hit counter code That Person. Later on… – Chapter 88 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 88 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

BAB 88 – MEMINTA TENTANG Dewa JIKA kamu DALAM MASALAH

Itu dia!! Ada para dewi !! Karena itu dewa, mereka harus tahu segalanya. aku pikir begitu dan aku mengeluarkan kartu serikat aku dari dada aku. Grave-san memanggil saat dia menyadari perilakuku yang tiba-tiba.

(Apa yang salah kamu tiba-tiba mengeluarkan kartu guildmu?) (Grave)

(Tidak, hanya sedikit …..) (Wazu)

Tidak mungkin memberitahunya bahwa kartu guildku telah berubah menjadi sesuatu seperti aula pertemuan untuk dewi, jadi aku menjawabnya dengan samar. Aku menjelaskan tentang situasi saat ini dan memeriksa kartu guild.

Keterampilan:

(Dewi Laut sedang tidur di dalam lautan yang tenang) : ….. zzZZ ….. zzZZ ….. ehehe ….. Geli ~~~

(Dewi Perang terlalu asyik dengan pelatihannya dan tidak menyadarinya) : Ora! Ora! Ini baru saja dimulai, beri aku lebih !!

(Dewi Bumi sedang sibuk membudidayakan pohon) : Fufufu ….. itu tumbuh semakin besar ~~~

(Dewi sedang menikmati waktu camilannya) : Hmm, kue ini enak sekali !! aku kira tidak apa-apa untuk makan sebanyak ini ….. tapi aku harus berolahraga nanti.

??????????????????

T-T-T – T-T-T – T-T-T ~~~~~~ !!!

Apa yang sedang kamu lakukan? Para dewi ini !! Aku selalu merasa mereka menjagaku lebih dari yang diperlukan, tapi kenapa mereka mengabaikanku sekarang !?

Meskipun aku mencoba membantu Haosui, mengapa demikian? Jangan bilang, kamu tidak tertarik dengannya?

Padahal dia adalah pahlawan? Biasanya, tugas mereka adalah membimbing dan membantu pahlawan, bukan?

Itu …..? Apakah mereka marah karena aku sesekali meninggalkan mereka? Aku ingin tahu apakah para dewi mencoba mengatakan bahwa mereka bukanlah wanita yang nyaman …… tidak, itu ….. mustahil …..

(TL: Wanita yang mudah = Sesuatu seperti seseorang yang akan kamu lihat karena kamu dapat memanfaatkannya saat dibutuhkan tetapi dalam situasi normal ia tidak terlihat. Meski begitu, ia harus membantu ketika diminta)

Pe-Mungkin ….. itu hanya waktunya yang buruk, mari kita periksa lagi untuk saat ini. Aku mengeja situasi saat ini dan memeriksa kartu guild sekali lagi.

Keterampilan:

(Sea Godddes sedang tidur) : ….. zzZZ …… zzZZ

(War Goddess mencari batasannya) : Lebih! Lebih! aku harus bisa berbuat lebih banyak !!

(Dewi Bumi bernyanyi dengan bunga) : Lalala ~ ♪ Lalala ~ ♪ Lalala ~ ♪

(Dewi sangat menderita) : Apa yang harus aku lakukan ….. aku akan menjadi gemuk jika aku makan kue lagi ….. tapi ….. seharusnya tidak masalah untuk makan satu lagi …..

* baaaaaaaaam !!!!!!! *

Aku membanting kartu guild ke lantai. Asap mengepul dari bagian tempat kartu guild mendarat. Grave-san yang sepertinya khawatir memanggil.

(O-Oii !! Apa kamu baik-baik saja? Apa yang terjadi?) (Grave)

(Tidak ….. hanya hal kecil yang tak terduga telah terjadi ….. tapi tidak apa-apa, aku merasa lebih baik setelah membanting kartu guildku) (Wazu)

(A-Aku mengerti …..) (Grave)

Sial ….. karena para dewi, nampaknya Grave-san mengira aku agak aneh di kepala. Yo-Yosh, ayo tenang dulu. Tarik napas dalam-dalam ….. huu ~ haa ~





Fuu ~ aku tenang. Baiklah, ayo coba sekali lagi. Para dewi pasti tahu sesuatu. aku akan melanjutkan sampai aku mendapatkan jawabannya, tetapi ….. sepertinya tidak berhasil seperti ini.

Aku akan melawan Haosui tanpa mendapatkan jawaban jika terus begini. Itu artinya aku tidak punya pilihan selain membunuhnya ….. tidak, jangan menyerah, ayo coba lagi.

Agak memalukan, aku tidak ingin melakukannya tetapi ….. aku tidak punya pilihan lain. Perlahan aku menenangkan pikiranku dan bergumam dalam hatiku.

(Apakah ada dewi di luar sana ….. dewi yang akan membantu dan membimbing aku, yang tersesat ….. lembut, kuat, pintar dan cantik ….. dewi yang begitu cantik ….. )

aku mengambil kartu guild dan memeriksanya lagi.

Keterampilan:

(Dewi Laut terbangun)

(Dewi Perang menghentikan tangannya)

(Dewi Bumi menjawab panggilan itu)

(Dewi menjawab dengan tergesa-gesa) : Air mata Naga Putih Kelas Milenial memiliki penyembuhan dan kekuatan suci yang tinggi. Karena dia adalah ryujin, aku pikir efeknya akan lebih tinggi. Biarkan dia memuntahkan bola merah, maka itu mungkin untuk menyelamatkannya dengan air mata itu.

Jawabannya datangeeeeeeeeeee ~~~~ !!!! Kamu menjagaku setelah semua !! Maka, kamu harus membalas dari awal …..

Keterampilan:

(Dewi Laut tersenyum lembut)

(War Goddess tertawa terbahak-bahak)

(Dewi Bumi tersenyum)

(Dewi mengangkat sudut mulutnya) : Wazu-san harusnya jatuh cinta padaku dengan ini …..

Uuu, baik ….. terima kasih Dewi-sama !! Aku cinta kamu!!!

aku pikir sesuatu yang tidak seharusnya dikatakan. Kalimat di kartu guild berubah lagi.

Keterampilan:

(Dewi Laut siap bertempur)

(Dewi Perang dalam mode pertempuran)

(Dewi Bumi dalam posisi menyerang)

(Dewi siap untuk bertempur) : Ya Wazu-san adalah milikku ~ !!

Mari kita hentikan ….. Jangan terlalu memikirkannya. Mari kita lupakan untuk saat ini. Aku menghargainya tapi ….. Aku memasukkan kembali kartu guildku ke dalam sakuku dengan tenang. Semoga dunia tidak terpengaruh karena ini …..





Tapi masalah baru muncul sekarang. Di mana aku bisa mendapatkan air mata naga putih milenial? aku tidak tahu hal seperti itu. Naga putih di gunung seharusnya tidak hidup selama itu. Ibu Meru, Meral juga seharusnya tidak hidup selama itu. Aku mengalihkan pandanganku ke sekitar ruangan sambil memikirkan apa yang harus aku lakukan.

Apakah dia menunjukkan ketertarikan pada bunga yang menghiasi ruangan? aku berpikir begitu ketika aku melihat Meru yang terbang dengan gembira.

Tunggu ….. Nenek Meru, Megil juga naga putih. Jika itu dia, mungkin dia telah hidup selama ribuan tahun. Namun, di mana dia sekarang?

Meral harus tahu tentang keberadaannya. Tidak ada petunjuk lain. Mengapa kita tidak mengunjunginya setelah waktu yang lama? aku ingin tahu apa yang terjadi pada pasangan itu, Meru juga harus merindukan mereka. Kedengarannya bagus, sebut saja Meru.

(Meru !! Kami akan keluar !!) (Wazu)

(Kyuii ~~) (Maru)

Meru kembali ke posisi tetapnya yang biasa di kepalaku sebagai tanggapan atas kata-kataku.

(Hmm? Mau kemana?) (Grave)

Grave-san memanggilku yang tiba-tiba akan pergi.

(Aah !! Aku akan melakukan beberapa tugas sedikit. Aku akan kembali dalam dua hari sebelum pertarungan dengan Haosui) (Wazu)

(Haruskah aku bantu juga?) (Grave)

(Tidak, tidak apa-apa. Ini seperti mengunjungi rumah orang tua seseorang setelah menikah. Lalu, aku pergi !! Tolong beri tahu Freud untukku) (Wazu)

(aku mengerti. Hati-hati di jalan !!) (Grave)

(Ya !!) (Wazu)

aku berkata begitu dan meninggalkan ruangan, meninggalkan penginapan, meninggalkan kota dan menuju ke pegunungan yang berdiri di tengah benua.

** Proofreader: Ninetail Vixen **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List