpikir kita akan kalah, kecuali untuk Freud. Namun, ide seperti itu tidak menular ke pria itu.

Pria di depan kami sambil masih mengutak-atik rambutnya, mengeluarkan pedang pendek dengan tangannya yang kosong dan mengarahkan ujungnya ke arah kami.

aku pikir akan menyelesaikan ini dengan cepat, tetapi Freud menyela aku sebelum aku bisa maju.

(Orang ini, tidak ada gunanya bagi Wazu-sama untuk meletakkan tangannya di atasnya, tolong serahkan padaku) (Freud)

(Hmm? Tidak, aku tidak keberatan. Karena aku akan menyelesaikannya sebentar lagi) (Wazu)

(Nah, tunggu sebentar Wazu. Mari serahkan orang ini kepada Freud di sini. aku telah melihat kekuatan Wazu di kapal beberapa waktu yang lalu, tapi aku tidak pernah melihat kekuatan bertarung Freud) (Grave)

Tentu ….. aku tidak ingat pernah melihat Freud bertarung dengan kekuatan penuh. Oh, aku mulai tertarik sekarang.

(Lalu, aku serahkan dia padamu) (Wazu)

(Terima kasih banyak) (Freud)

Freud membungkuk dengan anggun dan kembali ke pria itu.

(Aku akan menjadi lawanmu) (Freud)

(Oke ~ mari kita mulai denganmu ~ Aku akan menjadikanmu mangsa pedangku ~ !!)

Ujung pedang menerjang Freud dengan tusukan tajam pada saat yang sama dia berkata demikian, namun Freud menghindarinya dengan gerakan minimum.

Seorang pria menjatuhkan pedang pendeknya ketika Freud memukul tangannya dengan cincang, sebelum mereka berpapasan karena seorang pria tidak bisa menghentikan langkahnya.

Freud membalikkan tubuhnya perlahan, sudah menjadi situasi di mana posisi berdiri satu sama lain bertukar.

Lebih penting lagi, tangannya tidak berhenti bermain dengan poninya selama waktu itu, atau lebih tepatnya dia lebih peduli dengan rambutnya daripada pertarungan.

(Itu adalah serangan yang luar biasa) (Freud)

(Kamu juga ~ cukup bagus ~ ….. Aku tidak pernah berpikir ~ kamu menghindari serangan pertamaku dengan cemerlang ~)

(Karena aku seorang kepala pelayan) (Freud)

Oi, mengapa kamu saling memuji tanpa peduli di dunia? Cepat dan selesaikan dia !! Maksudku, pria ini hanya bermain-main dengan rambutnya sejak awal. aku menjadi frustrasi hanya dengan melihatnya, juga bagaimana dia berbicara secara tidak langsung sangat mengganggu.

(Fumu ….. serangannya sangat mengesankan. Freud juga cukup baik) (Grave)

Seseorang di sebelah aku dengan tenang menganalisis pertempuran. Tidak, Tidak, Tidak, apa yang dikatakan Grave-san mungkin benar tapi ….. Aku tidak peduli apakah Freud kuat atau tidak lagi, aku hanya terganggu oleh pria yang tidak berhenti bermain dengan poninya sejak itu. belum lama berselang.

(Baiklah, ini giliranku untuk menyerang !!) (Freud)

Freud akan menyerang pria itu …..

(T-Tunggu sebentar !!)

Freud meletakkan tangannya di pedang pendek di depannya, tetapi kata-kata pria itu menghentikan gerak maju Freud. Freud menunggu dengan patuh.

(Ada apa? Apakah ada masalah?) (Freud)

(Ya, masalah besar !! Karena gerakan sebelumnya ~ poni aku jatuh dalam kekacauan. Harap tunggu sebentar karena aku akan segera memperbaikinya ~)

Freud mengangguk dan menunggu di tempat sementara itu. Eh? Apa yang sedang kamu lakukan? Tidak, itu sudah cukup. Mari kita selesaikan dia dan tinggalkan tempat ini.

Namun, bertentangan dengan pemikiran aku seperti itu, pria itu mulai memperbaiki poninya dengan hati-hati.

(Hei, kamu sedang bertengkar, kan? Jangan hentikan perkelahian hanya karena ponimu berantakan) (Wazu)

Ketika dia mendengar keluhan aku, pria itu menatap aku dengan tatapan serius dan berteriak. Tentu saja tangannya tidak berhenti menyentuh poninya. Dia masih melakukannya, hentikan, tolong hentikan sekarang !!

(Aku tidak akan populer di kalangan wanita jika rambutku acak-acakan !!!!!!!!!!)

Apa yang kamu katakan? Tidak ada wanita di sini di tempat pertama, kamu tidak perlu khawatir tentang hal itu. Namun, aku mencoba untuk bertanya kepada orang yang tampan di sebelah kalau-kalau berjaga-jaga.

(Begitukah?) (Wazu)

(Tidak, aku pikir ini penting, tapi aku pikir ini bukan saat yang tepat untuk itu) (Kubur)

(Aku bertaruh !!) (Wazu)

aku memiliki pemikiran yang sama dengan Grave-san. Jadi, ada apa dengan pria ini? Saat kita mengalihkan mata kita untuk melihat kebodohannya, dua bayangan melompat dari hutan di belakang ke arahku dan Grave-san

(Yihaa ~~ !! ~ Punggungmu terbuka ~~ !!!)

Aku tahu ada orang di sana sejak awal, kurasa juga berlaku untuk Grave-san. Kami membungkam mereka masing-masing dengan satu pukulan.

Begitu, dengan kata lain pria menjengkelkan ini menarik perhatian kami sebagai umpan, dan dua orang lainnya akan menyerang kami dari belakang.

Yah, mereka memilih lawan yang salah kali ini.

Jika kamu perhatikan dengan seksama, pria yang masih bermain dengan poninya meskipun situasi ini berubah pucat.

(Eeh ….. Aah ….. Umm? Mungkinkah aku dalam situasi yang mengerikan sekarang?)

Berhenti bermain-main dengan rambutmu !!!!!

Setelah itu, pria yang telah menjadi botak, dua orang lainnya, dan kertas tertulis berisi – (↑ orang-orang ini adalah penjahat) – digantung di pohon. Baik untuknya, dia tidak perlu khawatir poni-poninya berantakan lagi jadi aku ingin dia berterima kasih kepada kami nanti.

Pada akhirnya, kekuatan Freud tetap menjadi misteri tetapi aku memutuskan untuk tidak memikirkannya lagi …..

** Proofreader: Ninetail Vixen **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List