hit counter code That Person. Later on… – Chapter 90 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 90 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tempat yang dipandu Ragnil untukku adalah aula besar di kastil. Ada Meral yang terkapar dengan nyaman di tempat itu. Meru, yang melihat sosok Meral, segera memisahkan diri dari Ragnil dan terbang menuju tempat Meral. Ragnil yang melihat Meru meninggalkannya tampak kesepian.

Jadilah papa dragon yang kuat !!

Meru sedang melayang di atas Meral sebelum dia terjun ke wajah Meral dan mulai menggosok wajahnya ke wajah Meral.

(Oh Meru? Fufufu ….. sepertinya kamu kembali ke rumah untuk berkunjung. Aku senang bertemu denganmu setelah sekian lama. Apakah kamu menjadi sedikit lebih besar?) (Meral)

(Kyuiii ~ !! Kyuii ~ !!) (Meru)

(aku mengerti. kamu bersenang-senang. aku senang mendengarnya) (Meral)

Aku perlahan mendekati keduanya.

(Sudah lama, Meral) (Wazu)

(Ya, Wazu juga tampaknya baik-baik saja. Sepertinya kamu telah merawat Meru dengan baik, aku merasa lega) (Meral)

(Ya, meskipun berbagai hal telah terjadi. Karena kita akan menginap, kamu harus menikmati waktu orang tua-anak sepenuhnya) (Wazu)

(Aku mengerti, terima kasih !!) (Meral)

Meral mengangkat sudut mulutnya dan menunjukkan senyum naga bahagia saat aku berkata begitu.

(aku senang dengan tawaran itu, tetapi mengapa kamu di sini lagi? Apakah kamu hanya datang ke sini untuk membiarkan kami melihat Meru? (Meral)

(Tidak, sebenarnya …..) (Wazu)

aku memberi tahu dia alasan mengapa aku datang ke sini. aku melewatkan detail yang aku dengar informasi ini dari para dewi untuk berjaga-jaga.

(Begitu ya, kamu sedang mencari ibu dengan situasi seperti itu. Lalu, mengapa kamu tidak bertanya langsung pada ibuku? Kurasa dia akan mendengarkan jika Wazu yang bertanya) (Meral)

(Oh, dia ada di sini?) (Wazu)

(Ya, dia ada di sini untuk memantau Ragnil. Kurasa dia sedang membaca buku di ruang belajar sekarang. Tempatnya ada di ruang paling atas di lantai atas) (Meral)

(aku mengerti, terima kasih. Di sana kamu mendengarnya Meru. Kami akan menginap di sini jadi nikmati waktu kamu bersama orang tua kamu) (Wazu)

(Kyuui ~ Kyuui ~) (Meru)

Aku menuju ke ruang terdalam di lantai atas melalui tangga di sisi kanan aula besar yang ditunjukkan Meral.

aku memasuki ruang terdalam di ujung koridor setelah mengetuk pintu besar. Ada aula luar biasa yang lebih besar dari aula besar sebelumnya.

Rak buku besar yang mencapai langit-langit, dengan ketinggian yang tidak dapat dijangkau kecuali naga terbang, menutupi dinding sekitarnya. Setiap rak buku diisi dengan buku-buku tanpa celah kosong sama sekali. Buku-buku disimpan dengan tertib.

Di dalam ruangan ini terdapat sejumlah meja dan kursi berukuran manusia yang memberi tahu siapa yang akan membaca di sana. Di tengahnya, ada meja dan kursi berukuran naga besar. Naga putih Megil sedang membaca sambil mengenakan kacamata di sana.

Megil, yang memperhatikan kehadiranku, perlahan menutup bukunya dan mengalihkan perhatiannya padaku.

(Oh? Aku yakin kamu adalah Wazu, kan? Tapi Meru sepertinya tidak bersamamu) (Megil)

(Ya aku, sudah lama. Meru bersama orang tuanya di lantai bawah) (Wazu)

(Aku mengerti, itu baik selama dia sehat, aku juga harus pergi dan menemuinya nanti. Jadi, kamu repot-repot mengambil masalah untuk datang ke sini karena suatu alasan, bukan?) (Megil)

(kamu bisa tahu?) (Wazu)

(Karena umurku panjang bukan sia-sia. Meskipun aku akan senang meskipun kamu datang begitu saja agar Meru bisa bertemu orang tuanya, tapi aku merasa suasana di gunung ini berubah agak aneh akhir-akhir ini) (Megil)

Sepertinya Megil juga merasakan rasa ketidaksesuaian yang aku rasakan saat memasuki gunung ini.

(TL: Agak kacau tentang detail ini di bab sebelumnya. Tidak banyak mengubah cerita tapi aku sudah memperbaikinya)

(Maaf, ini bukan tentang gunung tetapi jika kamu bisa, aku ingin meminta bantuan kamu ….) (Wazu)

Dan kemudian, aku menjelaskan tentang situasi pahlawan utara Haosui. Seperti sebelumnya, aku melewatkan detail tentang dewi …..

(….. Begitu. Tapi Wazu, dari mana informasi itu berasal?) (Megil)

(Eh …..?) (Wazu)

*meneguk!!* Mengapa dia bertanya?

(Ada apa? Kamu tidak bisa memberitahuku?) (Megil)

(……………) (Wazu)

Mau bagaimana lagi ….. aku dalam posisi meminta bantuan di tempat ini. aku tidak terlalu dekat dengan Megil untuk memulai, mari kita bicara dengan jujur ​​untuk mendapatkan pujian. Meskipun aku tidak tahu apakah dia bisa mempercayai aku. Nah, dalam skenario terburuk, aku akan menunjukkan kartu guildku padanya.

aku mengatakan kepadanya bahwa aku mendapat informasi ini dari para dewi. Wajahnya mengendur dan dia mulai tertawa terbahak-bahak.

(Ha-Ha-Ha-Ha !!! Begitu, kamu mendengarnya dari dewi !!) (Megil)

(Apakah kamu percaya padaku?) (Wazu)

(Ya, aku percaya pada kamu sejak aku mempercayakan Meru kepada kamu. Namun, hanya sejumlah orang yang diberitahu tentang air mata kekuatan naga putih, bahkan di antara ras ryuujin. aku pikir dari siapa kamu telah mendengarnya … ..Jadi itu dewi, itu masuk akal. Sepertinya kamu cukup disukai oleh mereka) (Megil)

(Ha-haha …..) (Wazu)

aku tidak bisa mengatakan mereka menyukai aku sejauh mencari hubungan fisik.

(Namun, itu membawa kembali kenangan ….. Aku tidak mendengar apapun sejak saat itu ….. tapi sepertinya mereka baik-baik saja) (Megil)

(….. Eh? Apakah kamu kenal?) (Wazu)

(Ada sedikit cerita di masa lalu) (Megil)

(….. Hari tua?) (Wazu)

(Bukan perbuatan baik untuk menyelidiki rahasia seorang wanita begitu banyak, tahu?) (Megil)

(Permisi …..) (Wazu)

Itu terbang sejenak, "Berapa umur hari-hari tua?" Tetapi aku langsung putus asa ketika aku memikirkannya. Mungkin itu hanya imajinasiku, tapi aku merasa bahwa dewi di kartu guildku mulai berteriak. Yah, aku tidak akan memeriksanya.

(Jadi, tentang kisah pahlawan ini …..) (Megil)

(Ya?) (Wazu)

(Apa warna rambut gadis Haosui ini?) (Megil)

(Ini hijau) (Hijau)

(Begitu ….. Aku pikir darah naga siapa yang dia warisi yang akan membuatnya cukup kuat untuk menjadi pahlawan ….. Tapi begitu …..) (Megil)

(……………) (Wazu)

Umm ~ Ada banyak hal yang ingin aku tanyakan sejak beberapa waktu yang lalu tapi mari kita tahan.

(Baiklah, yakinlah. Aku adalah naga putih berusia ribuan tahun, jika kamu bisa menyelamatkan anak itu dengan air mataku, kamu bisa mengambil sebanyak yang kamu mau !!) (Megil)

(Terima kasih banyak) (Wazu)

Kami turun ke lantai satu untuk mengambil botol kosong untuk menyimpan air mata.

Meru berpegangan erat pada Megil saat kami sampai di lantai pertama. Sepertinya dia senang melihat neneknya.

Megil yang membelai punggung Meru dengan gembira, Meral yang senang menonton mereka, Ragnil yang tampaknya iri, pemandangan ini membuatku ingat betapa kuatnya ikatan keluarga ini.

Megil memasukkan air mata ke dalam botol kosong yang disiapkan Meral dan kami menikmati waktu kami di kastil ini sesudahnya.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List